Pada dasarnya Chi yakin tidak ada seseorang yang terlahir bodoh, semua pasti punya kecerdasan. Hanya saja tinggal gimana caranya mengasah kecerdasan kita.. Untuk seorang anak, peran orang tua seharusnya menjadi penting sebagai pihak yang harus mampu mengasah kcerdasan anak-anaknya..

Untuk saat ini, Chi merasa mengajarkan Keke itu lebih mudah ketimbang mengajarkan Nai.. Pliiiissss jangan salah sangka dulu ya.. Chi gak bermaksud sedikitpun membandingkan anak dalam artian negatif. Apalagi mengatakan anak yang ini lebih cerdas daripada anak yang satunya lagi.. Sama sekali gak terpikir seperti itu..

Tapi kenapa lalu Chi bilang mengajarkan Keke sekarang ini lebih mudah ketimbang mengajarkan Nai. Jawabannya karena Chi udah menemukan POLA yang pas untuk mengajarkan Keke. Chi pikir menemukan pola pengajaran ini penting banget.. Karena Chi yakin setiap anak punya gaya masing-masing untuk bisa menyerap ilmu..

Banyak ilmu-ilmu tentang parenting yang bisa kita dapat dengan mudah sekarang ini.. Buat Chi ilmu-ilmu tersebut bermanfaat. Tapi biasanya Chi gak caplok ilmu itu bulat-bulat.. Chi juga menyesuaikan dengan kondisi masing-masing anak yang berbeda-beda..

Untuk Keke, Chi memang sudah bisa menemukan polanya.. Keke tipe anak yang bisa belajar dengan cara berdiskusi.. Kadang dalam diskusi itu di ramaikan dengan "perdebatan-perdebatan" kecil. Sampe Chi suka becandain "kayaknya calon negosiator atau politikus ulung nih". Hehhe... Tapi itulah gaya belajar Keke.. Dan satu lagi jangan terlalu sering mengulang sesuatu yang dia sudah kuasain.. Hanya sekedar mengingatkan sih boleh, tapi kalo terus di ulang di akan hilang semangat belajarnya.. Tapi gali terus rasa ingin tahunya, dan dia akan terus bertanya..

Kalo Nai lain lagi.. Sebetulnya Nai anaknya termasuk yang tekun banget.. Tapi untuk membuat dia tekun tentu aja harus sesuatu yang bikin dia menarik.. Di postingan "Raport Nai" Chi pernah bercerita kalo Nai akan lebih cepat menangkap bisa lebih cepat menangkap suatu ilmu apabila di lakukan sambil bernyanyi & menari..

Tapi tetep aja bikin Chi dilema, masa' iya sih setiap belajar harus dengan cara bernyanyi & menari.. Apalagi materi pelajaran SD nanti seabrek-abrek.. Bagaimana caranya Chi harus bernyanyi & menari untuk semua pelajaran-palajaran itu?

Kemudian Chi coba untuk "menampar" diri sendiri.. "Heiiii...!!! Setiap anak itu unik... Ayo semangaaaaaattt!!!". Chi lalu membuka blog lama Chi yang sekarang lagi "diistirahatkan". Sebuah blog bernama Ke2Nai School. Blog yang isinya tentang segala kegiatan & perkembangan Ke2Nai waktu kecil...



Chi tertawa membaca catatan perjalanan mereka waktu kecil.. Salah satu postingan yang Chi baca adalah postingan yang berjudul "Kegiatan Tulis-Menulis Nai" Nai dulu boro-boro mau pegang alat tulis.. Maunya menyanyi aja.. Susah kalo di suruh menulis.. Kalo sekarang udah kebalikan 180 derajat. Foto di atas hanyalah sebagian dari "peralatan perang"nya Nai.. Sekarang Nai tiada hari tanpa menulis & menggambar. Waktu Nai ikut tes psikotest untuk keperluan masuk SD, salah satu hasil tesnya tertulis kalo untuk anak seumuran Nai tulisannya termasuk bagus & rapi.. Begitu juga ketika Chi terima rapot terakhirnya Nai di TK. Wali kelasnya Nai mengatakan kalo tulisannya Nai termasuk yang rapi & bagus..

Akhir-akhir ini Nai suka ngeluh kalo dia gak mau belajar bahasa Inggris.. Karena buatnya bahasa Inggris itu susah.. Keluhannya Nai itu bikin Chi mumet.. Karena SDnya nanti bilingual.. Dan untuk beberapa mata pelajaran seperti math & science itu semuanya full English.. Duh gimana ini...

Udah 2 hari ini Chi lagi ngajarin Nai tentang "Part of Body". Masih kata-kata sederhana.. Seperti head, hand, body & legs.. Tapi memang mengajar Nai itu tidak bisa dengan cara "Head itu kepala, hand itu tangan, body itu badan, dan legs itu kaki". Kalo dengan cara seperti itu bakalan menempuh perjalanan yang panjang untuk akhirnya Nai bisa hapal..


Tokoh Izzy dari Jake and The Neverland versi Nai.. Katanya Izzinya lagi jadi cheerleader.. :D


Akhirnya Chi minta Nai untuk membuat gambar orang & di warnai. Dengan semangat Nai menggambar tokoh Izzy di Jake & The Neverland. Setelah selesai Chi minta Nai menuliskan "Part of The Body" si Izzy.. Tarrrraaaaa..... Alhamdulillah berhasil... Dengan waktu yang cukup cepat Nai bisa hapal "Part of The Body".

Pelajaran selanjutnya Chi tunjukkan salah satu buku favoritnya anak-anak..



Bunda : "Nai, coba tunjukan ada berapa 'head' yang ada di sampul buku ini"
Nai : "........... Ada seven bunda!"
Bunda : " Salah..."
Nai : "Kok salah, nih ya Ima itung.. One, two, three, four, five, six, seven..!!"
Bunda : "Iya sih tapi itu kan yang Nai itu cuma kepala orangnya.. Emang kepala binatangnya gak Nai itung?"
Nai : "Oh iyaaaaaa lupaaaaaaaaa...... Heheh..."

Alhamdulillah satu pelajaran tentang "head" sudah selesai.. Malah akhirnya Chi dapet bonus karena Nai menjawab angkanya dengan bahasa Inggris (bener-bener surprise waktu dia jawab "seven"). Bahkan kemudian kami pun bersama menghitung jumlah semua kepala-kepala itu dengan bahasa Inggris.. Sebuah pelajaran yang awalnya bikin Nai males-malesan tapi akhirnya malah jadi menyenangkan & berbuah bonus..

Keliatannya ribet banget ya, ngajarinnya kok pake harus menggambar & bermain segala.. Tapi kalo di pikir-pikir lagi mendingan mana.. Memaksa si anak untuk menghapal kosa kata, yang belom tentu juga bikin si anak cepat menyerap.. Yang ada si anak tertekan, ibunya juga stress karena susah banget ngajarinnya.. Atau pilihan kedua mengajarkan si anak dengan gayanya masing-masing & hasilnya si anak cepat menangkap.. Mndingan pilihan kedua lah...

Jadi sekali lagi memang mencari POLA belajar yang tepat itu penting banget.. Kalo istilahnya pakdhe sih "Mengajarkan & Melatih dengan cara yang Membumi".

Chi inget pernah mengajarkan Keke dan Nai dengan metode yang saat itu lagi trend, yaitu Metode Glen Doman. Tapi ternyata gak cocok.. Akhirnya Chi menemukan cara sendiri untuk mengajarkan anak membaca.. Gak taulah nama metodenya apa.. Jadi kita sebut aja metode gado-gado... Hahhaa...

Di blog itu Chi juga menemukan cerita tentang permainan "Bear Hunt". Mengajari Keke & Nai bahasa Inggris dengan cara bermain "Bear Hunt". Ketawa Chi bacanya... Hmmmm... Kayaknya cara-cara seperti ini pun masih boleh deh di ulang-ulang lagi.. Pokoknya yang penting belajar itu harus HAPPY. Kalo udah happy, kita akan bisa cerdas dengan gaya kita masing-masing :)