Sekarang giliran cerita tentang rapor Nai. Kalau Keke sudah pakai rapor kurikulum baru, Nai belum. Silakan baca di postingan Kurikum 2013, Siapkah Kita? kalau pengen tahu kenapa Nai masih pake kurikulum lama padahal dia satu sekolah ma Keke.

Banyak cerita selama semester ganjil kemarin. Dari awal tahun ajaran pernah mogok sekolah sampe seminggu lebih.Sampe terang-terangan minta keluar sekolah. Chi tau penyebabnya adalah karena mulai tahun ajaran ini Keke dan Nai pisah gedung sekolah. Nai khawatir kesepian kalau gak ada kakaknya. Padahal temennya juga banyak, cuma kadang-kadang dia masih suka ke kelas Keke buat ikut kakaknya.

Setelah proses tarik-ulur. akhirnya Nai mau juga sekolah. Prosesnya dengan cara kasih penjelasan, sesekali ditegasin, sesekali dicuekin ketakutannya. Tapi, gak dikasih iming-iming apapun. Karena Chi pikir itu hanya ketakutan Nai yang sebetulnya belum terbukti.Alhamdulillah, akhirnya dia mau sekolah lagi. Dan, apa yang dia takutin emmang gak terbukti. Nai tetep betah di sekolah.
Beberapa hari setelah selesai UTS, Nai memberikan seluruh hasil ulangan dan hadiah dari wali kelasnya. Katanya nilai-nilai UTSnya paling banyak dapet 100nya. Ada 5 mata pelajaran yang dapet 100, sisanya disekitar 95-an ke atas, deh. Nai pun dapat hadiah 1 set spidol isi 12 buah dari wali kelas. Gembiranya minta ampun.

Hasil rapor semester ganjil, nilai-nilainya agak sedikit turun. Nai memang sempet agak susah diajak belajar. Terutama saat UAS. Maunya main terus. Udah gitu saat itu Chi emang lagi rada ribet kondisinya, jadi terserah anak-anak, deh. Tapi, alhamdulillah di rapor tetep bagus nilai-nilainya, kok.

Oiya, menurut wali kelas kekurangan Nai adalah dia kurang gerak. Nai itu hobi banget menggambar, kalau tugas di kelas udah selesai daripada ngobrol dan bikin berisik kelas, dia lebih suka menggambar. Anteng banget kalau udah menggambar. Apalagi teman sekelasnya juga ada yang suka menggambar, jadi klop. Istirahat pun begitu, dia lebih suka menggambar daripada lari-larian di halaman.

Wali kelas merasa kurang sreg, menurutnya anak-anak sebaliknya juga banyak bergerak. Kalau di kelas memang sikap Nai itu bikin tenang wali kelas, karena gak ikutan bikin berisik kelas hehe. Tapi, kalau jam istirahat, wali kelas maunya semua anak-anak keluar untuk bermain.

Beliau lalu minta izin Chi, supaya Nai dibolehin bermain. Chi sih terserah aja. Memang sebaiknya Nai juga banyak bergerak kalau di sekolah. Jadi, sekarang wali kelas Nai bikin peraturan baru, kalau jam istirahat gak boleh ada yang di kelas setelah selesai makan.Ternyata, Nai gak protes dengan peraturan baru itu. Santai aja.

Itu aja, sih. Ya, sejauh ini masih belum ada 'catatan merah' baik nilai dan kelakuaknnya di sekolah. Semoga terus dipertahankan, ya, Nak