Minggu, 16 Juni 2013

Ulang Tahun Wanadri ke 49 (at) Nitas's Resort

Selesai makan siang di resto Puncak Pass, kami pun melanjutkan perjalanan. Mungkin karena kekenyangan, mata Chi dan anak-anak jadi kriyep-kriyep trus kami pun tidur. Cuma K'Aie yang gak tidur *Ya iya lah. Kan nyetir :p

Pas Chi bangun ... lho, kok, kayak udah mau masuk kota Cianjur? *Ditandai dengan mulai ada beberapa toko yang jual manisan & asinan hehe. Setelah sms-an, ternyata bener, jalan masuknya kelewat. Untung belom terlalu jauh.

Kirain setelah masuk ke jalan kecil, lokasi yang kami tuju udah deket, gak taunya belom. Masih jauuuuuhhh :D Awalnya masuk perkampungan, masih banyak rumah. Lama-lama sepi, hanya pemandangan kebun teh di kiri-kanan jalan. Jalanannya pun makin lama makin jelek. Dan mobil kami yang imut-imut pun berkorban knalpotnya. Hadeeuuuhhh ....

Di tengah kebun teh, mobil kami berhenti. Sepi banget tempatnya.  Gak ada satupun mobil yang lewat, motor juga cuma sesekali aja. Udah menjelang maghrib pula. Sempet was-was kalo urusan knalpot ini gak selesai. Kalo udah malem pasti gelap banget. Mana hujan mulai turun. Akhirnya untuk sementara diikat pakai tali sepatu K'Aie dulu.

Jalanan yang sepi ini menjadi saksi bisu tempat mobil kami bermasalah *haiyaaahhh :p

Sampai juga kami di tempat acara, namanya Nita's Resort. Dan ternyata mobil kami mungil sendiri. Yang lainnya mobil-mobil besar. Kalopun bukan jenis jeep, paling gak mobil seperti Avanza. :r Setelah mengisi pendaftaran, kami pun menuju  tenda yang udah disediakan. Ternyata semua tendanya sama! Ribet juga kalau sampe salah masuk :r Untung Chi bawa gantungan kunci, jadi talinya dipake untuk nandain tenda kami.

Kalo sama semua begini, bisa-bisa salah kamar kalo gak ditandain :D

Keke dan Nai sempet bingung liat tendanya. Kata mereka, kok, mungil banget tendanya? Ya, selama ini mereka campingnya di Tanakita yang tendanya besar dan luas. Bahkan orang dewasa aja umumnya tetep bisa berdiri tegak kalau di dalam tenda. Sedangkan di sini, mereka aja harus gak bisa berdiri kalau di dalam tenda. Tapi gak apa-apa, namanya juga nyobain suasana baru. Yang penting masih ada lampu, cuma sayang gak ada stop kontak. Jadi gak bisa ngecharge. Dan kalau udah gitu, bukulah menjadi penyelamat :D

Setelah menaro barang, K'Aie ngumpul sama temen-temennya. Kami bertiga pilih di tenda aja. Abis hujan, males mau ke luar. Gak lama K'Aie dateng lagi ngajakin makan, katanya hujan juga udah brenti. Ya, udah, kami pun keluar.

Kata salah seorang temen K'Aie, piring makannya mengingatkan mereka waktu ikutan PDW

Menu makan malam

Karena makan di Puncak Pass itu udah hampir menjelang sore, kami pun masih kenyang. Jadi gak ada ada kepengen makan malem. Apalagi udaranya juga gak dingin-dingin banget ternyata, jadi gak bikin laper. Chi juga cuma ambil colenak. Itupun bukan karena lapar, tapi karena penasaran kayak apa rasa colenak. Karena Chi belom perna ngerasain colenak :D

Ketika K'Aie upacara, Chi dan anak-anak milih masuk tenda aja

Setelah makan, kami memilih naik ke parkiran untuk liat suasana tenda dari atas sekaligus menikmati acara. Ketika upacara dimulai, seluruh anggota Wanadri diminta turun ke arena tenda untuk ikut upacara. Karena K'Aie ikut upacara, kami bertiga pun memilih masuk tenda.

Gak berapa lama, Keke-Nai pun ngantuk. Chi juga ngantuk sebetulnya, tapi batuk ini bikin Chi gak bisa tidur sama sekali. K'Aie bingung liat anak-anak bisa tidur nyenyak, karena setelah serangkaian upacara, diskusi, terakhir adalah live music. Band yang didatangkan, membawakan lagu-lagu rock jadul angkatannya Rolling Stone gitu, deh. Dan untungnya anak-anak tetep nyenyak. Mungkin mereka kecaepean juga :r

Sempet nyesel juga karena gak bawa selimut, karena lewat tengah malam dinginnya baru berasa. Anak-anak beberapa kali gelisah tidurnya karena kedinginan. Chi kasih mereka kaos kaki, jaket, supaya bisa tidur nyenyak. Chi juga akhirnya baru bisa tidur setelah mukanya ditutup jilbab panjang. Brrrr ... dingin.

Yang jadi instruktur rame plus celetukan-celetukan yang pada ikut senam. Jadi kami gak bisa lanjutin tidur hehe

Pagi-pagi, ada acara senam. Kami mending di tenda aja, ah. Walopun tetep aja gak bisa tidur lagi karena senamnya di area tenda. Setelah itu dilanjut dengan acara sarapan. Kalau waktu makan malam, menu dan cara penyajiannya mengingatkan Chi sama prasmanan ala kaki lima. Sedangkan untuk sarapan ala hotel. Dan memang order dari hotel. Jadi menu dan penayjiannya juga khas kayak di hotel. Chi sendiri lupa dari hotel mana, perasaan udah foto nama hotelnya, tapi dicari gak ketemu :D

Suasana sarapan

Selesai sarapan, ada acara pertandingan untuk anggota Wanadri. Lombanya per angkatan. Untuk anak-anak juga ada kegiatannya. Nai tadinya pengen ikut, tapi karena Keke gak mau akhirnya gak jadi. Keke memilih di tenda, sementara Chi dan Nai jalan-jalan aja keliling resort sambil foto-foto.

 Air soft gun

 Gak tau ini namanya lomba apa. Pokoknya masing-masing tim saling bantu meloloskan anggotanya lolos dari jaring tali itu

 Balap bakiak. Kalo ini, sih, di Agustusan juga ada, ya :D

 Lomba belah kayu. Kalo gak salah harus membelah 10 batang kayu dalam waktu 5 menit

 Lempar pisau

 Lempar tapal kuda

 Memanah

 Panco

 Lomba penutupan adalah tarik tambang. Paling rame karena semua angkatan berkumpul. Diawali dengan angkatan paling senior di Wanadri. Udah pada sepuh, ya :)

Kalau ini angkatan K'Aie

Setelah pertandingan selesai, dilanjut dengan foto bersama. Lalu foto per angkatan. Setelah itu acara bebas.

 Foto seluruh angkatan

Angkatan K'Aie. K'Aie paling muda di angkatannya. Setau Chi, K'Aie daftar Wanadri setelah lulus SMA. Emang masih muda banget berarti saat itu. Dan kata salah seorang temannya, waktu PDW juga paling sering dihukum timnya gara-gara K'Aie :r

Di sini udah mulai ada yang pulang, mungkin takut kena macet kali, ya. Sementara anak-anak baru nemuin asiknya, yaitu belajar memanah. Dan akhirnya susah diajak pulang. Padahal Chi udah ngajakin pulang terus, bukannya gak betah, tapi was was sama knalpot. Takutnya kalo kesorean pulangnya, susah cari bantuan kalo mobil kenapa-napa.

Di sana juga ketemu temen K'Aie yang suka ikut festival layang-layang. Pernah ketemu beberapa tahun lalu di festival layang-layang internasional, di Ancol. Pas di acara ulang tahun Wanadri sempet dibawa juga layang-layangnya. Keren! Chi tanya ke K'Aie, kenapa di Ancol gak ada lagi festival layang-layang? Kata K'Aie, sih, karena areanya udah gak ada. Udah berubah jadi mall. duh, sedih dengernya :(

Semoga suatu saat, kami bisa melihat festival layang-layang internasional lagi. Aamiin

Menjelang sore, kami pun pulang. Chi masih aja was-was sama masalah knalpot, walopun K'Aie bilang gak apa-apa. Alhamdulillah, masuk kota Cianjur ketemu bengkel knalpot. Jadi ngebengkel dulu sebentar.

Kami memutuskan pulang lewat tol Cipularang. Jadi rencana awal, kalo pulang mau beli oleh-oleh sayur atau buah segar yang banyak dijual di puncak, dibatalkan. Malah sempet berencana pengen makan lagi di resto Puncak Pass atau mampir ke Chimory, juga batal. Udah males duluan mikirin macetnya hehehe. Untung aja jalan pulang lewat tol Cipularang itu lancar abis.

Oiya, katanya Nita's Resort ini bakal disewakan untuk umum. Tapi Chi gak tau berapa ratenya. Dan apa udah mulai dibuka dari sekarang, karena kalau Chi liat masih pembangunan, sih. Cuma ada 1 yang Chi rasa agak kurang. Di camping area, yang berdekatan dengan deretan toilet itu juga berdekatan dengan kandang sapi. Jadi sesekali Chi suka mencium aroma sapi. Kurang nyaman kayaknya kalau buat Chi. Untung tenda kami cukup jauh jadi gak kecium aroma sapi. Tapi secara keseluruhan enak, kok, tempatnya. :)

Upacara penutupan

Denger-denger acara ulang Wanadri yang ke-49 ini, merupakan rangkaian awal menuju ulang tahun emas Wanadri tahun depan. Dan katanya tahun depan bakal ada PDW lagi. Jadi untuk yang berminat ikut Wanadri, siapin mental, fisik, dan juga coba cari info resminya :) 

post signature

62 komentar:

  1. udah lama bangeeet ga pernah tidur di tenda.. apalagi tidur di tempat dingin.. anak2 juga baru yg gede aja ngerasain pramuka dulu, seruuu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy as kecil malah blm pernah camping :D

      Hapus
  2. serruuu... mau donk colenak, suka banget colenak rasa durian hihii...
    btw udah lama ga liat piring makan stainless begitu, banyakan sekarang yg dari plastik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl yg stainless gitu jatoh juga gak rusak :D

      Hapus
  3. hihihi asik bener tuh bu...
    jadi kangen masa masa lalu.
    sayang tuh komsumsinya prasmanan
    harusnya masak sendiri pake api unggun di depan tenda masing masing. keknya lebih seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. api unggunnya kan uda ada di deket panggung :D

      Hapus
  4. Wah Wanadri ya.

    Sukses ya, semoga lancar.

    Acaranya seru sekali.

    Hebat deh...

    BalasHapus
  5. bagus banget pemandangan tenda dimalam harinya...jadi kayak lampu2 besar yang ditaro di tanah.. kereen..;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl kata Nai malah kayak bakpao :D

      Hapus
  6. Iya keren banget tenda-tenda pas malemnya, indah gitu :D

    BalasHapus
  7. Wah asyik banget acara sweperti ii. Jadi ingat waktu bertenda ria latihan luar kampus dulu.
    Pengalama bagus untuk Kekeai ya jeng
    Gimana kalau kopdar sekali-kali bermalam, pasti josss

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin kopdar blogger sambil keming pakdhe :)

      Hapus
  8. Setau saya Wanadri adalah Kelompok Pecinta Alam yang sangat disegani di Indonesia ...
    Tidak berlebihan rasanya jika saya katakan Wanadri adalah Tim Pecinta Alam nomer satu di Indonesia

    Kerap jadi acuan juga pada jamannya

    Salam saya Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemandangan tenda ketika malam ...
      itu eksotis banget

      Hapus
    2. sy juga seneng liat cahaya tenda di waktu malam itu, Om

      untuk PDWnya aja setau sy berat, Om :)

      Hapus
  9. Aaah senangnya kakak Keke dan Nai, bisa punya pengalaman yg asik dan seru.. Keluarga pecinta alam bener deh.. Hehe..

    Vania jugq suka jalan2 ke puncak, tapi pasti kesempatannya nggak banyak.. :-D

    BalasHapus
  10. Maaak, kreatif banget sampe diiket gitu knalpotnya pake tali sepatu hihihi...

    Jd inget jamannya kuliah dulu, sering kemah... Klo skrg mau bawa vania mana boleh sama opa omanya, belom2 udah mikir ribetnya urusan kamar mandi, mbak., ahahaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. abis kalo gak gitu bs copot nanti knalpotnya hehe

      cari perkemahan yang kamar mandinya bagus aja. Kayak Tanakita :)

      Hapus
  11. salut deh sama keke dan Nai.. bisaaa aja yaa mereka tidur nyenyak :D

    BalasHapus
  12. Seruuuu.. asiknya ajak anak2 mngenal organisasi orgtuanya, seru pula acaranya.. cepet sembuh ya batuknya :-) knalpotnya jg hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengenal lebih dekat organisasi yg diikutin salah satu org tuanya. Knalpotnya udah sembuh, semoga gak ngadat lagi hehe

      Hapus
  13. Waah assik banget tuh Mir bisa jalan2 ke tempat seperti itu,sekeluarga lagi.
    Tendanya itu lucu banget sih imut tpi bagus rapih jali berderet-deret warnanya sama semua. Widih Mira bikin ngiri aku aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak ditandain berpotensi salah kamar hihi

      Hapus
  14. Waw! Emang maniak jalan2 nih chi skluarga... Lanjutin! :-)

    BalasHapus
  15. Waw..jalan2nya selalu asik deh......yang kayak gini bagus bgt buat anak2 ya bun

    BalasHapus
  16. udah lama banget gak ke resto puncak pas,masih ada yah tuh resto.

    BalasHapus
  17. seru ya myr, keren banget tendanya itu perkeluarga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, per keluarga kalo yg bw keluarga :)

      Hapus
  18. Untung ya cuaca mendukung, jadi acara yang seru tetap seru dan mengesankan. Asyik3x.

    BalasHapus
  19. acara outdoor spt ini mmg selalu mengasyikkan..

    BalasHapus
  20. Seruuuuuu...udh lama bgt ga camping >_<

    BalasHapus
  21. Keluarga pecinta alam sukseskan ultah wanadri.
    Foto deretan tendanya bagus sekali Jeng, ikutan komen Keke..muat nggak ya berempat.
    Liburan kemaikan kelas kemana KekeNai?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan suami, d suka pergi2 ke alam, Mbak :)

      Hapus
  22. ANDAI saya ikutan, saya mupeng pengen nyobain tuh yang memanah mbak. sepertinya keren banget, berasa ada di jaman Robin hood deh kalau aksi memanah gettu

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga berasa keren waktu itu hahaha

      Hapus
  23. Wih seru banget tidur di tenda.
    Pengen ajak Vay berkemah beneran tapi gak sempat-sempat. :(

    BalasHapus
  24. Ini acara seru bangett. Bermalam ditenda2, santai dan sweet. :D
    Lombanya unik juga ya, Teh. Belah Kayuuu. :)

    Tali sepatunya perlu diabadikan tuh. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. tali sepatunya udah dipake lagi hehe

      Hapus
  25. wah, seru banget...boleh ikutan enggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl anggota wanadri atau keluarga besarnya pasti boleh ikut :)

      Hapus
  26. Pengen juga ikut...
    Kapan ya hehe :)

    BalasHapus
  27. Aku baca postingan ini sambil membayangkan sejuknya udara di sana bun...:)))

    BalasHapus
  28. brrr...terbayang dinginnya pasti lebih dingin dari ac kantor saat ini. terbayang juga dengan knalpot...pasti suaranya bikin ganggu deh....untungnya semua jadi happy ga ngaruh sama knalpot kecuali emaknya....hehehehe...
    emang asyik deh kalau cerita ttg liburan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emaknya asli tegang. Abis bunyinya berisik dan takut jatoh aja tuh knalpot di tengah kebon teh ahhaha

      Hapus
  29. seruuunyaaa...
    jadi banyak teman, dan banyak saudara yaa...

    BalasHapus
  30. Colenak: dicocol enak. Hihi... bener gak?

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge