Selasa, 03 September 2013

Jangan Kayak Gitu, Ya, Nak!

Beli sepatu sekolah menjelang tahun ajaran dimulai memang masih menjadikegiatan tahunan kami. Bukan karena tahun ajarannya, tapi memang sepatu mereka yang mulai sempit. Penyebabnya karena kami kalau beli sepatu memang selalu cari size yang pas dengan kaki. Kami gak suka beliin sepatu anak dengan 1 nomor lebih besar apalagi lebih supaya kepakenya lebih lama. Buat kami pake sepatu kebesaran sama gak nikmatnya kayak pake sepatu kekecilan. Tapi karena selalu beli dengan nomor yang pas, jadinya tiap tahun masih harus beli sepatu.

Cari sepatu itu gak gampang. Seringkali kami harus beberapa kali datang ke mall baru nemuin sepatu yang sreg. Beberapa hari sebelum bulan Ramadan, Chi sekeluarga pergi ke Pondok Indah Mall (PIM) untuk cari sepatu sekolah buat Keke-Nai. Lagi duduk-duduk di area sepatu, datenglah seorang bapak sambil menggendong anak laki-laki. Perkiraan Chi, anaknya ini berumur 2-3 tahun. Disamping bapak tersebut ada seorang bapak lagi yang terlihat lebih tua, mungkin itu kakeknya.

Bapak yang lebih tua itu lalu mengambil sepasang sepatu anak. Lalu sepatu tersebut dipakai ke kaki anak laki-laki yang sedang digendong itu. Ternyata anak tersebut langsung menangis keras sambil menghentak-hentakkan kaki karena gak mau dipakaikan sepatu.

Bapak Tua : "Oh, gak suka, ya, sama sepatunya. Ya, udah di taro lagi, ya ..."

Ketika sepatu tersebut ditaro, anak kecil itu bukannya berhenti menangis justru tangisannya semakin keras sambil menunjuk-nunjuk ke arah sepatu yang barusan di taro.

Bapak Tua : "Loh, kok malah tambah kenceng nangisnya? Jadi mau sepatu ini? Ya, udah diambilkan lagi."

Sang kakek mangambil sepatu itu lagi, tapi pas mau dipakai ke kaki anak itu malah menolak. Akhirnya sang kakek memberikan sepatu itu ke tangan cucunya. Tiba-tiba ...

Plak!

Mendaratlah sepasang sepatu mungil itu ke badan Chi ... Sakit, sih, enggak karena sepatu anak-anak. Cuma kaget aja.

Sang kakek mengambil sepatu itu dan mengembalikan ke tempatnya. Setelah melempar sepatu, mendadak tangisan si anak berhenti. Dan bapak yang dari tadi menggendong anak tersebut berkata, "Oh dia kalau lagi marah emang gitu, Pak. Barang yang bikin dia kesel harus dilempar dulu baru brenti nangisnya ..." Mereka pun berlalu, tanpa mengucapkan maaf sedikitpun ke Chi. Hmmmm ....

Jujur aja, saat itu emang Chi ada sedikit rasa kesal. Dan sempet heran juga pas denger ucapan bapak yang menggendong anaknya itu. Seolah-olah melempar benda untuk melampiaskan rasa marah itu sesuatu yang dibenarkan. Tapi biarin aja, lah, jadi problem mereka. Mungkin Chi sedikit kesal karena Nai ada di sebelah Chi saat itu. Dan itu bukan pemandangan yang bagus buat dia.

Chi akhirnya bilang ke Nai, "Jangan kayak gitu, ya, Nak! Gak boleh melempar barang-barang kalau lagi kesal. Apalagi kalau sampe kena orang lain, Ima wajib meminta maaf." Nai pun mengangguk.

Tentu aja Chi bilang gitunya setelah mereka menjauh, hilang dari pandangan. Karena biar gimana, Chi coba menjaga etika aja. Gak enak kalau mereka sampai mendengar, walaupun mungkin kita berada di posisi yang benar sekalipun. Lagian walaupun Keke-Nai gak pernah ngamuk seperti itu di mall, tapi kayaknya mengurusi anak yang lagi ngamuk itu udah kesulitan sendiri buat orang tua. Apalagi kalau terjadinya di depan umum. Jadi Chi rasa gak perlu kita menambah-nambahi beban mereka :)

post signature

66 komentar:

  1. yg aku garis bawahi, kenapa itu bapak2 gak minta maaf ke mba yah? kan dia tau itu sepatu kena orang.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bapak itu udah kerepotan sendiri menghadapi anaknya :)

      Hapus
  2. Hikmahnya adalah, bisa langsung memberikan masukan kepada anak-anak dengan contoh yang tidak baik agar jangan ditiru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Contoh nyata bisa jd pelajaran juga :)

      Hapus
  3. jadi seperti ngasih pelajaran langsung yah mba, kalo melempar sesuatu ketika marah itu ga baik, apalagi sampai kena orang harus minta maaf.




    BalasHapus
  4. Agak was-was sih, dan masih butuh referensi banyak buat mendidik anak suatu saat nanti.
    curcol aja, aku punya adek ponakan, kalo marah suka gulung-gulung di lantai.
    Suka malu kalo pas diajak ke mall. hehe

    BalasHapus
  5. ih...aneh bgt sih mbak Chi, kenapa si bapak ga minta maaf?? Pantes aja anaknya ngamukan begitu kalo ornag tuanya jg ga sopan >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin udah ribet juga sm anaknya kali, Rin. Sp lupa minta maaf :)

      Hapus
  6. Sulit ya, mengarahkan emosi anak? Klo anakku dah mulai ngamuk, seringnya aku ngalah. Takutnya jadi kebiasaan nih. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl kejadiannya di depan umum, sy lebih milih ngajak mereka pulang saat itu juga :D

      Hapus
  7. pelajaran langsung didapat di kehidupan nyata ya bun....... PR buat ortu untuk bisa mengatasi anak mengamuk di mall... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener. Jd hrs kita syukuri juga, ya :)

      Hapus
  8. wah,,anak ngamuk,,alhamdulillah,,kalo di mall ato di luar Aisyah memang belum pernah dan semoga tidak pernah ngamuk d depan umum,,tp kalo di rumah,,lg gemes Aisyah memang kadang2 bete,,ngamuk,,dan ngobrak abrik mainannya sendiri,,tapi alhamdulillah sudah mulai bisa mengatasi,,

    BalasHapus
  9. Seharusnya memang si bapak itu meminta maaf, walaupun mungkin dlm pikiran si bapak, yg melempar adl anak kecil. Tapi tetap saja harus memberi contoh pada anaknya, utk meminta maaf walaupun mungkin si anak gak ngerti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hrsnya, sih, begitu. Tp anggap aja itu bapak lagi ribet :)

      Hapus
  10. menyimak dengan baik,belum tau gimana rasanya ngedapin anak sendiri ngambek semaunya..aplge kalo lihat anak2 kecil yang ngamuk nggak karuan di mall.nggak kebayang :D

    BalasHapus
  11. Bapak dan anak sama2 menakutkan. . .

    BalasHapus
  12. sudah salah tapi nggak minta maaf, nggak ngerti unggah ungguh, ckck

    mbak, itu related postnya kok nggak ada tulisannya dan gambar iconnya kayak terpotong2, hanya mengingatkan saja mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin lg ribet :D

      coba nanti sy liat, thx :)

      Hapus
  13. Hm.. jadi inget waktu nemenin suami nyari sandal bbrp minggu lalu. Di belakang kami ada anak kecil yang sedang ngambek sama ortunya. Saya sih diem aja pura2 ngga liat, karena sadar sbg org tua takutnya yang dilihatin jadi malu. Eh, tiba2 punggung saya ada yang mukul dan lumayan sakit. Saya lihat ternyata anak kecil itu yang mukul, ayahnya langsung bilang,"Eh, ngga boleh mukul orang kayak gitu." Saya sih ngga inget dia minta maaf cuma langsung berlalu aja tapi bete juga digituin. Waktu tu juga yg dipikiran sama kayak teh chi, kesian ortunya krn anaknya lagi marah2

    BalasHapus
  14. like this
    mmmm dl aku pernah si mak pas marah berantakin kamarku (smp berantakan bgt), puas sih puas tp begitu marahnya reda, walah sy kerepotan sendiri soalnya ga ada yg bantu beresin, senjata makan tuan, haha
    setelah itu saya janji sama diri sendiri ga akan ngulangin kayak gtu lagi....

    BalasHapus
  15. pembelajaran langsung untuk sang anak, mana yang perilaku baik dan mana yang tidak baik

    BalasHapus
  16. Ya ampun tidak terlendali ya cucu si kakek. apa kabar myr? maaf baru bisa mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah baik. Udah sehat, Lid? :)

      Hapus
  17. ngeri ih kalo harus ada ritual lempar melempar kalo ngamuk.. kena orang lagi.. beeeeerrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
  18. Barangkali orangtuanya lupa ngucapin maaf kali Chi..hiihihi ;p

    tapi sih kalo dibiarkan terus menerus tingkah anaknya kayak begitu, akan menjadi kebiasaan yang susah buat dihilangkan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anggap aja lupa hihihi

      setuju, sebaiknya emang jgn dijadiin kebiasaan :D

      Hapus
  19. Ada yang lebih ngeri lagi Mbak...
    Kalau marah, si anak bisa mukul orang tuanya ditambah dengan ngomel2...
    Kalau lihat yang begituan rasanya prihatin banget

    BalasHapus
  20. Woww...terima kasih untuk mengingatkan untuk say "Maaf", Mungkin bapak tersebut malu kali ya? hehee

    BalasHapus
  21. iya mbak, kadang anak itu kan niru dari orang terdekat yang ngasuhnya ya. alah bisa karena biasa.
    kalo gag dibiasain minta maaf dari kecil, lama kelamaan anaknya gengsi minta maaf.

    BalasHapus
  22. Si anak sudah "terbiasa" melampiaskan kemarahan pada barang2 yang bikin kesel.
    Tapi, bagaimana kalo yang bikin kesel itu temannya atau orang lain? Apakah dia akan memukul temannya atau orang lain itu? Iihh... serem.
    Tuh anak kudu dididik biar gak sembarangan melampiaskan emosi... mumpung masih kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl dibiarin memang bakal ngerugiin anaknya nanti, ya, Mbak

      Hapus
  23. Mungkin si bapak sudah kepalang malu atas ulah anaknya... sampai lupa minta maaf. Semoga saja sikap itu (gak minta maaf) gak ditiru anaknya juga...

    BalasHapus
  24. Chi...seharusnya mereka minta maaf di depan anaknya agar anak itu belajar yg namanya minta maaf. Kebetulan sekali anak saya yg paling kecil (Ajif) memang waktu kecilnya punya kelakuan yg sama. Bahkan saya dan istri sepakat untuk menyuruh Ajif untuk meminta maaf kepada orang yg kena lemparannya kayak Chi.
    Menjadi orang tua memang dituntut kesabaran....dan alhamdulillah saat ini sudah mulai banyak berubah. Kesabaran bagi kita sebagai orang tua menjadi sesuatu yg paling mahal saat kejadian berlangsung.....piss....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd org tua harus banyak2 sabar, ya, Pak :)

      Hapus
  25. kelas pembelajaran parenting ada di setiap waktu dan tempat termasuk mall ya Jeng. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. trenyata kita bs belajar dr mana aja, ya, Mbak :)

      Hapus
  26. selalu ada cara mendidik anak
    walaupun musti kegaplok sepatu dulu, hehehe...

    tapi emang udah ga jamannya kali beli sepatu kegedean..?
    emangnya jaman kita dulu beli apa apa selalu yang kedodoran biar awet katanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk iya, bener.

      Masih zaman, kok. Buktinya masih ada yg kayak gitu :D

      Hapus
  27. pasti geregeten ya mbak pas kejadian itu. Udah salah ga minta maaf pula

    disini jg ada anak yg seperti itu, karna ortunya suka menggunakan tangannya kalao lagi kesel sama si anak

    BalasHapus
  28. kenapa orangtuanya ga berbasa basi dikit ya chi, bukankah kalo lg kondisi ky gitu seharusnya kita sebagai ortu jd ga enakan???
    minimal minta maaf, lebih bagus lagi minta anaknya untuk meminta maaf pada chi...
    ngasi contoh yg baik ke anaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hrsnya emang kash contoh. Tp anggap aja lagi ribet :D

      Hapus
  29. jadi pelajaran penting nih mama..
    anak kecil memang harus diajari sopan santun sejak dini, melampiaskan amarah dengan cara melempar barang itu sangat tidak bagus huuuu sayng sekali si bapak2 malah ga minta maaf, heran deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak pelajaran yg bisa kita ambil :)

      Hapus
  30. yup betul mbak, kayaknya kurang baik deh kalau adegan lempar-melempar tersebut semakin dibiarkan..

    BalasHapus
  31. Ya ampun, baru tahu ada kasus kayak gini. Awalnya bagaimana anak bisa bersikap seperti itu, ya? Terus dibiarkan pula, seolah-olah hal ini adalah hal yang biasa. Pengalaman orang lain jadi pelajaran kita ya, Mak. Nice share. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin biasa diturutin semua kemauannya kali? Mungkin, ya hihi

      Hapus
  32. Sengaja gk sengaja ya biar tdk slh paham ya sling minta maaf n menegur ja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya gak mau negur, ah. Nanti malah jd salah paham. :)

      Hapus
  33. Walah, susahnya mendidik anak. >.<

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge