"Chi kayaknya tambah gemuk, ya?"
 
Pernah gak teman-teman merasa baper ketika dibilang semakin gemuk? Chi pernah banget. Bahkan saking bapernya, suka berniat gak mau ketemu siapa pun. Karena sakit hati dan jadi bikin menangis.

tips supaya gak baper dibilang tambah gemuk
Foto jadul dengan kualitas seadanya. Tapi, tau kan Chi yang mana? Hehehe.


Tapi, sekarang udah lebih cuek. Nah, sebelum kasih tips supaya gak baper ketika dibilang 'makin gendut', Chi mau bikin pernyataan dulu, nih. Karena obrolan ini sebetulnya cukup sensitif. Bahkan di saat momen hari raya, bahasan tentang berat badan bisa jadi termasuk yang terlarang. Sama lah bikin bapernya kayak ditanya pertanyaan tentang 'kapan ini, kapan itu'.

Tulisan ini murni opini pribadi karena Chi pernah mengalaminya. Jadi kalau nanti ada yang bilang, "mental setiap orang berbeda-beda." Iya, bener banget, kok. Makanya gak ada maksud mengeneralisir. Silakan kalau tipsnya cocok, tapi kalau enggak pun kembali ke masing-masing.

 

Kurus Gitu, Kok, Dibilang Makin Gendut?


Foto di atas adalah foto di mana Chi lagi baper-bapernya dibilang gemuk. Ya, di depan orangnya memang senyum aja. Gak mau jawab apapun. Tapi, sesudahnya suka nangis dan ngambek. K'Aie selalu jadi tempat curhat hihihi.

"Masa' sih kayak gitu dibilang gemuk?"

Iya, memang gak gemuk. Tapi, Chi baru menyadari itu setelah beberapa tahun. Ketika berat badan semakin bertambah.

Itu pun nyadarnya gak sengaja. Foto ini muncul di beranda FB. Lha, ternyata dulu gak gemuk!

Setelah diingat lagi, mungkin karena sebelumnya berat badan Chi gak pernah lebih dari 40 kg. Begitu punya anak, naik ke 45 kg. Makanya orang-orang kenal Chi dari masih cungkring pada bilang gemukan. Kalau teman-teman yang dikenal setelah punya anak, gak ada yang komentar begitu. 

Ya, karena gak terbiasa juga dengan ucapan 'tambah gemuk'. Karena sejak kecil selalu kurus. Makanya jadi baperan ketika dibilang makin gemuk. Coba kalau dibilang ideal, kayaknya gak baper hehehe.

Chi baru menyadari itu sekian tahun kemudian. Setelah berat badan semakin bertambah mendekati angka 60 kg. Sempat agak menyesal karena dulu baperan. Efeknya berat badan malah jadi semakin bertambah. Karena katanya stress juga bisa bikin berat badan semakin nambah, lho.

 

Semakin Baper Malah Semakin Gemuk

 
semakin baper semakin bertambah gemuk
Ini ketika berat badan Chi di sekitar 45 kg. Chi gak share foto ketika masih 39 kg, karena belum berhijab. Pokoknya dulu kurus banget, deh.


Setiap kali baper, Chi bilang ke K'Aie gak mau lagi ketemuan ma orang-orang yang suka ngomongin berat badan. Tetapi, faktanya tetap aja ketemu. Karena yang ngomong kayak gitu kebanyakan sodara sendiri hahaha!

Mau menghindar, rasanya sulit. Lagipula, keluarga besar Chi sebetulnya pada baik-baik. Malah seru kalau udah ketemuan. Cuma kesel aja gitu kalau udah dikomentarin tentang berat badan.

Chi pun mulai bertekad ngurusin dengan diet. Biar gak dibilang makin gendut terus. Eh, gak ada satupun yang cocok! Badan malah tambah lemes. Perasaan juga malam semakin tambah laper hehehe.

Etapi, sebetulnya ada 1 program diet yang cocok. Cuma satu-satunya yaitu mengurangi karbohidrat. Gak ribet dietnya karena cukup mengurangi porsi nasi. Gak perlu ada pantangan apapun. nasi aja yang dikurangi. 
 
Tetapi, gak bisa berharap hasil instan dari diet begini. Apalagi kalau gak ditambah dengan olahraga. Biasanya baru kelihatan hasilnya setelah beberapa bulan dijalanin bahkan setahun.

Masalahnya waktu itu Chi gak sabaran. Apalagi setiap kali menimbang badan, kok gak turun-turun. Jadi makin stress. Langsung uring-uringan, deh! Karena semakin kesel, pelariannya jadi makan melulu. Berusaha bodo amat dan melampiaskan ke makanan. 
 
Pernah ya hampir tiap hari makan nasi uduk atau nasi padang. Minta dibawain ma K'Aie kalau pulang kantor. Makannya menjelang tengah malam karena biasanya K'Aie sampai rumah pukul segitu. Akibatnya berat badan bertambah drastis.

Udah nambah sekian banyak, masih juga males nurunin berat badan. Kesel karena merasa gak pernah berhasil. Tapi, tetap baper kalau dibilang makin gendut. Apalagi semakin banyak aja yang bilang begitu. Cuma bisa nyengir, tapi diam-diam menangis hehehe.

blobby

Alasan lainnya, Keke dan Nai ternyata lebih suka bundanya gemuk. Kata mereka, "Perut Bunda kayak Blobby." Hihihi.

Mereka suka rebutan tidur di perut bundanya sambil diunyel-unyel. Kalau Chi bilang pengen kurus, dengan kompak bilang, "Gak boleeeh!"

Beberapa kali Chi pura-pura kurus dengan cara menahan napas atau pakai korset. Selalu aja diprotes. Bahkan Nai sampai nangis kejer minta bundanya gendut lagi. Gemesin jadinya hahaha!

Chi jadi semakin galau. Pengen banget bisa nurunin berat badan. Tapi, Chi juga suka kalau mereka udah unyel-unyel dan tiduran di perut. Semakin seru kalau udah rebutan. Bener-bener kurang kuat niatan mau kurus, nih hehehe.


Semangat Diet untuk Sehat


"Bunda coba turunin berat badan."

Chi baru mulai konsisten diet setelah sering merasa kurang enak badan. Gerak jadi berasa kurang gesit karena cepat lelah. Paling sering tuh ngerasain sakit di bagian lutut. Kayaknya ngilu gitu kalau digerakin atau abis duduk lama.

K'Aie menyarankan supaya diet daripada minta dibalur melulu sama minyak tawon. Tapi, bukannya langsung nurut, malah bikin Chi jadi ngambek. Menganggap K'Aie gak suka punya istri gemuk. Pengennya yang langsing. Duh! Ribet jadinya kalau baperan dan cemburuan gini hihihi.

Padahal maksud K'Aie menyarankan diet karena ketika Chi masih kurus, segala keluhan itu gak ada. Ya kali aja penyebabnya memang karena bertambahnya berat badan yang lumayan banyak. Hampir 15 kg nambahnya. Nah, kalau udah diet masih gagal juga, baru periksa ke dokter.

Ya udah, deh. Karena semakin gak nyaman terutama rasa ngilu di lutut, Chi pun mulai coba diet karbo lagi. Lagipula anak-anak mulai gede. Udah gak rebutan unyel-unyel perut bundanya hehehe

Chi pilih diet karbo karena cuma diet ini yang pernah berhasil. Tetapi, memang harus sabar ngejalaninnya. Gak bisa berharap hasil instan.

Godaan awalnya aja yang berat. Biasanya makan pakai nasi yang banyak, trus dikurangi jadi setengah. Kan, kalau pas makanannya lagi enak banget pengen nambah terus. Makan lauk atau sayurnya aja suka berasa kurang kalau tanpa nasi hahaha. Tapi, lama-lama terbiasa, kok.


Menolak Baper Dibilang Tambah Gemuk


menolak baper dibilang tambah gendut
Foto tahun 2018, berat badan Chi di 54 kg. Lumayan turun setelah diet karbo. Tapi, sekarang celana jeans ini gak muat sama sekali. Berat badan naik banyak lagi hehehe


"Teh Chi tambah gendut, ya?"

Teman-teman dapat pertanyaan ini gak di Hari Raya kemarin? Chi dapet, dong hihihi ...

Tetapi, berbeda dengan sekian tahun lalu. Kali ini santai aja dibilang makin gendut. Ya, memang faktanya seperti itu. 
 
Padahal, ya, Chi masih bisa mempertahankan berat badan sampai setahunan pandemi. Setelah itu, agak bablas pola makannya. Mulai malas lagi berolahraga. Makanya mulai naik lagi berat badannya.
 

Mulai diet karbo lagi. Baru mulai sehari, sih hehehe. Mudah-mudahan bisa konsisten. Alasannya pun masih sama seperti sebelumnya. Badan mulai gak nyaman. Berasa berat dan kaki sering ngilu, terurama di lutut. Padahal lagi seneng-senengnya bablas makan dan mager banget, nih.

Baju dan celana juga mulai banyak yang gak muaaaat. Karena sebelum pandemi sempat langsing, ukuran pakaian juga menyesuaikan. Males banget kan kalau harus beli lagi ke ukuran besar.

Baiklah kalau gitu. Semangaaat! Semoga bisa kembali lagi ke berat badan sebelum pandemi. Aamiin.

Kali ini, Chi memang menolak baper ketika dibilang makin gemuk. Selain faktanya memang seperti itu, Chi merasa capek sendiri aja kalau jadi baperan. Belajar dari pengalaman, semakin baper bukannya bikin nafsu makan hilang malah jadi semakin laper.

Chi sepakat kalau kita harus menjaga omongan. Sebisa mungkin jangan keluar ucapan yang sekiranya menyakitkan. Tetapi, lama-lama Chi juga sadar lumayan sulit mengatur orang lain harus begini-begitu. Jadi mending atur diri sendiri. 
 
Tentunya diawali dulu berdamai dengan diri sendiri. Introspeksi juga kalau setahun ini kurang berusaha menjaga berat badan. Mulai makan semaunya dan lagi malas banget berolahraga.

Lagipula, kebanyakan yang ngomong gitu ke Chi sebetulnya pada baik. Mungkin memang sekadar basa-basi atau merasa hubungan udah baik. Jadi lebih leluasa mau ngomong apapun. Gak ada maksud meledek sama sekali.

Makanya cukup senyumin atau nyengir aja, deh. Inget-inget juga kebaikan orang-orang tersebut. Jangan sampai hanya karena merasa tersinggung, trus semua kebaikannya jadi dilupakan,

Lantas gimana kalau yang ngomong gitu, orangnya kurang akrab?

Senyumin trus melipir hehehe. Ya gak ada alasan juga untuk melanjutkan basa-basi hehehe.

Tapi, sekali lagi, cara ini terbukti berhasil untuk Chi. Jadi murni berdasarkan pengalaman pribadi dan gak akan mau memaksakan orang lain harus melakukan hal sama. Tetapi, kalau mau coba tips silakan. Alhamdulillah kalau cocok juga. Kalau pun enggak, Chi rasa setiap orang akan menemukan caranya masing-masing.