Jumat, 13 September 2013

Darah Muda

Darah muda darahnya para remaja 
Yang selalu merasa gagah 
Tak pernah mau mengalah 

Masa muda masa yang berapi-api 
Yang maunya menang sendiri 
Walau salah tak perduli 
Darah muda

Biasanya para remaja 
Berpikirnya sekali saja 
Tanpa menghiraukan akibatnya 
Wahai kawan para remaja 
Waspadalah dalam melangkah 
Agar tidak menyesal akhirnya 

Walaupun bukan penggemar dangdut, tapi Chi cukup tau lah lagu dangdut Darah Muda - Rhoma Irama itu *bo'ong ding... Chi ketemu liriknya di google :p Dan kebetulan pas dengan apa yang mau Chi tulis. 

2 hari lalu, Chi denger salah satu radio. Topiknya tentang tabrakan maut. Penyiarnya bilang kalo dia pernah liat foto yang di upload temannya di instagram. Foto speedometer yang memperlihatkan temannya sedang mengendarai mobil dengan kecepatan yang sangat tinggi.

Kemaren sore, Chi baca salah satu portal berita ternyata foto speedometer trus diupload ke instagram itu lagi jadi trend di kalangan anak muda. Jadi mereka memacu kendaraannya dengan kecepatan yang sangat tinggi di jalan tol, trus di foto speedometernya, abis itu di upload. Biasanya diupload di Instagram, dengan hashtag #speedometer kita udah bisa nemuin banyak foto seperti itu. Mereka akan merasa semakin keren kalau foto yang mereka upload itu semakin banyak yang nge-like.

Trendnya gak cuma ada di Indonesia, kok. Di berbagai negara juga terjadi trend ini dan para pelakunya anak muda. Trus gak cuma yang ngedarain mobil, pengendara motor juga katanya melakukan. Dan udah ada juga yang jadi korban, di berbagai negara. Kalau udah kayak gini, gak ada hubungannya lagi dengan punay SIM atau enggak. Karena punya SIM sekalipun bukan berarti boleh nyetir seenaknya kayak gitu.

Untuk orang tua yang gak kasih anaknya fasilitas mobil atau motor, menurut Chi gak otomatis bisa bernapas lega juga. Karena kalau Chi perhatiin, anak-anak itu suka saling meminjam. *Hasil dari pengamatan para sepupu yang mulai beranjak remaja :D Nah, kayaknya harus sering-sering diwanti-wanti juga.

Hmmm... darah muda, ya. Bener-bener, deh! Setuju sama lirik di atas. Ya, kalau dipikir-pikir waktu masih muda *berasa udah tua kalo ngomong gini :p, Chi juga pernah melakukan berbagai kekonyolan. Tapi kayaknya masih cukup waras untuk tidak melakukan kekonyolan yang berkaitan sama nyawa sendiri dan juga orang lain.

Kayaknya emang yang namanya anak muda itu harus diarahkan, supaya energinya yang lagi tinggi itu bisa tersalurkan. Yang seneng tawuran, bisa dilatih jadi atlet tinju. Yg seneng kebut-kebutan diarahkan ke sirkuit balap aja. Gimana? :) 

Oiya, sama satu lagi, mengajarkan anak untuk jangan kasi like sembarangan. Contohnya foto speedometer itu. Emang, sih, gak akan berdampak langsung ke anak kita. Tapi karena katanya semakin banyak dapet like, si pelaku semakin merasa gagah. Jadi mending kita gak usah ikut andil, deh. Walopun cuma sekedar sumbang jempol karena yang kayak gitu gak keliatan gagah juga.

A' Keke dan Nai, jangan ngelakuin yang aneh-aneh, ya, Nak. Main mobil-mobilan aja di rumah. Kalau mau ke luar pake sepeda aja. Itu pun jangan jauh-jauh dan jangan ngebut. :L

Selain gak boleh ngebut, Keke-Naima kalau main sepeda juga harus pake helm. Kalau gak mau, gak boleh sepedaan :D

post signature

55 komentar:

  1. Memang begitu jeng. Saya dulu malah ikut organisasi pemuda, rasanya kok gagah gitu ya.

    Darah muda harus disalurkan secara proporsional kearah yang baik. Geng motor adalah wujud penyaluran gejolak yang keliru karena membuat keresahan di kalangan masyarakat. Kalau mau ya jadilah atlit balap motor, siapa tahu berjaya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp pas jd tentara gagah beneran, kok, Pakdhe :D

      setuju, hrs disalurkan :)

      Hapus
  2. Krik...krik...krik...

    Ada orang nyetir sambil maen hape aja saya udah gondok banget, ini pake motret speedometer.. *speechless*

    BalasHapus
  3. Yang aman dan yang selamat, semuanya untuk kelancaran bersama.

    Salam wisata

    BalasHapus
  4. Baru tahu soal foto speedometer, ck ck ck ada2 aja, ya.
    Ngomong2 darah muda, bener jg nih, Mbak. Sy kalo minta anter ponakan (laki2, umur 19 tahun) naik motor, suka jantungan. Bawa motornya wes wes! Duh ngeri! Udah dibilangin, teuteup masih suka ngebut aja. Yah, darah muda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg masih berdarah muda, mikirnya instant ya Mak :)

      Hapus
  5. Iyaaa maak.. Betul. Ini jadi trend baru skrg..

    BalasHapus
  6. iyha mbk,lagi marah beberapa hari ini foto spedometer...depan rumah udah sakit telinga rasanya,udah g nyaman lagi di komplek,,sepertinya memang berguna ya polisi tidur itu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya hrs banyak bikin speedometer. Tp kl di jalan tol masa' dipasang speedometer hihi

      Hapus
  7. Kalau yang pinjem2 gitu malah tambah menghawatirkan ya, Teh.

    BalasHapus
  8. Ada ada aja deh tingkah anak muda...

    Bener banget tuh, sebagai orang tua harus terus mewanti2 dan mengarahkan potensi dan minat anaknya.. sehingga dapat tersalurkan dengan baik ^^

    BalasHapus
  9. Baru tahu fenomena ini mbak. Adaaa saja cara anak muda menyalurkan "bakat"nya?
    Bakat? Bakat mati konyol. hehehe...
    Sebagai ortu, saya juga harus wanti-wanti dan mengamati tingkah laku 2 anak laki-lakiku, mbak. Meski masih kecil, harus tetap terus dibekali dengan aneka wejangan agar menjadi pribadi yang santun dan mampu menahan diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, Mbak. GAk bole bosen utk mewanti2

      Hapus
  10. peran orangtua dlm mengawasi anak2 kini memang tambah berat ya...

    BalasHapus
  11. ngeri juga melihat ulah anak muda jaman sekarang

    main sepedapun sekarang juga harus diawasi mbak. Anak kecil biasa kurang perhitungan, yg penting naik tanpa peduli ada kendaraan lain. Di daerah saya sudah ada korban meninggal, masih SD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, naik sepeda aja masih suka sy 'cerewetin' :)

      Hapus
  12. bener bun, gejolak anak2 yg masih puber tu mestinya diarahkan ke hal2 baik...skr jd byk postingan ttg when i was 13... jaman aku dulu umur segitu maghrib aja udah harus di rumah, masi les, ke mol sama bapak ibu, main sama temen boleh tp harus jelas jam berapa sama siapa naik apa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kyknya umur 13 tahun sy juga tremasuk yg aman mainnya :D

      Hapus
  13. alhamdulillah, meskipun dulu saya pernah nakal, tapi nakalnya masih dalam batas wajar :D

    BalasHapus
  14. jangan deh mendingan....
    kendaraan sendir atau pinjem kalo buat kebut2.an kaya punya 2 nyawa aja.. hehee :D
    Jangan2 yg di infotaiment itu gara2 fenomena ini x yah.

    BalasHapus
  15. Sebagai orang tua yang baik juga harus selalu memperhatikan buah hatinya.

    Semoga kejadian-kejadian di sana dapat menjadi pelajaran yang baik untuk anak muda Indonesia.

    Salam dari Kota Jember.

    BalasHapus
  16. aku jg baca ttg fenomena ini,,orang tua mang harus lbh jeli,,lbh pinter,,lebih perhatian,,coz darah muda jaman skrg derajat mendidihnya lbh tinggi kali ya dr jaman dulu he he

    BalasHapus
  17. Aduhhh, semakin aneh aja ya Mbak sekarang. Masak hal-hal kayak gitu mau dibanggain. kasihan para orang tuanya ya Mbakk. Miris deh sama anak muda sekarang

    BalasHapus
  18. wah, sy baru tau trend #Speedometer ini, Chi. Mengerikan yaaa? Duh, bener banget deh lirik lagu si abang Rhoma itu, tapi mbok ya kudu mikir keselamatan jiwa juga dunk ah. Jangan asal gagah2an spt itu yak?

    Semoga beberapa kejadian tragis akhir2 ini, membuka mata para pemuda juga para orang tua untuk lebih berhati2 dan lebih waras dalam bertindak ya, Chi.

    Nice post, as usual!

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga jd pelajaran buat kita semua, ya, Mbak :)

      Hapus
  19. Kalo nggak pake helm nggak boleh sepedaan ...

    Mantaaappp ...
    demi keamanan ya Chi

    salam saya

    (mengenai trend spedo meter itu ... saya jadi inget Nis*** Juke itu )

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam sy juga, Om.

      Oh yg dibintangin itu juga krn speedometer yg, Om? :)

      Hapus
  20. darah muda memang bergejolak ya , , ,
    butuh perhatian dan perlindungan khusus nih , , ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hrs byk diarahkan biar gak mendidih terus :D

      Hapus
  21. Iya mbak ... benar sekali apa yang dituliskan mbak Myra ini. Darah muda memang penuh gejolak dan saat ini gejolak mereka makin mengerikan dan kita harus membesarkan anak2 di zaman ini .... duh ... was2 ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. org tua hrs semakin awas matanya, ya, Mbak :)

      Hapus
  22. anak muda jaman sekararng memang mudah berapi-api semangatnya. pemicunya banyak. dan orang yang udah tua-tua ini yang kudu kreatif lagi kasih rambu-rambu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. org tua juga hrs byk cari tau ttg perkembangan zaman kyknya, ya

      Hapus
  23. Hmmm.. Motret speedometer lagi trend ternyata? Bhahaha, kudet bgt gue! Kalo gitu gue besok mo motret regulator kompor ah! :-D

    BalasHapus
  24. keke dan nai, jangan ngebut yah nanti kalau udah gede. orang tua selalu khawatir...

    BalasHapus
  25. Miris memang ya Chi melihat anak-anak muda makin ngga menghargainya nyawanya... masalahnya, kalau yang jadi korban dia aja sih sebodo amat, tapi kalau 7 keluarga, anak-anaknya jadi yatim gimana ngga kesal luar biasa?
    Mudah-mudahan keluarga kita semua dijauhkan dari hal-hal yang seperti ini ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia, bahayanya gak cuma buat diri dia sendiri

      Hapus
  26. Alhamdulillah, masa muda dulu nda dilewatin dengan hal-hal beginian, ngebut di jalanan.
    Saya - yang sudah menjadi orang tua - sama sekali tidak menemukan kebanggaan pada anak-anak muda yang ngebut di jalanan ( apalagi yang sudah tua ), kecuali untuk sesuatu yang sifatnya urgent sekali, menyelamatkan jiwa seseorang misalnya, tapi itupun harus dengan hati-hati dan waspada, jangan sampai demi satu nyawa membahayakan banyak nyawa lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. Gak ada keren2nya sm sekali ugal2an di jalan apalagi sp motret speedometer

      Hapus
  27. saya jg wkt itu liat di infotainment..
    ngebayanginnya aja udah bikin sport jantung heuheu..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge