Katanya yang namanya pintu rezeki itu kan bisa datang dari mana aja. Bahkan KEB, sebuah komunitas blogger bagi perempuan juga bisa memberikan rezeki bagi Keke yang seorang anak laki-laki. Kok, bisa? Ceritanya gini ... kejadiannya beberapa bulan lalu. Chi lagi ngobrol-ngobrol sama K'Aie.

Chi    : "Yah, tadi di tempat kursus menggambar, Bunda ngobrol sama seorang ibu, ya, dia orang tua murid di sekolah anak-anak juga, sih. Cuma anaknya udah kelas 5 sekarang. Katanya kalo udah kelas 4 mulai bawa laptop ke sekolah, lho."
K'Aie : "Emang ada peraturan dari sekolah supaya bawa laptop?"
Chi     : "Ya, enggak, sih. Cuma katanya mulai kelas 4 itu, anak bakal lumayan sering dapat tugas bikin makalah buat dipresentasiin di depan kelas. Biasanya mereka suka bawa laptop, ya, mungkin daripada harus ngeprint kali. Trus kan katanya di kelas 4 itu ada juga guru yang kalo kasih tugas gak mau dikumpulin pake kertas. Jadi kirim ke email gurunya"
K'Aie : "Berarti semuanya pada bawa laptop?"
Chi     : "Enggak juga, sih. Yang gak bawa biasanya bawa flash disk. Trus pinjem laptop temennya kayaknya."
K'Aie : "Ya, udah pinjem aja kalo gitu."
Chi     : "Ah, males. Kita, kan, gak tau anak-anak itu make laptop gimana. Nanti kalo laptop temennya rusak, anak kita ikut disalahin padahal bisa jadi yang minjem gak cuma anak kita."
K'Aie : "Kalo gitu pake laptop Bunda aja."
Chi     : "Bawa ke sekolah? Gak boleeeeh ...!"

Pembicaraan pun berhenti. Chi gregetan sebetulnya. Maunya Chi, tuh, K'Aie bilang 'ya, udah kita beli'. Tapi ya ... gitu, deh. Gak ada kelanjutan obrolan, K'Aie keliatan cuek aja. Sebetulnya Chi ngerti, sih, kalo semester genap gini kan orang tua biasanya udah diminta membayar untuk biaya kegiatan, buku, dan lainnya untuk tahun ajaran berikutnya. Dan jumlahnya itu lumayan besar juga, apalagi sekarang Nai juga udah SD jadi bayarnya juga dobel. Mana mau puasa plus lebaran, listrik naik, dan BBM juga ikut naik :)

Eh udah gitu laptop MacBook Pro kesayangan Chi ikutan rusak, gak lama setelah Chi bilang keberatan kalo itu laptop dibawa Keke ke sekolah. Kalo di rumah, sih, dia sering pake, cuma kalo harus dibawa ke sekolah Chi keberatan.

Rusaknya laptop bikin Chi uring-uringan dan K'Aie pun nawarin buat beli laptop baru. Pas ditanya mau merk apa, Chi minta merk yang sama dengan yang biasa dipake. K'Aie ngebolehin tapi cuma bisa yang 13 inch aja. Kalo pengen yang 15 inch kayak laptop yang lama, bujetnya saat itu lagi gak cukup kecuali mau diganti merk lain atau mau nunggu sampe cukup bujetnya. Ya udah lah gak apa-apa. Yang penting merknya sama. Udah terlanjur jatuh cinta sama si apel :L

Eyaampun setelah laptop baru kebeli, laptop yang lama tiba-tiba bener lagi sampe sekarang tanpa dibenerin sama sekali. Seneng banget, sih, tapi bikin ngikik juga. Cuma tetep aja kalo harus dibawa Keke ke sekolah rasanya masih berat, ya. *Bunda pelit :p

Beberapa minggu setelah ngobrol itu, Chi masuk 50 besar ajang Srikandi Blogger. Dari 50 besar, lolos lagi ke 10 besar alias menjadi finalis. Dan puncaknya, Chi terpilih sebagai Srikandi Blogger Persahabatan 2013. Dimana salah satu hadiahnya adalah 1 unit laptop Acer. Keke dan Nai seneng banget. Malah Keke langsung bilang, "Buat Keke, ya, Bun!"Chi pun langsung mengiyakan. Laptopnya emang buat kamu, Nak :)

Eits tapi bukan berarti yang lain gak boleh pake. Kalo di rumah, sih kami bergantian aja. Apalagi ada komputer juga di rumah, jadi udah gak ada alasan untuk berebutan. Walopun begitu gak juga menjadikan kami menjadi pribadi yang asing satu sama lain karena asik dengan dunia maya, kok. Silakan baca postingan Chi yang berjudul Mobile Internet Pada Anak - Candu atau Hobi? Tentang cara kami tetap bisa menjaga kebersamaan walaupun dikelilingi gadget :)

Terbukti, kan, kalo KEB juga memberikan rezeki untuk Keke. Kalo nanti dia dapet tugas dari sekolah dan pengen bawa laptop, dia boleh bawa laptop hadiah dari KEB itu, kok. Asal hati-hati, ya :)