Sabtu, 23 Maret 2013

Saung Angklung Udjo

Selesai dari Museum Geologi, Chi pengen lanjut lagi ke Saung Angklung Udjo. Mumpung lagi di Bandung, tapi kok khawatir jauh, ya. Tanya sama pegawai kantin di museum Geologi, katanya udah deket banget. Ngobrol sama K'Aie, katanya lanjut aja. Ternyata, beneran deket.

Sampe sana, pertunjukkan siang udah mulai. Tukang parkir bilang, pertunjukkannya baru aja mulai. Dengan sedikit berlari, kami pun langsung beli tiket pertunjukkan sebesar (kalo gak salah inget) lima puluh ribu per orang. Ini harga tiket untuk wisatawan lokal, ya. Kalo untuk turis asing, lebih mahal lagi. Dengan harga segitu kita dapat welcome drink, sinopsis acara billingual, dan juga souvenir berupa aksesoris angklung mini.

Memang sih baru dimulai, karena kalo liat dari daftar acara yang kami dapat, yang sedang berlangsung saat itu adalah sesi 1. Hari itu rame banget sama rombongan anak TK dari 2 sekolah di Jakarta. Kayaknya penonton yang bukan rombongan sedikit.


Secara keseluruhan, acara terdiri dari:
  1. Pertunjukkan wayang golek
  2. Helaran - pesta rakyat untuk anak yang baru dikhitan
  3. Arumba
  4. Tari Topeng
  5. Angklung Mini - Yang bermain adalah anak-anak, kami para penonton diajak bernyanyi
  6. Angklung Massal - Anak-anak dan para seniornya bermain angklung
  7. Bermain Angklung Bersama - Seluruh penonton masing dipinjamkan angklung dan diajak main bersama
  8. Menari bersama - 1 orang murid saung angklung mang udjo akan 'menarik' 1 orang penonton untuk diajak menari bersama. Tapi kalo kita mau ikutan tanpa harus nunggu ditarik juga boleh, kok. Pokoknya silahkan bersenang-senang :)
Acara yang dibawakan secara billingual ini (satu orang berbahasa Indonesia dan satunya lagi berbahasa Inggris) berlangsung selama kurang lebih 2 jam. Bosen? Sama sekali enggak! Keke dan Nai aja sampe minta diajak ke sini lagi.

Pertunjukkannya semua menyenangkan sekaligus menarik. Dan yang paling menarik itu waktu main angklung bersama. Semua penonton kebagian angklung. Keke dan Nai seneng banget. Waktu mainin, Nai keliatan agak sedikit frustrasi karena dia belom bisa ngikutin nadanya, kapan harus bunyi dan kapan enggak. Semangat, Nai! :D

Sayang banget kami lupa bawa battere cadangan, jadi cuma sedikit foto-fotonya. Itupun kebanyakan blur

Tip dari Chi :
  1. Jangan mepet datengnya. Posisi menunjukkan prestasi kenyamanan. Karena kami waktu itu agak telat, akhirnya dapet posisi yang kurang menuaskan. Bahkan kami pun gak sempet ambil welcome drink. Bener-bener tergopoh-gopoh ke tempat acara.
  2. Makin sore udara makin dingin, aulanya model terbuka gitu. Jadi siap-siap juga bawa jaket, apalagi kalo yang mau nonton pertunjuukan sore atau malem.
  3. Tempat duduknya undakan-undakan dari batu, jadi dingin. Kalo yang gampang masuk angin, mending bawa majalah atau koran buat alas duduk, deh 
  4. Bawa camilan. Walopun pertunjukkannya gak membosankan, tapi enak juga kalo nonton sambil ngemil. Apalagi buat anak-anak. Yang penting jangan nyampah aja, ya! 
  5. Bawa kamera! Penting itu :D
Keluar dari area pertunjukkan, ternyata di tempat souvenir sudah banyak sekali turis asing. Denger-denger, sih, yang berkunjung kesana memang lebih banyak turis asing. apalagi untuk pertunjukkan sore dan malam hari. Hmmm ... semoga semakin banyak juga wisatawan lokal yang berkunjung ke tempat seperti ini, ya. Masa' wisatawan lokal mau jalan ke tempat budaya seperti ini kalo ada acara jalan-jalan sama rombongan aja.

Pas acara selesai, baru nyadar kalo kami belom makan siang padahal hari udah sore. Baru berasa lapernya :p Untung di saung angklung udjo ada cafe kecil. Daripada nyari-nyari lagi, mending makan di sana deh.

Insya Allah, kapan-kapan kesana lagi, ah!

Saung Angklung Udjo
Jalan Padasuka 118 Bandung
Telepon : 022 7271714
URL : http://www.angklung-udjo.co.id

Yang mau ikutan menulis tentang parenting, silahkan klik "Woro-Woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting"

post signature

34 komentar:

  1. Keke dan Nai semoga jadi bagian anak negeri yang suatu saat nanti dapat turut melestarikan angklung...

    BalasHapus
  2. Belajar sembari wisata, ikuuuut kakak, eh...bisa padat seperti itu? apa saban hari pertunjukkannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lupa saya setiap ari atau cuma wiken aja.

      emag dibikin padat, karena cuma utk ngenalin ke penonton ttg budaya2nya. Tapi tetep menarik bgt utk diliat, kok

      Hapus
  3. seru banget mbk...saya sering lihat di tipi... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an nanti bs liat langsung :D

      Hapus
  4. Wah kayaknya perlu dicatat nich untuk mengisi waktu luang selama di Bandung.
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kl ke Bdg jangan lupa main ke sini pakdhe :)

      Hapus
  5. emang seru acaranya disana hmmm waktu kita kesana yang banyak turis jepang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, seru. Kl sy pas kesana banyak bule2nya :)

      Hapus
  6. duuhh aku sendiri belom pernah nonton Mak,
    Karena dah 2 kali dateng ga tepaaaat aja jadwalnya, selalu udah di mulai..
    ya gitu deh karena mepet2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm ... org Bdg kok gak hapal jadwalnya :p

      Hapus
  7. Seru.. jd pengen belajar angklung..

    BalasHapus
  8. Sejak dulu saya ingin kesana. karena lokasinya tidak terlalu jauh dari kota saya, tapi belum pernah kesampean

    BalasHapus
  9. jalan2 yg edukatif,
    ibu yang kreatif
    hebat.
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih buda Zia berelebihan, deh. Jadi malu nih saya. Tx ya :)

      Hapus
  10. Trims infonya.. hm... perlu dicoba juga niih... oya, HTM anak2 & ortu sama ya Chi?

    BalasHapus
  11. itu pasti seru
    Saya mencoba belajar angklung dari HP nih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana tuh caranya belajar angklung dr hp :)

      Hapus
  12. Saung Udjo memang keren

    Yang saya salut adalah ... anak-anak sekecil itu sudah diajarkan bagaimana berkesenian dengan baik ...
    dan lagi ...

    ketika mereka manggung ... terutama group yang seniotnya ... mereka langsung jreng main ... tanpa check-check sound ...
    dan hasilnya keren ... suara sudah tertata seimbang

    salam saya Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Om. Dan buat saya pertunjukkan yg anak2 juga lebih menghibur :)

      Hapus
  13. he he iya, keren memamng saung angklung,anak-anak mukanya happy bgt pas kesana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak juga anak2 yg senneg waktu kesana ya :)

      Hapus
  14. Wah suka liburan model gini. Asik ya

    BalasHapus
  15. beberapa kali tampil di tipi, dan membuat decak kagum atas kekompakan dan kreativitasnya.
    Wah tipsnya bermanfaat sekali tuh, sapa tahu suatu saat ada kesempatan ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ada kesempatan, main ke Bdg :)

      Hapus
  16. Selalu senang melihat teman-teman yang senang dan bangga akan seni budaya daerahnya masing-masing. Sukses ya Mbak..semoga seni budaya kita berjaya di tanah air kita sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, bangga juga sy liatnya..

      aamiin

      Hapus
  17. harus dibanyakin tuh sarana budaya semacam itu
    herannya kenapa yang dikelola pemerintah yang notabene punya dana tak terbatas malah sedikit yang berkualitas ya
    lebih bagus yang dikelola seniman secara pribadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. bah, ayo kita bertanya kenapa, ya?

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...