Kamis, 20 September 2012

Speech Delay

Waktu Chi lagi nungguin Nai di psikolog untuk tes masuk SD, ada seorang ibu datang dengan seorang anak plus 2 baby sitter.

Sedikit nguping-nguping obrolan, ternyata si anak itu seumuran Nai. Berencana mau masuk SD. Tapi katanya di TK anaknya susah bergaul, gak nurut sama gurunya.. Pokoknya si anak asik sendiri, gak mau berkomunikasi. Padahal kalo di rumah katanya nurut & mampu berkomunikasi dengan baik.

Kalo menurut Chi sih (maaf aja kalo kesimpulan Chi salah, maklum bukan psikolog.. hehehe..), si anak mengalami bingung bahasa.. Chi perhatiin, si anak kalo ngobrol dengan ibu bahkan dengan para pengasuhnya menggunakan bahasa Inggris.. Sedangkan dari hasil nguping-nguping, si anak sekolah di sekolah yang berbahasa Indonesia.. Jadi menurut Chi bisa jadi bukan karena si anak yang gak nurut tapi mungkin dia bingung dengan bahasa di lingkungan sekolahnya..

Setelah Nai masuk SD, ternyata ada beberapa temen Nai yang juga sempet mengalami bingung bahasa. Ketika berbahasa Inggris si anak bisa cas cis cus dengan lancarnya. Tapi bahasa Indonesia gak ngerti sama sekali. Jadi kalo ketemu dengan orang yang berbahasa Indonesia si anak tidak/kurang responnya. Bahkan untuk menyelesaikannya sampai terapi segala ke psikolog. Dari situ Chi tau kalo istilah kerennya adalah Speech Delay. Sebetulnya bingung bahasa hanyalah salah satu penyebab dari speech delay. Masih ada beberapa penyebab lainnya..

Sebetulnya umur berapa sih anak boleh di ajarkan bilingual language supaya gak mengalami bingung bahasa? Kalo teorinya si katanya sebaiknya sejak umur 2 tahun ya.. Tapi kalo buat Chi sih ya kembali ke anaknya aja.. Chi rasa di usia Nai yang sekarang, dia juga sempet mengalami sedikit bingung bahasa.. Karena sehari-hari berbahasa Indonesia, tapi di sekolah mau gak mau harus rada di tuntut untuk bisa berbahasa Inggris untuk pelajarannya.. Walopun akhirnya Nai bisa & mulai enjoy berbahasa Inggris.. Alhamdulillah..

Lalu kapan waktu yang tepat supaya kita bisa berbahasa Inggris? Sejak kecil atau nanti-nanti aja? Kalo kata Chi sih gak ada rumusan baku ya.. Kalopun sekarang Keke & Nai sekolah di sekolah yang bilingual itu semata-mata bukan karena pengen mereka jago bahasa Inggris aja tapi ya kebetulan kurikulumnya sesuai dengan yang Chi cari..

"Practise makes perfect", menurut Chi kalo mau jago berbahasa ya harus terus di latih.. Dulu jaman Chi sekolah pas SMP baru kenal sama bahasa Inggris itupun juga cuma pas pelajaran bahasa Inggris aja.. Tapi tetep aja ada yang jago kan bahasa Inggrisnya padahal baru mulainya dari SMP..

speech delay
i love that my dream is go to that's place
Itu komennya Keke ketika melihat foto om nya di FB. Chi juga minta sama om nya untuk membiasakan berbahasa Inggris aja sama Keke. Supaya Keke terbiasa.. Dan Keke memang anaknya termasuk pede kalo urusan ngobrol.. Chi juga pengennya sih Nai juga sama pedenya kayak Keke.. Tapi harus pelan-pelan kali ya..

Salah satu adik Chi selain ikutan kursus bahasa Inggris juga beberapa bulan menjelang keberangkatannya ke US beberapa tahun lalu setiap hari selalu nonton film-film Hollywood. Bukan karena hobi, tapi dia pelajari gaya bicaranya.. Dan ternyata yang dia pelajari ampuh loh.. Hanya dalam waktu kurang dari 6 bulan, adik Chi di promosikan untuk naik karirnya sama bossnya. Salah satu alasannya karena dia aksennya bagus. Seolah-olah kayak udah bertahun-tahun tinggal di US.. Padahal baru beberapa bulan.. Hehe.. Tuh berarti dari film-film pun kita bisa belajar..

