Rabu, 03 Juli 2013

Tips Supaya Anak Mau Sunat

Buat Chi salah satu hal terberat ketika punya anak laki-laki adalah kapan waktu terbaik untuk disunat? Apalagi bagi kami yang muslim, sunat itu wajib bagi laki-laki. Ya, walopun ada juga yang bilang sunat itu sunnah, tapi Chi gak mau berdebat tentang hal ini. Lagipula apapun itu sunat bagi laki-laki juga baik buat kesehatan.

Tapi membuat anak mau disunat hanya dengan bilang kalau itu adalah wajib, rasanya gak semudah seperti kita mengucapkannya. Setidaknya bagi Keke seperti itu. Apalagi Chi juga termasuk yang gak tegaan. Dari dulu kalau anak harus disuntik untuk imunisasi aja rasanya Chi lebih memilih untuk gak ikut ke ruang periksa. Walopun tetep aja Chi akhirnya pasti masuk untuk nemenin anak-anak :D

Selasa kemarin (2/7), alhamdulillah, Keke sudah disunat. Sebetulnya dia udah minta dari lebaran tahun lalu. Cuma setelah kami pikir-pikir, kayaknya ribet banget, ya. Disaat banyak orang saling bersilaturahmi, kami malah sunatan. Jadi kami pun bilang ke Keke untuk ditunda dulu sampe waktu yang belom ditentukan :p Dan setiap ada tanggal merah long wiken, Keke suka tanya kapan disunat?

Ya udah karena dia nanya terus akhirnya kami putusin liburan ini Keke disunat. Awalnya Chi sempet merasa bakal gagal lagi rencana sunatnya, kerena tanpa diduga K'Aie ngajak jalan-jalan. Eh, gak taunya hari Kamis minggu lalu, K'Aie putusin Keke disunat setelah pulang jalan-jalan dan Keke pun gak keberatan. Bener-bener rencana mendadak, karena daftar aja belom. Dan sukses bikin kaget kakek-nenek Keke :D

Oiya, ini tips yang kami lakukan supaya Keke mau disunat :
  1. Mulai mengenalkan apa itu sunat. Seperti yang Chi tulis diawal, anak belum tentu langsung mau kalau kita hanya mengatakan sunat itu wajib. Paling gak kalau Keke pasti akan bertanya kenapa begini-begitu, yang panjang pertanyaannya bisa jauh melebihi panjang kereta api :D tapi bukan berarti kita gak bisa mengenalkan tentang sunat, kan? Pake bahasa yang mereka mengerti alias jangan yang terlalu ilmiah yang bikin mereka makin susah paham.
  2. Sunat itu sakit. Walopun metode sunat zaman sekarang katanya udah jauh lebih canggih, tapi kalau dari info-info yang Chi baca atau denger, tetep aja ada rasa sakitnya. Paling gak saat disuntik bius atau ketika efek biusnya mulai hilang. Dan Chi pernah baca katanya kalau anak tanya apakah sunat itu sakit, sebaiknya bilang tidak. Karena kalo bilang yang sebenarnya, anak akan jadi takut. Tapi Chi justru berpendapat sebaliknya, walopun resiko kemungkinan membuat Keke jadi takut itu bisa terjadi. Cuma Chi gak mau kalo bilang sunat itu gak sakit dan ternyata keadaan berbicara lain, Keke jadi menganggap kami udah berbohong. Ribet urusannya kalo anak sampe gak percaya sama orang tuanya nanti. Yang harus dicatat adalah, mengatakan yang sebenarnya BEDA dengan menakut-nakuti.
  3. Besarkan hatinya. Karena udah membuat Keke jadi jadi takut dengan menjawab apa adanya, maka kami pun bertanggung jawab harus membesarkan hatinya. Biasanya Chi dan K'Aie puji-puji Keke kalau dia anak yang hebat pasti bisa mengadapi rasa sakit. Trus kan Keke kalo ditanya cita-citanya selalu aja menjawab pengen jadi tentara, Chi suka bilang kalau pengen jadi tentara berarti harus belajar kuat dan tabah. Chi pikir dengan cara memberikan pujian akan mampu memberi sugesti ke anak kalo dia memang hebat dan kuat.
  4. Ingatkan tentang rasa sakit. Semua manusia pasti pernah ngerasain sakit, kan? Begitu juga Keke. Kadang kalau Keke lagi khawatir tentang rasa sakit kalau disunat, Chi suka ingatkan gimana rasanya waktu digigit semut. Keke bilang rasanya sakit. Trus Chi bilang walaupun sakit, tapi kan gak lama setelah itu sakitnya hilang. Nah, begitu juga kalau disunat. Chi juga ingetin waktu Keke harus dirawat karena typus, dimana dia beberapa kali harus pindah telapak tangan untuk infus dan juga ambil darah. Yang awalnya sempet takut pas ambil darah, lama-lama jadi cuek aja tiap kali jarum infus masuk telapak tangannya. Chi sengaja ingetin masa-masa itu supaya Keke bisa ngebayangin kira-kira sakitnya saat disuntik seperti apa jadi dia bisa mencoba untuk mengontrol rasa takutnya.
  5. Pengaruh lingkungan. Chi juga pernah baca katanya sebaiknya anak yang belum sunat dijauhkan dulu dari anak yang sudah sunat. Tujuannya supaya anak yang belum sunat tidak takut gara-gara mendengar cerita proses tentang sunat. Cuma Chi pikir ribet banget, ya. Kadang kita kan gak bisa ngontrol hal kayak gitu. Contohnya temen sekelas Keke udah ada beberapa yang sunat, biasanya tiap kali ada temennya yang abis sunat, Keke suka cerita. Nah masa' Chi harus minta jauhin temennya yang udah sunat hehehe. Lagian kata Chi malah lingkungan bisa mempengaruhi. lho. Bisa jadi karena udah ada beberapa temennya yang sunat, Keke jadi makin kepengen sunat. Yang pasti, sih, ada sepupu Keke yang usianya sepantaran, beberapa hari lalu juga abis sunat. Kalo menurut cerita orang tuanya (kakak ipar Chi), anaknya udah ditawarin dari tahun lalu untuk sunat tapi belum mau juga karena takut. Kira-kira 2 minggu lalu ketemuan sama Keke dan Keke cerita kalo mau disunat. Langsung, deh, sepupu Keke ini minta sama orang tuanya untuk disunat. Alasannya karena Keke mau disunat. Orang tuanya begitu tau anaknya minta, langsung daftar ke rumah sakit. Ya, daripada anaknya berubah pikiran lagi. Nah, itu bukti kalo lingkungan juga bisa mempengarui, kan? :)
Itu 5 tips dari Chi dan terbukti berhasil untuk Keke. Semoga tip ini berguna untuk para orang tua yang lagi galau dengan pertanyaan kapan anak mau disunat :D Silakan kalau ada yang mau menambahkan lagi. Untuk cerita proses sunatnya, nanti dipostingan selanjutnya. Kepanjangan kalo di tulis di sini semua :)

post signature

71 komentar:

  1. zidan dulu pengen sendiri malahan mak chi. soalny temennya sering cerita jd waktu Tk B dia udah siap.

    selamat y kekeeeee.. keke hebattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat Zidn sunat sejak TK, ya.

      Terima kasih :)

      Hapus
  2. pake tara klamp atau smart klamp mbak? abis sunat gimana langsung bs pake celana ya? makasih share-nya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pk smart klamp langsung bs pk celana

      Hapus
  3. peerku tinggal moses nih. bima udah sunat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. PRnya ada 2, ya, Mak. Kl saya satu aja cukup, deh hihi

      Hapus
  4. satu beres, tinggal satu lagi...hehehe, tapi teknik sunat sekarang udah lumayan canggih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cangih2 tp tetep aja bikin anak2 ngeri hihi

      Hapus
  5. aku setuju dengan yang mengatakan kalau sunat itu sakit. ya, katakan yang sebenarnya. dengan bahasa yang hati-hati, dengan tidak terlalu menakuti anak-anak. selamat ya keke, semoga semakin sholeh. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mbak. walopun keliatannya sama pdhl sebetulnya beda, ya :)

      Hapus
  6. di sounding terus menerus ya myr, Pascal juga gitu sejak masuk TK. Akhirnya malah minta sendiri tanpa harus merayu-rayu untuk di sunat. Aku paling gak suka kalau ada yang meledek nanti berdarah dll, itu urusan aku yang menghandle menjelaskan sunat itu apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Lid, Saya terus2an sounding. Kl pun ada yg nakut2ain, sy ngomongi yg positif aja ke dia :)

      Hapus
  7. tipsnya bagus bgt buat ortu yg mau nyunat anaknya nih, tp alhamdulillah sean juga udh sunat saat berumur 2 bulan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih kecil bgt, ya, Mak, waktu Sean sunat :)

      Hapus
  8. Hmmmm...psti skt tp sbntar kok kt ponakanku sih mbk hehe....slamat keke sayang,baarakallah
    Akhirnya..bisa bewe ksini lgi...hehe.....kangeeeennnnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. abis2 jalan2 br bisa bewe lagi, ya? :)

      thx, ya :)

      Hapus
  9. waah keke udah disunat.. kereen..
    anakku belum mau tuh. Masih nunggu nih semoga aja dia mau sendiri. Makasih tipsnya ya mak,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga lama2 anaknya mau, ya, Mbak. Krn emang enaknya kl anaknya sendiri yg mau :)

      Hapus
  10. Wah, selamat ya Keke, habis jalan-jalan kemarin, ternyata langsung disunat.
    Iya Chi, mumpung lagi liburan, jadi kan bisa lebih tenang tinggal di rumah...sayang sekali saya tidak punya anak laki-laki Chi, jadi tips-nya nggak bisa saya tambahin deh!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, gpp, Mbak.

      Betul, Mbak, enaknya emang pas anak2 lg libur sekolah :)

      Hapus
  11. aq lagi sounding ttg masalah sunat nih ke rafi yg umurnya 5 tahun biar segera siap disunat..keke umur berapa mbak?

    BalasHapus
  12. waduh.. makasih yah tipsnya soalnya i-an belon mau di sunat neh... dah dirayu rayu juga gak mau kata sakit....he he he
    aku coba deh langkah langkahnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hrs pelan2, ya, Mbak. Hrs tarik ulur :)

      Hapus
  13. Wah, selamat ya, Keke. Faruq juga baru khitan, nih, tanggal 1 Juli. Kalau aku, aku juga bilang ke Faruq bahwa sunat itu bikin sehat, Mak. Agama menganjurkan pasti karena ada manfaatnya untuk kesehatan. Sama seperti agama menganjurkan kita berpuasa. Pasti demi kesehatan. Kalau belum disunat, kotoran jadi mudah menempel dan menyumbat saluran pipis. Kalau sudah disunat, tidak demikian. Makasih tip-tipnya, Mak. Bermanfaat banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata sama2 baru sunatan, ya. Selamat juga buat Faruq :)

      Hapus
  14. Selamat ya keke.. semoga jadi anak soleh :)
    Jadi inget Daffa' waktu mau disunat, sudah berani etapi jadi hancur mentalnya gara-gara si Dokter. Aku juga nggak pernah bilang kali sunat itu nggak sakit, bohong itu kan dosa. Hehe.. tapi setelah sunat, Daffa' banyak yang kasih kado e malah ngomporin sdiknya si Abyan biar sunat juga, jadi biar banyak yang ngasih kado juga. hahaha... Dan adiknya ukses mupeng minta sunat, tapi nanti lah masih terlalu kecil menurutku, 4 tahun. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, sy suka kesel juga, tuh, Mbak. Kalo anaknya udah semangat, pas last minute ada yg jatohin mentalnya.

      Dan kado emang bisa jadi penyemangat, ya :)

      Hapus
  15. Siiip. .
    Sudah baligh nih, Keke. . . :)

    BalasHapus
  16. Saya dulu sunat saat kelas 5 SR. Sunat sekarang sih hanya operasi kecil...tapi ya tetap deg-degan...
    Tips di atas joss bang get jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg deg2an termasuk org tuanya, ya :d

      Hapus
  17. Selamat ya Keke, selamat mbak Myra. "Hajatan" pertama sudah terlaksana. Semoga Keke cepat pulih.
    Tipsnya oke punya mbak. Memang kita jangan pernah menakut2i anak2 tentang sunat. Saya punya teman yg suka menakuti anaknya kalau tidak mau nurut," Awas loh nanti ibu sunat." Dampaknya, smp anaknya jadi ketakutan sama sunat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, itu dia, Mbak, kalo ditakut2i malah anaknya jd gak berani. Klpun akhirnya mau sunat, sy khawatir dia mikirnya disunat itu krn hukuman

      Hapus
    2. kl ditakut2in selain bikin anaknya takut, sy malah khawatir nanti ketika wkatunya sunat dia akan berpikir kl sunat itu hukuman

      Hapus
  18. BarokaAllah buat Keke

    makasih sharing tipsnya Mak. Anakku belum berani sunat nih

    BalasHapus
  19. Kalau saya dulu pernah sampai mogok makan, mogok sekolah, mogok ngomong dengan Mama, dan mogok lainnya. Gara - gara dari beberapa temen sekelas sudah ada yang disunat, mungkin fikiran saya dulu kalau sunatnya terakir malu kali ya.

    Tetapi alangkah baiknya apabila orang tua menyunatkan anaknya setelah anaknya yang meminta, jangan terlalu memaksakan kehendak. Karena dengan begitu tingkat keberanian anak berkurang.

    Emmmm pasti Adek Keke dapat hadiah banyak dan uang saku yang banyak juga, saya dulu dapat sarung, baju muslim, juga uang saku banyak lo, sampai akhirnya saya putuskan untuk membeli TV Berwarna untuk orang tua.

    Namun setelah sadar, ternyata saya ditipu besar besaran sama orang tua. Hemmm yang dapat uang saku saya eh yang seneng orang tua, dasarrr. eihhhh.

    Selamat ya Keke, semoga semakin dewasa menghadapi hari - harinya.

    Salamkan ya Tante, dari omnya yang ganteng di Jember ini.

    Hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh berkesan bgt sunatnya, ya :D

      Hapus
  20. wah Mak, persoalan sunat ini bikin saya rada pusing juga. anak saya yang kedua, usianya 8 tahun, dan penyandang autis. Kalau di bawa ke dokter aja, susahnya minta ampun walau untuk sekedar diperiksa. Jadi mikir, gimana ya soal sunatnya kelak? Apa bisa minta dibius total ya Mak? Soalnya badannya tinggi besar dan tenaganya kuat banget. pernah di refleksi, terapisnya sampai terjungkal kena tendangannya. khawatirnya pas mau di sunat, dianya malah berontak dan berakibat fatal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keponakan saya juga autis, Mbak. Sudah minta sunat dari tahun lalu. Tapi ibunya (kakak saya) ga tega. Minggu lalu dia jadi disunat. Usianya 11 tahun. Anaknya juga berbadan tinggi besar dan gemuk. Tenaganya juga kuat. Cara sunatnya lewat operasi dengan bius total. Waktu mau masuk ruang operasi, anaknya jerit2 ketakutan. Lalu ibunya ikut masuk, menemani dia diinfus bius, setelah tidur, ibunya nunggu di luar. Alhamdulillah lancar. Ketika sadar, keponakan saya bahkan seperti tidak merasakan sakit. Setelah disunat, harus terus diawasi dan diingatkan supaya jangan 'pecicilan'. Ibunya membelikan mainan game dan tempat tidur di taruh di depan tv agar anaknya bisa diam sampai sembuh. Mudah2an jawaban saya bisa membantu :)

      Hapus
    2. mbak @rebelina itu udah ada jawaban dr Emak Riweuh. Semoga membantu, ya :)

      @Emak Riweuh thx buat jawabannya, ya :)

      Hapus
  21. Hihihi.. iya ya, masa anak yg blm disunat jgn main sama anak yg udah disunat, ribet banget! :) Kalo Farras, pengen sunat, tapi nanti kalo udah kelas 4 katanya hehehe..
    BTW Selamat ya Keke, sudah menjadi "laki-laki" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih, Mbak. Semoga Farras mau disunat jg krn kemauannya sendiri :)

      Hapus
  22. Wah selamat ya Keke dah sunat
    Tips ini berguna kebetulan Aa Zaki juga belum di suna, baru 20 bulan usianya skrng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tipsnya berguna juga buat Zaki :)

      Hapus
  23. hi hi dzaky dan Fai disunat taun lalu, mereka mau dan yajin karena abis sunat mau dapat banyak hadiah.'

    Selamat ya keke sdh disunat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih byk, Mbak, termasuk ttg infonya :)

      Hapus
  24. selamat ya Keke udah disunat..
    Tipsnya oke banget loh mak ;)

    BalasHapus
  25. Selamat tuk Abang Keke... :)
    Mudah2an taon depan kk Ammar juga sudah berani sunat :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Insya Allah taun dean giliran kk Ammar, ya :)

      Hapus
  26. Aaahh...Keke biz disunaaat, hebat ih. Semoga semakin jd anak yg sholeh yaa...

    BalasHapus
  27. musim liburan memang pas untuk sunatan. tipsnya bisa nih untuk bekal saya kelak kalo Athar udah cukupp umur di sunat ^.^
    selamat untuk keke, semoga jadi anak yang soleh yah nak :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, thx, ya.

      Semoga tipsnya berguna juga buat Athar :)

      Hapus
  28. makasi tipsnya mbak..
    ini lagi coba ngerayu Alif dan Ain biar mau sunat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga Alif dan Ain juga mau segera disunat :)

      Hapus
  29. iya yang penting bilang jujur apa adanya tentang sunat.. dan kesiapan mental anak memang yg paling penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kl sunat pas anaknya udah sia mental, ya, Mbak :)

      Hapus
  30. Wah, selamat dikhitan ya, Keke. Semoga jadi anak soleh yang pinter. Aamiin.
    Alhamdulillah sudah lega ya, Mbak. Hutang sunat saya tinggal si bungsu Dd Irsyad aja, nih.
    Yg pertama kali disunat justru anak kedua, Rasyad, waktu umur 6 bulan karena fimosis (penyempitan). Harus dioperasi sekalian disunat. Setelah itu, saya 'kompori' kakaknya untuk sunat juga. Kurang dari setahun kemudian, Aa Dilshad (pas mau masuk SD) minta disunat.
    Dulu saya juga bujuknya pelan2. Yg paling manjur adalah bilang akan banyak dikasih hadiah uang dan mainan seperti adiknya waktu disunat dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata hadiah memang bs membuat anak mau disunat, ya hihi

      Hapus
  31. tehnik yang paling bagus itu apa ya? smart klamp kah? umur berapa yg paling pas anak bisa di sunat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya, sih, yg paling bagus skrg pk smart klamp. tp ya tergantung juga, sih. Mendingan konsultasi aja dulu ke ahli khitannya. Kl sy, sih, gimana anaknya siap. Cuma kl bisa jgn sp nunggu dia SMP :)

      Hapus
  32. Alhamdulilah, selamat yah keke udah disunat.

    Salut mba sama tipsnya, bener2 menjarkan anak untuk berani disunat tanpa harus takut..

    BalasHapus
  33. Menurut pendapat saya ...
    Lingkungan pertemanan kiri-kanan ... (juga kakak-kakak)
    adalah unsur yang lumayang besar pengaruhnya terhadap kemauan si anak untuk di sunat ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. lingkungan sangat mempengaruhi, ya, Om :)

      Hapus
  34. simplenya, sunat iru sakit, tapi sakitnya supaya lebih sehat nanti :D

    BalasHapus
  35. emang pengaruh yg paling besar adalah lingkungan teman2nya ya mak... anak saya begitu juga

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge