Selasa, 08 Januari 2013

Main Lempar Pisau..

Main lempar pisau, salah satu kegiatan yang kami lakukan waktu jalan-jalan nekat camping wiken kemarin..

Cara mainnya kayak main dart gitu deh. Melempar pisau ke sasaran yang udah di tentukan..




Anak-anak terutama Keke betah banget main lempar pisau ini.. Sampe susah banget di ajak pulang.. Padahal besoknya mau UAS *itulah kenapa di namain jalan-jalan nekat :D

Ini salah satu pisau yang di pake untuk main lempar pisau


Pisau yang katanya khusus untuk main lempar pisau dan tajam. Bukan pisau mainan.. Kalopun saat itu kami ijinkan untuk main lempar pisau, tentunya ada syarat yang HARUS di ikuti :
  1. HARUS di dampingin orang dewasa
  2. HARUS tertib. Artinya ketika salah seorang sedang melempar yang lain jangan pecicilan apalagi kalo pecicilannya jalan-jalan di depan si pelempar. Bahaya banget. Sebaiknya tertib berada di samping yang sedang mendapat giliran melempar
  3. HARUS di tempat yang aman. Apalagi kalo anak-anak kan masi belajar banget. Jadi sasarannya lebih sering meleset. Makanya harus bener-bener cari tempat yang aman.. *Jangankan anak-anak, Chi aja meleset terus lemparannya :D
  4. Sudah bisa menyadari kalo ini termasuk PERMAINAN BERBAHAYA. Sudah mengerti resikonya.. Maksudnya, Keke dan Nai mengerti kalo main lempar pisau adalah permainan berbahaya. Dan mereka sudah mengerti untuk tidak main seperti ini di sembarang tempat, misalnya bermain di rumah dengan pisau dapur tanpa pengawasan orang dewasa..
No 4 itu penting banget. Komunikasi orang tua ke anak memang harus, terutama untuk mengingatkan si anak kalo itu permainan berbahaya. Tapi menurut Chi sebagai orang tua kita bisa liat seperti kesiapan anak kita. Karena ada anak yang belom mengerti kalo yang namanya permainan itu gak semuanya bisa di mainkan di setiap tempat dan kapanpun.. Dan kapan seorang anak itu siap, Chi rasa sih berbeda-beda tiap anak

Jadi itu alasan Chi dan K'Aie ngebolein Keke dan Nai main lempar pisau. Bener-bener menyenangkan banget buat mereka.. Dan sampai saat ini sih, mereka masih tertib untuk tidak mempraktekkan main lempar pisau ini di sembarang tempat :)

post signature

77 komentar:

  1. agak ngeri ya jadi harus bener2 diawasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, peraturan #1 HARUS di dampingi org dewasa. Aturannya gak bs di tawar2 Lid :)

      Hapus
    2. KLAU saya kutan man lempar batu saja ya Mbak. hehehee. #HUSH

      Hapus
  2. serem tapi keren permainannya. keke berasa jadi zoro mungkin ya mba. hihihii, anak sekarang tau zoro enggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl Keke sih tau dia Zorro.. hehehe..

      Hapus
  3. wah jangan lempar pisau, bu
    mendingan diarahin ke yang lebih produktif
    misalnya lempar mangga tetangga...
    *lempar panci...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rawins : hiehiehiehiee kalaw lempar pisau uenak. Kena Jantung bisa langsung "game". Kalau lempar panci "game" nya nda, babar belur pasti. Nyusahin yang hidup. Hiheiheiehie. Mangap eh maaf becanda aja.

      Tapi keren nih lempar ginian. Saya pernah coba lempar pisau ini saat KKN di Sanggau sekitar tahun 2000 lalu. Lumayan keren seperti kaya di film film

      Hapus
    2. @Rawins : ini kan lagi latian dulu.. kalo udah jago baru ke level selanjutnya.. lempar mangga tetangga.. wkwkwk...

      @pak asep : bikin keringetan juga ya pak :D

      Hapus
  4. Mudah-mudahan permainan tidak kebawa sampoai ke rumah. Ngeri kalau lempar pisau di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya poin #4 itu hrs bener2 di taati sebelum memulai permainan ini :)

      Hapus
  5. karna anak2ku masi kecil blm ngerti bahaya, jd yg main lempar pisau emaknya aja deh keknya seru tuu.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti emaknya yg ketagihan.. ehehe..

      Hapus
  6. Iya Chi, harus dengan pendampingan. Lempar pisau bagus kok buat olahraga ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup biar mereka bergerak juga, itung2 olaraga.. tp tetep hrs di dampingi :)

      Hapus
  7. Seru kalo utk org dewasa, tapi utk anak kecil keknya ngeri ya..... harus diawasi terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya hrs ada aturan main yg ketat mbak :)

      Hapus
  8. Seruuu, menurutku jg gak papa sesekali main ini smbil kita beri pengertian jg kan ya mba? kalo di rmh di larang main pisau nah puas2in deh disitu, xixiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kl lagi galau ya mbak.. wkwkkw..

      Hapus
  9. ih ngeri juga ya bund,tapi seru eh kayaknya :D

    BalasHapus
  10. hihi.. seru mah smua kegiatan outbond itu. tapi kalo buat anak kayaknya bahaya :D
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya hrs di awasin bgt Ri. Kl gak ada org dewasanya gak boleh..

      Hapus
  11. Waktu kecil saya juga suka maian ini. Di Akabri juga dilatih knive throwing.
    Hati2 ya say
    Bahkan, para penggembala kambing kerbau, kambing, sapi suka kontes lempar arit, taruhannya rumput.
    Sekarang snaak2 sudah asyik dengan tv dan hpnya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pakde terima kasih udah bantu ngigetin juga.. sebelum main anak2 udah di wanti2 bgt ttg bahayanya permainan ini.. Jd ada syarat ketat yg gak bs di tawar2..

      Kegiatan kyk gini juga bs bikin anak2 lupa sm tv dan segala gadget. Bagus juga sih, jd mereka jd bergerak. Itung2 olaraga. Sampe2 besoknya neneknya ty kenapa anak2 kulitnya pada item2? Ya gimana gak item, hampir seharian mereka main di lapangan..

      Hapus
  12. Huwaaa....betul2 permainan yg berbahaya, harus kudu wajib didampingi ya mba.
    tapi kebayang sih serunya main lempar pisau, ga heran Ke2Nai betah hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup hrs di awasin bgt.. bener tuh bikin ketagihan.. :D

      Hapus
  13. melatih konsentrasi dengan lempar pisau bagus ya . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul.. susah ternyata.. saya aja pas ngebidik kayaknya udah yakin tepat, ternyata kemana2.. :D

      Hapus
  14. hmm gak berani komantra, ngeri rasanya kalau gak ketat pengawasannya,
    oh mending ikutan lomba nulis di www.ha-za.info

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah di tulis di atas peraturan yg harus di taati.. salah satunya harus dlm pengawasan ketat

      Hapus
  15. Seru .. tapi memang harus bener2 diawasin ya... Tapi kalau anak sudah mengerti bahwa permainan ini tidak bisa di sembarang tempat, kita jadi tenang ya bun :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hrs bener2 di awasin.. dan yg tau seberapa siap itu pasti org tuanya dulu deh :)

      Hapus
  16. ngeri tapi pendidikan anaknya banyak... pelajarang tanggung jawab ada disitu... luar biasa permainannnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul.. ada manfaatnya juga kok :)

      Hapus
  17. Keliatannya ngeri tapi ternyata anak2 suka ya..:D
    kalo aku yang maenin lempar piso, bisa muter2 ga jelas kali itu pisonya, ga kena papan sasaran, hihihihi

    BalasHapus
  18. sukse selalu buat keluarganya mbak. :)

    BalasHapus
  19. Hebat Mba Myra, anak-anak udah tahu aturan-aturan itu. Kan suka ada tuh Mba anak yang ga ngerti dikasih tahu bahaya dan nggaknya.
    Seru ngeliatnya Mba Myra.

    BalasHapus
  20. Kynya kalo aku yg lempar tuh pisau bs2 salah sasaran deh mbak hihihi kalo didapur aku suka punya pisau tajam2 jd kalo ngiris apa tuh gampang tp kalo main lempar pisau begitu aku mundur aja deh, cemen sejati inih soalnya :D

    Heibat dah keke dan nai *kasih jempol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl di dapur pelampiasannya bisa buat motong2 sayur sama daging ya.. :D

      Hapus
  21. seruuu bnget nih kayaknya.. kapan-kapan mesti bawa si Mas akhtar dan adiknya ke sana ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo main kesana mbak.. asik loh :)

      Hapus
  22. lempar pisau sembunyi mayat..
    hehee..
    :P

    tp lempar pisau melatih konsentrasi kok....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul.. konsentrasi mereka terlatih :)

      Hapus
  23. ngeri ah main lempar2an pisau kek gitu.
    walopun diawasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya rs sm yg bener2 tau juga mel :)

      Hapus
  24. Membayangkan anak sulungku ikut main lempar pisau mbak, anaknya pecicilan. Biar ada orang dewasa, hobinya isengin adik2nya sampai adik2nya teriak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ikutan main pisau gitu berarti rs bener2 di jagain ya mbak :D

      Hapus
  25. Keke dan Nai dengan dampingan ahli (papa) mengenal permainan ini ya Teh, dan mereka ngerti sekali aturan mainnya. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. rs di pastikan bener2 tertib mainnya :)

      Hapus
  26. enggak kebayang kalo main lempar pisaunya dirumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn cuma di bayangin.. pokoknya hrs cari tempat yg bener2 aman :)

      Hapus
  27. wah sering dulu waktu kecil main ini sampe kena ayam tetangga karena meleset haha..
    asyik main ini apa lagi kalau bisa nancep dengan mata pisau ngadep ke aata berasa jadi Ramboo haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus ayamnya di panggang gak? hehehe...

      Hapus
  28. yang penting nggak di praktekin dengan temennya di tempat ramai, bisa bahaya tuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya hrs sering2 di ingatkan juga :)

      Hapus
  29. Waduh ngeri juga ya mainannya, tapi bagus juga untuk mengasah keberanian dan belajar melindungi dirinya sendiri agar tidak terluka.

    Tapi ada lagi main lempar-lemparan yang sama sekali gak boleh diajarkan pada anak-anak Mbak, yaitu Lempar Batu Sembunyi Tangan. Lebih berbahaya soalnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja kyk belajar bela diri.. kl di salah gunakan juga jadinya gak bermanfaat :)

      kl sembunyi tangan artinya pengecut :D

      Hapus
  30. Permainan yang menarik, perlu perhitungan dan konsentrasi penuh!

    BalasHapus
  31. wah, mainannya maskulin banget... :-) itu dimana bu lokasinya? di bekasi atau bandung?

    saya belum pernah tahu dan belum pernah nyoba. waktu kecil pernah 'dilatih' teman2 ngelempar mangga tetangga dan dapat bonus dikejar2 anjing pemiliknya... walhasil dapat dua keterampilan sekaligus, bisa melempar dan lari kencang.. hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sukabumi.. kebetulan ada temennya suami yg bawa koleksi pisaunya :)

      mangganya juga dapet gak? hehehe...

      Hapus
  32. Permainan yg cukup brbahaya ya Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. makanya perlu di awasi sm yg ngerti mbak :)

      Hapus
  33. Ada ya permainan kya gitu? Baru tahu saya. Bahaya dong untuk anak-anak.

    Klo permainan lempar golok, ada gk ya? Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal di mainkan dengan hati2. Insya Allah resikonya di minimalkan :)

      gak ada yg punya goloknya.. heheh..

      Hapus
  34. agak ngeri ya permainannya, tapi asal didampingi insya Allah aman ya bun....

    BalasHapus
  35. saia jadi pengen belajar permainan ini

    BalasHapus
  36. aku jadi takut yah... main kayak gini takut kelewat batas, ada kejadian gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada bbrp tipsnya untuk meminimalkan resiko sebetulnya :)

      Hapus
  37. Agak serem juga ya karena itu pistol betulan. Kayak Vay sepertinya dia akan suka, tapi mungkin karena penasaran, dan kalau sampai kejadian kena tangan misalnya pasti jadi kapok nanti dia hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pisau kali mbak.. :D

      anak2 sih suka kl main aktif2 ya.. hehehe..

      Hapus
  38. Permainan ini melatih daya fokus terhadapa anak dalam mengendalikan emosi. Dan saya setuju dengan konsep pola permainan yang menadapat bimbingan dari orang tua.

    Jadi anak meresa lebih dekat dan nyaman pada saat dekat dengan orang tuanya.
    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge