2 Minggu lebih beberapa hari lalu ...

Chi : "Yah, wiken ini kita ada acara, gak?"
K'Aie : "Kenapa gitu?"
Chi : "Kalo gak ada, Bunda mau dateng ke acara Akademi Berbagi yang infonya lihat di KEB. Deket, kok, masih di Bekasi juga. Bunda bisa jalan sendiri."
K'Aie : "Hmm ... wiken besok tanggal berapa, ya?"
Chi : " Tanggal 18 kayaknya. Emang kenapa?"
K'Aie : "Ada acara Wanadri, sih, di puncak."
Chi : "Nginep, dong?"
K'Aie : "Iya, tapi di tenda."
Chi : "Oh, ya, udah kita ke sana aja. Kan tadi Bunda bilang kalo gak ada acara. Tapi kalo ada ya kita pergi ke acara Ayah aja."

K'Aie sempet bingung antara jadi apa enggak. Bukan karena gak tertarik datang, tapi akses ke lokasi yang kayaknya meragukan. Kalo lihat di foto akses ke tempat acara kayaknya jelek jalannya. Di fotonya hanya terlihat mobil-mobil berukuran besar. Sementara mobil kami itu sedan kecil mungil.

Chi kasih saran supaya pinjem mobil papah aja, tapi kayaknya K'Aie ragu. Chi, sih, paham keraguan K'Aie karena biar gimana lebih enak pake mobil sendiri. Lebih bebas aja rasanya.

Setelah beberapa hari sempet bingung, akhirnya diputusin untuk tetep berangkat dengan mobil sendiri. Katanya, sih, K'Aie udah tanya ke Wanadri dan mobil kecil bisa lewat. Oke, deh, berangkaaaaatttt!

Chi : "Yah, bawa selimut, ya?"
K'Aie : "Ngapain, gak usah, lah.Paling ada sleeping bag di sana"
Chi "Yaelaahh, di Tanakita aja kalo camping, Bunda gak cukup kalo cuma sleeping bag. Harus pake selimut juga, kaos kaki, sama baju-celana dobel, plus jaket baru bisa tidur. Siapa tau di sana juga gitu."

Tapi karena K'Aie bilang gak usah, Chi nurut, deh. Sebetulnya karena belom tau lokasinya seperti apa, makanya nurut. :p Buktinya kalo ke Tanakita, Chi tetep bawa selimut tebel walopun sama K'Aie suka diketawain. Biarin, ah, daripada gak bisa tidur :D

Hari Sabtu, pukul 10.00 pagi, kami baru jalan dari rumah. Nyantai banget, deh. Sepanjang jalan lancar, tapi begitu keluar tol Jagorawi baru, deh, maceeett. Jauh juga macetnya sampe Taman Safari. Udah lama banget kami gak ke daerah Puncak. Paling gak sejak Nai lahir belum pernah lagi. Kalo sama Keke pernah waktu dia kecil banget, jalan-jalan ke taman Safari malam. Dan belum lama ini Keke juga di ajak sama keluarga Kakak Ipar Chi main ke kebun teh di Puncak. Gak nginep, sih. Berangkat pagi, pulang sore.

Berarti udah sekitar 7 tahun lebih gak main ke Puncak. Ternyata masih macet juga, ya. Padahal itu pertengahan bulan dan bukan long wiken. Kebayang banget, deh, kayak apa parahnya macet di Puncak kalo pas long wiken.

Selepas Taman Safari, jalannya lancar banget. Cuma arah sebaliknya yang macet sangat panjang. Keke sempet minta di buka kacanya. Ya gak apa-apa, deh, sesekali menikmati udara segar.

K'Aie bilang nanti di Puncak Pass kita makan siang dulu. Chi pikir yang K'Aie maksud itu resto Rindu Alam, tapi, kok, malah lewat gitu aja. K'Aie bilang bukan di Rindu Alam karena di sana terlalu rame, tapi di resto Puncak Pass. Ooohh ternyata Chi salah ngerti :D

Sampe resto Puncak Pass udah pukul 3 sore, udah lewat banget dari jam makan siang, ya. Tapi daripada gak makan, nanti masuk angin.


 
Sepiii kalo di area dalem :)


Suasana restonya enak. Tadinya Chi pengen makan di area luar, tapi penuh banget. Di area bawah juga banyak. Akhirnya kami ambil di bagian dalam. Lumayan sepi tapi tetep enak suasananya. Apalagi diiringi dengan alunan kecapi suling live. Syahdu :)

Keke dan Nai malah udah ribut aja kepengen sekali nginep di Puncak Pass. Apalagi pas nunggu makanannya dateng, Nai sempet ngajak keliling-keliling. Tambah minta kepengen nginep di sana, deh. Chi dan K'Aie menolak karena rencananya kan bukan untuk nginep di Puncak Pass. Insya Allah kapan-kapan, ya, Nak :)


 
Serius pilih-pilih menu, tetep aja Sop Buntut yang jadi andalan :p


Keke dan Nai langsung pilih sop buntut. Pilihan yang bisa ditebak, karena tiap pergi ke resto manapun kalo ada menu sop buntut biasanya mereka akan milih itu. Chi juga tadinya mau pilih menu yang sama, tapi gak jadi. Masa' pilih 3 menu yang sama, nanti gak bisa saling mencicipi :p

Akhirnya Chi pilih Iga bakar madu dan K'Aie pilih nasi timbel komplit. Untuk minum, kami pilih air putih, cuma K'Aie yang pilih teh. Dan setelah makan, sebagai penutup, Chi pilih klapertaart (sempet galau antara klapertaart atau apple strudle). Oke banyak sekali makan Chi hari itu, dan memang harus melupakan diet food combining yang lagi Chi jalanin :D

Ternyata emang bener-bener harus melupakan diet. Karena 1 porsi makanannya itu termasuk besar. Chi sempet ragu, apa anak-anak sanggup ngabisin porsi sebesar itu? Ternyata lumayan banyak juga mereka habisnya. Mungkin karena memang sudah sangat lapar, ya :)

Lagipula makannya memang enak semua, sih. Pas juga dengan lidah kami. Cuma menu pilihan Chi aja di mana untuk menyantapnya harus menambahkan kuah dari sop buntut. Sebetulnya, sih, Iga bakar madunya enak, cuma Chi aja yang memang gak terlalu suka rasa manis tapi saat itu sok banget pilih menu yang manis :D

Kalau lihat porsi dan rasa yang disajikan, harga yang kami keluarkan masih masuk akal dan puas, kok. Semoga kapan-kapan bisa ke sini lagi :)


Iga bakar madu dengan secangkir teh dibelakangnya :)
Nasi timbel komplit, sayang rada buram fotonya :)
Keke sempet tanya, "Kenapa buntutnya gede-gede banget?" Tapi selain besar, isinya juga terdiri dari beberapa potong buntut.
Hidangan penutup yang manknyuss


Setelah makan, perjalanan dilanjutkan. Bersambung ...