Selesai dari Museum Geologi, Chi pengen lanjut lagi ke Saung Angklung Udjo. Mumpung lagi di Bandung, tapi kok khawatir jauh, ya. Tanya sama pegawai kantin di museum Geologi, katanya udah deket banget. Ngobrol sama K'Aie, katanya lanjut aja. Ternyata, beneran deket.

Sampe sana, pertunjukkan siang udah mulai. Tukang parkir bilang, pertunjukkannya baru aja mulai. Dengan sedikit berlari, kami pun langsung beli tiket pertunjukkan sebesar (kalo gak salah inget) lima puluh ribu per orang. Ini harga tiket untuk wisatawan lokal, ya. Kalo untuk turis asing, lebih mahal lagi. Dengan harga segitu kita dapat welcome drink, sinopsis acara billingual, dan juga souvenir berupa aksesoris angklung mini.

Memang sih baru dimulai, karena kalo liat dari daftar acara yang kami dapat, yang sedang berlangsung saat itu adalah sesi 1. Hari itu rame banget sama rombongan anak TK dari 2 sekolah di Jakarta. Kayaknya penonton yang bukan rombongan sedikit.



Secara keseluruhan, acara terdiri dari:

  1. Pertunjukkan wayang golek
  2. Helaran - pesta rakyat untuk anak yang baru dikhitan
  3. Arumba
  4. Tari Topeng
  5. Angklung Mini - Yang bermain adalah anak-anak, kami para penonton diajak bernyanyi
  6. Angklung Massal - Anak-anak dan para seniornya bermain angklung
  7. Bermain Angklung Bersama - Seluruh penonton masing dipinjamkan angklung dan diajak main bersama
  8. Menari bersama - 1 orang murid saung angklung mang udjo akan 'menarik' 1 orang penonton untuk diajak menari bersama. Tapi kalo kita mau ikutan tanpa harus nunggu ditarik juga boleh, kok. Pokoknya silahkan bersenang-senang :)

Acara yang dibawakan secara billingual ini (satu orang berbahasa Indonesia dan satunya lagi berbahasa Inggris) berlangsung selama kurang lebih 2 jam. Bosen? Sama sekali enggak! Keke dan Nai aja sampe minta diajak ke sini lagi.

Pertunjukkannya semua menyenangkan sekaligus menarik. Dan yang paling menarik itu waktu main angklung bersama. Semua penonton kebagian angklung. Keke dan Nai seneng banget. Waktu mainin, Nai keliatan agak sedikit frustrasi karena dia belom bisa ngikutin nadanya, kapan harus bunyi dan kapan enggak. Semangat, Nai! :D

Sayang banget kami lupa bawa battere cadangan, jadi cuma sedikit foto-fotonya. Itupun kebanyakan blur

Tip dari Chi :


  1. Jangan mepet datengnya. Posisi menunjukkan prestasi kenyamanan. Karena kami waktu itu agak telat, akhirnya dapet posisi yang kurang menuaskan. Bahkan kami pun gak sempet ambil welcome drink. Bener-bener tergopoh-gopoh ke tempat acara.
  2. Makin sore udara makin dingin, aulanya model terbuka gitu. Jadi siap-siap juga bawa jaket, apalagi kalo yang mau nonton pertunjuukan sore atau malem.
  3. Tempat duduknya undakan-undakan dari batu, jadi dingin. Kalo yang gampang masuk angin, mending bawa majalah atau koran buat alas duduk, deh 
  4. Bawa camilan. Walopun pertunjukkannya gak membosankan, tapi enak juga kalo nonton sambil ngemil. Apalagi buat anak-anak. Yang penting jangan nyampah aja, ya! 
  5. Bawa kamera! Penting itu :D

Keluar dari area pertunjukkan, ternyata di tempat souvenir sudah banyak sekali turis asing. Denger-denger, sih, yang berkunjung kesana memang lebih banyak turis asing. apalagi untuk pertunjukkan sore dan malam hari. Hmmm ... semoga semakin banyak juga wisatawan lokal yang berkunjung ke tempat seperti ini, ya. Masa' wisatawan lokal mau jalan ke tempat budaya seperti ini kalo ada acara jalan-jalan sama rombongan aja.

Pas acara selesai, baru nyadar kalo kami belom makan siang padahal hari udah sore. Baru berasa lapernya :p Untung di saung angklung udjo ada cafe kecil. Daripada nyari-nyari lagi, mending makan di sana deh.

Insya Allah, kapan-kapan kesana lagi, ah!


Saung Angklung Udjo


Jalan Padasuka 118 Bandung
Telepon : 022 7271714
URL: www.angklung-udjo.co.id

Yang mau ikutan menulis tentang parenting, silahkan klik "Woro-Woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting"