Senin, 30 Maret 2015

Keke Lagi Puber, Nai Yang Sedih


Keke lagi puber, Nai yang sedih. Itulah yang sedang dialami 2 kakak-beradik ini. Tadinya, Chi pikir kalau Keke lagi puber, gak akan berimbas ke Nai. Ternyata, bisa dan bikin Nai sedih hingga sempat nangis sesenggukan.

Nai: "Ayah, kita makan di Tamani Kids Kemang lagi, yuk!"
Bunda: "Jauh amat, Dek. Tamani, kan, juga ada yang deket rumah."
Nai: "Iya, tapi gak ada tempat bermainnya."
Keke: "Keke males, ah. Kalau mau makan aja."
Nai: "Yaaa.. Keke. Ayolah, temenin Ima main."
Keke: "Gak mauuu."
Nai: "Kekeee... Kalau gitu asuh Ima, yaaa.. Kita main bola di sana. Keke suka, kan?"
Keke: "Keke gak mau, Imaaa."

Beberapa kali Nai merengek minta diajak ke Kidzania, Tamani Kids, Chipmunk Playland, dan lain sebagainya. Tapi, berujung kekecewaan karena Keke selalu menolak. Suatu hari, sepulang sekolah, Chi lihat Nai lagi nangis sesenggukan di kamar.

Bunda: "Adek, kenapa?"

Nai gak menjawab. Dia cuma melihat bundanya dengan muka sedih. Kalau udah gitu artinya harus dipeluk. Kalau udah dipeluk, tangisannya langsung pecah. Setelah tenang Chi baru tanya lagi, biasanya Nai mau jawab.

Nai: "Ima sedih, Keke kayaknya udah gak mau main sama Ima."
Bunda: "Masa', sih? Bunda lihat Keke masih mau main sama Ima."
Nai: "Enggak, Bunda. Sekarang Keke suka menolak kalau diajak main ke Kidzania. Gak mau diajak kemana-mana. Di rumah juga begitu, diajak main kadang suka menolak."
Bunda: "Ooohh... mungkin Keke merasa udah besar sekarang. Jadi, dia udah malu main ke tempat seperti itu. Gimana kalau mainnya sama Bunda aja? Ima mau kemana? Ke Chocokids? Atau ke Kidzania?
Nai: "Gak mau! Ima maunya sama Keke!"

Nai agak sedikit berteriak. Kalau begitu Chi elus-elus aja kepalanya. Sebetulnya, setiap kali main ke playland, Chi selalu ikut menemani. Cuma mungkin berasa ada yang kurang buat Nai kalau kakaknya gak mau ikut. Makanya, dia menolak kalau cuma sama bundanya aja.

Agak sorean, Chi panggil Keke. Ajak dia ngobrol 4 mata.

Bunda: "Ke, tadi siang, adekmu sedih. Katanya, Keke sekarang menolak terus kalau diajak main ke playland. Kenapa, Nak?"
Keke: "Keke udah malu, Bunda."
Bunda: "Malu karena...?"
Keke: "Badan Keke udah besar sekarang. Keke malu kalau masih main ke tempat kayak gitu."
Bunda: "Oh, oke.. Nanti Bunda akan bilang ke Nai. Tapi, kalau di rumah tetap main, lah, sama adikmu. Dia sedih, tuh, kakaknya mendadak agak jauh."
Keke: "Iya, Bunda."

Mungkin dalam hati Keke masih pengen main. Tapi, sekarang tingginya sudah sama kayak Chi. Jadi, dia agak risih juga kayaknya kalau bermain di playland yang umumnya diisi sama anak-anak yang masih imut-imut hehe. (baca tulisan Chi tentang Puber)

Sedikit flashback, ya... Ketika Keke masih bayi, ada perbedaan keinginan antara Chi dan K'Aie. K'Aie pengen segera punya momongan lagi. Menurutnya jarak antara anak pertama dan kedua sebaiknya jangan terlalu jauh. Biar mereka seperti berteman. Maksudnya, kalau main itu bisa barengan. Sedangkan, Chi keberatan. Rasanya, gak tega hamil lagi sementara Keke masih ASI. Pengen Chi, jarak antara kakak-adik itu 4-5 tahun.

Karena gak juga ada kesepakatan, kami pasrahkan saja. Mana yang terbaik menurut Allah SWT. Ternyata, keinginan K'Aie yang dikabulkan. Untuk ASI, ternyata gak perlu dikawatirkan karena Chi tetep bisa kasih ASI dengan cara tandem nursing.

Bener kata K'Aie. Mereka seperti berteman. Ya, meski kadang-kadang ada berantemnya, tapi kemana-mana seringnya berdua. Akrab, lah. Chi dan K'Aie sama sekali gak pernah terpikir kalau suatu saat nanti akan mengalami 'gap' anatara Keke dan Nai. Walaupun sifatnya mungkin sementara.

Kalau di rumah sekarang mereka sudah mulai main bareng lagi. Caranya dengan tidak memaksa Keke. Kalau dia memang lagi pengen sendiri, biarkan aja. Chi aja ajak Nai beraktivitas yang seru di rumah. Ternyata, cara ini berhasil. Keke pelan-pelan ngedeketin dan akhirnya mau main bareng lagi. Chi seneng lihatmya. Salah satu kejadian adalah lucu juga kalau melihat Keke lagi bacain buku cerita untuk adeknya. Dia punya style sendiri untuk bercerita dan adeknya ketawa-ketawa :D

Kalau untuk jalan-jalan, sampe sekarang memang belom ada solusinya. Kami juga belum sempat ajak Nai ke tempat bermain yang dia mau. Tapi, kalau tentang tempat bermain memang beberapa waktu lalu Chi sempet mikirnya juga. Kayaknya, sebentar lagi kami pelan-pelan akan meninggalkan hobi bermain di playland. Anak-anak, kan, semakin besar. Sekarang udah dimulai dari Keke. Nai mungkin sekitar 2-3 tahun lagi.

Nah, mumpung Nai masih suka main di playland, puas-puasin dulu berburu playlandnya hehe. Dan, semoga Nai gak sedih lagi, Kelihatannya, sih, sekarang dia udah mulai gak sedih :)

post signature

78 komentar:

  1. keke kenapa malu, kan ada tempat untuk yang sudah besar hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau playland yang saya sebutin di atas, tempat bermain anak-anak, deh

      Hapus
  2. anakku yg SMP masih suka nemenin adiknya main, tapi ya itu paling ya ngegame aja di rumah, atau paling ke time zone..kalo ke playland atau tempat mainan yg banyak anak kecilnya memang gak mau hehehe

    BalasHapus
  3. Waaa sampe gitu ya. Sama ih kaya keponakanku, dia kalo diikuti adek ceweknya gak mau. Tp ya kdg akur main bareng

    BalasHapus
  4. Deket banget ya Keke dan Nai. Klo Vivi ama Faris tuh duuuuhhh...jarak umurnya jauh 5 tahun an...tp kayak sebaya berantem melulu hihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mak. Mereka deket walopun masih ada berantemnya juga hehe

      Hapus
  5. Aku jd ngebayangin kalau Khalila nanti puber, Kamila gimana yah? Secara mrk bdua juga sama2 cewek dan mainnya bareng. Selisih umurnya pas 3 taun.. akhirnya bs komen mumpung bs ninggalin jejak yeuh..

    BalasHapus
  6. Aku masih senyum-senyum sendiri liat kedua anakku masih bermain bersama. Nanti kalo melewati fase ini, pasti sedih juga.

    BalasHapus
  7. berarti anak mulai ABG udah merasa malu ya mak...berarti adekku yg masih kelas 6 SD kurang lebih gitu..sama spt keke...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak puber udah mulai mengenal rasa malu

      Hapus
  8. lihat perkembangan anak itu sungguh membahagiakan ya mbak...

    BalasHapus
  9. seneng ya mak kalo adik kakak rukun...adeeem banget dunia :D

    BalasHapus
  10. Emang udah wajar yaa mba puber di usia keke? maaf :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari pertama kali saya membuat tulisa tentang puber, Wilda selalu membuat pertanyaan yang sama. Padahal di postingan pertama sudah saya jelaskan. Di kolom komentar pertama pun sudah saya jawab lagi. Mungkin ada baiknya Wilda membaca-baca lagi postingan saya tentang puber. Karena pertanyaannya udah saya jawab, kok :)

      Hapus
  11. Hehehe sama kayak waktu Asyah mulai puber, Ashira ikut kena dampaknya. Apalagi jarak umurnya deket, 20 bulan. Jadi dari kecil udah kayak anak kembar, berdua-duaan terus. Tapi lama-lama saling bisa menyesuaikan koq. Ada sisi positifnya juga, karena Ashira jadi mandiri gak terus menerus tergantung dan harus berduaan sama kakaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, Mak. Dibalik ini, pasti ada sisi positifnya :)

      Hapus
  12. Masa puber mmg serba salah ... dulu anaknya temen ngak bisa di pisahkan ama mama nya.
    Sekarang dah puber, malah ngak mau jalan bareng ama mama nya lagi ihik ihik ihik

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ya begitulah. Serba salah :D

      Hapus
  13. Oh iya ya, gapnya jadi kerasa gitu. Mungkin kalo dibalik kakaknya cewe adeknya laki ngga begitu kali ya. *puk puk nai. Mending dikasi adek lagi aja naimanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangaaann. Sayanya udah kepengen nyantai :p

      Hapus
  14. wuahhhh... ada yg masuk masa puber.. anak2 udh gede ya teh chi....

    BalasHapus
  15. ya ampun, yg umurnya deket aja bisa kejadian ada gap begini ya...
    seru bgt ya pny anak yg lg puber, smua terpengaruh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena mereka kan biasa main bareng :D

      Hapus
  16. Ga nyangka ternyata puber bisa berdampak keberbagai arah ya mbaa, Keke dan Nai pasti deket banget ya sampai kayak gitu hehehe. Seru punya kakak laki-laki ya Nai jadi merasa kehilangan kalau Keke ga mau main lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena mereka dekat. Jadi, ada rasa kehilangan :)

      Hapus
  17. gak berasa ya udah punya anak cowo sudah besar. Ini sekarnag pascal juga suka gak mau main di ikutin Alvin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pascal juga mulai gak suka diikutin adeknya, ya hehe

      Hapus
  18. Faldi juga udah jauh banget gap-nya sama Falda. Untung masih ada Ferdi yg bisa ngimbangin mainnya Falda. Tapi bentar lagi Ferdi juga udah masuk masa puber dan ga mau lagi main mainan anak2 :)

    BalasHapus
  19. Assalamualaykum, salam kenal Mba Myra ^_^ Chi itu panggilannya Mba ya, hihi ada aja perubahan tingkah laku anak-anak menjelang masa puber.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Chi panggilan kecil saya. Selalu ada tahap perkembangan anak-anak. Sekarang anak saya yang pertama sedang memasuki masa puber :)

      Hapus
  20. Hm, kedekatan emosinal antara keke sama naibitu kali, Mak, yg bikin nai jadi sedih pas keke ga mau diajak main :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, karena dekat jadinya Nai sedih :)

      Hapus
  21. wah, dulu aku ma adikku jraknya jg ga jauh, jd kita slalu main bareng..dan mungkin krn sama2 ce kali ya mba...

    kalo Fylly mah, secara dia anak tunggal, jd temen2nya juga anak tetangga ato orang tuanya ini yg nemenin main k tempat2 bermain gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bosa jdi begitu, Mbak. Karena sama-sama anak perempuan

      Hapus
  22. Hm... karena hanya memiliki Intan, jadi ga sempat ngalami fenomena ini, deh. :)
    Etapi, dulu, saya dan ketiga adik yang laki-laki, mainnya kompakan lho, sampai besar, mungkin karena jaman dulu ya? Belum kenal rasa malu, atau sayanya aja yang tak punya malu, mainnya permainan anak laki-laki mulu, seperti main lempar pisau pramuka, lempar lembing, main kasti dan sejenisnya. Haha.

    Btw, Keke semakin besar semakin ganteng aja ya, Mak Chi? Nai juga dunk, makin cakep! Jadi pengen main ke tanakita lagi dan ikutan offroad lageh. :D Keke masih mau dunk kalo offroad-an? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang banyak faktor juga, sih. Tapi, sekarang Keke udah mau main lagi, kok

      Keke sih masih mau aja diajak off road :D

      Hapus
  23. Mudah2an masa transisi mereka berdua berjln mulus yaa...

    BalasHapus
  24. wah, Keola dan gede nih. Udah mulai malu. Bentar lagi kayaknya minta adik, nih, eh maksudnya minta dandan ala K-Pop, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu Keke smepet suka K-Pop. Sekarang malah enggak lagi

      Hapus
  25. Seru ya mak...
    kalau anak cewek puber kayak apa yah...
    kok aku lupa sama diri sendiri yah dulu gimana.. hahaha...

    vania skrg masih sering main di playland sm sepupunya, beda 2 tahun
    entah kapan yg satunya mulai akan berubah...

    #betterPrepared hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga lupa dulu kayak gimana hihihi. Sebaiknya memang dipersiapkan, biar gak kaget-kaget banget, Mak :D

      Hapus
  26. Aaahh..so sweet banget sih mereka.. Seneng kalau liat anak kecil(apalagi bersaudara) pada akur.

    Semoga Keke n Nai bisa deket lagi dengan cara mereka sendiri^^

    Oh ya, salam Kenal Mak^^

    BalasHapus
  27. Gitu ya kalau punya adik .. berdampak juga ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada mbak. Tapi mungkin tergantung kondisi setiap keluarga juga kali, ya

      Hapus
  28. oalaaah...Keke udah setinggi mak Myraa yaa.... :D
    pastinya Nai sedih banget, karna selama ini kan mainnnya ya sama Keke terus..smoga aja Nai pelan2 akan ngerti ya mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang udah mulai mengerti, kok. Alhamdulillah :)

      Hapus
  29. Wah, aku jadi bayangin anak ku nanti mak :D
    Soalnya dah 6 tahun lom ada adik, brarti klo puber adiknya ga kenapa2 kayanya ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya kembali lagi ke kondisi masing-maisng anak, Mak. :)

      Hapus
  30. Persis sama adikku ini mah..gamau main sama adik bungsuku, suruh bawa jalan2 aja gamau.

    BalasHapus
  31. Duh kasian Nai... Keke jg bingung kali ya, ksana ksini tanggung...

    BalasHapus
  32. kebayang Bo et Obi nanti...tapi mereka beda 4 tahun sih mak..and Obi adores Bo so much :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kembali lagi ke keadaan keluarga masing-masing, Mak

      Hapus
  33. Oh gitu... itu termasuk puber juga ya mak...*bayangin Raffi nanti

    BalasHapus
  34. uwaa..berarti nai ngerasa banget ya perubahan kakaknya....makaish mak sharingnya,jadi makin tahu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena mereka selalu bermain bersama. sama-sama :)

      Hapus
  35. ternyata gitu ya, kalau anak dah mulai puber, ga mau maen di tempat yg dianggap tempat maen anak-anak. Sharing yang bagus mba chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena di satu sisi dia merasa sudah besar, Mbak :)

      Hapus
  36. Wahh ... gak terasa anak-anak sudah ada yg mulai masuk masa puber ya ... tentu terjadi perobahan perilaku yg Chi alami ... Salam sejahtera selalu ... :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge