Senin, 19 Januari 2015

Bye-Bye Bento!

Sepertinya, Chi sudah harus memantapkan diri untuk mengatakan, "Bye-Bye Bento!" untuk bekal sekolah Keke dan Nai. Bento, berasal dari istilah bahasa Jepang untuk bekal makanan. Isi dalam 1 tempat bekal makanan bento itu lengkap, yaitu nasi, lauk-pauk, dan sayur. Tapi, Chi juga sering lihat bento yang berisi roti dan buah-buah atau camilan lainnya. Bedanya bento dengan bekal makanan biasa, kalau bento ada unsur artnya. Bento gak cuma sekedar diisi berbagai makanan begitu saja. Tapi, juga ditata bahkan dihias supaya terlihat menarik bagi yang makan.

Umumnya, seorang ibu menyiapkan bento untuk anaknya supaya mau makan.Chi pun begitu. Tapi, bukan karena Nai susah makan. Cuma agak lama kalau gak diawasin. Suka banyak mainnya kalau udah makan sama temen-temennya. Akhirnya, bekal makannya jarang habis. Kalau Keke sih gak usah dibento juga (dulu) selalu habis. Karena Nai suka susah menghabiskan makannya, mulailah Chi terpikir untuk membuat Bento. Alhamdulillah, berhasil. Nai mulai mau menghabiskan makanannya.

Chi masih inget, waktu pertama kali bikin bento itu gak jelas banget bentuknya. Maksud hati mau bikin kepala Doraemon. Tapi, bentuknya jadi gak jelas begitu. Orang yang lihat juga kayaknya gak bakal mengira kalau itu Doraemon hehehe. Bahkan bentuk kepalanya juga gak bulat. Gak jelas bentuknya apa. Udah gitu bikinnya lama banget :D

Waktu itu, Chi memang belum mengerti cara bikin bento. Bahkan, Chi belum tau kalau ada yang namanya cetakan bento yang bisa mempermudah bikin bento. Bener-bener waktu itu gak pake alat bantu sama sekali. Nasi dikepal-kepal pake tangan, nori dibentuk pake gunting yang gede hihihi.

Setelah tau, sedikit demi sedikit mulai ngumpulin peralatannya termasuk cetakan bento. Lama-lama terkumpul lumayan banyak. Memang sih, apa yang Chi bikin masih belum sebagus mereka yang sering bikin bento. Tapi yang penting anak-anak senang dan lahap.


Beberapa waktu lalu, Chi sempat berhenti bikin bento. Keke protes karena setiap kali bikin bento, sering dimintain sama teman-temannya. Awalnya, dia gak keberatan berbagi dengan temannya. Tapi, lama-lama Keke keberatan. Dia minta Chi jangan bikinin bento lagi buat dia. Setelah brenti, lama-lama Keke kepengen lagi dibawain Bento. Jadilah, Chi mulai ngebento lagi.

Ketika Nai mulai gak habis bawa bekalnya, Chi mulai berhenti ngebento. Beberapa kali Chi tegur, tetep aja Nai cuma janji. Kenyataannya, bekalnya gak pernah habis. Dia lagi asik main sama teman-temannya. Makanya, suka terburu-buru kepengen main.

Nai sempet protes ketika Chi mulai berhenti bikinin dia bento. Chi bilang ke dia, kalau ngebento itu artinya Chi harus bangun lebih pagi untuk meghias. Kalau trus gak dihabisin, rasanya kecewa. Nai harus belajar untuk menghargai usaha orang lain.

Membuat bento itu membutuhkan lebih banyak waktu ketimbang menyiapkan bekal biasa. Karena harus membentuk nasi, mencetak nori, dan lain sebagainya hingga semuanya tertata dalam 1 kemasan. Dan, Chi harus menyiapkan 2 kemasan setiap harinya. Belum lagi harus mikir dulu, kira-kira mau dibikin apa bentonya. Jadi, kalau Chi minta Nai untuk menghargai usaha bundanya, bukan berarti Chi gak ikhlas. Tapi, anak memang harus belajar menghargai usaha orang lain kalau dia ingin dihargai.

Gak berhasil juga bikin Nai menghabiskan bekalnya, Chi pun bilang akan mengurangi uang jajannya. Keke dan Nai cuma dikasih uang jajan seminggu sekali aja, masing-masing sebesar Rp10.000,00. Setiap kali bekalnya gak habis, Chi akan mengurangi jatah uang jajan sebesar Rp1.000,00.

Nai gak mau uang jajannya dikurangi. Nai janji akan menghabiskan bekalnya. Sampe saat ini, cara tersebut berhasil! Sejak itu, Chi juga mulai berhenti bikin Bento. Iyalah, tujuan awal Chi bikin  bento kan supaya anak-anak mau menghabiskan bekalnya. Kalau cara itu udah gagal, berarti harus cari cara yang lain hehe.

Gak langsung drastis berhenti, sih. Sesekali Chi masih suka bikinin bento sampe akhirnya berhenti total. Chi lupa sejak kapan, udah ada beberapa bulan kayaknya. Anak-anak terutama Nai, terkadang masih suka minta dibikinin. Tapi, Chi pikir berhenti dulu aja, lah. Yang penting tetap bawa bekal dan makannya habis.  Eh, lama-lama keasyikan. Karena bikin dan gak bikin, selisihnya bisa 30 menitan. 30 menit kan lumayan tuh buat nambah-nambah waktu tidur wkwkwk.

Sebetulnya, Chi suka kangen juga ngebento. Apalagi kalau melihat koleksi perbentoan yang udah lumayan banyak. Gregetan rasanya pengen ngebento lagi. Nah, untungnya beli aneka cetakan bento itu gak ada ruginya walopun sekarang udah berhenti. Kayak berbagai puncher, bisa beralih fungsi untuk craft. Beberapa peralatan lain juga begitu. Kalau enggak, simpen aja. Kali aja suatu saat Keke atau Nai pengen belajar bento. Setidaknya, mereka udah punya beberapa peralatannya. Gak perlu nyicil dari nol lagi kayak bundanya hehe.

Buat Chi yang penting Keke dan Nai  mau menghabiskan bekal sekolahnya. Jadi, gak bikin bento pun gak apa-apa. Sesekali memang harus cari akal. Karena satu cara yang udah pernah berhasil, belum tentu selamanya berhasil. Tergantung situasi dan kondisi juga.

Dan yang pasti, ada atau gak ada bento, bawa bekal ke sekolah itu harus. Jajan terus bukan pengiritan namanya. Jadi, semangat terus bikin bekal. Semoga Keke dan Nai pun tetap semangat menyantap bekalnya :)

post signature

84 komentar:

  1. Bikin buatku aja bentonya, maak. Hehehe

    BalasHapus
  2. Seneng ya Mba kalo bekal yg kita buat habis.
    Suamiku kalo bekalnya masih sisa kdg kuprotes.
    Katanya sih kebanyakan porsinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seneng banget kalau sampe habis. KAlau gitu kurangi nasinya, Mbak :D

      Hapus
  3. bikin bento itu memang akan lebih lama waktunya ya mak....
    Saya blm pernah nyobain ngebento :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, karena butuh waktu untuk dicetak dan dihias

      Hapus
  4. AKu udah lama gak bikin bento, pascalnya juga gak mau karena mal. Jadi Alvin pun aku gak bawain .Cuma bawa bekal biasa aja nasi dan lauk tanpa hiasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo laki-laki memang kadang suka malu dibawain bento

      Hapus
  5. Ya Allah salut deh ama mak chi, bangun pagi demi menghias makanan keke dan nai...dan menghiasnya pun bikin aku belajar juga utk bisa seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada mereka jajan, Mak. Selain menu di kantin itu2 aja. Pengeluaran bisa jadi lebih besar :)

      Hapus
  6. Mau dong dibikinin bento mak...

    BalasHapus
  7. Kerennya bisa bikin bento, saya gak sempet nyiapinnya T_T padahal bisa bikin anak2 nafsu makan yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya harus disempat2in, Mak. Daripada jajan. Gak pengiritan jadinya hehehe

      Hapus
  8. Aku malah lagi giat2 nya cari tau info ttg ngebento..tp blom praktek2 hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya belajar lewat internet aja, Mak :D

      Hapus
  9. tenyata itu ya artinya bento. makanya bento yg makanan cepat saji itu, menunya bervariasi ya ada nasi, sayur dan lauknya :-)

    BalasHapus
  10. aku juga pengen buat bento, Mak. Tapi Arya belom sekolah. Ditunda dulu beberapa bulan lagi deh sampai dia sekolah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar ngebentonya dulu dari sekarang, Mak. Biar pas saatnya udah lancar :)

      Hapus
  11. bikin bento harus ada semangat bangun lebih pagi ya mbak...hehe

    BalasHapus
  12. Nyerah mak saya kalau harus dibikin bento buat bekal anak...ga sempet :(

    BalasHapus
  13. Sampai sekarang anak-anak saya masih bawa bekal mbak, soalnya jajanan di sekolahan banyak yang tidak terjaga kesehatannya apalagi yang diluar pagar

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kalau di luar seklah kita gak tau kualitas dan kebersihannya. Jaid memang sebaiknya lebih berhati-hati

      Hapus
  14. iya ya,dulu sering lihat mak chi bikin bento...samai sekarnag penasaran banget,emang kalo dibikinin bekal bento,anak2 yg g mau makan jadi mau makan gitu...masih penasaran,apalagi anak2 yg g doyan makan yg ada sayurnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kadang meminta anak untuk gak sulit makan itu harus banyak cara. Salah satunya adalah dengan ngebento. Walopun bukan berarti bento adalah satu2nya solusi :D

      Hapus
  15. Hihi dikurangin 1,000. harus cari akal ya mbak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harus terus cari akal kalau sama anak-anak

      Hapus
  16. Aku masih ngebento tiap hari nih he he

    BalasHapus
  17. anak2 biasanya suka bosenan ya
    sekali ini mau besok2 nggak mau lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Mbak. Kalau udah gitu harus cari cara baru

      Hapus
  18. Kayaknya kalau saya punya anak juga ga mungkin ngebento, Mak. Habisnya ribet.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya gak ribet kalau terbiasa, sih :)

      Hapus
  19. Ada yg sama, saya juga ngasih uang sakunya hanya seminggu sekali berkisar antara 10 ribu - 15 ribu, kalau berangkat wajib sarapan dan minum susu serta bawa sebotol (1 L) minum. Makan siang ikut program di sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama ternyata kita ya, Mbak. Cuma di sekolah gak ada program makan siang. Jaid tetep bawa bekal :)

      Hapus
  20. KeNai pasti senang mamanya selalu menyiapkan bekal
    Saya nggak pernah bawa bekal ketika sekolah, jajan mulu
    Senang melihat aneka bekal yang warna-wari dan enak serta sehat
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu juga saya jajan melulu. Tapi kalau sekarang jajan, jatohnya tekor, Pakde hehe

      Hapus
  21. Bawaannya laper haaa, nyicip boleh? :-D

    BalasHapus
  22. pengurangan jatah uang jajan ternyata lebih ampuh ya mbak Chi hihihihi

    BalasHapus
  23. Wah waktu saya kurang memadai untuk buat Bento ini

    BalasHapus
  24. bendera putih deh kalau bekal harus ngebento dulu. ngantuk bingits! hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sih. lawan terbesar saya ketika ngebento adalah melawan ngantuk hehehe

      Hapus
  25. hihihihih sempet juga bikin bento untuk bekel anak, tapi diprotes, porsinya kurang katanya wkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sih. Kadang isi bento itu lebih sedikit hihi

      Hapus
  26. Anak-anakku malah gak ada yang mau diibikinin bento. Bawa bekal biasa aja. Lumyan, ngurangin kerjaan hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ya. Tiap anak memang beda2 hihi

      Hapus
  27. Bawa bekal emang perlu banget buat jajanan yang kurang sehat sekarang ini, aku aja yang SMA masih bikin bekal terus tiap hari. Biar kagak jajan xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pengennya anak2 bawa bekal smapai besar. Semoga mereka mau :)

      Hapus
  28. Cakep amat itu bentonya, makanya sayang banget kalau ngga dihabiskan ya :)

    BalasHapus
  29. aku blm bisa bikin bento mak, e mak myr malah udah berenti.. hihihiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, gpp. Kan, umur Noofa dnegan Keke-Nai juga jauh :)

      Hapus
  30. Sejak di kantor baru, gk mbekelin suami lagi, huhu. Udah dapet soale dari kantor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong kalo begitu. Lebih snatai :)

      Hapus
  31. kalau bilang by-by bento berarti sudah ndak buat bekal lagi dong,.... sebenarnya tapi ini tergantung orang juga, membuatkan bekal adalah bagian yang terpaling indah bagi seorang istri terhadap suaminya atau ibu terhadap anak2nya, ketika saya bertanya ke istri saya, hal apa yang paling senang di lakukan di pagi hari, dia bilangnya membuatkan kalian bekal,.. hehhee sukses untuk segala aktifitas mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Zulham ini pasti gak baca tulisan saya sampe selesai. Kata siapa saya gak buat bekal lagi? :)

      Hapus
  32. aku nggak terampil ngebento mak, tapi terampil makannya :P
    alhamdhulilah nadia sih gampang makannya jadi dibawain apapun insyaallah abis :)

    BalasHapus
  33. cocok banget buat bekal si anak di sekolahannya ya mbak, dan tentunya lebih baik dari pada harus membeli jajanan diluar sekolahan,
    kalau aku lebih suka makannya saja dari pada hrus ngbentonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memakannya memang lebih mudah daripada ngebento :)

      Hapus
  34. Saya pernah nonton Cooking with the dog (channel youtube) tentang bentou. Ribet, tapi hasilnya cantik.. Iya juga sih mak, klo nggak dihabiskan malah kecewa, Boleh kapan2 pamer peralatan bentou dan harganya mak, siapa tahu berguna buat emak2 lain yg anaknya susah makan :D

    Tfs mak Myra..

    BalasHapus
    Balasan
    1. peralatan bento ada yang murah dan mahal. Peralatan yang syaa punya banyak yang murah. Coba cari di google, deh. Sekarang udah banyak yang jual peralatan bento

      Hapus
  35. Kalo ada emak2 yang bikinin bento buat anaknya, bagiku udah emakw hebatlah. Krn bikin bento itu it takes time. Beda dengan bekelin biasa :)
    Ooohh ada toh cetakah bento ya? *baru tau*
    Waah ajarin aku bikin bento dong mak. Persiapan buat Narend sekolah hihii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mak. Banyak kok sekarang yang jual cetakannya :)

      Hapus
  36. berbekal bento mama Chi, Keke Nai serasa sekolah ditemani mama loh.
    Buat buku aneka kreasi bento ala mama Chi saja Jeng. hayook. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak pede kalau sampe ke buku, Mbak :)

      Hapus
  37. Pengen belajar bikin bento yang indah :D. Kalo punya anak harus nguasain seninya nih. Bisanya bikin omurice terus dibikin wajah smile pake saos doang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelan-pelan aja. Saya juga waktu pertama biki, gak jelas bentuknya hehe

      Hapus
  38. anak saya alhamdulillah gak pernah jajan, dibawain bekal apa aja juga seringnya dimakan, makanya sy pengen bgt belajar ngebento, biar si kecil seneng sm bekalnya.

    BalasHapus
  39. Huaaa... jadi pengen deh ngebento. Tapi buat siapa Chi -_-

    BalasHapus
  40. saya cmn seneng liatnya, alhamdulillah skrg msh aman bekel jav tetep abis walau bentuknya ga lucu2, tp hrs siap2 mulai belajar ngebento nih...
    kirain peralatan bentonya mau dijual hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak, Mak. Dialihfungsikan ajah hehe

      Hapus
  41. Aku punya cetakan bento, tapi ya cuma sekali dua kali aja dipakenya. Vivi sering ga mau bawa bekal. Kalaupun pas bawa, ga usah dicetak2 gitu dia udah lahap banget hahahaa... *alesyan

    BalasHapus
  42. Faiz pernah dibuatin bento ala kadarnya, ada temen cewe yang cantik, kasih pujian *bekal kamu bagus...dan sejak itu Faiz sukaaaa sekali ngobrolin tuh cewe. OOops

    Ngebento memang dibutuhkan waktu yang lebih longgar dan kretivitas yang tinggi*lah buat masak sarapan saja aku kadang amsih mikir sembari tidur lagi, Mak..hehee alesaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaa, Faiiiz :D

      Saya sekarang juga untuk sarapan simpel, Mak. Kasih cereal ajah :D

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge