Rabu, 10 April 2013

Syarat 20 Hitungan

Saat ini, buat Chi kalo mau ke luar rumah untuk urusan pribadi adalah paling susah mendapatkan izin dari anak-anak. K'Aie sih suka ngizinin dan gak keberatan kalo sesekali gantian ngurusin anak-anak, tapi ujiannya justru di Keke dan Nai. Alot banget negosiasinya.

Makanya Chi lebih sering menolak kalo ada undangan di hari kerja. Pernah nyobain dan heboh! Mendingan jalan-jalan dengan paket komplit, deh. Jadi jangan heran kalo Chi kopdar atau reunian di wiken, seringnya dateng komplit sementara beberapa temen ada yang dateng sendiri aja. Karena Keke dan Nai selalu mau ikut.

Repotnya kalo undangannya itu berupa seminar, talk show, dan lainnya. Pokoknya yang gak cuma sekedar ngobrol-ngobrol. Kalo mau ngajak anak-anak, udah pasti mereka gak bakal betah. Gak diajak, Chi pasti gak boleh pergi. Seperti 2 pertemuan terakhir, yaitu kopdar Blogger Bekasi dengan LintasMe dan undangan seminar pernikahan.

Waktu mau dateng ke kopdar Blogger Bekasi dengan LintasMe *ternyata Chi belom posting tentang kopdar yang ini :), alot banget negosiasinya sama anak-anak sampe akhirnya dikasih izin. Emang sih, gak pake ada drama tangisan kayak waktu Chi dateng ke acara hijab class KEB (waktu itu karena Keke lagi sakit juga, sih), tapi tetep aja karena alot, Chi jadi telat datengnya. Trus pukul 12.00, Chi ditelpon ditanya kapan pulan karena janjinya kan pukul 12.00 siang selesai *udah kayak Cinderella :r Untung aja, emang udah mau selesai acaranya :D

Waktu Chi dateng ke seminar penikahan, kira-kira 2 minggu lalu, cukup susah juga dapet izin dari Nai. Keke kebetulan lagi liburan di Bandung sama kakek-neneknya.

Nai : "Tempat seminarnya jauh gak?"
Bunda : "Ya lumayan deh"
Nai : "Pokoknya gak boleh lebih dari 20 hitungan jaraknya dari rumah!"
Bunda : "Gak bisa lebih, dek?"
Nai : "Gak boleh! Nanti kalo udah 20 hitungan, Ima telpon udah sampe mana. Kalo belom sampe, Bunda harus pulang lagi, ya!"
Bunda : "Tapi Ima juga janji ya mau jemput Bunda ke sana. Nanti kita jalan-jalan pulangnya"

Yaelah, ke warung aja udah lebih dari 20 hitungan kayaknya. Apalagi ini ke Slipi? *tepok jidat Paling gak izin udah keluar, walopun ada syarat 20 hitungan yang gak bisa dinegosiasikan. Gimana nanti, deh :p

Siang harinya, di mobil, setelah jemput Chi dari acara seminar pernikahan ...

Nai : "Kayaknya Bunda hitungannya lebih dari 20, ya"

Ups! *mulai berpikir cari jawaban

Bunda : "Enggak, ah. Pas 20. Emang Ima lebih dari 20?"
Nai : "Iya. Kok Bunda bisa pas 20? Oh, Ima tau! Pasti Bunda ngitungnya panjang-panjangya, ya!" *mendadak punya jawaban :D
Bunda : Iya, tadi Bunda kan ngitungnya satuuuuuuuuuu ... duaaaaaaaaaaaaa ... tigaaaaaa ... Gitu terus sampe 20. Trus sampe, deh. Gak apa-apa kan? Kan Ima gak kasih peraturan ngitungnya harus panjang atau pendek"
Nai : "Iya sih, gak apa-apa. Ima tadi ngitungnya pendek-pendek, makanya lebih dari 20"

Alhamdulillah, legaa.. Syarat 20 hitungan terpenuhi dan gak dianggap bohong sama Nai. Orang tua emang harus bisa cari kata supaya anak gak kecewa :D

Keke dan Nai lagi bikin GA nih. Ikutan, ya! Silakan klik "1st Giveaway : Jalan-Jalan Seru untuk Keke dan Nai"
atau
Mau ikutan menulis buku bareng-bareng? Silakan klik "Buku Kumpulan Cerita Parenting"

post signature

46 komentar:

  1. Ahahaha repot ya Mbak kalo anak2 udah mulai bisa komplen dan "ngatur" gitu :D
    Bisa aja tuh Nai bikin syaratnya *masih ketawa geli*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wehehehehe.
      kirain ngitungnya dari nol koma satu, nol koma satu satu, nol koma satu dua, mpe sembilan belas koma sembilan sembilan :D

      Hapus
    2. @Mrs. Priadi : pokoknya hrs semakin punya keahlian nego :D

      @Rivai : kl itu saya bakal keblinger :D

      Hapus
  2. *nungguin arya gedhe*
    gimana ya kalau ijinnya ntar?
    kadang emang anak itu pengennya sama ortunya terus ya, mbak. trus, bawaannya seneng banget tuh diajak jalan-jalan. hihii,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, jd sekalinya kita mau keluar sendiri suka dipersulit :D

      Hapus
  3. hahahaha....ngitung smp 200 dong Naaaai, jgn 20 qiqiqiqi

    BalasHapus
  4. hahahahaa untung dijawab sendiri ama Nai ya Chi...:D
    anak2 emang lucu banget yaa..;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak2 suka gemesin jawabannya :D

      Hapus
  5. wah,keren ya hahahaha...ampun deh,kreatif bgtt ya mbk myra si nai

    BalasHapus
  6. memang anak anak itu selalu kangen... jadi kalau sudah begitu suka ga tega ninggalinnya..... idenya keren ngitung sampe 20.. harusnya lebih banyak lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo lebih dari 20 bs2 sy yg ribet ngitungnya hehe

      Hapus
  7. Satu...dua, iyaaah Nai ada ada saja.

    BalasHapus
  8. Hihi bundanya nggak kalah pintar :D nanti klo anak2 sudah besar sdh punya teman satu genk sdh nggak mau diajak2 pergi sama emaknya, jd sekarang dinikmati dikintili sama krucil hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener Mbak nanti kangen juga kayaknya diikutin sm anak kl mereka udah py kegiatan masing2

      Hapus
  9. Anak aku malah kebalikannya nih mak, kalo di ajak-ajak suka ga mau hik...hik...*deritaibubekerja*

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak sy yg besar juga udah mulai gak mau ikut2an pergi, Mbak :)

      Hapus
  10. haha keren
    besok ngitungnya pake koma
    satu... satu koma satu... satu koma dua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Rawins sama Mas Rivai ayo suit siapa yg duluan :D

      Hapus
  11. Postingannya belum dibuat tapi kasonya sudah dicuci kan? :)
    Nay kalau 20 hitungan sih baru sampai pager dong hehehe itu sih penolakan secara halus ya

    BalasHapus
  12. sampai anakku bungsu kelas 6 lho dia masih telponin kalau lewat jam 6 mamanya belum pulang
    ternyata anak2 sama aja ya...,maunya dekat mama terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata sp gede juga gitu ya, Mbak. Keke dan Nai kayak gitu juga gak, ya. Semoga, sih :D

      Hapus
  13. Wuih. Semakin gede anak-anak semakin pinter ya Mba. Kudu siap banyak jawaban yang bagis tanpa harus ngajarin bohong ke anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup hrs berpikir cara yg tepat :)

      Hapus
  14. Wuih. Semakin gede anak-anak semakin pinter ya Mba. Kudu siap banyak jawaban yang bagis tanpa harus ngajarin bohong ke anak.

    BalasHapus
  15. hehehhehehe lucu juga ya syarat dari naima 20 hitungan

    BalasHapus
  16. Walaaaah, ada masanya juga ya anak2 bisa jadi galak gitu.. huhuhu. Dulu aku gitu juga ga ya sama mamaku? hahaha.. :P

    BalasHapus
  17. gimana ngitungnya ya ini? :S
    jadi bingung sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo pikirkan gimana cara ngitungnya :)

      Hapus
  18. anak2 ingin selalu bersama bundanya ya...

    BalasHapus
  19. Nai ini ya.. selalu aja bikin aku ngikik...

    Ada-ada aja akalnya..

    Tapi bundanya lebih pinter, sampai bisa punya anak secerdas Kei Nai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wwkwkw. Duh, sp dipuji nih. Jd malu :D

      Hapus
  20. iya yah jadi ibu harus pinter merangkai kata2 supaya enggak bohong tapi anak puas dengan jawaban kita.....

    BalasHapus
  21. mamanya di jagain terus berarti ya mbak... mungkin juga kei nai kangen mamanya jadi kalo wiken mamanya pengen keluar mereka ikut biar bisa lebih lama sama mbak chi hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn sehari2 sm saya jd agak susah buat ditinggal2 kayaknya :D

      Hapus
  22. hahahaha rempong ya mbaa

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge