Tips dan Manfaat Melakukan Tandem Nursing - Sebelumnya, Chi gak pernah terpikir akan mempunyai pengalaman tandem nursing. Awalnya, sih, karena K'Aie itu pengen Chi hamil lagi. K'Aie pengen jarak antara Keke dan adiknya gak jauh. Biar Keke ada teman sepantaran di rumah, katanya.

Tandem Nursing atau menyusui tandem adalah kegiatan menyusui bayi dan balita secara bersamaan.


Chi berpendapat sebaliknya. Rasanya saat itu belum tega kalau Keke punya adik. Chi belum siap kalau harus berbagi perhatian untuk lebih dari 1 anak. Ditambah lagi Keke masih minum ASI dengan frekwensi yang sering. Kalau Chi hamil lagi, gimana ASInya? Rasanya belum tega untuk menyapih Keke saat itu.

Karena gak ada titik temu, kami pasrah aja, deh. Kapan pun Allah kasih, berarti itu waktu yang terbaik. Dan, keinginan K'Aie yang dikabulkan. Chi hamil lagi saat Keke kira-kira berumur 17 bulan. ASI tetap Chi kasih. Abis belum tega nyapihnya. Walopun begitu, kami tanya juga ke dokter tentang menyusui selama hamil. Secara medis diperbolehkan apa enggak.


"Selama kehamilan ibu gak bermasalah, silakan aja. Dan, jaga juga jangan sampai terlalu sering kontraksi, ya. Kalau seperti itu, sebaiknya dihentikan menyusuinya," kata dokter.


Alhamdulillah, 2 kali merasakan hamil. dan dua-duanya hamil kebo. Bukan arti sebenarnya, lho :D Hamil kebo adalah hamil yang gak merasakan gejala kehamilan, seperti mual dan lainnya. Kondisi janin juga selalu terjaga.


Kontraksi saat menyusui sebetulnya wajar saja. Karena hormon oksitosin, yaitu hormon yang mengalirkan ASI sekaligus merangsang kehamilan, bekerja saat proses menyusui. Yang perlu diwaspadai adalah kalau kontraksinya mengakibatkan rasa nyeri di pinggang bawah, keluar darah, dan lainnya. Pokoknya seperti tanda-tanda mau melahirkan. Kalau seperti itu maka, proses menyusui harus dihentikan. Karena kalau tidak bisa mengakibatkan keguguran.


[Silakan baca: Tips Agar ASI Lancar]

Alhamdulillah, gejala tersebut gak Chi alamin. Chi tetap bisa menyusui Keke selama masa masa kehamilan. Sampai kemudian waktunya melahirkan, Keke terpaksa disapih. Karena gak mungkin juga Keke ikut nginep di rumah sakit sama Chi. Dan, menurut laporan keluarga, Keke menangis terus semalaman, pengen menyusui. Dan, akhirnya tertidur karena kecapean. Oiya, Keke, saat itu gak minum susu formula tapi mengkonsumsi yoghur. Jadi, waktu Keke terpaksa disapih, pengganti susunya memang gak ada. Masa' malam-malam minum yoghurt.


Besok harinya, pas menjenguk Chi di rumah sakit, Keke kembali menyusui. Tapi, katanya malam-malam berikutnya, dia udah bisa tidur tanpa menangis. Jadi, menyusuinya siang aja pas datang ke rumah sakit.


Setelah Chi pulang dari rumah sakit, aktivitas menyusui Keke kembali normal. Pagi hingga malam kembali menyusui. Berbarengan dengan Nai. Alhamdulillah, K'Aie mendukung. Paling orang tua aja yang kadang suka sedikit ribut. Ya, mungkin karena tandem nursing itu sesuatu yang gak lazim buat mereka.
 
[Silakan baca: Weaning with Love]

Berikut adalah tips melakukan tandem nursing berdasarkan pengalaman Chi pribadi:


  1. Pastikan kalau kondisi kita yang sedang hamil dalam keadaan sehat. Minta rekomendasi dokter kalau perlu.
  2. Kebutuhan adik tentu yang harus diutamakan lebih dulu. Bukan bermaksud pilih kasih, tapi kalau berbicara tentang ASI, tentu aja adiknya yang lebih membutuhkan saat itu. Jadi, kalau memang gak memungkinkan untuk tandem, minta kakaknya yang mengalah.
  3. Salah satu bentuk mengalah kakak terhadap adik adalah posisi menyusui. Tentu kita harus membuat adik bayi pas dulu posisi menyusuinya. setelah itu baru si kakak yang mengikuti.
  4. Jaga kesehatan. Tandem nursing itu membuat fisik lebih cepat lelah karena harus menyangga 2 anak sekaligus.
  5. Menyusui itu bikin lapar dan haus. Kalau sampai menyusui 2 anak sekaligus, berarti lapar dan hausnya juga dobel. Usahakan tetap menjaga asupan gizi yang yang masuk. Jangan sampai kelaparan atau terlalu kehausan.
  6. Jangan percaya dengan mitos yang mengatakan, adik bayi akan kekurangan gizi kalau harus berbagi ASI dengan kakaknya. Selama kita menjaga asupan gizi, ASI bisa tetap terpenuhi, kok. Dan, tubuh kita menyesuaikan.

Manfaat dari tandem nursing: 

  1. Karena benar-benar belum sanggup menyapih Keke, dengan melakukan tandem nursing justru bikin Chi senang dan tenang. Dan perasaan senang juga tenang itu bagus untuk ibu hamil serta menyusui.
  2. Niatan Chi untuk bisa menyusui anak, minimal sampai mereka berumur 2 tahun puntercapai dengan tandem nursing ini.
  3. Keke belajar berbagi. Dia belajar untuk gak berpikir, "Bunda cuma buat Keke".