Selasa, 14 Mei 2013

Masa Transisi di SD

 Tempat bermain ini salah satu yang bikin anak-anak betah, susah diajak pulang. Di sini mereka bisa main perosotan, ayunan, manjat-manjatan, puter-puteran (gak keliatan), bahkan main pasir (alasnya tempat bermasin itu pasir putih).

Waktu Keke masih TK, owner tempat Keke dan Nai sekolah pernah bilang kalo masa transisi di SD itu ada 2, yaitu kelas 1 dan kelas 4. Kelas 1 adalah masa di mana anak-anak 'dituntut' untuk bersikap seperti anak SD tapi sisi lain kekanak-kanakannya masih ada. Sedang ketika kelas 4, anak udah merasa gede karena mau masuk SMP. Chi rasa pendapat ini ada benarnya.

Chi suka perhatiin aja, anak-anak kelas 1 s/d 6 itu gaya mainnya beda. Kelas 1 s/d 3 masing sering Chi lihat main lari-larian, perosotan, ayunan, dan lainnya. Sementara anak kelas 4 ke atas kelihatan lebih suka ngobrol dengan teman. Masih ada sih yang suka lari-larian, tapi kayaknya udah gak pernah Chi lihat lagi main perosotan dan ayunan :D

Beberapa waktu lalu Chi pernah rada panik karena pas jemput gak ketemu juga sama Keke. Setahu Chi, biasanya dia main perosotan atau ayunan di halaman depan kalo gak ada main futsal dan lari-larian di halaman belakang atau halaman tengah. Tapi Chi udah turun naik cari gak ada. Panik, dong. Masa' sih Keke keluar sekolah? Kan di depan juga ada satpam, rasanya gak mungkin.

Sempet tanya ke wali kelas, dan kami bersama satpam sama-sama mencari. Pas lagi cari-cari gitu, ada orang tua murid yang sekelas ma Keke juga lagi bingung cari anaknya. Loh ke mana sih anak-anak ini? Kok serempak menghilang?

Ternyata, beberapa anak kelas 3 lagi asyik main di ruang bermain TK. Ada yang main perototan, mandi bola, dan lainnya. Ya ampuuuuunnn! Udah kelas 3 gitu, lho! :r

Tahun ajaran depan Keke pindah gedung sekolah.Chi pernah cerita juga di postingan taekwondo, kalo sekolahnya lagi bangun kompleks pendidikan. Rencana TK s/d SMA akan kumpul di satu kompleks. Di lokasi yang sekarang jelas gak mungkin banget karena lahannya terbatas. Lagipula masuk perumahan, bikin macet dan susah kalau parkir. Jadi cari lokasi baru yang tidak gabung dengan perumahan. Lebih deket sama rumah, sih. :L

Karena masih dalam tahap pembangunan, jadi untuk anak SD yang pindah ke sana baru kelas 4 s/d 6. Kalau kata Chi sih bagus juga. Anak kelas 1 s/d 3 yang masih ada jiwa kekanak-kanakan bergabung di satu lokasi. Sementara kelas 4 bergabung dengan yang lebih besar.

Saran Chi buat orang tua yang lagi cari sekolah, enaknya memang cari SD yang masih ada lahan bermainnya. Gak cuma halaman, kalau perlu ada perosotan dan teman-temannya. Karena mereka pindah ke SD gak otomatis bikin mereka langsung jadi anak gede, tetep ada sisi TK dari diri mereka. Kasian kalau harus dihilangin. Jangan bikin mereka menjadi dewasa sebelum waktunya. Lagian nanti semakin bertambah usia, umumnya mereka juga akan mengurangi sifat kekanak-kanakan, kok.

Oiya dengan adanya halaman dan fasilitas bermain di sekolah juga mampu mengurangi stress anak-anak dari padatnya kurikulum pendidikan, lho. Setidaknya mereka bisa bersenang-senang sejenak dengan teman-temannya :)

post signature

93 komentar:

  1. aku waktu TK culun abissss

    BalasHapus
  2. koment ah.
    karena walopun kita berusaha memaksakan keinginan untuk mendewasakan anak kita, kadang jiwa merak nggak bisa menerima, masih asik dengan kehidupan mereka.
    pernah ada yang bilang sih, anak2 ntu dibiarin aja, emang biar kreatipitasnya berkembang. kalo sering dibates2 in ntar jadi kayak dikurung donk.
    dan sudah jelas bahwa tanpa dukungan orang tua, kalo cuman di biarkan mengalir sesuai keinginannya pastinya ngak bagus juga.

    orang tua bagusnya mengarahkan menuju kedewassan tanpa merenggut kemanisan masa kanak2nya :D

    #sok tua nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul. org tua byk membimbing aja :)

      Hapus
  3. Memang harus dipikirkan untuk mencari dan mendapatkan lokasi pendidikan untuk anak yang memiliki halaman yang cukup untuk bermain. Hal ini juga dapat membantu mereka agar mudah beradaptasi terhadap lingkungan dan temannya ya Mba.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, karena dunia anak itu kan masih dunia bermain

      Hapus
  4. mengingat-ingat zaman SD dulu, keknya smp kelas 5 aku masih suka main lompat tali dan (duh...bahasa Indonesianya apa ya lupa... ucing2an, tau kan mba Chi? hihihih)

    BalasHapus
  5. terkadang anak-anak juga bisa dewasa sebelum waktunya :)nice sharing mak myra

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, makanya sbg ortu sebaiknya meminimalisi hal tsb :)

      Hapus
  6. aku juga pernah ngalamin saat anakku duduk di tk besar, cari anakku itu nggak ketemu2. Sekolah sudah sepi, sampai satpam tk dan guru2 ikutan nyari. Aku udah cemas, sampai kepikiran gimana kalau anakku diculik? Akhirnya setelah hampir setengah jam nyari, gurunya menemukan anakku sedang bermain berdua dengan temannya di belakang kelas playgroup, dekat kamar mandi. Waduh, ndak sempet deh marahi anakku, yg ada hati ini legaaaa banget.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga begitu, Mbak. Lega dan ngikik karena udah pada kelas 3 tapi masih suka main di TK :D

      Hapus
  7. jadi inget kuliah mapel psikologi perkembangan,membahas manusia dari nol termasuk masa transisi bagi anak-anak...dan sekarang bentuknya saya sudah tahu,termasuk belajar ilmu hidup,ilmu mengasuh anak,perkembangan anak yang riil dari mbk myra :D

    ternyata sama aja ya,bahkan disini playgroundnya ada 2..satu outdor dan indor,bukan hanya anak2 TK/SD aja anak2 SMP-SMA main juga mbk hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sm gede pun seneng main, ya :D

      Hapus
  8. pengen masukkin Arfan ke Sekolah kak Keke & Nai.. tapi apa daya jauh dari rumah saya..hehe...

    Kasian nenek repot anter jemputnya *curcol*..haha

    BalasHapus
  9. sekarang juga masih suka main perosotan kok Mak.. hehehe :)

    BalasHapus
  10. Sampai sekarang saya suka ngiri klo liat anak2 main perosotan atau ayunan... kepengen nyobain lagi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sy kalo ngajak anak2 main di playground juag suka ikutan, Mbak :D

      Hapus
  11. berhubung aku dulu sd negeri dimana cuma ada lapangan doang, jadi waktu kelas 1-2 abis pulang sekolah suka mampir ke tk buat main perosotan sama ayunan :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. SD negeri pulangnya cepet, enak juga, ya :)

      Hapus
  12. disekolahnya Pascal juga masih ada permainan walaupun cuma panjat-panjatan gitu myw tapis etidaknya masih bisa dimainkan untuk anak-anak dalam masa transisi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting masih ada tempat bermain, ya, Lid :)

      Hapus
  13. Iya Bun, benar, kls 5 ajah mas dzaky masi suka kekanakan, alasannya dia yg plg kecil di kelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik juga kl sp gede masih suka bermain, drpd naksir2an :D

      Hapus
  14. alhamdulilillah mak,, Khalilaku seneng di sekolahnya, mudah2an nanti bisa melewati asa transisi, makasiy mak buat sharingannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2. Semoga Khalila betah di sekolahnya :)

      Hapus
  15. Berusaha menyimak dan belajar ^^

    BalasHapus
  16. ane waktu sd sering juara kelas, tapi menginjak smp malah jeblok semua nilainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah seneng main, males belajar, ya :)

      Hapus
  17. jadi inget masa sd dulu ketika pulang sekolah sering mandi di sungai

    BalasHapus
  18. saya telat masuk SD 1 tahun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp, yg penting skrg udh berhasil, kan? :)

      Hapus
  19. pernah ikut lomba cerdas cermat tingkat sd, dan kalah di pertandingan awal

    BalasHapus
  20. artikelnya mnarik sangat bagus...

    BalasHapus
  21. merindukan masa SD jaman dahulu, dimana anak2 tidak terlalu ditumpukin soal yg susah2, bisa bermain gembira sepulang sekolah

    BalasHapus
  22. Dulu SD ku ada fasilitas bermain nya Mba, nti klo millie sekolah aku jg pengen cr yg ada fasilitas bermain nya jg ah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biar Millie bisa main juga kayak Mamanya dulu :D

      Hapus
  23. Anakku kelas 4 sekarang masih suka lari2an :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kl Keke kelas 4 gitu juga gak, ya? :D

      Hapus
  24. hmm.. masa kecil dame mana ada begituan, bund.. maklum, di desa terpencil. duh senengnya jadi keke nai.

    salam hangat dari bandung, ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi di desa area bermain malah lebih sehat :)

      Hapus
  25. Namanya juga anak2. Udah kelas berapapun kalo perosotan tetep aja tertarik buat coba lagi :)

    BalasHapus
  26. loh di sd masih ada prosotan ya..?
    kirain cuma di tk doang,,,

    BalasHapus
  27. dulu kelas 5-6 masih main lompat tali, sekarang sudah sulit sekali di lihat, sepertinya mereka banyak menyerap banyak informasi, yang entah baik atau buruk. mereka kadang merasa remaja padahal belum waktunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, byk yg dewasa blm wktnya. Makanya sy coba meminimalisir :)

      Hapus
  28. Pernah ikut satu seminar, dibilang bahwa kelas IV-VI itu termasuk kelas tinggi. Sementara kelas I-III itu kelas rendah. Jadi wajar itu anak-anak selama kelas I-III masih suka maen yang setipe. :)

    BalasHapus
  29. thanks for sharing ya mba..
    setuju dengan pendapatnya yg bilang cari SD yg halamannya luas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, anak2 butuh lahan bermain, ya :)

      Hapus
  30. hihihi Keke kangen maenan mandi bola kali ya...:D

    BalasHapus
  31. anakku kelas 3 SD juga masih bermain kayak anak TK karena di depan SD memang ada TK

    BalasHapus
  32. Di sekolah anas ada juga perosotan, tali temali dan ayunan tapi buat anak2 TK yg kelasnya di komplek sekolah itu juga... anaks besar sering dilarang main takut rusak katanya haduhh sayang amat ya?

    Keke puas deh ya mainnya.. :)

    BalasHapus
  33. Bungsuku juga masih suka maen ke TK nya Mak...

    BalasHapus
  34. baru tau klo SD terbagi mjd 2 masa transisi gt, dr bunda chi aku jd belajar masa2 anak udah SD deh

    BalasHapus
  35. skrg sih jarang ada SD yg ada perosotannya.
    Klo soal main2, sampe setua ini aku jg msh suka main ayunan 'n perosotan.. saingan ma anakku.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya skrg udah jarang bgt sekolah yg ada halamannya :)

      Hapus
  36. Hadeh mbak CHi ... anak saya kelas 6 SD masih matching saja main sama adiknya yang umur 6,5 tahun dan 3,5 tahun. Masih suka main mainan anak2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena biar gimana mereka masih anak, ya :)

      Hapus
  37. Masa bermain yang menyenangkan, mengasah ketrampilan berkawan, ketrampilan strategi main. Ruang terbuka untuk sekolahan menjadi sangat perlu ya Jeng, Selamat bermain KekeNai. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena anak2 tempatnya bermain, ya, Mbak :)

      Hapus
  38. ingat zaman SD dulu, sampe kelas 6 masih suka manjat2 pohon di depan halaman sekolah. khususnya klo sore hari sehabis kursus tambahan menjelang EBTANAS. hihihihihi.. lucu ya klo di kenang. anak zaman sekarang mainannya di depan smartphone, laptop, tv. di samping ruang alam yang semakin sempit, kesibukan orangtua, kemacetan, complicate. makanya klo bawa anak-anak ke alamat seperti di lepas dari kandang, senang, ceria, bebas bergerak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. amak2 zaman dulu sering bermain kelompok dan menyehatkan pula permainannya :)

      Hapus
  39. Waduh Chi, susah jg yah cari sekolah SD... T_T
    vania baru mau masuk TK B tp dr skrg aku udah mulai survey Chi..

    Makasih masukannya yah Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2. Semoga Vania nanti dpt SD yg sesuai :)

      Hapus
  40. Itulah, Chi. Di deket rumah, udah enggak ada SD yang ada mainannya di halaman. Ada juga yang sebelahan sama TK. Ya masa ntar rebutan maenan sama adek-adek kelasnya?
    Ah gk terasa ya Keke udah gede. Aku selalu terharu deh kalo denger cerita temen-temen yang anaknya udah gede. Karena aku emang gampang banget sih terharunya, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga suka terharu kl mikir, kok, anak2 udah pada gede aja :)

      Hapus
  41. jaman SD masih suka nyeker alias ga pake sepatu kalo pulang sekolah, trus maen karet dan bekel sama teman-teman cewek. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, bekel sama karet itu bikin kangen :D

      Hapus
  42. nyimaaak..soalnya anak ntar Juni baru TK B hehe

    BalasHapus
  43. mbak, kelas 4-6 juga suka ngumpul-ngumpul ngomongin gebetan lho sekarang *-------* itu pernah pas aku makan di deket-deket skolahan SD gt

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cpt dewasanya anak2 skrg :)

      Hapus
  44. Jadi kangen semasa SD dulu ... serasa menyenangkan di bandingkan dengan yang sekarang sesudah menikah :hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa SD memang indah utk dikenang :D

      Hapus
  45. Kelas 1-3 masih terasa di TK kali mbak yach..kalau udah kelas 4-6 wahhhh beda tuh mainannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! jiwanya juag udah mulai abege :D

      Hapus
  46. Mak Chi...anak2 sekolah d mn? Seruu.. ;)

    BalasHapus
  47. Mak Chi...anak2 sekolah d mn? Seruu.. ;)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge