Kamis, 08 Oktober 2009

Bunda (Gak Boleh) Sakit..

Kalo anak-anak sakit rasanya sedih ya.. Tapi kalo bunda yang sakit, ternyata lebih repot... Hehehe...

Minggu s/d Selasa

Seperti yang Chi ceritain di postingan sebelumnya, dari hari Minggu Chi mulai ngerasain yang namanya gak enak badan. Awalnya belom sampe panas badannya, cuma berasa dingin aja. Trus masa jalan-jalan ke BSM aja merasa mual banget. Mabok di mobil. Padahal BSM kan deket banget sama rumah, paling cuma sekitar 5 menitan. Emang udah gak enak badan aja kali yaa...

Pulang ke Jatibening badan tambah gak enak. Gak langsung kepikiran bakalan kena DB. Chi pikir paling demam karena kecapean. Kalo siang biasa aja, paling linu-linu aja badannya. Tapi kalo udah malem baru deh tuh panas-dingin sampe ke tulang-tulang. Alhamdulillah K'Aie masih cuti sampe hari selasa, jadi lumayan lah ada yang batuin jagain anak-anak sambil beberes barang-barang bawaan abis mudik.

Rabu

Kak Aie mulai ngantor lagi. Alhamdulillah Chi udah berasa sehat. Seneng banget deh, jadi bisa beraktifitas normal lagi..

Kamis

Bangun pagi-pagi badan mulai berasa gak enak lagi. Meriang banget deh.. Malah kali ini sepanjang hari, kalo sebelumnya kan cuma sore & sepanjang malem aja. Belom lagi K'Aie udah kerja, anak-anak gak ada yang bantu jagain. Waduh bener-bener minta ampun deh... Perasaan selama ini anak-anak manis-manis & aman-aman aja ngasuh mereka. Tapi begitu Chi sakit, waduuuuuuhhhh... kok jadi pada gak mau diem banget ya...

Sementara Chi cuma bisa ngeringkuk aja seringnya, abis kepala pusing banget badan juga menggigil & panas turun-naik. Kadang-kadang sih Keke cuma duduk-duduk aja nemenin Chi tiduran, tapi abis itu bikin kegaduhan lagi sama adeknya... Hiks... Hiks...

Jum'at

Rada lumayan tertolong nih, ARTnya mamah udah dateng. Jadi bisa minta tolong untuk jagain. Tapi karena ini badan gak keliatan tanda-tanda sembuh, kayaknya Chi nyerah deh mutusin buat ke dokter aja (Kak Aie pulang siang).

Sampe dokter diminta cek darah, karena demamnya udah cukup lama. Hasilnya trombositnya 126.000, dibawah normal. Normalnya kan 150.000 s/d 400.000. Dokter memperkirakan kena DB. Emang sih belom pasti 100%, kecuali kalo trombositnya dibawah 100.000 berarti udah positif DB. Jadi masih ada kemungkinan penyakit lain. Tapi kalo liat gejala panasnya yang sempet membaik dulu, dokter lebih cenderung ke arah DB.

Makanya dokter menyarankan Chi untuk rawat inap. Duh males banget deh.. Chi bener-bener gak mau di rawat inap!! Chi ngebayangin anak-anak tidurnya sama siapa? Selama ini kan mereka harus di temenin sama Chi tidurnya.

Sempet ada beda pendapat sih masalah kamar. Kak Aie maunya Chi di rawat di kelas 1 aja. 1 kamar 2 orang pasien. Alesannya biar Chi ada temennya di kamar. Kalo masalah anak-anak biar K'Aie yang ngurus.. Kata K'aie dulu aja waktu Chi ngelahirin Naima, Keke kan di urus sama Kak Aie.

Sementara Chi maunya di rawat di kelas utama. Bukannya Chi gak percaya sama Kak Aie. cuma seperti yang Chi tulis di atas, mereka selama ini kalo tidur selalu di temenin sama Chi. Chi bisa ngebayangin gimana rewelnya mereka kalo harus tidur tanpa Chi. Dulu waktu chi ngelahirin Nai, Keke juga katanya rewel di hari-1. Tapi dulu kan Keke masih umur 2 tahun, jadi kalo rewel masih bisa di gendong kemana-mana. Nah sekarang gak mungkin kayaknya di gendong. Mana sekarang kan yang di urus 2 anak.. Kasian lah Chi sama anak-anak kalo sampe mereka rewel. Ya kasian juga sama K'Aie kalo sampe harus di rewelin terus. Lagian bisa-bisa Chi juga gak bisa istirahat karena mikirin mereka. Padahal orang sakit kan harus istirahat ya..

Udah gitu Chi inget aja dulu waktu ngelahirin Nai, Kak Aie suka telat kalo jenguk Chi. Alesannya ngurusin Keke yang agak lama. Sedih deh, pasien-pasien lain udah rame dikunjungin keluarganya, Kak Aie malah sering telat. Nah kalo di kelas utama kan gak ada jam besuknya jadi mereka mau jam berapa aja, mau berapa lama juga terserah..

Tapi untungnya hari itu boleh rawat jalan. Asal besok paginya harus ambil darah lagi. Cek trombosit sama tes DBnya positif apa enggak. Kalo trombositnya naik lagi, berarti bukan DB & gak perlu rawat inap.. Jadi dokter cuma kasih obat-obat aja.

Sabtu

Rencananya mau ke rumah sakit pagi. Tapi hari itu Chi tuh bawaannya ngantuuukkk... terus.. Malemnya juga lumayan nyenyak tidurnya. Gak ada lagi demam. Karena ngantuk terus bangunnya jadi siang.. Alhamdulillah berasa jauh lebih enak. Emang sih masih berasa kinyis-kinyis, tapi udah terasa berkurang lah.. Jadi Chi pikir hari itu Chi bakalan sembuh nih..

Tapi ternyata hasil tes darah 71.000!!! Dan jelas-jelas tertulis disana postif DB!!! Sebel!! Sebel!! Sebel!!! sempet tanya ke dokter kok bisa sih? Padahal Chi merasa hari ini udah sangat baik badannya. Dokternya bilang justru kalo DB, ketika kita merasa lebih baik badannya di situlah masa-masa kritisnya..

Gak ada alternatif lain, harus rawat inap. Waktu ke rs cuma Keke yang ikut, Naima masih mau di minta untuk tinggal di rumah. Tapi Keke gak mau, segala bujukan gak mempan dia pengan ikut..

Begitu tau kalo Chi harus nginep di rs, Keke keliatan sediiiihh... banget. Gak rewel sih, cuma diem aja. Trus Chi bener-bener ditempel 'ma dia. Dia ajak sama ayahnya ngurus administrasi gak mau, lebih milih sama Chi nunggu di IGD. Trus waktu tangan Chi di pasangin infus, Keke tau-tau marah. Baju Chi di tarik-tarik.. "Pulang gak!!! Ayo pulang!!!" Keliatan marah banget dia (tapi Chi tau kalo dia sebenernya sedih, cuma dia emang suka gak mau ngeliatin). Pas di gendong sama ayahnya baru deh dia ngamuk, minta lepasin. Ayahnya dipukul-pukulin... Karena gak brenti juga mukul-mukulin akhirnya Keke di lepasin, boleh deket sama Chi tapi jangan marah-marah. Alhamdulillah Keke nurut, walopun dari raut mukanya keliatan banget keruhnya..

Tadinya K'Aie ngurus administrasi untuk kelas 1. Tapi karena liat Keke yang emang susah banget buat lepas dari Chi (Chi juga gitu sih, hehehe...), akhirnya diganti sama Kak Aie ke kelas utama..

Bener kan dugaan Chi sampe malem pun Keke gak mau pulang. Naima juga sama, sorenya dia dateng sama oarang tua Chi tapi abis itu gak mau pulang lagi.. Hehehe...

Minggu s/d Selasa

"Anggap aja lah nginep di hotel" Hahahaha... gitu kata K'Aie. Ya buat yang sehat mungkin rasanya gitu ya... Emang sih serasa liburan, bahkan sampe nintendo-wii pun di boyong biar kami gak bosen. Kenapa kami, karena kami semua emang seneng main game. Hehehe... Malah pernah ya saking serunya main game, kami teriak-teriak seru gak sadar kalo lagi di rumah sakit... Hahahahaha... Untung pintu kamarnya tertutup rapat, jadi mudah-mudahan gak terlalu berisik keluar.. :D

Tapi ya, namanya juga sakit biarpun Kak aie bilang anggap aja liburan tetep aja buat yang sakit sih ada gak enaknya.. Emang sih selama di rumah sakit gak pernah demam lagi. Cuma maag chi kena. Katanya sih gitu, kalo kita yang punya sakit maag kena DB biasanya bakalan kena maagnya.. Karena maag Chi kena, jadi Chi gak boleh minum jus buah-buahan, termasuk jus jambu merah yang katanya bisa bikin trombosit naik itu loh.. :(

Maag kena juga bikin perut sakit, gak bisa tidur.. Apalagi kalo tidur miring, sakit banget deh.. Baru bisa tidur kalo udah dikasih suntikan untuk lambung, lumayan tuh bisa ngurangin sakitnya..

Eh, gak cuma masalah lambung tapi ada lagi yang bikin Chi gak bisa tidur. Batuk gak brenti-brenti.. Waktu Chi lagi tidur, tapi sebenernya gak bisa tidur karena batuk yang gak brenti-brenti, tau-tau Chi denger disebelah Chi ada suara terisak-isak gitu. Pas Chi liat gak taunya Nai lagi terisak-isak..

Waktu Chi tanya kenapa nangis, baru deh nangisnya pecah sambil bilang "Bunda jangan sakit yaa... Naima kan sediiihhh..." Duh Nai bunda sedih deh denger Naima sedih gitu...

Hari Senin sebenernya mereka mulai masuk sekolah, tapi setelah berkali-kali di bujuk mereka gak mau.. alasannya mereka mau sekolah kalo bunda udah pulang ke rumah.. Jadi deh hari senin s/d selasa mereka gak sekolah alias bolos. Hehehe... Kak Aie juga gitu, ikutan cuti lagi. Padahal baru aja abis cuti panjang.. Makasih banyak ya yah.. :)

Kesimpulannya kalo Bunda yang sakit, kayaknya lebih repot ya... Hehehe... Anak-anak aja sampe gak mau sekolah... :D Hhhh... moga-moga abis ini pada sehat deh semua. Amin...

Ps : Kabel data, giliran di cari kok gak ada ya.. Padahal pengen upload foto waktu di rumah sakit. Hihihihi...

post signature

9 komentar:

  1. cerita yang luar biasa sekaligus mengharukan... kliatan yaa klu seorang ibu tuh besar banget perannya... ibarat kalu pondasi rumah, ga ada satu bakalan goyang. tapi alhmdlh ya Mba chi, hebat deh...tegar dan kuat... yg paling ga tahan yaa liat anak2 seperti itu, alhmdlh sudah kembali, semoga cepet sembuh bener ya mbaa

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah mbak myra udah sehat lagi :)
    Bener2 ya bund, kalo yang sakit itu ibu2, pasti gak bisa tenang istirahat karena di kepala ini banyak banget yang dipikirin. Mikirin anak, suami, kerjaan rumah dll. Terharu banget nai sampe nangis sedih krn bundanya sakit, malah jd tambah gak konsen istirahat hehe..
    Pokoknya smoga skluarga sehat2 ya bund, biar jangan nginep di 'hotel RS' lagi. Mendingan nginep di hotel beneran aja hehe..

    BalasHapus
  3. terlalu bersemangat ngadepin libur lebaran kemaren yah mbak sampe jatuh sakit begitu, semoga setelah ini sehat selalu yah:) pantes lama banget ndak apdet2 biasanya rajin hehehe
    dtunggu poto2 serunya pas ngegame'an di rs:p

    BalasHapus
  4. hehe seru ya sekeluarga pada suka maen game. jadi kompak deh:)

    emang ga enak ya mbak kalo sakit. banyak yang dipikirin jadinya. moga2 gak sakit lagi ya bunda, biar keke nai gak sedih lagi:)

    BalasHapus
  5. bunda, udah better belum???

    nai, udah ga sedih lagi kan..

    jaga kesehatan ya bun, disemprot aja rumahnya biar nyamuk2 DBD pergi.. hehehe

    BalasHapus
  6. Wah Mbak,
    Serem juga yaa.... ternyata memang begitu, saat kita merasa udah baikan, ternyata itu masa kritis. Syukur deh udah masuk ke RS aja, gimanapun yg namanya DB tidak boleh kita sepelekan.
    But bener banged, klo yg sakit ibunya, langsung deh semua pada repot. Anak-anak pasti maunya deket mamanya terus.....
    Cepat sehat kembali ya mbak...

    BalasHapus
  7. ckckck, bunda ini emang paling deh... baru aja sembuh udh update cerita panjang lebar, salut. Emang ya Bun, kalau ortunya yang sakit sepertinya akan lebih repot karena otomatis smua aktivitas jd stop, betul kata mbak mira ortu bagi anak ibarat pondasi. Temanku jg baru kena DB bun...

    BalasHapus
  8. Baru bs nengokin mbak Myra niiy...sekarang dah sehat kan mbak?
    Emang susah kalo kita yang sakit kasihan anak2, smoga sehat terus ya mbak....

    BalasHapus
  9. wah kebayang dech sedihnya anak2, biasanya selalu disamping ibunya sekarang ibunya sakit....mdh2ans etelah ini sehat trs yaaa, emang sakit itu ngga enak....kita baru merasakan betapa berharganya sehat begitu kita sakit.

    Untung keburu cek ke RS ya chi...kayaknya serem juga DB, dimana kita merasa udah sehat justru itu masa kritis. Duh mudah2an kita semua terhindar dr penyakit DB ini ya...amiin

    Tapi ada lucunya juga ya....di RS koq main game sampai teriak2 hihihi...untung dokternya pas ngga lagi kontrol, pas kontrol chi sekeluarga lagi main game jangan2 dokternya minta ikutan main juga hehehe.....

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge