Toys and comic fair kembali digelar yang ke-9 kalinya. Sebetulnya beberapa tahun lalu, kami pernah datang ke event ini. Keke masih kecil banget, kemana-mana masih bawa stroller. Tapi karena masih pagelaran baru, kesannya masih sepi banget. Gak ada yang menarik. Akhirnya, kami pun melupakan pagelaran ini.

Beberapa waktu lalu, Chi pun liat info ini di web liburan anak. Chi tertarik untuk datang kesini karena Keke berulang tahun dan minta dibeliin mainan. Jadi, mending Chi ajak ke sini untuk beli mainan, kalo gak ada baru ke mall :D

Pagelaran diadakan selama 2 hari (9-10 Maret), dan kami datang di hari kedua. Sengaja kami berangkat pagi-pagi, takutnya kalo siang tempat pameran penuh. Gak sampe 20 menit, kami sampe di Balai Kartini. Yang lama malah cari parkirnya. Penuuuuhhh! Padahal pukul 10 juga belom.

Harga tiket masuknya tiga puluh ribu rupiah. Sebetulnya, kalo kita beli tiketnya di Indomaret sampe tanggal 6 Maret, harga tiketnya cuma dua pulu ribu. Chi udah bilang sama K'Aie, tapi K'Aie gak mau. Padahal lumayan kan ya, kalo beli 4 tiket jadi lebih irit empat puluh ribu ribu *emak-emak kan harus irit :p


Display lego warna-warni, lupa di foto :D


Di The Jakarta 9th Toys and Comic Fair, para penggemar dan juga kolektor die cast atau action figure akan dimanjakan. Banyak yang menjual die cast dan acion figure di sini. Dari yang mulai untuk dimainkan sampai untuk barang koleksi. Dari yang harganya murah sampe mahal banget juga ada.

Ada juga mainan lain, tapi kebanyakan mainan untuk anak laki-laki. Itu juga yang bikin Chi heran, kenapa, ya, mainan untuk anak perempuan sedikit? Padahal mainan untuk anak perempuan kan juga banyak macemnya. Apa karena (katanya ...) selalu ada sisi anak-anak dalam setiap diri laki-laki dewasa? Makanya bisa jadi  mainan untuk anak laki-laki lebih banyak peminatnya? :D

Ada yang suka robot-robotan?
Tintin de Series. Lucu, ya? :)
Ini gede ajah koleksinya. :D
Inget zaman Chi masih kecil. Go! Go! Power Rangers!
Unyu-unyu banget koleksi Shaun The Sheep ini :L
Gangnam style apa Toy Story? :p
Akhirnya, Chi bisa liat Danbo juga :p
Ini termasuk die cast koleksi. Buatan tahun 80-an awal. Sempet bikin K'Aie bingung mau beli ini atau yang Corgi
Dipilih ... dipilih... :D
Ini juga lucu, ya? :D
Bener-bener kolektor kayaknya yang beli patung ini :)
Papercraft! :L
Keke suka sama hal-hal tentang tentara. Makanya dia seneng banget liat koleksi ini.
Keke dan Nai gak terlalu antusias sama Lego. Padahal bagus juga, ya :)


Bener aja, yang terlihat antusias itu Keke dan ayahnya. Nai kurang antusias, karena mainan untuk anak perempuan memang minim banget. K'Aie dan Keke itu penggemar die cast. Kalo Keke biasanya untuk dimainin. Sementara K'Aie untuk dikoleksi. Belom banyak, sih, koleksinya K'Aie. Malah ada juga koleksinya yang dimainin sama Keke, hehe.

K'Aie koleksi die cast Land Rover atau mobil jenis jeep lainnya. Kalo Keke sih lebih bebas, tapi dia suka mobil yang seperti miniatur mobil di dunia nyata. Makanya dia paling suka die cast merk Tomica, walopun merk-merk lain, seperti Matchbox, Majorette, dan Hotwheel juga Keke punya.

Ada salah satu stand yang menjual merk Tomica. Sebetulnya stand-stand lain juga ada, tapi stand yang satu ini memberikan diskon sampe 30%. Lumayan banget! Keke kepengen salah satu tracknya Tomica. Harga sesudah diskon sekitar empat ratus delapan puluh ribuan. Tapi namanya juga usaha, ya, walopun udah didiskon, kami coba nawar lagi. Siapa tau bisa empat ratus ribu aja (syukur-syukur, sih, kalo lebih murah lagi :p).

Eh, pas lagi tawar menawar gitu, tau-tau penjualnya sadar kalo dia salah kasih harga (sambil nunjukkin buku daftar artikel barang dan harga jual). Pokoknya setelah didiskon harusnya harganya sekitar lima ratus delapan puluh ribuan. Dan gak bisa berubah lagi ke harga lama. Ya, akhirnya kami gak jadi beli. Maksud hati mau dapet harga murah, malah jadi mahal. Bener kata K'Aie, "Ya, tau gitu mending langsung bayar aja, deh. Gak usah pake nawar lagi". :D

Di salah satu stand yang jual die cast, K'Aie juga sempet tertarik beli salah satu barang. Karena mau liat-liat stand yang lain dulu, jadi pikirnya nanti aja belinya. Gak taunya pas kesana lagi udah terjual barangnya. Termasuk barang koleksi juga. Ya, lagi-lagi belom rejeki. Dan kayaknya kalo untuk barang koleksi, mikirnya jangan kelamaan karena bisa jadi keburu dibeli orang :D

Gak berasa banget, 3 jam kami ada disana. Harapan Chi, semoga tahun-tahun berikutnya diadain di tempat yang lebih besar lagi. Cukup sesak kalo udah terlalu banyak pengunjung. Jadi gak nyaman untuk milih-milihnya. Beruntung kami dateng dari pagi. Untuk yang bawa anak kecil, Chi saranin supaya dateng pagi, deh. Kalo siang udah penuh banget. Waktu kami dateng pagi, masih leluasa milih-milih, tapi pas siang buat jalan aja udah lumayan sulit.Walopun semakin siang, para pengunjung yang memakai kostum cosplay semakin banyak, dan seru juga liat mereka bersliweran. :D



Makin siang, makin sesak pengunjung


Di bawah ini hasil 'perburuan' di The Jakarta 9th Toys and Comic Fair, yang kami dapat. Insya Allah, kalo tahun depan event-nya  digelar lagi, kami mau dateng lagi. Dengan catatan semoga rejekinya juga ada. Aamiin :)

Untuk Fabian
Monopoli Nai
Punya kami berempat :D
Koleksinya K'Aie. Katanya, Corgi termasuk perusahaan pertama yang memproduksi die cast. Yang dibeli ini produksi 80-an. Masih produksi Inggris, belom produksi Cina seperti kebanyakan mainan zaman sekarang :)


Yang mau ikutan berpartisipasi menulis buku Parenting, silahkan klik "Woro-Woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting". Ditunggu, ya! :)