Anaknya temen Chi juga ada yang dari TK jago banget bahasa Inggrisnya.. Chi pernah tanya-tanya apa emang di rumahnya jadi bahasa utama. Ternyata enggak.. Tapi si anak tiap hari nonton kartun. Dan anaknya meniru. Ternyata hobi nonton kartun juga gak jelek-jelek banget ya..

Jadi untuk pinter berbahasa memang bisa dari cara apa aja ya.. Yang penting berlatih, berlatih & berlatih...

Balik lagi tentang Speech Delay, menurut Chi bukan berarti gak boleh mengajarkan anak bahasa lain sejak dini hanya untuk menghindari bingung bahasa ya.. Lah kalo kita misalnya tinggal di luar negeri mau gak mau kan anak juga harus bisa minimal 2 bahasa.. Mungkin si anak akan bingung sesaat, tapi kan bukan berarti gak bisa di atasi. Selama selalu di biasakan dengan cara terus berlatih.. ^^

Trus kesimpulannya gimana? Ya gak ada kesimpulannya.. Semua di kembaliin ke masing-masing aja.. Hehehe.. Kalo buat Chi sih karena anak-anak sekolahnya udah bilingual ya sekalian aja dari rajin di latih.. Kalopun sampe mengalami bingung bahasa ya usahakan di selesaikan pelan-pelan.. Jangan sampe ke psikolog, sayang duitnya.. Hehee.. Etapi kalo udah seumuran Keke & Nai sih gak perlu terapi kali yaaa karena untuk bahasa ibu kan mereka udah lancar jadi udah bisa cerita..Jadi semua kembali ke masing-masing, karena semuanya pasti tau yang terbaik untuk masing-masing :)

Pokoknya buat Chi gak apa-apa pinter bahasa lain, malah kalo bisa jangan bahasa Inggris aja. Tapi pinter juga bahasa Jepang, Mandarin, Korea, dll. Malah Chi lebih salut lagi kalo ada yang mau mempertahankan bahasa daerah.. Asal jangan bahasa alay aja ah, pusing liatnya.. Dan yang lebih penting lagi jangan pernah lupakan bahasa ibu karena biar gimana kan kita orang Indonesia :)

post signature

70 komentar:

  1. Kalo dari kecil dilatih dengan beberapa bahasa lama-lama mungkin akan terbiasa mbak. saya ada tetangga juga, orang Cina-Indo, anaknya dari kecil diajak ngomong bahasa Cina & Indo, sekarang udah terbiasa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, pada dasarnya sih emang arus dibiasakan terus yg namanya bahasa itu ya.. :)

      Hapus
  2. Beberapa hari yang lalu baca blognya orang indo yang di luar negri. Mereka masih nggjak ngobrol anaknya pake bahasa indonesia untuk menghindari speech delay ini dan tahu mother languagenya gitu.

    Jadi senada sama pembahasan ini.

    Gak perlu keminggris dari kecil ya. Kasihan anaknya. Etapi bakik lagi tergantung si anak ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehiya lupa. Salam kenal ya Chi.. :)

      Hapus
    2. kesiapan anak & harus terus di latih juga.. lah sy aja yg belajar pas SMP kayaknya standar bgt bahasa Inggrisnya krn jarang di latih.. :p

      Hapus
  3. Iya betul Mbak Myr, practice makes pefect..Cuma kemalasan saja yang menghalangi saya mengapa sampai sekarang gak lancar bahasa Inggris :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss ah sm mbak Evi... Lagian dulu sy gak ada partner ngobrol bahasa inggris kayaknya *cari alasan.. :D

      Hapus
  4. pascal juga suka nonton dvd yg inggris trus textnya juga inggris biar cepet bisa katnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Lid anak2 sy juga belajar bahasanya salah satunya dr DVD kok..

