Sabtu, 05 Desember 2015

5 Etika Menjenguk Bayi Baru Lahir


Berita tentang kelahiran adalah sebuah kabar gembira. Kalau kerabat atau teman ada yang baru melahirkan, rasanya ingin langsung menjenguknya untuk ikut merasakan kegembiraan. Tapi alih-alih ingin ikut merasakan kegembiraan, yang ada malah kita menjadi tamu yang mengganggu. Sebetulnya ada gak, sih, etika menjenguk bayi baru lahir?

Minta izin sebelum menjenguk

Setiap kali akan melahirkan, Chi selalu memilih kamar kelas 2 yang berisi 3 orang ibu melahirkan. Chi pikir selama gak bermasalah proses melahirkannya, gak perlu ditemani suami atau keluarga selama di rumah sakit, lah. Tapi pilih kelas 3 biar gak sepi di kamar. Beda banget waktu Chi terkena demam berdarah, pilih kelas utama biar 1 kamar untuk 1 pasien dan K'Aie serta anak-anak bisa Chi boyong untuk menemani hehehe.

Walopun proses melahirkanya gak bermasalah, bukan berarti kita bisa menjenguk sembarang waktu. Ada ibu yang merasa sangat lelah usai melahirkan. Jadi pengennya selama di rumah sakit adalah memaksimalkan waktu istirahat. Ada juga yang mungkin merasa kurang nyaman kalau dijenguk di rumah sakit. Apapaun itu, sebaiknya minta izin dulu sebelum menjenguk.

Jangan berperan sebagai seorang pakar

Posisikan dirimu sebagai seorang kerabat, sahabat, atau teman saat menjenguk. Jangan berperan sebagai seorang pakar yang datang-datang langsung nanya kenapa begini, kenapa begitu? Dan meminta harus begini, harus begitu.

ASI memang nutrisi terbaik baik bayi. Tapi janganlah langsung menceramahi tentang segala kebaikan ASI ketika melihat sekaleng susu formula di dekat ibu yang baru melahirkan. Atau kita yang merasa punya anak lebih banyak langsung merasa jadi lebih berpengalaman dan merasa pantas untuk memberikan segala tip parenting kepada ibu yang dijenguk tanpa diminta, Yuk, ah, direm sejenak segala ceramahnya dan tunggu sampai diminta. Kadang ibu yang bersedia dijenguk hanya ingin sekadar berbagi kebahagian, kok :)

Chi juga pernah ngalamin. Salah satunya ketika salah seorang teman mamah datang menjenguk, Keke menangis. Chi pun segera memberi ASI. Langsung, deh, diceramahin. Katanya, bayi menangis jangan langsung disamperin. Biarkan menangis sejenak supaya kelak suaranya lantang. Dia beralasan anaknya sekarang suaranya kecil hingga sering gak dianggap kalau di sekolah. Penyebabnya karena dulu selalu langsung menghampiri bila bayinya menangis. Chi senyumin aja, deh, sambil tetap menyusui Keke. Chi paham arti tangisan Keke saat itu, makanya langsung nyamperin.

Harus sehat

Jangan mentang-mentang 'cuma' menjenguk ibu yang baru melahirkan, trus cuek aja dateng walopun kondisi gak fit. Sebaiknya sehat dulu, lah. Coba, deh, kalau kita jenguk lagi dalam keadaan pilek atau batuk berat. Mungkin kita merasa gak akan nularin ke bayi karena gak akan deket-deket bayinya. Tapi kalau ibunya yang ketularan? Kan, ngerepotin juga namanya :)

Jenguk bawa anak? Boleh, gak, yaaa ...?

Biasanya Chi snagat jarang ajak anak-anak ke rumah sakit untuk menjenguk. Kalaupun ikut, mereka nunggu di parkiran dan kami gantian jaga anak-anak. Rumah sakit bukanlah tempat yang baik untuk anak-anak. Mereka ke rumah sakit kalau sakit aja karena dokter anak mereka memang prakteknya di salah satu rumah sakit swasta.

Kalau menjenguk di rumah, Chi rasa kita harus bisa menilai anak sendiri. Pernah ada salah seorang teman Chi yang baru ngelahirin bilang kalau Keke dan Nai itu kalem. Katanya, beberapa hari sebelumnya dia kedatangan teman yang juga bawa anaknya tapi gak mau diem banget. Selama temannya menjenguk, anaknya loncat-loncatan di atas kasur dan ngacak-ngacak. Kalau kayak gitu kasihan tuan rumah. Dijenguk kan buat bikin seneng, tapi malah jadi nambah kerjaan tuan rumah karena harus beberes kamar yang diacak-acak.

Jangan foto bayi tanpa izin orang tuanya

Siapa, sih, yang gak gemes lihat bayi. Chi selalu seneng lihat wajah bayi. Tapi rasa senangnya itu cukup dengan dilihat aja. Kalau pun memang mau difoto, harus seizin orang tuanya, ya. Apalagi sampe diupload ke socmed. Itu, sih, udah wajib izin, deh. Kalau udah dapet izin, hati-hati juga kalau mau foto bayi. Setau Chi foto bayi menggunakan flash itu bahaya buat mata bayi.

Itu adalah 5 etika menjenguk bayi baru lahir. Jangan menganggap menjenguk adalah sebuah perlombaan. Gak perlu, kok, berlomba-lomba menjadi orang pertama yang menjenguk. Kalau kondisi lagi gak memungkinkan ditunggu saja.

Teman-teman mau menambahkan etika apalagi saat menjenguk bayi baru lahir? :)

post signature

81 komentar:

  1. untung saya mah beretika sangat tinggi jangankan saat menjenguk bayi, menjenguk ibunya bayi juga pake etika loch saya mah

    BalasHapus
  2. Paling sering tuh kalau orang dateng jenguk ngasih wejangan aneh2. Benci bgt bilang ini itu lah, mentang2 udah punya anak jadi sok2an. err

    BalasHapus
  3. bener mak, sebel banget kalau ada yang ini itu ini ono au ah gelap

    pliiss deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. embyeeerr ... dateng-dateng malah gelar ceramah, ya hehe

      Hapus
  4. Jangan pegang atau cowel2 pipi bayinya. Bayi bbrp hari masih harus steril pdhl penjenguk dari naik angkot atau dr parkiran yg kotor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, apalagi kalau gak cuci tangan dulu.

      Hapus
  5. Aku kalo jenguk lahiran bayi malah ditanya gini mbak
    "udah hamil berapa bulan nin?"
    *sedih *elusperutgendut :v

    BalasHapus
  6. setuju mak..memang harus memperhatikan hal-hal kecil tapi penting ini. Apalagi di sini..yang suka agak ribet juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pernah dengar kalau di negara barat malah ketat aturannya, ya

      Hapus
  7. betul tuh, apalagi kalo abis merokok, duh tolong deh jangan sampai pegang2 bayinya apalagi cium2 , kesian bayinya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasihan nanti bayinya kalau yang megang-megang abis merokok

      Hapus
    2. banget, tapi itulah kadang ada juga yang kurang ngertiin ya.. :(

      Hapus
  8. setuju dengan kelima poinnya Chi ;-)

    Pernah ngalamin juga diceramahin ini itu sama ibu2 yang lebih berpengalaman... hehehe... dan memang ibunya si bayi lah yang paling paham tentang bayinya...

    Itu memang tantangan terbesar manusia, untuk tidak menganggap diri paling benar.. :-D
    dan bersyukurlah orang2 yang bisa memahami orang lain (karena nggak semua orang bisa mendapat pelajaran berharga ini, hehehe..)

    Thanks for sharing Chi ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. menghadapi yang merasa paling benar memang rasanya agak gimanaa ... gitu :D

      Hapus
  9. Setujuuuuu.... klo bw Rafa sih emang selalu klo aku teh Chi. Maklum sepaket. Haha.. Tp itupun jenguknya yg bner2 kenal sm Rafa n Rafanya sehat. RS kan byk penyakit yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama memang gak mengganggu, gak apa-apa. Saya juga masih sepaket ma anak-anak hihihi

      Hapus
  10. Aduh bener banget tuh yang poin kedua bikin baper. Apalag kalau soal ASI, jadi nyuruh si ibu ini itu sampai menggurui. Bisa bikin sedih dan stress.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal seorang ibu apalagi kalau mau lancar menyusuinya gak boleh stress.

      Hapus
  11. setuju mak, trus jgn ampe komen fisik bayi deh, ky idungnya pesek lah, item lah, kecil lah, ilfeel bgt klo ada yg ngomong bgtu..

    BalasHapus
  12. Bener banget...jangan sampe komenan2 orang malah bikin si ibu jadi stress...karena kepikiran, kasian

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kalau ibu baru melahirkan udah stress, itu gak baik untuknya dan bayinya

      Hapus
  13. Waaaah, iya banget tuuuh...
    Niatnya dateng buat nengok tapi malah jadi diceramahin ini-itu, suka malesin gitu yaaah...

    BalasHapus
  14. Bener banget Mba.. Aku biasanya cuma nasihatin kalau si ibu tanya, kalau enggak mending main sama anaknya. Oh iya, sebelum salaman dg si ibu, ayah atau debay, diusahakan kita cuci tangan dan mulut dulu. Takutnya pas di jalan pegang-pegang yang enggak-enggak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, mendingan jaga omongan dan tunggu ditanya :)

      Hapus
  15. aku prefer ngejenguk temen yg abis melahirkan saat dia udh balik k rumahnya..jadi bukan pas msh di RS. mungkin krn akunya sndiri juga lbh seneng gitu sih mba... pas abis lahiran, aku lbh suka kalo tamu2 dtgnya k rumah aja.. alasannya sih, krn blm siap nerima tamu aja sih, apalagi kalo pake cesar.. serius deh, enakan di rumah saat si ibu juga udh lbh fresh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau keluarga atau teman dekat, saya juga lebih suka dikunjungi di rumah. Atau mengunjungi ke rumah :)

      Hapus
  16. Hmm apa ya?
    Kalo jenguk ya jangan lama2 Kali ya, kadang ga terasa udah 3jam aja. Padahal 2jam sekali kan waktunya nyusuin, ya agak riweuh aja gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau yang megunjungi gak terlalu dekat. Rasanya suka gak enak aja, ya hehe

      Hapus
  17. Hahaha yang suka jadi pakar itu biasanya keluarga yang datang jenguk, Mbak Chi
    **pernah ngalamin**

    BalasHapus
  18. Jangan cium2 heheeu, ngga rela dicium orang anak bayi nyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau yang mencium dalam kondisi sedang batpil, baru merokok, dl. Enggak banget, deh

      Hapus
  19. ternyata motoin bayi harus seizin orang tuanya ya, mak. *catet ah*
    aku biasanya telat jenguk, setelah agak gedean baru nengok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena itu terkait dengan privasi :)

      Hapus
  20. Yang lumrah tapi nyebelin nih biasanya asal nyosor ajà cium bayi orang. Duuuh kasian dekbay nya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kasihan. Apalagi ada kulit bayi yang sensitif

      Hapus
  21. saya paling sebel kalo ada yang jenguk bayi trus pengen ngegendong bayinya tapi gak cuci tangan dulu.. trus suka sembarangan cium-cium pipi bayinya..

    BalasHapus
  22. Jangan kelamaan jenguk ibu baru lahiran mba, secara bayi masih harus sering2 disusuin, ganti ganti popok, atau ibunya capek abis bergadang nunggu bayi gk tidur tidur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalau yang menjenguk keluarga terdekat, buat saya gak masalah. Malah bisa bantuin jagain bayi :D

      Hapus
  23. wkt lahiran anak pertama saya di kampung d rumah ortu banyaaak bgt tamunya, saya smpe ga karuan perasaan. tp wkt anak ke2 d rmh sndr, ga ada yg bntu, tamu dtg rasanya seneng bgt. alhamdulillah gada yg macem2 tamunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau terlalu banyak juga bikin lelah

      Hapus
  24. aku adalah orang yang ngga pernah pegang, cium, dan foto bayi saat menjenguk bayi orang. Kesannya ngga suka bayi tapi itu sebenarnya yang pgn aku dapatkan kalau bayi aku dijenguk orang.

    BalasHapus
  25. Jangan berisik jg kali ya, kasian kalo ibu-nya di kamar kelas 2 ato 3 pasien lain jd keberisikan. Udah gitu jg ngga usah terlalu lama biar si ibu jg bisa istirahat, kan capek tuh pasti abis melahirkan.

    BalasHapus
  26. Setujuuu mak.. Hal - ha sederhana tapi suka terlupaaa ya oleh kita.. tfs lhooo

    BalasHapus
  27. Setujuuuu banget mak. Apalgi yg masalah jangan merasa sok pakar biar ga nyinggung si ibu yak

    BalasHapus
  28. Setuju banget sama artikel ini. Kadang kala, kitanya ga jaga kesehatan, ga jaga kebersihan, lgsg asal gending bayi aja. Minimal, cuci tangan dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasihan bayinya kalau kita gak bisa jaga kesehatan

      Hapus
  29. Bagus mbak...makasi infonya yaa

    BalasHapus
  30. Nah ini dia yang harusnya disadari banyak orang. Semoga setelah ini jadi pada ngeh ya.. :)

    BalasHapus
  31. beberapa kali jenguk bayi yang baru lahir pas di rumah,kl di RS rasanya kasihan,kebayanglah masih capek dan riweh.kl di rumah itupun diem aja,dengerin ceritanya hehehe..

    BalasHapus
  32. Kudu dicatet banget tuh tentang jangan jadi pakar sama bawa anaknya Mbak Myra, sama motret tanpa ijinnya. Huehehe.

    BalasHapus
  33. nice tips mak Chi.. moga ga jadi tamu yang nyebelin pas nengok bayi. hihihi. terus kalau berkunjung biasanya saya nggak mau lama2 soalnya takut ibu yang ditengokin mau istirahat.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sebaiknya memang pikirkan juga kondisi ibu :)

      Hapus
  34. Kalau aku nyerah deh kalau nengokin bayi sambil bawa hania.. bisa acak-acakan rumah siempunya bayi.

    BalasHapus
  35. Bawa hadiah buat si kakak kalo bayi punya kakak. Lalu doakan si bayi. Dalam islam, ada doa khusus menjenguk bayi.

    BalasHapus
  36. Keponakanku baru aja lahir. Hari pertama menginap di klinik lalu besoknya sudah boleh pulang ke rumah. Karena ibunya baru pertama kali punya anak, jadi mereka (bayi dan ibunya) menginap dulu di rumahku selama 2 minggu. Sejauh ini gak ada yang aneh-aneh waktu ngejenguk, hehehe. Yang pasti selama yang jenguk bawa kado juga buat Eris aku izinkan masuk. Soalnya Eris sudah terbiasa jadi "bungsu", hihihi :D

    BalasHapus
  37. kalau aku gak suka bayiku di cium2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya tergantung siapa yang nyium, Lid

      Hapus
  38. jangan foto bayi menurut izin wah bener tu mbak itu... mantap mbak mksh mbak keke

    BalasHapus
  39. saya kalo jenguk bayi biasnaya nunggu mereka pulang ke rumah dulu biar lebih enak dan nyaman, karena kasian kalo ikut rame2 ke RS.. nice tips, mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya lihat dulu, Mbak. Kalau kenal dekat, lebih memilih di rumah :)

      Hapus
  40. Issh,, kog sama yaa.
    Apalagi saat aku baru melahirkan setelah hampir 7 tahun menanti,, banyak banget dapat "pelatihan", padahal baru lemas habis melahirkan.
    Tapi ya itu tadi, tetap harus meladeni dengan senyuman.
    *Ingatan langsung terbang ke masa silam

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah, kadang kita suka gak enak menolak. Padahal sebetulnya lagi cape banget :D

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge