Selasa, 10 September 2013

Ini Hak Aku! Jadi ...

Waktu lebaran yang lalu, salah seorang yang udah Chi kenal dengan baik bercerita kalau putrinya yang masuk usia remaja (kelas 2 SMP), sekarang kalau dinasehati suka membantah. Tiap kali dinasehati selalu bilang, "Ini hak aku! Jadi terserah aku, dong!"

Chi bilang, "Setiap orang termasuk anak memang punya hak, tapi coba tanya balik ... kewajibannya udah dijalanin belum? Kadang kita suka semangat menuntut hak tapi lupa sama kewajiban."

Sama sekali Chi gak ada maksud untuk menggurui atau sok tau, apalagi Keke-Nai juga belum SMP, jadi Chi belum hapal lika-liku anak SMP #tsaaaahhhh :p. Tapi kalau dipikir-pikir, Chi pun pernah mengalami kejadian yang mirip-mirip melalu protesnya Keke.

"Kenapa, sih, Keke gak boleh main? Kan katanya anak punya hak untuk bermain."

Kadang-kadang Keke suka mengeluh begitu kalau diminta untuk belajar. Biasanya Chi suka bilang, "Kewajiban Keke sendiri gimana? Udah dijalanin belom? Trus tadi siang ngapain?" Kalau udah gitu biasanya Keke suka nyengir ataupun kalau tetep males-malesan setidaknya dia mau belajar dan berhenti bermain.

Chi ngomong gitu karena udah ada kesepakatan bersama kalau pulang sekolah hingga sore itu waktunya bermain. Dan Chi gak akan ganggu atau potong waktunya sekalipun, kecuali untuk hal-hal wajib, sepeti shalat, makan, dan mandi. Sedangkan untuk belajar dilakukan setelah maghrib, itupun paling lama 1 jam aja. Jadi kalau Keke bilang gak boleh bermain itu salah. Karena kenyataannya udah masuk waktunya belajar tapi Keke masih kepengen main.

Trus kenapa Keke bilangnya gak boleh main? Ya, namanya juga usaha :D Apalagi dia masih anak-anak. Trus di salah satu pelajaran (kalo gak salah PKn) ada bab tentang hak dan kewajiban. Nah, di buku itu tertulis salah satu hak anak adalah bermain. Makanya Keke menuntut haknya.

Gak salah juga dengan tuntutan Keke, karena itu artinya dia mengerti tentang hak. Cuma memang harus dibenarkan cara menempatkannya. Selain itu ada juga anak-anak yang belum paham benar tentang apa itu hak. Mereka berpikir pokoknya semua yang mereka lakukan atau mereka inginkan, mau itu baik atau buruk, adalah hak mereka. Padahal gak kayak gitu juga.

Dan yang paling penting juga harus terus diingatkan tentang kewajiban. Jangan sampe Keke atau Nai menjadi anak yang sangat ngotot menuntut hak tapi cuek dengan kewajiban. Padahal yang bener itu harusnya kewajiban dulu dilaksanakan, iya, kan? :)

post signature

50 komentar:

  1. Betuk Bund, kewajiban memang harus dilakukan dulu baru menuntut hak.. ^^ Keke pinter ya, berarti pelajaran Pkn nya masuk tuh Bund.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih fresh diingatan pelajaran PKn ttg hak dan kewajiban :D

      Hapus
  2. hihihihi betul betul mak setuju... dan aku rada cerewet beginian :D tapi akhirnya ketika mereka merasa salah kalo yang ambil haknya aku ga protes termasuk aku sita laptop handphone sampai rapotan next term karena nilai jelek gara2 kalo disuruh belajar malah nangis hahahaha. kalo bapaknya yg ambil ada adegan sinetron dah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy kebalikan, justru kl sm saya suka ada dramanya haha

      Hapus
  3. menyimakkk....ke,main yuk..???udh selesai kan ngerjain PRnya???hehehe...*pletakkk ^^

    BalasHapus
  4. anak anak jaman sekarang semakin pandai berpendapat...

    kalau saya kecil dulu, jangankan berdiskusi dengan orang tua, orang tua bilang gak boleh ya harus diem dan gak nglakuin yg gak diperbolehkan

    BalasHapus
  5. Dan akupun berasa dinasihatin bunda... hoho. Iya, dulu waktu kecil sering begitu, minta ini itu seakan kalau gak dituruti hak terampas, tapi jadi anak malas banget (eh, itu mah aku aja sih)

    BalasHapus
  6. setuju banget untuk menanamkan dan mengingatkan ttg hak dan kewajiban ke anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka gak cuma bs nuntut hak, ya, Mbak :)

      Hapus
  7. Kalau zaman aku dulu boro-boro berani ngomongin hak, diliatin aja udah minggir hehehehe... tapi bagus sih ya pintar mengemukakan pendapat :)

    BalasHapus
  8. iya mama Chi, ingetin kewajibannya terus yak. suka ini artikel :)

    BalasHapus
  9. Saya sudah mulai sering mengelus dada mak, karena kaka sudah SMP kls 2 dan mulai sering membantah *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya sy bs byk belajar dr Mbak Irma, nih, nanti :)

      Hapus
  10. bener banget Bunda....setujuh deh.

    BalasHapus
  11. Jadi keingetan zaman aku kecil, jangankan ngomong hak kewajiban, mau ngomong sama ortu aja udah takut, anak2 sekarang memang lebih kritis yaa

    BalasHapus
  12. hehehe jadi inget Farras yang menanyakan haknya ketika sudah menyelesaikan kewajibannya :) dasar anak2 ya....

    BalasHapus
  13. duh skarang aja jav lg masa2nya bilang "enggak mau!" saya udah stres.. gmn nanti ngadepin remaja yah.. mdh2an bisa bijak ky bundanya keke & nai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga gak bijak2 amat, kok, Mbak. Tp berusaha menikmati aja :D

      Hapus
  14. saya jadi teringat saat masih kecil, tak boleh ada satupun kata yang sifatnya melakukan perlawanan terhadap orang tua, karena itu dianggap tabu dan tidak sopan, jadi apapun kata orang tua, itu wajib untuk diikuti.....karena aku tahu semua itu adalah kebaikan yang selalu dihadirkan buat-ku saat masih kecil, namun membaca postingan ini, saya agak miris,,,kenapa sang anak bisa sampai mengeluarkan perkataan seperti itu.... entahlah... salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga dulu begitu. Yah, banyak juga faktor kenapa setiap tiap zaman berubah2 kyknya Mas :)

      Hapus
  15. Yang penting hak dan kewajiban jg seimbang yo mak..
    Dan paling penting jg qta kasih contoh jg yak gmn yg seimbanb hak dan kewajiban itu.. Hehe,,

    Tp satu hal yg susah.. Me time itu hak ibu jg kan yak tp susah dptnya.. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Mbak

      Nah, itu dia. Itu kan hak kita sebagai ibu, ya hahaha

      Hapus
  16. anak sekarang emang beda dengan dulu. kita dulu kalo dimarahin pasti diem dan nurut. mau marah ke anak sekarang, musti siapin dulu argumen yang tepat. karena mereka pasti mempertanyakan alasan kita marah itu apa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibunya anak2 pasti juga pusing ngadepin ncit sm ncip, ya hehe

      Hapus
  17. betul itu, karena usaha makanya bilang gk boleh main, hhehehe. Tp bener juga lho nasehatnya, kewajibannya udah dilakuin belum? jadi pelajaran buat saya nanti :)

    BalasHapus
  18. saya belum ngerasakan punya anak jadi kalau ngatur anak yang sudah bilang haknya itu susah juga yah haknya boleh main ternyata mainnya sampai berlarut larut hingga lupa kewajiban hehehehe

    BalasHapus
  19. Setuju Mak. Anak perlu diberi pengertian tentang hak dan kewajiban. Agar mereka bisa melakukannya dengan seimbang tentu saja. Selamat pagi Mbak...:)

    BalasHapus
  20. Keseimbangan, itu yang seringkali dilupakan. Setiap kita memiliki hak dan kewajiban, dimana keduanya hendaknya dijalankan/dipenuhi dengan seimbang.

    BalasHapus
  21. nah, kayaknnya yang paling susah tuh memberi pengertian ke anak tentang pelaksanaan hak dan kewajiban mereka. Karena biasanya mereka masih gede banget egonya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kl udah diminta melaksanakan kewajiban biasanya suka ada rasa malas :)

      Hapus
  22. Ceritanya sedang mempraktekkan ilmunya yaa

    BalasHapus
  23. Untuk anak2 durasi belajar (teori) 1 jam udah jenuh bangett lho, Teh. Survey ini terbukti ketika saya ngelesi. :D

    Hak dan kewajiban kudu berjalan secara imbang ya. Belajar disiplin juga. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. sssttt kan 1 jam jg pake ada selingannya hahaha

      betul, belajar disiplin :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge