Seperti yang Chi ceritakan di postingan Gagal ke Masjid Demak, kami sampai di kota Semarang pukul 11 malam dan akhirnya mutusin untuk menginap di Semarang. Selama perjalanan liburan waktu itu memang tidak ada satupun penginapan yang kami booking, kecuali di Bromo. Sengaja memang, karena namanya jalan darat suka gak ketebak. Selain itu kami memang pengen jalan santai walaupun ada rencana perjalanan.

Dan kejadian di hari pertama, rencana mencari penginapan di Kudus malah akhirnya di Semarang. Untung aja gak pake booking hotel dulu. Pokoknya kalau udah malam hari dimanapun kami berada, berarti di situlah kami cari penginapan.

Mencari penginapan di Semarang ternyata gak segampang dugaan kami. Mungkin karena kami gak hapal jalan-jalan di Semarang. Chi terakhir semarang sekitar 12 tahun lalu, itupun kalo ke Semarang biasanya tugas dari kantor. Jadi untuk penginapan dan kendaraan semua udah diurus sama kantor. Kalau K'Aie gak tau terakhir ke Semarang kapan. Bisa jadi lebih dari 10 tahun juga.

Sempet smsan sama Noorma dan dia menawarkan rumahnya untuk menginap. Terima kasih banyak, ya :) Tapi kami gak mau merepotkan. Apalagi Keke-Nai kalau di tempat baru kadang-kadang belum langsung akrab. Khawatir mereka rewel :)

Noorma juga sempet kasih tau hotel yang murmer, tapi karena kami gak hapal jalan di Semarang jadi gimana mobil meluncur aja, deh. Apalagi udah hampir tengah malam, susah cari orang buat ditanya-tanya. Jadi kami lewatin jalan-jalan yang besar-besar aja tanpa kami paham juga itu jalan apa namanya :D

Hotel yang pertama kami datangi adalah Hotel Dafam. K'Aie yang masuk ke hotelnya untuk tanya kamar, sementara Chi nunggu diparkiran karena Keke-Nai udah tidur. Ternyata, kamar yang tersisa tinggal yang harga 800an ribu per malam, di atas bujet kami.

Sempet nimbang-nimbang apa tetep diambil, karena hari udah semakin malam dan badan udah cape banget. Tapi, sayang banget kalau sampe harus keluar 800 ribu cuma buat tidur semalam. Akhirnya mutusin untuk cari-cari dulu sebentar, kalau gak dapet juga baru balik lagi ke Dafam.

Untuk penginapan, kami memang cari hotel yang nyaman tapi sedang-sedang aja harganya. Kisaran 300-500 ribu per malam lah. Karena kami berencana gak akan berlama-lama di satu kota, paling cuma numpang tidur semalam aja. Sayang banget kalau harus ambil yang mahal.

Chi kemudian saranin K'Aie coba tanya hotel Ciputra aja. Dulu kalau lagi tugas kantor, nginepnya di sana. Makanya itu satu-satunya hotel di Semarang yang Chi tau :O Lagipula hotel Ciputra deket sama alun-alun seingat Chi, jadi pasti gampang dicari. Dan memang benar, hotelnya gampang dicari. Tapi kamar yang tersisa tinggal yang harganya 1 juta ke atas. Kayaknya karena musim liburan, hotel dimana-mana penuh.

Kami pun puter-puteran lagi, cari-cari bangunan bertingkat yang ada tulisan Hotel tapi gak ketemu juga. Internet di tab, malam itu lemotnya minta ampun. Bener-bener gak bisa diandalkan buat cari info penginapan.

Pas lagi muter-muter gitu, keliatan ada tulisan hotel namanya Hotel Amaris. K'Aie tanya dulu kamarnya. Masih tersedia dengan harga 450 ribu pe malam. Alhamdulillah, dapet juga hotel yang masuk bujet. Langsung ambil dan hotelnya keliatanya nyaman.

Kamar hotelnya gak besar, serba imut. Tapi buat kami yang penting ada kamar bersih dan kasur empuk buat ditidurin. Kami gak minta extra bed, bingung juga mau ditaro dimana nanti :D Lagipula tidur 1 kasur berempat sesekali gak apa-apalah, malah hangat.


Kamar mandinya imut-imut :)
Ada 1 meja kecil. Lumayan, lah buat naro barang-barang. Disamping meja itu ada lemari kecil
1 kasur buat berempat. Karena rame-rame, posisi tidurnya harus melebar jangan memanjang kayak Keke di foto ini :)


Gak pake lama, begitu masuk kamar, bebersih sebentar trus ganti baju abis itu tiduuuuuuurrrrr. Cuma Nai yang tidurnya belakangan. Mungkin karena dia banyak tidur di jalan, jadi sampe hotel masih seger. Chi juga gak tau Nai tidur jam berapa. Pokoknya begitu badan nempel di kasur, langsung pules saking capeknya :D

Bangun pagi, setelah semua urusan pribadi beres, kami langsung ke luar kamar. Chi dan anak-anak sarapan dulu. Kalau K'Aie masukin barang ke mobil sekalian check out. K'Aie memang gak pernah terbiasa sarapan, paling tiap pagi cuma minum kopi. Apalagi kalau perjalanan jauh, tambah males untuk makan. Kata K'Aie, perut kenyang itu bikin mata ngantuk jadi nyetirnya gak nyaman. Ya, udah jadinya Chi cuma sarapan sama anak-anak.


Menu sarapan. Rasanya lumayan enak, kok :)


Selesai sarapan, kami turun ke bawah, langsung ke Dunkin Donut karena K'Aie lagi ngopi di sana. Di lantai bawah Amaris ini memang ada Dunkin Donut dan Gramedia. Sayangnya pas kami ke sana, Gramedia masih tutup. Ya, iyalah masuk hotel pukul 11 malam trus besoknya check out pukul 07.30 pagi. Jelas aja masih tutup. Tapi bagus, deh, jadinya gak tegoda untuk beli buku :p

Selesai ngopi, kami ke mobil dan siap berangkat. Tapi kemana tab? Sempet panik cariin tab. Yang Chi inget, terakhir di pegang Nai. Yang K'Aie inget, Nai kayaknya naro tab di meja Dunkin Donut. K'Aie langsung balik ke Dunkin. Alhamdulillah, tab nya masih ada. Tergeletak dengan manis di meja tempat K'Aie ngopi. Untungnya masih diparkiran ingetnya. Coba kalau udah jauh baru inget. Waaa... gak tau, deh.

Lagi-lagi karena gak tau jalan di Semarang, kami sempet bingung. Memang sih ada GPS di tab, tapi tetep aja sempet rada bingung mau lewat mana. Udah gitu di jalan Kartini (kalau gak salah), pokoknya yang ada jembatannya itu, kami sempet bolak-balik karena salah jalan.

Semarang juga gak jauh beda sama Jakarta. Macet. Apa karena hari kerja, ya pokoknya kami sempet kena macet sepanjang jalan. Keluar dari kota Semarang baru perjalanan lancar (awalnya...)

Postingannya bersambung, ya. Berikutnya tentang perjalan menuju Bromo.

Postingan sebelumnya yang berhubungan sama perjalanan ini :


  1. Liburan setengah nekat
  2. Gagal ke masjid Demak