Jumat, 05 Oktober 2012

Taekwondo

Postingan lanjutan dari jalan-jalan ke Gombong & Borobudur, di tunda dulu sebentar.. Sekarang mau ceriita tentang ekskulnya Keke dulu, yaitu Taekwondo

Sebelumnya Chi mau cerita tentang sekolah Keke dulu. Jadi dari 2 tahun yang lalu, sekolahnya anak-anak buka angkatan untuk SMP (dulu cuma TK-SD aja). Untuk lokasi SMP beda dengan lokasi sekolahnya anak-anak sekarang. Masih berdekatan sih, paling cuma selisih 5 menit jarak tempuhnya..

Untuk ke depannya memang mulai dari TK s/d SMA akan berkumpul di lokasi yang baru itu (cuma SMA sekarang belum di buka). Jadi bikin kompleks pendidikan sendiri. Kalo sekarang kan masih menyatu dengan lingkungan salah satu perumahan.

Mulai tahun ini, angkatan SD kelas 4 s/d 6 kegiatan belajar mengajarnya pindah ke lokasi yang baru. Tinggal anak TK s/d kelas 3 SD yang masih di gedung lama. Keke termasuk yang masih di gedung lama karena masih kelas 3. Berasa sepi banget kalo angkatan TK s/d kelas 2 SD udah pulang. Tinggal angkatannya Keke yang masih di sekolah..

Pemisahan ini ternyata berpengaruh ke ekskul. Untuk ekskul kelas 3 yang Taekwondo, Musik & Nari semuanya di laksanakan di gedung baru. Jadwal ekskulnya pun mengikuti jadwal kakak kelas. Lebih sore. Karena adanya perpindahan itu, jadi ada catatan kalo 3 ekskul baru bisa di laksanakan dengan catatan minimal 10 orang siswa ikut.

Setelah surat pernyataan mengikuti ekskul di bagikan, ternyata 3 ekskul yang pindah itu peminatnya gak sampe 10 anak. Selain futsal yang menjadi favoritnya anak laki-laki, anak-anak perempuan yang biasanya berbondong-bondong ikut ekskul nari sekarang lagi pada pengen ikutan basket. Di tambah lagi ada ekskul baru yaitu IT yang keliatannya langsung jadi favorit..

Akhirnya anak-anak kelas 3 yang tadinya udah milih ekskul taekwondo, musik & nari diminta untuk memilih ekskul lain.. Yang lain pada nurut, cuma Keke seorang yang ngotot harus ikut taekwondo..

Wali kelas & wakil kepala sekolah udah beberapa kali ngebujuk Keke untuk pindah, tapi Keke gak mau. Pokoknya TAEKWONDO titik!

Chi & K'Aie juga sangat mendukung pilihan Keke untuk ikut ekskul taekwondo. Waktu kelas 1 dia pernah ikut ekskul taekwondo. Tapi ketika kelas 2, kepala sekolahnya ganti dan ekskul taekwondo pun cuma boleh diikuti untuk siswa kelas 3 keatas. Jadi Keke pun berhenti taekwondo, kemudian memilih futsal.

Cuma keliatannya Keke gak terlalu suka main futsal, lebih banyak uring-uringannya. Keke juga lebih suka duduk di pinggir lapangan ketimbang ikut futsalnya.. Suka bikin Chi kesel juga, ngapain ikut ekskul futsal kalo sukanya cuma duduk di pinggir lapangan..

Kalo taekwondo walopun Keke suka bilang kalo taekwondo itu cape, tapi keliatan dia lebih serius ngejalaninnya.. Lagian kalo taekwondo, sabamnya kan lebih disiplin. Mana boleh anak bersantai-santai kalo lagi latihan.. Di rumah sesekali, Keke masih suka latihan sendiri.. Dan kami pikir taekwondo kayaknya berguna juga sebagai bekal menjaga diri.

Balik lagi tentang ekskul.. Alasan kenapa sekolah membuat batas minimal 10 orang adalah karena berhubungan dengan antar jemput. Sekolah berpikir kalo ada minimal 10 anak, maka sekolah yang akan mengantar mereka ke gedung yang baru..

Chi akhirnya bilang ke sekolah kalo urusan antar jemput, biar Chi sendiri aja yang anter Keke ke gedung baru untuk ekskul. Nanti pulangnya seperti biasa Chi yang jemput. Tapi ternyata sekolah masih khawatir. Karena Keke satu-satunya anak kelas 3, sekolah khawatir Keke gak punya teman. Udah gitu ekskulnya kan menyesuaikan dengan kelas yang lebih tinggi, apa nanti gak cape karena menunggu..

Chi bilang kalo tentang teman gak usah khawatir. Keke anaknya bisa bergaul dengan siapa aja. Kakak kelas yang jadi temannya juga banyak.. Dan Chi juga bilang kalo Keke udah punya kemauan yang keras, selama kemauannya itu bagus sebaiknya memang di kasih. Karena kalo gak dia bakal uring-uringan. Dan dipaksa ikut ekskul yang lain pun dia akan setengah hati ngejalaninnya

Karena Keke tetep keras kepala akhirnya di bolehin deh ikutan taekwondo.. Sesuai janji, Chi yang anter & jemput dia di gedung baru. Keke juga keliatan seneng aja. Yah karena memang itu pilihan Keke & Keke emang anaknya kan bisa berbaur sama siapa aja.. Jadi gak merasa kecil hanya karena dia kelas 3 sendirian.. :)

Walopun kami sangat mendukung pilihan Keke ikut taekwondo, sesekali kami masih terus mengingatkan Keke sekaligus memberi pujian untuk penyemangat "Keke pasti bakal keliatan keren deh. Udah ganteng, pinter, jago main drum, jago taekwondo pula. Keren banget deh! Tapi dengan catatan ilmu taekwondonya gak boleh di pake sembarangan.. Gak boleh sok ngejago.. Kalo sok ngejago malah gak ada kerennya sama sekali!"

Boleh dong memuji... Muji anak sendiri ini.. :D Selain itu memang harus terus di ingatkan juga, biar Keke gak sembarangan main bak bik buk mentang-mentang bisa taekwondo.. Justru harus semakin rendah hati biar keliatan keren :)

post signature

41 komentar:

  1. Jadi ingat saat anak saya masih SMP, ekstra kurikulernya juga Taekwondo...
    Bangga rasanya melihat anak berseragam dan berlatih.
    Selain untuk jaga2 juga bisa untuk kesehatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, apalagi kl taekwondo kan disiplin latihannya.. Jd bener2 bergerak ya badannya

      Hapus
  2. Bagus pilihan Keke. Bisa menentukan pilihan dan konsisten adalah sesuatu yang luar biasa. Keke pasti bisa berprestasi di sana kalo diseriusin ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. Iya mas, yg bikin sy seneng juga Keke punya prinsip.. :)

      Hapus
  3. berarto keke sama dengan kaka tazkia, salah satu pilihan eskulnya ya taekwondo :)
    gak papa mba, salah satu bentuk olah raga yg bgs menurutku...keke pasti jg gak akan main bak bik buk kok ya syg... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ya mbak.. makanya sy selalu ingetin terus :)

      Hapus
  4. Jadi Mbak Myra pernah ke Gombong? Kok nda mampir? E, maksud saya kok saya belum baca postingannya ya? ketinggalan kereta eh berita!
    Walau menurut saya kebanyakan, Sabila malah mengambil 4 macam ekskul sekaligus, yaitu pramuka, dokter cilik, kaligrafi dan hasta karya. Sengaja nda saya larang, hanya mengingatkan agar jangan sampai ngganggu belajar utamanya. Dan, taekwondo bagus juga kok, Mbak. Diseriusin aja, insya Allah banyak manfaatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abi jarang main kesini siiiihh.. Hehe.. Apa kabar bi? :)

      Waktu kelas 1 Keke juga banyak kok bi kegiatannya.. Mnrt sy juga gpp selama gak ganggu pelajaran & anaknya juga suka :)

      Hapus
  5. siapa tau bisa jadi atlet yang bisa diandalkan di kemudian hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya bs melindungi diri dia sendiri sekaligus menyehatkan badan lah :)

      Hapus
  6. Wktu SMP kelas 2, saya sempet ingin ikut ekskul taekwondo. Tp krna fisik saya yg pas-pas'an jd gk ikut, takut klo dibanting malah pada copot tulangnya. Heheee...

    Iya, rumah saya dekat dgn Gombong. Malah klo pas weekend saya sering ke pasar Wonokriyo - Gombong, buat refreshing sekaligus cuci mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. Sekarang adeknya Keke juga merengek terus pengen ikutan taekwondo.. anaknya mungil sy masih mikir2 dulu. :D

      moga2 sy bs jalan2 ke Gombong lagi ya.. sapa tau bs kopdar.. Dulu si waktu kecil lumayan sering, sekarang uda jarang bgt :)

      Hapus
  7. Dulu Elsa juga ikut taekwondo usah sabuk kuning,tp gara sabamnya bermasalah gagal gak diteruskan deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang ya mom.. Keke juga wkt kelas 1 udah sabuk kuning garis hijau, makanya sayang bgt kl di tinggalin..

      Hapus
  8. Saya dulu pengen banget ikut bela diri..ya buat jaga diri sendiri. Sempat ikut Tapak suci, hanya sebentar sih. Kata teman saya yg aktif di karate, justru ekskul semaca bela diri gettu malah bisa jd pembelajaran buat anak pny rasa disipli, tanggung jawab dan toleransi yg tinggi..salut buat keke yg ikut taewondo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl dulu sy gak boleh mbak.. Hiks.. Makanya sy suka bgt Keke pilih Taekwondo, lagian sm ayanya emang di harusin sih..

      Hapus
  9. Taekondo ya ? Ini jenis bela diri yg bagus buat tubuh,
    dari dulu pingin ikutan tapi nggak kesampean.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul.. Kl skrg bebek ikut mungkin masih bs gak?

      Hapus
  10. kalau aku dulu sampai sekarang masih setia sama olahraga Volley,maklum keturunan mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada suka Volley ya.. Saya sih nyeraaaaaah sama volley.. Gak bs2 euuuuyyy... :D

      Hapus
  11. wah, setidaknya bisa jaga diri nih

    BalasHapus
  12. wah keren tu melatih kaki untuk mrlindungi diri sndiri dan orang yg dcintai,, dlu jg sya smpat kut tkwondo tp pas beberapa hari malah kaki cidera jdx berhnti,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kok brenti.. emang kalo udah cederanya ilang gitu gak bs ikutan lagi ya?

      Hapus
  13. klo saya dulu waktu smp pencak silat, waktu Smea merpati putih..

    masih yang traditional aja hehe . apapun itu ya seni membela diri memang penting bukan buat tawuran tapi untuk pede dan jaga diri.

    semangat ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sekolahnya beladiri cuma Taekwondo mbak.. Di deket ruma juga adanya taekwondo.. Gak ada pilihan lain.. Sy juga males cari yang jauh2 :D

      Hapus
  14. Salam kenal Kakak Keke and Nai:) Juga Mamanya:)

    BalasHapus
  15. semoga Keke semakin keren dengan Taekwondo-nya... :)

    BalasHapus
  16. setuju keke milih taekwondo biar belajar tentang bushido-nya praktisi beladiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama ayahnya juga di wajibin sih :)

      Hapus
  17. Bagus nih keke udah bs menentukan minatnya ya mbak, tinggal di support dan di arahkan aja ya...selain bs olahraga juga bs jd bekal buat menjaga diri, semangat ya keke :)

    BalasHapus
  18. sekalian les privat sama Abah teteh Ery tuh si Keke.. dijamin makin jago taekwondo

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl deket sih mending belajar sm hubbynya Erry. Sapa tau dpt gratis.. Hehehe..

      Hapus
  19. disekolahnya pascal juga ekskul pilihan bisa dimulai kelas 3 ada takwondo juga tapi katanya pascal pilih robotic aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. pascal senengnya yg utak-atik kayaknya ya.. Kl sy emang sy harusin Keke punya ilmu beladiri.. Biar dia bergerak juga :)

      Hapus
  20. bagus juga ya taekwondo. biar anak juga mulai bisa ngejaga diri dari sejak kecil ya :D. ahh siapatau aira mau ikutan nanti kl gede ;P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. Biar anak2 bergerak juga.. Semoga Aira mau ikutan ya :)

      Hapus
  21. Iya ya yang penting anaknya dulu yang suka ya, kita sebagai orangtua tinggal mendukung dan mengarahkan :D

    Hamasku ikutan karate, Yunda ikut pencak silat karena di sekolahnya tak ada tekwondo, salam buat Keke dari Tante Keke ya*nama kecil kami sama, heheee...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge