Semua orang pasti pengen dipercaya, tapi bagaimana kalo kita di kasih kepercayaan yang besar? Seneng atau malah deg-degan? Trus bagaimana kalo kita harus memberi kepercayaan? Ringan atau berat?


10 tahun yang lalu..

Yang pernah menikah atau yang sekarang lagi nyiapin pernikahan pasti ngerasain gimana ribet dan stressnya nyiapin sebuah resepsi pernikahan. Semua pengennya resepsi pernikahan berjalan lancar dan sukses.. Tapi untuk itu kan persiapannya gak singkat. Gak cukup 1-2 minggu tapi bisa berbulan-bulan bahkan mungkin 1 tahunan.

Konflik? Sering terjadi. Semuanya kepengen acaranya sukses tapi masalahnya punya selera yang berbeda-beda jadi suka terjadi perdebatan pendapat yang kadang jadi sengit.

Waktu itu Chi sering berbeda pendapat sama mamah. *Duh maaf ya mah :) Selain masalah berbeda selera, Chi merasa mamah tuh kayak gak percaya sama Chi. Kayaknya semuanya di recokin, semua yang Chi kerjain kayak gak ada benernya. Apalagi mamah itu kan orangnya emang gampang banget panik, jadi tiap kali Chi ada kepengen ini-itu langsung deh reaksinya panik duluan. Padahal Chi pengennya mamah kasih kepercayaan ke Chi. Semua usulan juga saran dari orang tua dan keluarga besar lainnya di pertimbangkan tapi biarin Chi dan K'Aie yang ngerjain dulu karena kalo dari awal terlalu banyak tangan yang ngerjain kayaknya bukannya tambah simpel tapi suka jadi tambah ribet.

Dan untuk kesekian kalinya Chi berselisih paham lagi sama mamah. Waktu Chi lagi ngamar karena kesel, Chi denger papah ngomong gini ke mamah, "Kasih lah anaknya kepercayaan, papah percaya mereka mampu ngerjainnya". Awalnya mamah kayak keberatan nurutin saran papah, trus papah ngomong lagi "Kalo ternyata nanti acaranya gagal ya udah setelah itu kita gak usah lagi kasih ke percayaan ke mereka"

Papah emang gak ngomong langsung ke Chi tapi Chi merasa itu seperti sebuah nasihat langsung sekaligus ultimatum. Mungkin kalo ngomong langsung kayak gini kali ya "Nih papah dan mamah kasih kamu kepercayaan, tapi bener-bener harus di pegang kepercayaan itu. Karena sekali kamu melanggar kepercayaan itu maka mamah dan papah gak akan percaya lagi sama kamu"

Perasaan Chi campur aduk dengernya. Seneng iya, tapi malah jadi takut juga. Walopun waktu itu Chi selalu merasa gak di kasih kepercayaan tapi begitu bener-bener di kasih ya takut juga. Kalo gagal gimana? Bisa-bisa orang tua gak cuma sewot tapi juga kecewa banget. Buktinya sampe bilang gak mau kasih kepercayaan lagi kalo smape gagal. Apalagi urusan persiapan pernikahan bukan perkara kecil dan main-main. Takut banget kalo sampe gagal dan bikin malu nama keluarga.

Dan sejak di kasih kepercayaan tingkat stress ternyata gak menurun :D mungkin karena ini kaitannya sama tanggung jawab ya. Tapi di sisi lain ada rasa percaya diri yang bertambah karena di beri kepercayaan. Karena Chi merasa justru HARUS berhasil.. Singkat cerita, rangkaian pernikahan kami mulai dari pengajian, siraman, akad hingga resepsi semua berjalan lancar dan sukses. Banyak yang memuji dan minim sekali kritikan. Semuanya bahagia. Alhamdulillah..

Kira-kira 3 tahun lebih setelah itu waktu adek perempuan Chi mau menikah, orang tua Chi termasuk adek Chi langsung nyerahin semua urusan ke K'Aie dan Chi karena mengingat pengalaman waktu kami mengurus pernikahan kami sendiri. Padahal waktu itu Chi lagi hamil anak kedua, tapi mereka percaya penuh kalo kami bisa. Dan kali ini gak ada drama-drama perbedaan pendapat. Relatif lebih mulus karena kepercayaan itu udah berhasil kami dapat.. Acaranya pun alhamdulillah juga lancar..


Saat ini..

Teorinya sih seharusnya kita gak boleh melakukan hal yang sama kalo kita gak suka di perlakukan seperti itu ya.. Kayak contoh di atas kalo Chi sempet sebel sama mamah karena merasa gak di kasih kepercayaan. Tapi ternyata setelah jadi ibu, Chi pun harus akui kalo Chi kadang susah kasih kepercayaan sama anak-anak. Bukan karena sikap anak-anak tapi lebih karena Chi yang kadang suka parnoan..

Chi tuh gak bisa jauh dari anak. Pengennya anak selalu ada di depan mata Chi. Dulu kalo mereka mau main keluar Chi temenin. Setelah sekarang agak gedean mereka boleh main keluar sendiri tapi sebatas di depan pager rumah. Pokoknya yang masih sebatas pandangan mata Chi deh..

Seringkali Chi liat anak-anak dari perkampungan deket komplek dimana kami tinggal, anak-anak seumuran Keke & Nai udah main sendiri bahkan ke sekolah pun sendiri. Chi suka nanya ke K'Aie kok bisa ya? K'Aie beberapa kali nasihatin, katanya gak bagus juga kalo anak terlalu "diiket", sedikit-sedikit mereka harus belajar di lepas. Tentu aja bukan di lepas sebebas-bebasnya, tetep harus ada batasannya. Sebagai orang tua kita kita harus ngajarin ke mereka batasan mana yang boleh dan enggak, bagaimana caranya menjaga diri sendiri dan belajar mandiri sekaligus kasih kepercayaan ke mereka. Kalo terus-terusan "diiket" malah nantinya gak berkembang, kasian anaknya dan orang tua juga jadi ikutan repot.

Chi awalnya nolak. Berita penculikan, bullying, dll yang marak di media-media bikin Chi parno. Ibu-ibu juga pasti banyak yang parno kan kalo liat berita-berita di mediaaa?? *cari dukungan.. :D Kalo udah gitu biasanya K'Aie cuma bilang "Mau sampe kapan?". Maksudnya mau sampe kapan anak "diiket"?

Apa yang K'Aie bilang itu sebetulnya Chi setuju. Bahkan Chi pernah denger di salah satu radio, ada seorang psikolog perempuan yang juga bilang gitu, "terlalu membatasi malah bikin anak jadi gak berkembang". Usia mereka semakin bertambah, gak mungkin juga Chi terus-terusan "ngiket" mereka. Lama-lama mereka juga akan "berteriak". Samalah kayak waktu Chi "berteriak" karena merasa gak di percaya. Tapi ya untuk kasih kepercayaan, sementara di sisi lain ada rasa parno itu ternyata beraaaaatttt... Kalo udah gitu jadi suka inget waktu orang tua kasih Chi kepercayaan besar untuk urusan pernikahan, mungkin dalam hati mereka juga berat kali ya (terutama mamah) karena di sisi lain juga ada rasa takut gagal dan resikonya mempertaruhkan nama baik keluarga.. Kalo udah gitu Chi suka mikir orang tua Chi aja ngasih, masa' Chi enggak?

Malah kalo di pikir-pikir lagi salah satu dari mereka, yaitu Keke udah pernah "berteriak". Waktu kami jalan-jalan ke Tangkuban Perahu (ada di postingan Pendidikan Dasar Wanadri), Keke memilih jalan sendiri sambil bawa ransel yang lumayan berat untuk ukuran dia. Dan Chi mulai berteriak-teriak "Kekeeeee hati-hati nak..", "Ke kiri sedikit nak, kayaknya lebih aman", dll. Atau sesekali Chi menawarkan bantuan tapi Keke gak mau dan akhirnya malah ngomong "Bunda teriak-teriak terus, gak percaya banget sama Keke? Keke itu bisa bundaaa..." :D


Keke di Tangkuban Perahu


Sedikit-sedikit Chi mulai kasih kepercayaan. Selain yang waktu di Tangkuban Perahu itu, contoh lainnya adalah waktu main ke tetangga sebelah rumah. Kalo biasanya anak tetangga yang suka Chi minta main ke rumah (biar Chi bisa sekalian ngawasin Keke dan Nai), kalo sekarang Chi bolehin mereka gantian main kesana. Dengan syarat harus bilang kalo mau main ke rumah temennya di sebelah, plus sekalian ngajarin etika kalo bermain di rumah orang lain.

Trus baru-baru ini Nai bisa sepeda roda 2. Keke jadi merasa punya temen main. Tadinya Chi cuma ngebolehin mereka main sepeda di depan pager rumah yang kalo dipikir-pikir ngapain juga main sepeda kalo cuma di depan rumah ya? Hehe.. Tapi bener kata K'Aie kalo anak-anak gak di ajarin mandiri nanti kita juga yang repot. Misalnya kalo mereka mau keliling taman, Chi bakal ngos-ngosan ngikutin mereka yang asik sepedaan. :D Sekarang Chi bolehin mereka main keliling-keliling taman yang ada di depan rumah. Yang penting bilang dulu kalo mau main, trus di ajarin juga supaya jangan ngebut, harus pake helm dan gak boleh bermain di luar area yang di bolehin..


Puas-puasin ah liat ompongnya Nai karena gigi penggantinya mulai tumbuh :)
Kadang Nai suka di boncengin sama kakaknya :)


Pernah juga sih waktu jalan-jalan pagi bertiga (K'Aie, Chi dan Nai), Ci dan K'Aie jalan kaki sementara Nai pake sepeda. Sepanjang jalan Chi sering banget teriak-teriak dan K'Aie selalu ngingetin "Tenang aja bundaaa, anaknya bisa koookk apalagi kan kita ngawasin". Hehehe.. Keberisikan juga kali ya denger Chi teriak-teriak :p

Ada rasa lega ketika Chi bisa kasih kepercayaan itu ke anak-anak, dan anak-anak bisa menjaga kepercayaan itu. Mereka juga keliatannya seneng kalo di kasih kepercayaan. Memberi kepercayaan emang efeknya bagus, selain belajar bertanggung jawab juga mampu menambah rasa percaya diri seseorang. O'ya selain kasih kepercayaan, hal terpenting yang gak boleh kita lupakan adalah berdo'a. Karena kalo gak berdo'a kepada siapa lagi kita meminta perlindungan? :)