      Hapus
  5. iya tergantung anaknya ya..keian anaknya bingung gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo anak udah bingung nanti org tua juga suka ikutan bingung :D

      Hapus
  6. kalo bahasa ibu saya itu bahasa jawa jombangan atau secara umum jawa timuran, hehehe...., dan belajar bahasa yang lain tentu penting untuk komunikasi dan menambah wawasan dan pengetahuan ke depannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup. makanya buat sy juga penting bgt belajar bahasa lain. Tp jgn melupakan bahasa kita sendiri.. :)

      Hapus
  7. belajar bahasa inggris memang menyenagkan mbak ... tapi kalau belajar bahasa arab kok sulitnya ya ... ??? hehehehehe ... #CURHAT sedikit ya ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah ya.. anak sy baru nanti kelas 4 belajar baasa arab. Jd mungkin tahun depan sy baru bs ikutan curhat.. :D

      Hapus
  8. bahasa Inggris nya niar masih sikit, cara paling ampuh dengerin lagu baru yang bule2 terus ambil lirik musik nyanyi deh teh :D

    Keke ajarin tante niar dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga bs loh Niar.. sy juga suka gitu kok.. Keke juga masih byk hrs di perbaiki, cuma dia anaknya emang pede aja :)

      Hapus
  9. aku yang sudah setuwir ini juga speech delay bund, haduuuh basa enggrisnya pas-pasan..tapi nanti calon anak2 musti lebih pinter dari emaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, makanya anak2 sy harus lebi jago dr org tuanya :D

      Hapus
  10. sebelumnya, maaf kalo komen saya agak gimana gitu (thd masalah anak itu), kayaknya ya terlalu kalo orang Indo tapi anaknya nggak dibiasakan berbahasa Indonesia. Kalo mau diajar English kan bahasa Indonesianya jangan ditinggalkan ya mbak. Atau sy yang salah mengerti, mereka mmg orang luar (negeri)?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka org kita juga kok.. tp kl sy yg denger memang beragam alasan knp si anak lebih dahulu fasih berbahasa Inggris.. Masing2 org tua pasti punya alasan dan semuanya demi si anak..

      Tp kl buat sy pribadi memang lebih aik belajar bahasa ibu dulu karena lingkungan kita kan lebih banyak berbahasa ibu. Jd tunggu si anak fasih berbahasa ibu baru ajarkan bahasa yang lain.. tapi yah kembali ke masing2 orangnya sih :)

      Hapus
    2. Iya mbak. Kasihan anaknya. Sy pernah membaca penelitian, anak2 katanya bagus diajar bahasa asing sebelum usianya 6 tahun karena mereka akan cepat sekali menyerapnya. Tapi tidak sama sekali dikatakan bahwa bahasa ibu jangan diajarkan. Aneh saya pikir kalo bahasa ibunya sendiri tidak sama sekali diajar ke anaknya ...

      Hapus
  11. Thanks for sharing mba Chi,.. OK bangettt dan saya setuju untuk tidak membuat batasan kapan anak harus bisa bahasa inggris dll :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mbak.. sy tdk membuat batasan krn semuanya kan kembali ke alasan masing2 yg terbaik buat mereka :)

      Hapus
    2. Yup. Anak saya kelas 4 SD, kadang2 dia semangatttt banget belajar bahasa Inggris sampai2 minta les di ELTI. Tapi suatu saat dia bosan, saya sendiri juga bosan karena model kursusnya 'kan gitu2 aja disana (saya pernah ngerasain). Di luar itu dia seneng nonton film2 anak2 yg berbahasa inggris spt di Disney Channel, Upin Ipin pun cari yg berbahasa Inggris. Dan antara lain dia belajar bhs Inggris dari situ. Kadang2 iseng saya ajakin ngomong bahasa Inggris, eh nyambung juga hehe.. Di kelas sih dia terkenal juaranya bahasa Inggris :-) (spt ibunya dulu waktu jaman sekolah.. *numpang narsis boleh ya qiqiqiqq..*)

      Hapus
    3. pantesan putranya pinter berbahasa inggris ternyata ibunya juga sih.. ^^

      Mnrt sy salah satu kelebihan anak di ajarkan bahasa sejak kecil adalah mereka berani berbuat salah. Dan ingatannya masih gampang nempelnya.. Makanya anak sy pede aja walopun dia masih hrs di perbaiki sana-i.. Kalo yg udah dewasa kan biasanya lebih banyak malunya. :D

      Kl anak2 sy di ILP. Klo di ILP emang sy niat bgt.. Krn pengalaman liat adik sy, di ILP yg di utamain itu conversation. Keberanian anak untuk berbicara. Makanya sy kursusin mereka kesana :)

      Hapus
  12. Berkat seringnya nonton Barney dan Elmo, Samara udah bisa beberapa lagu anak2 berbahasa londo :)

    Trus satu lagi, saya juga pengin ngajarin Samara bahasa Jawa biar gak hilang bahasa Eyangnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kartun emang menolong bgt.. Kalo Nai sekarang belajarnya dr kartun world word..

      Bagus juga tuh mbak kalo Samara juga nanti fasi berbahasa Jawa ya.. :)

      Hapus
  13. memang semua tergatung dari anaknya....
    lama2 akan suka dan terbiasa ..

    salam kenal y chi...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berbahasa juga seperti kita belajar jalan, belajar makan, dll harus sering berlatih ya :)

      Hapus
  14. aku setuju yang Chi terapin ke keke & nay.. belajar mother language (indo) dulu sampe bener2 fasih trus baru dikenalikn bhs inggris lewat sekolahnya.
    Justru jadi malah anak2 ga bingung bahasa. dan penyerapann justru juga lebih baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. karena kalo anak udah fasih bahasa ibu, ketika nanti dia bingung dg bahasa lain si anak uda mampu mengungkapkan kebingungannya.. mnrt sy sih seperti itu..

      Hapus
  15. biar bagaimana bahasa kedua itu baik kok
    cuma harus paham dulu bahasaibu atau bahasa di lingkungannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, malah kalo bs sih anak2 gak cuma menguasai bahasa inggris aja nantinya.. Tp ya tetep bahasa ibu kita jgn di tinggalkan :)

      Hapus
  16. Menguasai lebih dari satu bahasa itu sekarang sepertinya sudah harus ya untuk anak-anak karena saat besar nanti tentu berinteraksinya bisa dengan orang2 dr segala bangsa.

    Anak-anak memang masih sulit jika diharuskan belajar dua bahasa sekaligus, apalagi bila ada 1 bahasa yang menjadi mandatory default di sekolahnya. Kasihan sih kalau sampai harus mengalamai speech delay.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menguasai lebih dari1 itu arus.. paling gak menurut sy begitu.. Tp memang kalo bs sih jgn sp mengalami fase speech delay ya.. :)

      Hapus
  17. kalau urusan bahasa, saya nyerah deh ...

    BalasHapus
  18. kl skrg sy justru agak kasian dg raihan.. krn tiba2 diharuskan belajar 3 bhs secara bersamaan.. bhs sunda, bhs inggris dan arab... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Keke bahasa Sunda & Arab baru di ajarin nanti kelas 4 mbak.. gak tau deh dia bakal bingung atau enggak :)

      Hapus
  19. Oo..istilahnya speech delay ya.. *baru tahu..hehe..* Semoga kita bisa meminimalkan faktor yg mempengaruhi hal itu ya.. Selamat cas cis cus dg 2 bahasa ya Keke & Nai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup sebaiknya di minimalkan.. sy juga baru tau kl istilahnya speech delay..

      Hapus
  20. dulu saya sempet berpikir untuk membiasakan anak2 bahasa Inggris sejak kecil dan masukan mereka les yg gurunya ekspatriat. Tp ta' pikir2, nanti kasian temen2 bermainnya di rumah , kan pada ga bisa bhs Inggris (malah banyaknya bahasa sunda). Ya sudahlah, biar mereka belajar bahasa Inggris se'pengen'nya mereka.
    Bener kata mbak, dulu pelajaran bahasa Inggris baru dimulai pas SMP ya? itupun masih yg dasar2. Sekarang anak SD kelas 2 udah belajar bhs Inggris ber-tense berat dan soal cerita pula. Tinggal ortu-nya yg cekot2..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita yg belajar dr SMP aja tetep ada yg bs bercas cis cus ya :D

      Hapus
  21. klo dikampung2 yang berbahasa jawa, anak2nya diajari bahasa jawa kromo, halus dan ngoko mbak, di TK/SD mulai kenal bahasa indonesia, klo dulu SMP baru dapet basa inggris

    BalasHapus
    Balasan
    1. enaknya kalo di daerah masih kuat ya bahasa daerahnya..

      Hapus
  22. Aku pernah ikut seminar buat anak2 yang nggak bisa denger Chi, di situ narasumbernya bilang, anak-anak justru harusnya diajar satu bahasa aja sampe fasih, abis itu baru ajarin bahasa lain. Jadi kalo mau ajarin anaknya bhs Inggris, ya Inggris aja sampe fasih, baru bahasa Indonesia. Tapi nggak tau juga sih ya, itu kan baru dari satu sumber :)
    Menurutku, kalo bahasanya lisan, masih gpp anak diajarin dua bahasa sejak dini. Tapi kalo langsung diajarin tulisan, nah, itu yang bisa bikin dia keder :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl lisan aja, kadang sy juga suka kok mbak.. anak2 memang masih bs ngkutin sih.. emang yang lebi susa itu mengajarkan tulisannya

      Hapus
  23. kdg pengen jg anak2 pinter bhs inggris, malah sempat di les kan tp emg anak2 nya ga berminat bun,,hikkzzz

    BalasHapus
  24. wahwah,,

    anak kecil udah bisa bahasa inggris ya..
    asyik.

    kalo pengen logatnya, prononciation ato gimana nulisnya musti hidup dilingkungan inggrish, jadi cepet mudheng, kayak native jadinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lingkungan sedikit atau banyak memang mempengaruhi sih.. ^^

      Hapus
  25. Kalao mau bilingual, one parent one language Teh, jadi satu orangtua konsisten bahasa Inggris, yang lain konsisten bahasa Indonesia. jangan dicampur Sunda-Jawa jugam jadi anaknya bingung hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang hrs ada konsisten juga selain kesiapan anak ya :)

      Hapus
  26. saya speech delay kalau mau ngomong bahasa INggris Mbak, kalau sama Nai mgk saya kalah tuh.

    betewe, kalau ada speech delay..adapula laugh edlay lho? pengalaman saya neh pas interaksi dengan org perushaan yg gunain WNA yg hanya bisa menggunakan bahasa induknya: mandarin. Jd menunggu penerjemah dulu ngasih tahu dulu terjemahannya, nah kalau ada part dr tim kita yg isinya becanda..tuh org mandarin ketawanya belakangan saat saya dan teman2 sdh selesai ketawa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya juga ya, laugh delay tuh bs juga utk yg berkomunikasi dg penterjemah :D

      Hapus
  27. aku malah pengen anak anak lancar berbahasa jawa halus dulu
    soal bahasa kasar, basa indonesia tar juga bisa dengan sendirinya diajarin lingkungan dan sekolahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. salut deh masih mempertahankan bahasa daerah

      Hapus
  28. Dulu pernah nonton di TV, menurut psikolog anak, anak boleh diajarkan bhs inggris klo dia udah lancar bhs indonesia. itu utk menghindari yang namanya speech delay itu mbak...

    Lah, aku mulai bisa bhs inggris karena main game loh! Aneh kan?
    Tapi emang bener, krn utk nyelesain misinya, mau gak mau harus ngerti. Jadi klo main game (biasanya RPG atau adventure) itu biasanya bawa-bawa kamus saku Oxford itu. Hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak aneh kok mbak.. Keke juga gitu.. Kami sekeluarga kan penggemar game.. Dan memang pada akirnya belajar bahasa inggris juga salah satunya dari game :D

      Hapus
  29. Intinya perhatikan ya kebiasaan dan minta anak sejak dini .. termasuk dari sisi bahasanya juga :)
    Trims banget
    Salam :)

    BalasHapus
  30. ternyata bukan pesawat aja yg didelay y mbak..hehe

    BalasHapus
  31. Denger lagu bahasa inggris juga membantu banget, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga suka belajar dr lagu.. :D

      Hapus
  32. saya dukung Keke dan Nai belajar bahasa apa saja, tapi eits jangan lupa ama bahasa daerahnya tuh. nanti siapa nih yang ngajarin saya bahasa Sunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti Keke & Nai juga d ajarin bahasa jawa ya uncle :)

      Hapus
  33. ikhsan bisanya bahasa indonesia dan bahasa jawa. Kalau Bahasa inggris belum tak ajarin, takut anaknya bingung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu banyak juga bikin bingung jadi emang pelan2 aja, suatu saat pasti ikhsan juga bs deh bhs inggris..

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge