http://www.kekenaima.com/2016/08/keke-dan-transportasi-pulang-sekolah.html

Sekarang, Keke udah SMP *Cieee anak SMP hehehe* Karena udah gak satu lokasi dengan Nai, urusan transportasi pulang sekolah sempat bikin pusing. Kalau berangkatnya sih gak pusing karena Keke tetap diantar setiap hari sama Ayahnya. Abis itu ayahnya pulang lagi buat antar Nai.

Tadinya, kami sempat bagi tugas. Ayahnya kebagian antar Keke sekalian ngantor. Sedangkan, Chi jadi dapat tugas baru yaitu antar Nai ke sekolah. Tapi, lama-kelamaan K’Aie memilih balik dulu ke rumah. Terlalu pagi ke kantor kalau sekalian antar Keke. Macet berat di jalan kalau masih pagi hehehe.

Giliran pulangnya nih yang bingung. Jam pulang Keke memang setengah jam lebih cepat dari Nai. Jarak sekolahnya pun gak terlalu jauh. Tapi jalur maceeeett … Apalagi kalau jam sibuk. Trus di sekolah Keke gak ada parkiran buat mobil. Repot kalau Chi harus jemput.
Enaknya gimana, ya?


Sepeda

Kelebihan naik sepeda adalah irit ongkos. Keke juga tetap berolahraga karena sepedaan. Makanya Chi sempat nawarin Keke untuk pulang-pergi pakai sepeda lagi. Gak terlalu jauh juga jaraknya dari rumah.

Tapi ya itu, deh. Karena harus melewati jalan raya, Keke gak berani. Semrawut lalu-lintasnya, apalagi sama pengendara motor. Apalagi sekarang jalan raya ini lagi pembangunan jalan tol. Sepanjang jalan semrawut. Chi aja suka males banget lewat kalau gak terpaksa banget.


Antar Jemput

Antar jemput menjadi pilihan pertama. Chi pikir lumayan aman, lah kalau antar jemput walaupun harus keluar biaya bulanan yang lumayan.

"Anak ibu dulu SDnya dimana?"

Chi langsung heran ketika bertanya tentang biaya bulanan antar jemput yang ditanyain balik duluan oleh orang jemputannya adalah Keke dulu SDnya dimana. Hubungannya apa, ya? Rada males juga mau tanya balik, Chi langsung nyebutin aja nama SD Keke. Abis itu baru ditanya Keke rumahnya dimana. Kemudian baru deh dikasih tau bulanannya.

Oke, gak usah pakai jemputan. *baper* :p


Angkot (Angkutan Kota)

Keke pernah naik angkot, tapi belum pernah naik sendiri. Makanya Chi sempat ragu untuk kasih dia naik angkot. Tapi kalau hanya itu masalahnya bisa dibiasakan. Cepat atau lambat mungkin dia akan merasakan juga pergi naik angkot tanpa didampingi orang tua.

Masalahnya, kalau memilih transportasi umum ini, dia harus turun-naik angkot sampe 3x. Itupun gak sampe rumah, cuma di depan atau belakang komplek. Sisanya dia bisa jalan kaki atau naik ojek pangkalan.

Lumayan juga ongkos bulanannya kalau diitung-itung. Apalagi kalau sampe dilanjut ojek pangkalan. Selain itu sampe rumah juga lebih lama. Jam sibuk kan susah cari angkot karena selalu penuh.


Ojek

Tadinya kepikiran untuk langganan per bulan ojek pangkalan. Kebetulan udah kenal baik dengan salah seorang ojek pangkalan. Biasanya kalau Chi lagi gak bisa jemput, tinggal telepon bapak ojek ini. Anak-anak juga udah kenal. Masalahnya, ojek pangkalan di komplek Chi pada gak punya helm buat penumpang. Gak tau lah kenapa. Makanya cuma maunya jarak dekat aja. Gak yang sampe ke jalan raya. Takut ditilang polisi kali.

Mulai beralih memilih ojek online. Kalau dari pengeluaran sih lebih murah dibanding ojek pangkalan. Tarif ojek pangkalan bisa 3x lipat ojek online. Menggunakan jasa ojek online juga menjadi pilihan termurah dibanding beberapa alternatif transportasi. *Buat ibu-ibu, itung-itungan harga itu penting hehehe*

Tapi gimana ordernya, ya? Kan, harus pakai aplikasi di handphone. Apa harus kasih izin bawa handphone ke sekolah? Salah seorang teman menyarankan supaya Chi aja yang orderin.

Boleh juga idenya temen Chi ini. Trus, taunya Keke udah pulang gimana caranya? Ya, siapa tau dia harus pulang rada telat. Hahaha jadi pusing begini! Setelah diskusi sama K’Aie, kami sepakat mengizinkan Keke bawa handphone. Tapi, handphone jadul aja yang cuma bisa telpon dan sms-an. Gak berani ah kasih handphone yang bagus. Bisa nyesek banget kalau sampe hilang hehehe …

Begini cara orderin ojek online buat Keke:

  1. Keke sms ke Chi, kasih tau kalau udah pulang 
  2.  Chi langsung orderin ojek online. Masukkan lokasi penjemputan (sekolah Keke) dan tujuan (rumah) 
  3. Ketika driver menelpon Chi kasih tau ciri-ciri Keke dengan detil. Jenis kelamin, warna tas, hingga lokasi penjemputan (biasanya Keke menunggu di gerbang sekolah) 
  4. Kalau perlu kasih nomor telepon Keke ke drivernya karena jam pulang sekolah, siswa yang naik ojek online sangat banyak :D

    Selama ini lancar aja. Malah sering dapat driver yang sama. Kalau kayak gitu, Chi udah gak perlu jelasin detil, tinggal bilang, “Biasa, Mas. Jemput anak saya.” Drivernya udah tau siapa yang harus dijemput hihihi. Pernah sih sekali bermasalah saat aplikasinya error. Panik sesaat karena gak bisa juga order. Akhirnya Keke pulang naik ojek pangkalan. Eh, begitu Keke sampe rumah, aplikasinya udah bener hahaha …

    Transportasi pulang sekolah udah ada solusinya. Paling Chi setiap hari harus ngecek handphone Keke. Pastikan battere selalu penuh. Minimal 3/4 , lah. Selalu disilent biar gak mengganggu kegiatan belajar. Pastikan juga selalu ada pulsa.

    Chi orangnya pelupa makanya suka khawatir kalau sampe lupa ngecek. Tapi kalau lupa isi pulsa sekarang solusinya gampang. Tinggal beli paket pulsa secara online aja di MatahariMall.com. Dalam waktu singkat pulsa pun bertambah lagi. Teman-teman pernah coba?

    Chi juga udah kasih tau Keke kalau sampe aplikasi error lagi. Atau sampe kejadian handphonenya hilang. Tetap dikasih tau buat jaga-jaga. Tapi semoga gak sampai terjadi. Mudah-mudahan pulangnya lancar terus. Aamiin