Jam 6 pagi kami udah jalan ke Tangkuban Perahu untuk menghadiri pelantikan Pendidikan Dasar Wanadri (PDW). Sampe parkiran udah lumayan rame.. *mereka-mereka itu dateng jam berapa ya.. Hmmmm...

Kami harus berjalan lumayan jauh untuk sampe ke tempat upacara.. *Setidaknya buat Chi & anak-anak sih lumayan jauh :p Anak-anak sempet sedikit ribut.. Buat mereka yang baru pertama kali, bau belerang memang sedikit mengganggu :D


pendidikan dasar wanadri (PDW)
Dari parkiran kami harus berjalan ke arah bendera orange itu..
Jalan pagi, itung-itung olahraga :D
Sesekali istirahat. Jangan lupa foto-foto :p
Keke lagi apa ya iniii?? :D


Sampe tempat upacara, Keke masih kepengen lanjut ke atas lagi.. Katanya dia gak mau ikut upacaranya tapi mau liat upacara dari ketinggian sekalian liat TNT di ledakin & tentara yang menembakkan senapan.. Sebetulnya Chi udah ngos-ngosan tapi gak mau juga sendirian di tempat upacara jadi ikut deh ke atas yang ternyata jalannya lumayan terjal.. *beneran gak berani liat ke pinggir.. Lutut rasanya udah lemes gemeteran..


Sampe tempat upacara, foto-foto dulu ah sebelum naik ke tempat yang lebih tinggi
Waktu fotoin Keke ini, Chi sebetulnya lumayan gemetar karena kayaknya kok deket banget.. Takut jatoh.. :p
Naik ke atas.. Nai udah gak sanggup, akhirnya minta di gendong..
Liat sebentar, om-om yang lagi pasang TNT alias bahan peledak

Udaranya juga dingin. apalagi kalo angin udah bertiup.. Brrrrrr.... Kayaknya jaket yang kami pake kurang menolong juga karena bener-bener dingin pagi itu.. Pokoknya lumayan bikin menggigil dan hidung (maaf) rada-rada meler karena dingin..

Kayak gaya kalo lagi foto prewedding ya, liat-liat ke atas padahal gak ada yang di liat :r


Akhirnya upacara pun di mulai.. Sesekali TNT di ledakkan.. Suaranya? Jangan di tanya seberapa kerasnya. Semalem di penginapan aja udah keras banget kedengerannya, apalagi yang pas upacara.. Terpaksa tutup kuping deh.. Itu juga tetep kedengeran keras plus bonus sedikit getaran-getaran ketika TNT di ledakkan.. :D

Melihat upacara dari ketinggian
Para peserta PDW, turun memasuki tempat upacara


Setelah upacara selesai kami pun turun ke bawah yang ternyata lebih serem ketimbang naiknya.. Waktu acara pemberian ucapan selamat, terharu juga liat para keluarga menyelamati peserta yang lolos. Tiba-tiba Chi mendengar ada anak kecil nangis. Si anak kira-kira berumur 6 bulan s/d 1 taun gitu. Ternyata dia gak mengenali bapaknya yang selama sebulan penuh mengikuti PDW..

Memang katanya selama PDW sebulan penuh itu jangan berharap bisa bebas bebersih diri apalagi ke salon :D. Pokoknya dekil deh.. Pantesan aja kalo mamah mertua pernah beberapa kali cerita, katanya K'Aie itu begitu selesai PDW kayak anak monyet. Item & dekil banget :r Yah jadi gak heran kalo si anak kecil tadi juga gak ngenalin bapaknya :D


Turunnya lebih deg-degan. Takut tergelincir :D
Keke menyapa salah satu tentara yang lewat, akhirnya mereka jadi ngobrol-ngobrol deh.. :)
Setelah selesai ngobrol, foto-foto dulu.. :)
Pemberian ucapan selamat dari keluarga, dll. Cukup terharu juga liatnya..


Ramah tamah sebentar. K'Aie asik ngumpul-ngumpul sama temen-temennya. Sementara Chi & para krucil asik di pojokan menikmati aneka gorengan.. Dan Chi di ketawain sama anak-anak karena makan pisang goreng sama rawit.. Yeeee.. Siapa suruh yang di hidangin duluan itu pisgor sama rawit. Giliran bakwannya baru belakangan :p

Keke : "Bun, Keke boleh gak jadi Sniper tapi jadi anggota Wanadri juga kayak ayah?"

Akhir-akhir ini kalo ditanya cita-cita Keke memang lagi kepengen jadi anggota TNI, maunya jadi sniper.. Sepulang dari pelantikan PDW Kekebilang mau jadi anggota Wanadri juga.. Di aminin aja deh dulu selama cita-citanya baik.. Paling K'Aie yang suka godain, katanya emangnya Chi bisa di tinggal jauh-jauh? :D


Sambil nungguin K'Aie ngobrol sama temen-temennya, mendingan nongkrong di tempat gorengan ajah :D
Biasanya yang memimpin upacara adalah panglima TNI, tapi mungkin kali ini berhalangan hadir. Jadi di gantikan oleh Pangkostrad, Letjen TNI M. Munir


Setelah nyemil-nyemil, jalan pulang yang ternyata udah menjadi gerah karena panas.. Tangkuban Perahu juga mulai rame banget malah macet total karena ada mobil yang mogok di tanjakan dan efeknya kemana-mana. Mobil kami juga gak bisa keluar, terhalang mobil lain yang di tinggal pemiliknya. Jadi terpaksa nunggu lama di parkiran menunggu si pemilik mobil selesai jalan-jalan.

Salah satu kegiatan pelatihan, tidur di atas pohon.. Dulu K'Aie juga katanya kayak gitu.. Dan kayaknya gak pernah ngebayangin bakalan punya istri yang kalo tidur itu harus ada kasur empuk plus bantal, guling sm selimut :p
Giliran Keke yang kecapean.. Padahal beratnya Keke 41kg sekarang.. Hehehe.. Duh kasian deh K'Aie, gendong-gendong terus.. :)
Lagi macet total, K'Aie keluar sebentar ngegodain para anggota Wanadri yang udah sepuh-sepuh :D


Sampe penginapan, mandi-mandi trus langsung check out.. Gak ada waktu buat istirahat lagi karena udah siang. Apalagi sorenya kami harus lanjut pulang ke Bekasi..

Saatnya check out dari Cikole Jayagiri Resort


Tadinya Chi pengen ngajak anak ke Taman Kupu-Kupu, Cihanjuang, tapi emang susah ya kalo udah di Lembang pasti anak-anak selalu merengeknya ke Sindang Reret (lagi). Jadilah kami kesana untuk makan siang & main lagi

Kali ini yang main cuma Chi & anak-anak. K'Aie memilih ngumpul sama temen-temennya karena ternyata begitu kami sampe sana banyak sekali anggota Wanadri yang makan siang di sana.


Keke, Ica & Alam main mini ATV ini.
Nai main mobil-mobilan, Keke & Febi usil mobil-mobilannya di dorong-dorong supaya cepet..
Untuk pertama kalinya Nai main flying fox sendirian.. Sebelumnya masih tandem sama ayahnya.. Chi deg-degan ngeliatnya juga karena ternyata tinggi..
Nai pun meluncur.. Wuiiih Chi deg-degan liatnya.. Sementara Nai nya kegirangan :D
K'Aie udah selesai ngobrol-ngobrolnya dan mulai ngajak pulang. Oke siap yaaaaahhh... :)


Setelah K'Aie selesai ngobrol-ngobrolnya kami pun pulang. Anak-anak sih emang gak ada puasnya kalo main, tapi liburan udah selesai. Udah harus pulang. Apalagi hari Seninnya itu hari pertama anak-anak masuk sekolah di tahun ajaran baru, jadi jelas gak bisa bolos terutama untuk Nai karena itu hari pertama Nai di SD. Kapan-kapan ya kita jalan-jalan lagi :)