Rabu, 19 Juni 2013

Belajar Memanah

Cara yang Chi lakuin ini belom bener banget karena tangan kiri yang megang busur gak lurus. Tapi biar gitu, anak panahnya mendekati titik tengah, lho. Walopun hanya keberuntungan, karena berikutnya hasilnya gak sedekat itu :r Lagian lumayan, lah, buat cover foto di FB :p

Di postingan acara ulang tahun Wanadri, Chi menulis kalau Keke-Nai suka banget belajar memanah sampe susah diajak pulang. Beberapa bulan sebelumnya, Keke-Nai juga pernah bermain lempar pisau. Semuanya permainan yang kelihatan berbahaya, ya? Tapi menurut Chi gak perlu terlalu khawatir selama peraturannya dipatuhi. Oke, Chi akan nulis lagi tentang peraturannya ...

Nah, ini baru bener caranya. Badan menghadap 90 derajat dari sasaran, hanya kepalanya saja melihat ke arah sasara. Tangan harus tegak lurus. Tarik busur sampai anak panah yang udah ada tandanya *hadeuuh ini gimana jelasinnya, ya :D
  • Harus didampingin orang dewasa yang gak cuma mengawasi tapi juga mengerti. Di belajar memanah ini anak-anak yang ikut didampingi oleh seorang marinir sekaligus menjadi instruktur mereka.
  • Harus tertib. Ketika ada yang lagi memanah, yang menunggu gak boleh pecicilan. Yang memanah juga harus hati-hati, liat sekeliling dulu. Makanya untuk anak-anak harus bener-bener didampingi.
  • Harus di tempat yang aman. Apalagi namanya baru belajar, seringkali anak panah melenceng. Gak nancep di sasaran. Itulah kenaa harus di tempat yang aman banget
  • Harus udah mengerti kalau di kasih tau. Mengerti kalau permainan seperti berbahaya dan gak akan dilakukan di sembarang tempat apalagi tanpa pengawasan.
 
Nai lagi dilatih sama kakak dari marinir

Ada manfaat yang bisa didapat ketika mereka bermain lempar pisau dan terutama ketika belajar memanah, yaitu :
  • Belajar sabar. Memanah itu ternyata gak asal tarik busur. Tapi posisi badan dan tangan harus benar. Setelah itu kita mulai membidik. Setelah oke semua baru lepas anak panah. Jadi bener-bener harus sabar. Marinir yang mengajarkan anak-anak juga sabar banget. Anak laki-laki dibilang cowok-cowok ganteng. Kalo yang anak-anak perempuan dipanggil Srikandi cilik *Jadi inget pemilihan Srikandi Blogger hehe
  • Belajar fokus. Ketika membidik, kan, kita dituntut untuk fokus. Kalau kita sudah yakin dengan arah bidikan, baru anak panah dilepas. Walopun hasilnya belom tentu kena sasaran. Tapi setidaknya udah belajar untuk fokus. Marinir yang ngajarin anak-anak, selalu tepat ke sasaran di tengah ketika dia lagi memperagakan. Tapi Chi yakin banget itu pasti karena dia terus berlatih :)
  • Merasa keren buat Keke-Nai. Nai lagi suka nonton film Brave, makanya pas ada belajar memanah ini dia merasa kayak di film Brave :D Kalo Keke sempet tanya, kenapa umat Islam disarankan untuk belajar berenang, memanah, dan berkuda. Chi pun coba jelasin filosofi sederhananya. Ujung-ujungnya Keke minta dikursusin memanah dan minta dibeliin peralatan memanah hihihih. Nanti, ya, Ke, tunggu Bunda punya pohon uang dulu :p

Nah, kesimpulannya, semua yang terlihat berbahaya juga bisa jadi aman bahkan bermanfaat selama kita tau caranya, kan? :)

 K'Aie in action :D

post signature

43 komentar:

  1. Benar Mba, segala sesuatu yang membahayakan itu bisa kita kerjakan dengan aman bila kita tahu caranya dengan benar. Tapi ngomong-ngomong aku belum pernah mencoba belajar panah benearan loh Mba, sepertinya enak tuh kelihatannya. Hm...... jadi iri aku.


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, Mas. Bisa ketagihan, loh hehe

      Hapus
  2. memang harus ditemani ma yg sudah profesional. kata kanjeng nabi muhammad dulu, "ajarilah anakmu berkuda, memanah dan berenang."

    BalasHapus
  3. Belum pernah belajar memanah sih, Teh.
    Tapi sepertinya menarik.

    Belajar memanah ini akan susah untuk orang2 yang mines seperti saya mungkin, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy gak tau apa yg matanya minus bs mempengaruhi dlm memanah atau enggak :)

      Hapus
  4. Sama sekali ga pernah kepikiran utk belajar memanah apalagi ngajakin anak2 utk belajar memanah. Tp begitu baca postingak Mak Myra ini, saya jd teringat lg kata2 Nabi Muhammad itu. Mungkin kalo anak2 saya nanti udah cukup umur saya mau ajak mereka belajar memanah. Saat ini kan mereka masih balita semua, hihihi.

    Btw, saya sendiri ga bisa berenang. Malu deh klo anak2 minta diajarin berenang nanti -____-

    BalasHapus
  5. Waaa.. keren banget Nai belajar memanah, kaya Xena the Warrior Princess! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl kayak Nai kayak di film Brave :D

      Hapus
  6. dengan latihan dan pengawasan lama-lama bisa juga ya

    BalasHapus
  7. Wuah seruuu ya Chi...
    Manfaatnya banyak sekali ya...

    Betewe, cover foto FBnya keren euy.. Hihihi. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak, banyak manfaatnya

      thx, ya :)

      Hapus
  8. Wa kerenn ke nai, kalau ditekuni bisa jadi atlet . hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting tau aja, gak perlu jadi atlet hehe

      Hapus
  9. Setuju.. Segala yang bahaya juga bisa jadi aman dan bermanfaat jika tau caranya...

    Waaahhh serunya.. pengen banget nih nyobain memanah, bersa keren gt ga siihh... hihihi

    BalasHapus
  10. RobinHood Indonesia hihihi..sepertinya mudah memanah,padahal mah susah aujubile yaa...

    BalasHapus
  11. he he keren bgt ya menyaksikan cowok cowok ganteng dan srikandi cilik memanah, olahraga yang bagus bgt, salut deh sama keke dan Naima.

    BalasHapus
  12. Memanah itu ternyata mengasikan ya, ampe Nai dan Keke aja kepincut termasuk emaknya neng Chi Myra hehe

    BalasHapus
  13. itu belajar memanahnya dimana mba?
    salah satu keinginan yg belum tercapai wekekeek..memanah kayak Robin Hood :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan itu lagi ada acara Wanadri :)

      Hapus
  14. uwaa, pengen ikutan juga! belum kesampean

    BalasHapus
  15. iya ya, memanah itu bener2 belajar fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kalo gak fokus nanti kemana2 :D

      Hapus
  16. saya pengin bisa begituan, sayang olah raga begitu tidak lazim di tempat saya

    BalasHapus
  17. Mak Chi, dari dulu tuh aku pengen banget belajar memanah, tapi selalu kehalang oleh ibuku, yang ga ingin anak perempuannya yang tomboy ini makin tomboy. Akhirnya aku gagal belajar memanah, gagal ikutan adik2ku latihan taekwando, tapi sempat sukses main lempar2an pisau [latihan melempar pisau pramuka] dengan target pohon pisang di pekarangan belakang rumah, hahaha. Dilakukan saat ibuku pergi arisan, dan kami [aku dan kedua adik lelakiku] berpesta pora men-zolimi pohon pisang. Duh, nakalnya anak2. Hihi. Kasian juga pohon pisangnya yaa. :D

    Suka banget deh dengan postingan ini! :)

    BalasHapus
  18. Setuju mbak, yang diekspos ya sisi positifnya saja. Sisi negatifnya kan bisa dikontrol :)
    Salut buat Keke dan Nai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Semua pasti punya 2 sisi :)

      Hapus
  19. eh?dimana ada pelajaran memanah kaya gini Mba? mau ih..mauu...boleh ya share detailnya dong (lokasi,cara daftarnya, biayanya, dll) ditunggu yaaa^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak2 sy gak khusus belajar memanah, Mbak. Kebetulan Wanadri lagi ngadain acara, Dan salah satu acaranya adalah memanah :)

      Hapus
  20. Sering liat les memanah di Senayan. Kabarnya sedang hits lho olahraga ini. Pengen ikutan tapi belom kesampean :D

    BalasHapus
  21. hihi... ada-ada ajaaa kegiatannyaaa!! :D

    BalasHapus
  22. saya berminat belajar tapi ga tau d mana harus belajar ,saya d bandung

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge