Tahun lalu di postingan Keke dan Puasa, Chi menulis tentang tahapan-tahapan Keke mulai belajar menahan lapar dan haus mulai dari TK A hingga akhirnya dia bisa puasa full di kelas 3 SD.

Sebetulnya selain mengajak Keke-Nai untuk belajar menahan lapar dan haus, Chi juga berusaha mengajak mereka ngobrol kenapa harus berpuasa. Tujuannya supaya mereka gak cuma bisa menahan lapar dan haus aja nantinya tapi juga bisa menahan hawa nafsu, dan yang penting mereka mencintai Ramadan. Tentunya dengan bahasa yang sederhana, sesuai umur mereka.

Salah satunya adalah obrolan menjelang Ramadan beberapa waktu lalu ...

Bunda : "Insya Allah besok, kan, mulai puasa. Nai, Bunda minta kalo belom bisa puasa, makan jangan di depan A' Keke, ya."
Nai      : "Emang kenapa?"
Bunda : "A' Keke lagi puasa"
Nai      : "Tapi, kok, dulu Ima boleh makan di depan Keke? Padahal lagi puasa?"
Bunda : "Kalo tahun lalu, adek masih kecil. Ya, walopun A' Keke juga lagi belajar tapi Bunda milih dampingin A' Keke buat nyabar-nyabarin kalo lihat Adek lagi makan. Cuma sekarang, kan, Adek udah lebih gede. Udah bisa dibilangin, kan."
Nai      : "Iya."
Bunda : "Pokoknya kalo sampe keliatan makan di depan A' Keke, Ima yang Bunda tegur, ya. Apalagi kalo sampe A' Keke marah."
Keke   : "Bun, emang kalo lagi puasan gak boleh liat orang makan, ya?"
Bunda : "Ya, boleh aja. Cuma Keke udah kuat belom kalo liat adek makan di depan Keke?"
Keke   : "Belom, sih, hehehe."
Bunda : "Nah, itu maksud Bunda. A' Keke sekarang, kan, masih belajar. Jadi pelan-pelan. Sekarang belajar bisa nahan lapar-haus aja dulu dan lebih semangat dari tahun lalu. Pelan-pelan belajar sabar kalo ada yang makan di depan kita."
Keke   : "Emang kenapa harus sabar kalau ada yang makan di depan kita?
Bunda : "Inget, gak, obrolan Bunda yang gak semua orang mampu makan dan minum semaunya?"

Sebetulnya obrolan di atas masih berlanjut, tapi poin-poin tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin berulang-ulang dengan Keke dan Nai seperti dibawah ini. Berulang-ulang bukan berarti mereka gak ngerti, hanya memang harus terus diingatkan karena kita yang dewasa aja masih harus terus diingatkan tentang kebaikan apalagi anak-anak. Dan senengnya seringkali suka terjadi diskusi yang nyenengin sama Keke dan Nai.


  1. Puasa mengajarkan kita untuk peduli dengan orang yang kurang mampu dan mengajarkan Keke-Nai untuk selalu bersyukur - Chi selalu ngingetin kalo Keke-Nai harus bersyukur masih bisa makan apa yang mereka mau apapun. Sementara di luar sana boro-boro mau milih makanan, untuk bisa makan sehari sekali aja seringkali gak tau bisa atau tidak.
  2. Mengajarkan untuk tidak berlebih-lebihan - Di nomor 1, Chi menulis kalo Keke-Nai alhamdulillah masih bisa makan sebanyak apapun mereka mau. Tapi bukan berarti Chi ngebolehin, ya. Chi tetep mengajarkan mereka untuk makan secukupnya. Jangan berlebih-lebihan apalagi sampe buang-buang makanan. Kembali lagi Chi mengingatkan untuk peduli dengan orang lain dan bersyukur.
  3. Saling menghormati dan bersabar - Nah, ini salah satunya berkaitan sama dialog di atas. Chi bilang ke Keke-Nai, sering kali kalo kita lagi makan terutama makan di luar, gak pernah terpikir apa orang sekeliling yang melihat atau lewat di depan kita udah makan atau belom? Tapi belom pernah ada satupun yang marah ke kita. Padahal bisa jadi ada salah satu diantara mereka yang 'ngiler' melihat makanan yang kita makan tapi bisa menahan sabar. Chi minta mereka pun belajar bersabar. Selapar dan sehaus apapun saat berpuasa jangan marah kalo ada yang makan di depan kita. Tapi karena saat ini Keke masih sangat belajar, jadi Chi minta Nai yang mengalah untuk ngumpet kalo mau makan. Nanti pelan-pelan belajar saling menghormati.
 
Masih banyak lagi yang Chi ajarkan ke Keke dan Nai, Pokoknya belajar dan terus belajar dengan suasana diskusi berusaha untuk tidak terlalu menggurui karena Chi sendiri juga terus belajar, kok. Termasuk tentang Ramadan.

Ada satu lagi topik tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin sama Keke dan Nai, yaitu "Ramadan di Indonesia itu menyenangkan, Nak." Alasannya :

  1. Indonesia termasuk negara yang waktu siang dan malamnya selalu sama. Dari zaman dulu sampai sekarang puasa hanya berkisar 12 jam. Sedangkan di negara lain ada yang lebih dari 12 jam, tapi ada juga yang lebih pendek - Awalnya Keke dan Nai bilang "Asik, dong, kalo waktunya lebih pendek." Trus Chi tanya ke mereka kalo lagi di tempat dingin, biasanya yang paling sering mereka lakukan itu apa? Keke-Nai kompak jawabnya "Makan teruuuss!". Trus Chi minta mereka bayangin ada di udara yang dingin banget tapi gak boleh makan-minum karena lagi puasa. Mereka langsung bilang kalo itu gak enak :D
  2. Mayoritas penduduk Indonesia itu muslim, jadi enak puasanya karena rame-rame.Bukanya juga rame-rame hehe.
  3. Banyak makanan yang khas selama Ramadan, terutama takjil. 

Setuju, kan, kalo Ramadan di Indonesia emang enak? Keke-Nai juga bilang begitu. Kalo udah diajak ngobrol tentang Ramadan, Keke bisa lebih semangat puasanya. Nai walopun belom ikutan puasa juga paling gak ikut semangat kalo diajak ngobrol tentang Ramadan terutama Ramadan di Indonesia.Dan kalo udah gitu Chi minta mereka untuk berusaha tidak banyak mengeluh, justru banyak bersyukur.
Alhamdulillah puasa udah berjalan 10 hari, keliatan ada peningkatan dari tahun ke tahun baik itu Keke atau Nai. Peningkatannya nanti Chi ceritain. Insya Allah setelah Ramadan selesai :)

Oiya satu lagi, tahun ini gak ada pembicaraan tentang THR atau hadiah lebaran buat yang berpuasa. Gak ada alasan khusus, sih. Kalo dipikir-pikir Chi juga dulu gak dibiasain. Maksudnya, THR tetep dapet tapi bukan karena berpuasa. Biasanya sekedar berbagi kesenangan aja. Jadi mengalir aja, lah. Kalo nanti kepikiran mau kasih dan ada rezekinya, ya, kasih. Lagian Keke juga Nai gak minta, kok :)