Senin, 22 April 2013

Mencari Kunang-Kunang

Terima kasih banyak untuk teman-teman yang sudah mensponsori, berpartisipasi, dan mendukung berlangsungnya 1st Giveaway : Jalan-Jalan Seru untuk Keke dan Nai. Tunggu pengumumannya, insya Allah tanggal 1 Me1 2013.

Sambil menunggu pengumuman, kali ini Chi mau cerita tentang jalan-jalan di Tanakita lagi. Semoga belum bosan baca cerita Tanakita, ya :) Dan kali ini ceritanya tentang mencari kunang-kunang.

Sudah pernah melihat kunang-kunang? Kalo Chi dan anak-anak pernah, tapi sebelumnya di buku cerita :p Nah, kali ini Chi mau cerita pengalaman Keke dan Nai mencari kunang-kunang beneran.

Kejadiannya Desember lalu, waktu lagi kumpul bersama keluarga besar di Tanakita. Sekitar pukul 07.00 malam tumben banget Nai udah ngantuk. Mungkin dia kecapean karena siangnya mandi hujan. Sampe Keke ajakin untuk mencari kunang-kunang pun dia awalnya setengah hati. Setelah agak dibujuk, Nai pun mau.

Yang ikut kegiatan ini lumayan banyak juga. Semua tamu yang menginap dipersilakan ikut. Tapi dari keluarga besar Chi cuma 7 orang, yaitu Chi sekeluarga, adik, dan 2 orang sepupu. Sebelum berangkat ada briefing singkat dan pembagian senter. Gak semua dapet senter, hanya beberapa orang aja.

Dalam briefing itu kami dikasih tau, supaya :
  1. Jangan becanda kelewatan
  2. Harus tertib dan tetap bersama rombongan
  3. Kalo mau lihat babi hutan harus lewat tengah malam. Kalo yang jam segitu lihat kunang-kunang *buat kami cukup lihat kunang-kunang, deh :D
  4. Ketika di area kunang-kunang gak boleh berisik dan senter harus dimatiin semua
  5. Dan lainnya
Kami pun berangkat ke arah danau. Jangan bayangkan jalan yang terang benderang, karena yang kami lalui itu hutan. Kebayang kan hutan yang gelap hanya diterangi beberapa senter. Cuma cukup untuk menerangi langkah kaki ajah :D

Gelap banget, ya :)

Keke tenang aja jalan bersama sepupu-sepupu dan adik Chi. Sementara Nai yang sesekali ketakutan, diapit sama Chi dan K'Aie di sampingnya. Kadang-kadang ada aja yang kakinya kejeblos masuk ke kubangan kecil. Mana habis hujan, jadi sepatu pun harus rela basah dan kotor karena lumpur hehe. O'ya wajib pake sepatu kets atau sepatu sendal, ya :)

Sampe juga kami di area pertama, seluruh senter pun diminta untuk dimatikan. Dan udah pasti gelap gulita. Asli gak keliatan  apa-apa. :D Sayangnya malam itu gak ada satupun kunang-kunang yang datang. Entah karena mendengar suara-suara manusia atau para kunang-kunang pada kedinginan? Kan habis hujan? :p

Sempet agak kecewa juga, tapi crew rakata kemudian mengajak kami melihat kumpulan jamur yang bisa menyala.  Kalau dalam keadaan terang, hanya terlihat seperti batang kayu yang lapuk. Tapi begitu suasana gelap gulita, kelihatan deh tuh warna biru neon. Cantik!

Besoknya waktu jalan ke danau, sempetin foto batang pohon yang ada jamurnya. Lihatkan bagian putih di batang? Itu jamur yang menyala. Sebetulnya lebih mirip ke spora, ya

Keke, Nai, dan banyak rombongan lainnya pada takjub. Yaiyalah termasuk belom pernah juga kami melihat pemandangan seperti itu.

Setelah puas melihat jamur yang menyala, kami menuju area berikutnya. Tanpa diduga justru pas lagi dijalan, kami menemukan kunang-kunang. Senter langsung dimatikan, kami pun berhenti sejenak. Kalo lihat video di bawah ini, yang kerlap-kerlip itulah kunang-kunang. Ternyata kunang-kunang itu kecil, ya. Chi kirain tadinya segede tawon, gak taunya lebih kecil.


Anak-anak seneng banget. Dan serunya lagi pas kami menemukan itu rombongan udah meninggalkan kami, jadi lebih puas aja lihat kunang-kunang :L Chi sih gak khawatir kalo sampe ketinggalan rombongan, kan ada K'Aie yang udah hapal daerah sana.

Kalo Chi termasuk yang rada parah mengingat jalan apalagi gelap gitu. Kayak waktu itu Chi sempet bingung kenapa setelah tanjakan kami semua belok ke kiri, bukankah harusnya ke kanan? Setelah besok paginya kami jalan-jalan ke danau, Chi baru nyadar yang bener emang ke kiri karena kalo kanan itu gak ada jalan malah bisa terperosok ke bawah. Hadeeeuuu padahal Chi lumayan sering ke Danau Situ Gunung tapi masih gak hapal ajah :p

Pokoknya kalo jalan-jalan ke tempat seperti itu dalam keadaan yang gelap harus didampingi sama yang ahli. Jangan 'sok' jago sendirian. Karena biar gimana itu kan hutan. Bahaya kalo kita gak hapal jalannya, mana gelap :)

Di area berikutnya kami gak juga menemukan kunang-kunang. Gak tau deh pada kemana itu kunang-kunang. Beruntung sempet nemuin pas di perjalanan ke area berikutnya.

Istirahat sebentar di sebuah villa yang katanya bakal dikelola juga sama Rakata. Kalo dipikir-pikir jalan-jalan kami malam itu jauh juga tapi gak ngos-ngosan sama sekali. Mungkin karena kami berjalan sangat hati-hati. Ngeri juga kan kalo sampe terperosok. Sementara kalo siang hari, lebih gak santai jalannya mungkin karena merasa terang.

Baru berasa ngos-ngosan ketika sesaat lagi sampe Tanakita, di bagian paling menanjak tau-tau hujan turun lagi. Langsung deh agak mempercepat langkah. Lemeeeessss... :r

Sampe tenda langsung ganti pakaian trus tiduuurr. Seneng banget deh Keke dan Nai bisa melihat kunang-kunang, jadi gak cuma sekedar tau dari buku cerita :)

post signature

64 komentar:

  1. wuah seru bener nih jalan2nya hihihi..
    kalo vania pernah liat kunang2 waktu jalan2 ke Magelang, tempat saudara... rumahnya deket sawah... abis maghrib udah ada kunang2nya... indahnyaaa... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalo banyak kyknya bakalan indah bgt, ya, Mbak :)

      Hapus
  2. Maaf Mba Myra, ternyata akhirnya postingannya ngendon di draft aja belom sempet dipublish dan dipoles.
    Bahaya juga ya Mba kalo jalan malem gitu kalo ga hapal banget jalannya. Etapi pasti bagus banget ya ladang kunang-kunangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya harus ada yg paham area. Jgn 'sok' tau hiihih

      Hapus
  3. kalau mau nyari kunang-kunang di gumuk banyak Nai

    Keke Nai teriak : "gumuk lagi..gumuk lagi!" hahaha

    BalasHapus
  4. Tanakita dimana ya? :D *serius nanya*

    BalasHapus
  5. ih udah lama deh gak bermalam di alam terbuka gitu. Pingin sih bawa anak2 camping. Tapi bapaknya anak2 gak suka.

    BalasHapus
  6. IH kayaknya seru tuh! untunglah gak ketemu kuntilanak hihihi..abis konon kunang2 anaknya/antek2nya kuntilanak..Kuntilanak dan kunang2 bagaikan Peterpan dan Tinkerbell *maksa.com*

    BalasHapus
  7. wah,,seru mak...
    mau ngajak Arfan tapi ya masih kecil untuk ke tanakita
    nanti bukannya nyari kunang-kunang..eh malah nyari Arfan yang ga bisa diem..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arfan tapi bakal seneng lari2an di sana :)

      Hapus
  8. waktu kecil pernah liat, sekarang jarang, nyari kemana-mana gak nemu, apa kunang2nya lagi berlibur ya, ato bedol desa? *halah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi ngumpet krn takut gelap kali :p

      Hapus
  9. wah, asyik ya petualangannya. Kapan2 mau kesana juga ah :)

    BalasHapus
  10. Ah, bahagianya Keke dan Nai.. :)
    Eh sama dong Chi, aku juga buta arah. Tapi bapake jago banget. Itu kali yang disebut saling melengkapi, hihihi..

    BalasHapus
  11. Jalan..jalannya seru..
    eh katanya ya Nai..Ke.. kunang kunang tuh kukunya orang meninggal hihihi,

    BalasHapus
  12. sering baca tentang Tanakita. Kayaknya Tanakita mesti dikunjungi nih suatu saat nnt.

    BalasHapus
  13. saya dh lama gak liat kunang2 ne mbak..
    biasanyaw waktu kecil pulang ngaji,sellu ditemani kunang2..
    mgkin,skrg krn habitatnya udah rusak,makanya gak ada lgi..:)

    BalasHapus
  14. Aku jd mau mengunjungi Tanakita deh, penasaran mbaaa.. :D

    BalasHapus
  15. wah asyik ya Keke dan Nai selalu dapat pengalaman baru dari hasil jalan2nya....

    BalasHapus
  16. kalau jaman aku SD masih bisa lihat kunang0kung disekitar rumah, skearnag pada kemana ya kunang-kunangnya

    BalasHapus
  17. Masya Allah.. Seru sekali ya..
    Terakhir Aisyah lihat kunang-kunang itu pas SD.. Sekarang udah jarang nemuin di daerah Bogor sini, padahal dulu banyak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg malam jg terang, males kali kunang2 keluar :)

      Hapus
  18. iyaa..keliatan itu ya kunang2nya...hihihi aku pun ga pernah liat yang namanya kunang2 secara langsung Chi...
    palingan hanya lewat tivi aja.. ;p

    pasti Keke & Nai seneng banget banget ya bisa liat langsung..;)

    BalasHapus
  19. Kunang2 itu kukuny orang mati ya, Teh. :D
    Berarti rasa penasaran sama kunang2 udah hilang, ya. :)

    BalasHapus
  20. Jalan-jalan malem gini sering saya lakukan waktu masih sekolah dan ikut kegiatan pramuka. Sekarang ga pernah sama sekali hikz.

    AKhirnya bisa liat kunang2 juga ya meskipun liatnya di lain tempat :)

    BalasHapus
  21. serunya mbak...
    di sini dah nggak ada kunang-kunang. dah pada terang sama lampu. dulu, di rumahnya mbah ada, sekarang dah nggak juga. :(

    BalasHapus
  22. Kemasan rekreasi alam yang sangat apik Jeng, sesuatu yang dianggap biasa (kunang-kunang, babi hutan dan jamur) ternyata menarik. Blum pernah menikmati jamur yang menyala neon biru itu. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat sy malah pengalaman berharga, Mbak, karena jarang :D

      Hapus
  23. ada jamur yang nyala yah?
    jd inget film avatar :D

    BalasHapus
  24. uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa seru bangettt sih :D
    sayang,selama di Batam belum pernah lihat kunang2 hehehe

    BalasHapus
  25. lama bener aku ga pernah liat kunang kunang
    dulu sering keliatan bergerombol di sawah
    sekarang babi hutan doang yang suka nyamperin

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaa, sy jgn sp ketemu babi huta :D

      Hapus
  26. Ditempat saya (Jember) sudah jarang terlihat Bun, tapi kalau di Banyuwangi masih sering kelihatan Bun...

    BalasHapus
  27. Kalo di Desa Mbahnya suamiku masih banyak kunang2nya. Apalagi kalo lewat persawahannya... Mana disana jalanan jarang banget yang ada listriknya, jadi kalo malem indah sekali kelap kelip kunang-kunang ^^

    BalasHapus
  28. tanakita dimana mbak???jd pengen. perasaan udah baca postingan sebelumnya ttg tanakita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl di sini, sy bbrp kali crt ttg Tanakita :D

      adanya di situ gunung, sukabumi :)

      Hapus
  29. aduh kalau saya dulu di kampung banyak mbak kunang-kunang hihi.. tapi kalau di kota susah kayanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kota udah gak ada kayaknya :D

      Hapus
  30. di depan rumahku masi banyak bgt kunang2 bun :)

    BalasHapus
  31. aku belum pernah liat kunang secara langsung mba, kebanyakan hanya dari video atau cerita :(

    BalasHapus
  32. Mba Mira, aku KUDET nih telat ga tau ada giveaway...selamat atas penyelenggaraan GA-nya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp, lain kali kl ada lg ikut, ya, Mak :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge