Senin, 04 Februari 2013

Kepercayaan

Semua orang pasti pengen dipercaya, tapi bagaimana kalo kita di kasih kepercayaan yang besar? Seneng atau malah deg-degan? Trus bagaimana kalo kita harus memberi kepercayaan? Ringan atau berat?

10 tahun yang lalu..

Yang pernah menikah atau yang sekarang lagi nyiapin pernikahan pasti ngerasain gimana ribet dan stressnya nyiapin sebuah resepsi pernikahan. Semua pengennya resepsi pernikahan berjalan lancar dan sukses.. Tapi untuk itu kan persiapannya gak singkat. Gak cukup 1-2 minggu tapi bisa berbulan-bulan bahkan mungkin 1 tahunan.

Konflik? Sering terjadi. Semuanya kepengen acaranya sukses tapi masalahnya punya selera yang berbeda-beda jadi suka terjadi perdebatan pendapat yang kadang jadi sengit.

Waktu itu Chi sering berbeda pendapat sama mamah. *Duh maaf ya mah :) Selain masalah berbeda selera, Chi merasa mamah tuh kayak gak percaya sama Chi. Kayaknya semuanya di recokin, semua yang Chi kerjain kayak gak ada benernya. Apalagi mamah itu kan orangnya emang gampang banget panik, jadi tiap kali Chi ada kepengen ini-itu langsung deh reaksinya panik duluan. Padahal Chi pengennya mamah kasih kepercayaan ke Chi. Semua usulan juga saran dari orang tua dan keluarga besar lainnya di pertimbangkan tapi biarin Chi dan K'Aie yang ngerjain dulu karena kalo dari awal terlalu banyak tangan yang ngerjain kayaknya bukannya tambah simpel tapi suka jadi tambah ribet.

Dan untuk kesekian kalinya Chi berselisih paham lagi sama mamah. Waktu Chi lagi ngamar karena kesel, Chi denger papah ngomong gini ke mamah, "Kasih lah anaknya kepercayaan, papah percaya mereka mampu ngerjainnya". Awalnya mamah kayak keberatan nurutin saran papah, trus papah ngomong lagi "Kalo ternyata nanti acaranya gagal ya udah setelah itu kita gak usah lagi kasih ke percayaan ke mereka"

Papah emang gak ngomong langsung ke Chi tapi Chi merasa itu seperti sebuah nasihat langsung sekaligus ultimatum. Mungkin kalo ngomong langsung kayak gini kali ya "Nih papah dan mamah kasih kamu kepercayaan, tapi bener-bener harus di pegang kepercayaan itu. Karena sekali kamu melanggar kepercayaan itu maka mamah dan papah gak akan percaya lagi sama kamu"

Perasaan Chi campur aduk dengernya. Seneng iya, tapi malah jadi takut juga. Walopun waktu itu Chi selalu merasa gak di kasih kepercayaan tapi begitu bener-bener di kasih ya takut juga. Kalo gagal gimana? Bisa-bisa orang tua gak cuma sewot tapi juga kecewa banget. Buktinya sampe bilang gak mau kasih kepercayaan lagi kalo smape gagal. Apalagi urusan persiapan pernikahan bukan perkara kecil dan main-main. Takut banget kalo sampe gagal dan bikin malu nama keluarga.

Dan sejak di kasih kepercayaan tingkat stress ternyata gak menurun :D mungkin karena ini kaitannya sama tanggung jawab ya. Tapi di sisi lain ada rasa percaya diri yang bertambah karena di beri kepercayaan. Karena Chi merasa justru HARUS berhasil.. Singkat cerita, rangkaian pernikahan kami mulai dari pengajian, siraman, akad hingga resepsi semua berjalan lancar dan sukses. Banyak yang memuji dan minim sekali kritikan. Semuanya bahagia. Alhamdulillah..

Kira-kira 3 tahun lebih setelah itu waktu adek perempuan Chi mau menikah, orang tua Chi termasuk adek Chi langsung nyerahin semua urusan ke K'Aie dan Chi karena mengingat pengalaman waktu kami mengurus pernikahan kami sendiri. Padahal waktu itu Chi lagi hamil anak kedua, tapi mereka percaya penuh kalo kami bisa. Dan kali ini gak ada drama-drama perbedaan pendapat. Relatif lebih mulus karena kepercayaan itu udah berhasil kami dapat.. Acaranya pun alhamdulillah juga lancar..

Saat ini..

Teorinya sih seharusnya kita gak boleh melakukan hal yang sama kalo kita gak suka di perlakukan seperti itu ya.. Kayak contoh di atas kalo Chi sempet sebel sama mamah karena merasa gak di kasih kepercayaan. Tapi ternyata setelah jadi ibu, Chi pun harus akui kalo Chi kadang susah kasih kepercayaan sama anak-anak. Bukan karena sikap anak-anak tapi lebih karena Chi yang kadang suka parnoan..

Chi tuh gak bisa jauh dari anak. Pengennya anak selalu ada di depan mata Chi. Dulu kalo mereka mau main keluar Chi temenin. Setelah sekarang agak gedean mereka boleh main keluar sendiri tapi sebatas di depan pager rumah. Pokoknya yang masih sebatas pandangan mata Chi deh..

Seringkali Chi liat anak-anak dari perkampungan deket komplek dimana kami tinggal, anak-anak seumuran Keke & Nai udah main sendiri bahkan ke sekolah pun sendiri. Chi suka nanya ke K'Aie kok bisa ya? K'Aie beberapa kali nasihatin, katanya gak bagus juga kalo anak terlalu "diiket", sedikit-sedikit mereka harus belajar di lepas. Tentu aja bukan di lepas sebebas-bebasnya, tetep harus ada batasannya. Sebagai orang tua kita kita harus ngajarin ke mereka batasan mana yang boleh dan enggak, bagaimana caranya menjaga diri sendiri dan belajar mandiri sekaligus kasih kepercayaan ke mereka. Kalo terus-terusan "diiket" malah nantinya gak berkembang, kasian anaknya dan orang tua juga jadi ikutan repot.

Chi awalnya nolak. Berita penculikan, bullying, dll yang marak di media-media bikin Chi parno. Ibu-ibu juga pasti banyak yang parno kan kalo liat berita-berita di mediaaa?? *cari dukungan.. :D Kalo udah gitu biasanya K'Aie cuma bilang "Mau sampe kapan?". Maksudnya mau sampe kapan anak "diiket"?

Apa yang K'Aie bilang itu sebetulnya Chi setuju. Bahkan Chi pernah denger di salah satu radio, ada seorang psikolog perempuan yang juga bilang gitu, "terlalu membatasi malah bikin anak jadi gak berkembang". Usia mereka semakin bertambah, gak mungkin juga Chi terus-terusan "ngiket" mereka. Lama-lama mereka juga akan "berteriak". Samalah kayak waktu Chi "berteriak" karena merasa gak di percaya. Tapi ya untuk kasih kepercayaan, sementara di sisi lain ada rasa parno itu ternyata beraaaaatttt... Kalo udah gitu jadi suka inget waktu orang tua kasih Chi kepercayaan besar untuk urusan pernikahan, mungkin dalam hati mereka juga berat kali ya (terutama mamah) karena di sisi lain juga ada rasa takut gagal dan resikonya mempertaruhkan nama baik keluarga.. Kalo udah gitu Chi suka mikir orang tua Chi aja ngasih, masa' Chi enggak?

Malah kalo di pikir-pikir lagi salah satu dari mereka, yaitu Keke udah pernah "berteriak". Waktu kami jalan-jalan ke Tangkuban Perahu (ada di postingan Pendidikan Dasar Wanadri), Keke memilih jalan sendiri sambil bawa ransel yang lumayan berat untuk ukuran dia. Dan Chi mulai berteriak-teriak "Kekeeeee hati-hati nak..", "Ke kiri sedikit nak, kayaknya lebih aman", dll. Atau sesekali Chi menawarkan bantuan tapi Keke gak mau dan akhirnya malah ngomong "Bunda teriak-teriak terus, gak percaya banget sama Keke? Keke itu bisa bundaaa..." :D

Keke di Tangkuban Perahu

Sedikit-sedikit Chi mulai kasih kepercayaan. Selain yang waktu di Tangkuban Perahu itu, contoh lainnya adalah waktu main ke tetangga sebelah rumah. Kalo biasanya anak tetangga yang suka Chi minta main ke rumah (biar Chi bisa sekalian ngawasin Keke dan Nai), kalo sekarang Chi bolehin mereka gantian main kesana. Dengan syarat harus bilang kalo mau main ke rumah temennya di sebelah, plus sekalian ngajarin etika kalo bermain di rumah orang lain.

Trus baru-baru ini Nai bisa sepeda roda 2. Keke jadi merasa punya temen main. Tadinya Chi cuma ngebolehin mereka main sepeda di depan pager rumah yang kalo dipikir-pikir ngapain juga main sepeda kalo cuma di depan rumah ya? Hehe.. Tapi bener kata K'Aie kalo anak-anak gak di ajarin mandiri nanti kita juga yang repot. Misalnya kalo mereka mau keliling taman, Chi bakal ngos-ngosan ngikutin mereka yang asik sepedaan. :D Sekarang Chi bolehin mereka main keliling-keliling taman yang ada di depan rumah. Yang penting bilang dulu kalo mau main, trus di ajarin juga supaya jangan ngebut, harus pake helm dan gak boleh bermain di luar area yang di bolehin..

 Puas-puasin ah liat ompongnya Nai karena gigi penggantinya mulai tumbuh :)

Kadang Nai suka di boncengin sama kakaknya :)

Pernah juga sih waktu jalan-jalan pagi bertiga (K'Aie, Chi dan Nai), Ci dan K'Aie jalan kaki sementara Nai pake sepeda. Sepanjang jalan Chi sering banget teriak-teriak dan K'Aie selalu ngingetin "Tenang aja bundaaa, anaknya bisa koookk apalagi kan kita ngawasin". Hehehe.. Keberisikan juga kali ya denger Chi teriak-teriak :p

Ada rasa lega ketika Chi bisa kasih kepercayaan itu ke anak-anak, dan anak-anak bisa menjaga kepercayaan itu. Mereka juga keliatannya seneng kalo di kasih kepercayaan. Memberi kepercayaan emang efeknya bagus, selain belajar bertanggung jawab juga mampu menambah rasa percaya diri seseorang. O'ya selain kasih kepercayaan, hal terpenting yang gak boleh kita lupakan adalah berdo'a. Karena kalo gak berdo'a kepada siapa lagi kita meminta perlindungan? :)

post signature

84 komentar:

  1. Wiiihhh.. sama banget ini, Chi. Aku juga parno banget sama Nadya, hehehe.. Tapi bener, terlalu 'diiket' juga nggak bagus.
    Nai ompongnya sama kayak Nadya, hehehe..
    Terima kasih udah ikutan GA-ku :)
    Udah aku catet ya, moga menang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss ada temennya sesama parno.. hehe..

      Nadya ompong juga ya? :D

      sama2 semoga kocokannya berpihak ke sy.. hehe..

      Hapus
  2. Jangan terlalu diiket atuh bun, sakit, hehee...
    Nai masih ompong ya bun =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah mulai di lepas kok iketannya :D

      nai udah mulai ilang ompongnya :D

      Hapus
  3. Sepertinya memang naluri orangtua yang tidak bisa begitu saja melepas anak-anak dengan tanggung jawab di pundak mereka. Saya sering lihat bahwa ketika anak sudah berkeluarga pun kadang orang tua masih ingin berperan dalam keluarga baru si anak. Ya tidak salah karena orangtua pd hakikatnya selalu pengen yg terbaik buat anak-anak mereka. Masalahnya, zaman berubah dan perubahan itu kadang menuntut model-model ideal yang juga tak lagi sama. Beda persepsi dan perspektif kadang memicu gesekan. Aku juga bakalan berat kasih tanggung jawab ke anak :) Musti belajar neh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sp kapanpun org tua akan selalu melindungi anak2nya ya :)

      Hapus
  4. mantap banget nyiapin pernikahan sampe satu taun
    aku sebulan langsung embat, hiks...
    dan kunci rumah tangga damai yang diawali teramat singkat ya tentang kepercayaan itu
    dari persiapan yang singkat saja bisa hasilnya lumayan apalagi kalo dilatih sejak anak-anak
    pasti mantap tuh chi ma nai gedenya nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy sih cuma 5 bulan.. tp yg 1 taun banyak :D

      kepercayaan itu sama kayak komunikasi kali ya.. harus di jaga.. :)

      Hapus
    2. iya kalo perlu titipin satpam biar aman
      *sampluk panci...

      Hapus
    3. wkwkw.. ncit sama ncip ajah yg di titip satpam kl bapak sm ibunya lg berduaan :D

      Hapus
  5. Bener tuh Mbak, kasih kepercayaan...
    Ternyata rasanya jd orang tua gitu ya. Pantesan ibu aku juga suka teriak-teriak, trnyata beliau jg parnoan.. hehehehe
    Ngga kebayang deh nanti kalo aku punya anak, mungkin lebih parno drpd mamanya Keke dan Nai ya ... xixixixixi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy suka nganggap mama sy panikan ternyata stlh sy jd org tua suka ada paniknya juga ya kl urusan sm anak.. hehe..

      Hapus
  6. waaah aku sekarang lagi persiapan nikah tapi aku serahin semua ke ibu, lah ini anaknya lagi merantau....

    sukses mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah rupanya ada yang sedang persiapan menikah ya. Wih wih serunya hihihihi. Senang sekali saya mendengarnya. Semoga rencana pernikahannya mendapat berkah dan dimudahkan oleh Allah SWT.

      Saya sering mendengar rencana menikah, namun kandas ditengah jalan atau menjelang hari bahagia semuanya kandas. Sangat disesalkan memang. Jika dalam keyakninan agama Islam, pernikahan itu adalah karena izin dari ALLAH SWT. Jika ALLAH SWT tidak mengizinkan menikah, betapun mantapnya persiapan pernikahan tidak akan terjadi. Wallahu Alam. Hanya Allah SWT Yang Maha Tahu

      Hapus
    2. @meta cha : waaahhh.. semoga lancar segala urusannya ya :)

      @pak Asep : betul pak.. yg penting kita berusaha dulu.. berharap semoga tdk terjadi sesuatu yg diinginkan ya :)

      Hapus
  7. Aku malah dulu terlalu dipercaya mba sama ortuku, ngga enak juga.
    xixixi, dasar manusia ngga ada puasnya. eh mba btw ini GA nya pemenangnya undian yah bkn berdasarkan tulisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut pendapat saya pribadi memang hak penyelenggara GA sih mau sistim Undian atau berdasarkan penilaian atas hasil karya. Sekilas memang beda, namun hasilnya tetap sama yakni akan keluar para pemenang GA nya.

      Namun jika berdasarkan pada undiang, sekedar ngirim asal memenuhi syarat dari penyelenggara sudah lebih dari cukup. Membuat posting berkualitas juga tidak apa, yang biasa aja juga tidak apa toh ujung ujungnya di undi. Beda dengan penentuan pemenang berdasarkan mutu suatu hasil karya, tentu berbuat sebaik mungkin menjadi terbaik. Ini pendapat saya aja

      Hapus
    2. @mbak windi : enak bgt dong kl di percaya.. Ikutan aja mbak walopun di undi siapa tau beruntung.. hadiahnya kereeeenn :)

      @pak asep : betul pak, hak yg membuat GA. Tp kalo sy diundi atau enggak, sy usahain tetep berkualitas krn gak sekedar hadiahnya yg sy kejar tp sy niatnya memang ingin bercerita sekaligus belajar menulis :D

      Hapus
  8. wuih ampe ngos2an bacanya nih. Tapi emang iya sik, sebelum menikah, kita suka sebel kalau ortu banyak recokin ini itu, tapi setelah menikah dan punya anak, kita jadi tau alasan2nya. Kita tidak akan pernah tau kalau kita ga ngalami kan, mak? Sukses ya GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lain kali kl kesini bw minum mak biar gak ngos2an hehe..

      iya bener mak. thx ya. aamiin :D

      Hapus
  9. ketika kita membandingkan perasaan sebagai anak dan sekarang perasaan sebagai orang tua, akhirnya kita dapat mengambil hikmah kejadian dulu, untuk kepentingan kita saat ini / masa depan yah

    BalasHapus
  10. Nasihatnya masuk banget Mba Myra.
    Bener juga nasihat papa-nya ya. Kalo terlalu dikekang anak ga akan bisa menunjukkan kemampuan mereka. Kesempatan memang perlu diberikan kepada anak ya Mba.
    Terimakasih dan semoga sukses GAnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu di kekang malah bikin anak gak percaya diri..

      sama2 sukses buat kita berdua ya.. aamiin :)

      Hapus
  11. Waktu saya mantu Eny dan sandy semua produk Buku Panduan saya ketik sendiri sehingga tersimpan di file dengan rapi sampai sekarang. Mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan sampai tahap akhir, biaya, susunan acara, susunan panitia, daftar kebutuhan, daftar undangan, dan checklist

    Anak2 harus diberi kepercayaan tetapi tetap terpatauy dengan baik jeng.
    Mantap, maju terus

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. buku panduan emang wajib di bikin pakdhe

      anak2 di beri kebebasan yg bertanggung jawab.. Org tua mengawasi sbl berdo'a ya pakde :)

      Hapus
  12. Anak2 perlu merasakan jatuh untuk belajar bangkit.
    Tugas kita adalah membesarkan hatinya pada saat dia jatuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bagus komen mbak niken

      Hapus
    2. komennya mbak niken emang suka cihui lah :)

      Hapus
  13. hihihi...kebayang sih mba Chi, dulu aku nekat sekolah Su di luar kota, daftar ga pake bilang2 sm mamah coz pasti ga boleh, eyampuuun itu ceramahnya sepanjang jalan kenangan deh *ups* hihihihi

    Gudlak ngontesnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah kebayang sm saya gimana ngomel yg pjg itu Rin.. hiihi..

      gutlak juga buat Orin. aamiin :)

      Hapus
  14. Ya, kadang memang gak dipercaya itu sakit .. hehe
    Makanya sebaiknya kita emang harus kasih kepercayaan, terutama ke anak.. Moga" ntar Saya kalo udah punya anak entar bisa melakukannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kasih kepercayaan itu penting tp memang gak mudah sih banyak faktor yg suka bikin jd gak mudah :D

      Hapus
  15. Hahaha...sama nih, suka parno-an juga sama anak, abis banyak berita kriminal anak. Tapi, emang mesti ngasih kepercayaan sama anak ya. Bismillah, semoga anak2 selalu dalam lindungan Allah, sebaik2 penjaga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toosss py temen parno.. hehe..

      setuju selalu berdo'a itu penting bgt :)

      Hapus
  16. Memberikan kepercayaan kepada anak ternyata adalah cara cepat sang anak lebih mudah mempelajari sesuatu sekaligus dewasa. Semoga berjaya dalam GA ini ya, Mbak.

    //

    Ohya, Mbak, hadiah buku GA Senangnya Hatiku telah saya kirim tadi pagi via Pos Indonesia. Bila sudah sampe, kabar2 ya... agar tak khawatir hati ini. Makasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas dan saya harus masih banyak belajar dlm hal memberi kepercayaan ini..

      bukunya sudah sp.. terima kasih byk :)

      Hapus
  17. senang sekali membaca tulisan ini... memang benar kalau di kekang terus malah nekat nanti.... lebih baik diberikan kepercayaan walaupun sulit banget pasti memulainya... sharing yang sangat baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu efek negatif yg gak sy inginkan kal terlalu mengekang, yaitu anak jd nekat.. setuju mas..

      yup kita hrs belajar kasih kepercayaan ke mereka

      Hapus
  18. Pada saatnya nanti kita memang harus memberikan kepercayaan pada anak, karena dia sendiri pun di sekolah juga sudah belajar dan sering mendapat kepercayaan dari gurunya.
    Seperti Vay yang gak pengen ditemani mbaknya ke sekolah.... ah tapi maminya masih takuuuttt.... :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd sama2 belajar ya mbak.. anak belajar di kasih kepercayaan.. org tua belajar memberi kepercayaan

      Hapus
  19. berattt. tapi memang mesti gitu sama anak. biar terbiasa amanah. sukses buat GA-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mas..

      aamiin.. terima kasih ya..

      Hapus
  20. Aduh Mba...keren tulisannya, komplit dan karena berdasarkan pengalaman, yang seringkali dihadapi, jadi mengena banget.
    Bisa nyontek untuk bekal mendidik Hanuun dan adik-adiknya kelak:)

    Bahasa Keke waktu meyakinkan Bunda bahwa dia bisa...itu touchy banget:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah.. kita sama2 belajar ya mbak :)

      kadang sy merasa kesentil juga mbak kl mereka minta di kasih kepercayaan :D

      Hapus
  21. Mbaaaa..
    Sebagai emak emak, aku juga sering parno tuh..
    Namanya juga sayang ama anak:-)

    Tapi mereka juga kan emang harus belajar yah...
    Supaya bisa lebih mandiri..
    kayla udah bisa dilepas dikit dikit..
    Kalo fathir mah masih diiket..hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd kadang2 kasih kepercayaan vs parno suka berantem duluan ya Ry.. hehe..

      Hapus
  22. Wah, banyak belajar dengan tulisan ini. Tapi, memang benar sih anak itu dikasih kepercayaan rasanya bahagia sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin anak belajar bertanggung jawab ya

      Hapus
  23. udah semestinya sih seorang anak diberi sebuah kepercayaan, biar si anak sdikit demi sedikit belajar bagaimana caranya bertanggung jawab..yang penting pelan-pelan aja, yg lebih kecil dulu agar nggak stress anaknya....

    BalasHapus
  24. Hahahaha postingan ini sperti suara hati ibu2 jaman sekarang. Bawaannya parnooo mulu. Dulu Dita mau main ke tetangga aja, sy was2 bukan main. Masak di rumah juga gak tenang. Maunya anak itu ada dlm pengawasan mata kita. Tapi pelan2 saya lepas rasa was2 itu, tapi tetep di jaga. Sekarang kalau Dita cuma di rumah malah saya suruh main ke temennya yg masih tetanggan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. kl anak udah bs jaga kepercayaan kita malah suka kita tawarin ya bun.. :D

      Hapus
  25. Wahhh artikel yg inspiratif.
    Yaitu tntg pntingnya memberi kepercayaan biar anak jd PD tapi juga hrs tegas memberi kepercayaannya.
    :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah.. terima kasih ya..

      betul mbak.. kash kepercayaan tapi harus ada aturan mainnya juga :)

      Hapus
  26. cik acik, dapet ilmu lagi nih buat diterapin ke Kanaya... semoga menang GAnya yaa..

    BalasHapus
  27. makasih bun sudah berbagi pengalaman..banyak pengetahuan yang aku dapet dari catatan bunda ini.
    yang pasti bakal aku bagi kepada calon istriku nanti..
    lebih baik tahu dari sekarang biar saat berumah tangga nanti ga kaget dengan fenomena yang terjadi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sebelum nikah suka baca2 buku ttg rumah tangga atau parenting kok.. bermanfaat ternyata :)

      Hapus
  28. hemmm...komen yg persapan mnikah saja ya Mbak.

    Memamng rata2 lama ya klo nyiapan pernikahan, tapi klo gak pake resepsi kayaknya lebih simpel. Impian dan harapan saya kalau mnikah secara sederhana tapi ternyata keluarga berharap lain...hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia mbal.. dan pendapat keluarga harus di pertimbangkan :D

      Hapus
  29. wah saya pengennya resepsi pernikahannya sederhana saja, karena menurut saya uangnya enak di pake untuk hidup setelah pernikahan saja hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga keluarga besarnya juga mendukung.. Karena kadang suka bentroknya disitu :D

      Hapus
  30. mendapat suatu kepercayaan itu berat bagiku... berat dalam menjaganya... sedangkan memberi kepercayaan itu memerlukan proses... TFS, Chi... Oya, foto Keke di TP itu keren deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. ada amanah yg di emban ketika dpt kepercayaan..

      dan ketika memberi kepercayaan juga kita harus belajar iklas disana ya mbak :)

      Hapus
  31. Punya anak bikin saya sadar kenapa org tua dulu bnyk ngaturnya :D

    BalasHapus
  32. ternyata setelah punya anak jadi bisa merasakan ya apa yg dirasakan ortu

    BalasHapus
  33. posting dan para komentarnya bagus2 semua...hehe
    jadi binggung mau komen apa :)
    semoga menang ya mbak Buat GA nya... :)

    BalasHapus
  34. Merencanakan pernikahan itu emmang gak semudah yang dibayangkan, padahal acaranya juga gak lama. butuh kesabaran yang lebih :) rasanya persiapan 6 bulan pun belum cukup.
    tapi buat mbak chi sepertinya itu menjadi jalan pembuka untuk kepercayaan2 berikutnya.
    Artikel yang bagus, menginspirasi. Semoga GA nya menang mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya persiapannya yg lama padahal acaranya sebentar. hehe..

      alhamdulillah. terima kasih byk ya..

      Aamiin :)

      Hapus
  35. Iya Chi,memberi kepercayaan anak pada anak itu memang nggak mudah.
    Bawaan kita selalu khawatir dia susah, padahal kalau toh menemui kesulitan, mereka juga bisa belajar mencari pemecahan.
    Hebat buat keberaniannya melepas anak-anak Chi, sedikit demi sedikit, kedewasaan mereka pasti bertambah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbg org tua harus belajar ikhlas kayaknya ya mbak :)

      Hapus
  36. wiihh...kereeen banget postingan ini..saingan makin berat inihhh...hihihii

    Anak2 sekarang emang paling suka kebebasan. Paling, kita sebage orangtua harus pinter2 kasih kepercayaan ke anak. Jangan sampe kepercayaan kita disalah gunakan ama anak2 ya Chi..
    Mudah2an aku juga bisa ngasih kepercayaan sama radit kalo nanti dia udah gede :,)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kocokan bakal berpihak kemana ya? hehe..

      semoga anak2 jgn sp menyalahgunakan kepercayaan ya.. aamiin..

      Hapus
  37. Semoga menang ya...

    Aku juga lagi ngadain give away tuh. Ikutan yuk! :)

    http://deidesuriya.blogspot.com/2013/01/lomba-baca-puisi

    BalasHapus
  38. Setelah simak disimak. .
    Seoarang perempuan memang gak bisa begitu saja ngasih kepercayaan ya? Entah sama siapaun, anak, tetangga, atau teman. :)

    Sukses ngontesnya Teh. . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kl perempuan krn mikirnya bercampur sm perasaan kali ya :)

      aamiin.. terima kasih ya :)

      Hapus
  39. percaya itu bukti dari cinta.
    begitukah kesimpulannya?

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge