Jumat, 22 Juni 2012

Ada Apa Dengan Keke?

Kayak judul film aja ya (ada apa dengan Cinta?).. Hehe..

Ceritanya hari Kamis kemaren (21/6) Keke terima raport. Seperti tahun kemarin, sebelum terima raport paginya ada acara pentas seni dulu. Setelah pentas seni selesai baru raport di bagikan..

Untuk nilai-nilai raport Keke, Chi gak terlalu kaget.. Melihat dari hasil-hasil ulangan yang selalu Chi kumpulkan, paling gak Chi udah memperkirakan seperti apa nilai-nilai raportnya..

Dugaan Chi gak terlalu melenceng. Chi memprediksi untuk semester genap ini nilai-nilai raport Keke akan turun di bandingkan semester ganjil. Dan ternyata benar.. Semester ganjil, Keke ranking 2 sekarang Keke ranking 4. Setiap mata pelajaran turun sekitar 1-2 poin (gak ada nilai 99 di raport yang sekarang), hanya matematika yang turunnya agak banyak sampe 7 poin (dari 93 ke 86). Tapi Chi udah pernah beberapa kali cerita di blog ini kalo di semester genap ini Keke memang agak kesulitan belajar matematika..

Chi tetap mengucapkan terima kasih ke Keke & mencium kedua pipinya... Karena buat Chi, Keke udah berusaha yang terbaik & patut di hargai..

Hanya saja pas terima raport kemaren ada laporan dari gurunya yang harus Chi catat & di beri garis merah.. Tapi bukan tentang nilai-nilainya, melainkan tentang sikapnya Keke belakangan ini..

Wali kelasnya bilang kalo akhir-akhir ini seperti kehilangan Keke.. Keke anak yang aktif di kelas.. Biasanya dia suka rajin bertanya, berdiskusi atau bahkan beradu pendapat dengan gurunya. Tapi belakangan ini Keke seperti lebih banyak diam.. Semua yang di ajarin gurunya di terima begitu aja tanpa ada pertanyaan atau diskusi lanjutan dari Keke.. Pokoknya buka tipe Keke banget deh.. Udah gitu sekarang suka ngambek.. Walaupun ngambeknya gak lama paling 5 menitan kata wali kelasnya..

Chi menduga kejadiannya itu baru-baru ini.. Paling gak 2-3 bulan terakhir.. Karena sekitar 3 bulan sebelumnya waktu Chi ambil raport bayangan Keke, wali kelasnya masih bercerita tentang sifat Keke yang aktif di kelas..

Salah satu contohnya adalah ketika belajar science.. Materi yang di ajarkan saat itu tentang energy.. Tapi Keke bertanya di luar materi yang di ajarkan yaitu tentang lempengan bumi.. Dia bertanya mulai dari apa itu lempengan bumi? Apakah ada hubungan perubahan-perubahan cuaca atau fenomena alam dengan lempengan bumi?

Setiap membicarakan keaktifan Keke, Chi selalu minta pengertian para gurunya seandainya belom bisa menjawab rasa ingin tau atau belom bisa berdebat dengan Keke, mungkin karena keterbatasan waktu sementara para guru gak mungkin kan hanya meladeni Keke aja.. Chi minta ke guru-guru yang mengajarnya untuk melakukan "penolakan" sehalus mungkin & memberi pengertian ke Keke apabila memang ingin menolak. Karena kalau langsung di tolak begitu aja, Keke suka langsung hilang semangatnya.. Setelah itu dia akan jadi diam & males-malesan..

Alhamdulillah, selama ini dari TK sampe sekarang Keke selalu dapet guru yang pengertian.. Seperti wali kelasnya yang sekarang juga bilang malah seneng banget dengan sifat Keke yang aktif. Dan kalo denger dari ceritanya Keke pun sepertinya begitu.. Dia seneng karena punya guru yang selalu meladeni keaktifannya..

Kalo gitu apa ya yang bikin Keke jadi berubah gitu?? Awalnya Keke gak mau cerita.. Katanya ribet deh ceritanya.. Tapi akhirnya Keke cerita, katanya dia kesel karena selalu di ajakin ngobrol terus sama temennya kalo di kelas.. Padahal dia pengen belajar..

Chi bilang mungkin gak karena Keke suka juga ngajak mereka ngobrol duluan.. Karena Chi tau Keke ini kalo gak ada kegiatan di kelas malah jadi suka ganggu temennya dengan ngajak ngobrol.. Padahal seringkali kalo ada tugas, Keke suka selesai duluan. Makanya Chi juga suka minta ke gurunya untuk memberi Keke tugas tambahan atau kegiatan-kegiatan lainnya biar Keke gak ngajak temennya ngobrol.

Keke mengiyakan. Tapi dia membela diri juga kalo dia sekarang udah gak ngajak temen-temennya ngobrol lagi kalo lagi belajar.. Yah Chi pun mencoba mengatakan ke Keke mungkin lain kali kalo ada temennya yang ngajak ngobrol Keke harus belajar menolak secara halus, jangan langsung ngambek..

Pas ngobrol waktu itu Keke sepertinya mendengarkan.. Semoga aja dia kembali jadi siswa yang aktif di kelas 3 nanti.. Seperti Keke yang selama ini di kenal.. Semangat ya nak.. ^^

post signature

32 komentar:

  1. Terkadang gangguan teman amat meresahkan, terlebih jika duduknya sebangku.
    Meski hanya gangguan kecil, tapi pastinya berlangsung tiap hari sehingga lama2 menjadi gangguan besar juga.
    Rumitnya lagi, ketika naik kelaspun biasanya akan sebangku lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap kenaikan kelas, siswa/i di sklh anak2 sy selalu di acak lagi kelasnya pak.. Jadi blm tentu bisa satu kelas terus.. :)

      Hapus
  2. Ah, selalu senang membaca interaksi ibu anak yg menginspirasi di sini..
    Jadi sekarang sdh ada bahan utk didiskusikan dg walikelas utk mendapat solusinya ya.. Semoga Keke yg aktif segera kembali :)

    BalasHapus
  3. YAh sama persis kejadiannya sama Olive..
    wakru kelas 2 sempet turun prestasinya karena temen sebangkunya tukang rumpi hehhee...Tapi alhamdulillah segera di roliing sama wali kelasnya..
    Ayo semangat lagi Keke..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih harus semangat lagi.. Semoga Keke bisa ya.. Semangaaaattt.. :)

      Hapus
  4. Amin. Alhamdulillah Bibin naik nilainya kali ini dibanding semester lalu. Apalagi matematikanya ^_^ Semoga Keke bisa kembali seperti semula ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin.. semoga ya bang.. Dan selamat juga utk Bibin.. :)

      Hapus
  5. wooow...seturun-turunnya nilai akademis Keke, tapi Keke teteeeppp hebaaaattt yach... semangat lagi ya Ke... Kayla juga sekarang lebih banyaaakk mainnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin lagi masanya juga kali ya mbak.. :)

      Hapus
  6. Ini semacam kelainan hiperaktif, Mbak. Keke begitu pintar, sehingga dia bisa menyelesaikan semua tugasnya lebih cepat daripada anak-anak lain yang sepantaran dengannya. Ketika dia bisa selesai duluan, dia bosan menunggui temannya sehingga dia mulai mengganggu temannya. Tapi saat orang lain sudah kehilangan konsentrasi dan Keke masih ingin berkonsentrasi, dia marah karena merasa konsentrasinya diganggu.

    Aku rasa ini bukan masalah besar. Tak apa-apa nilainya turun sedikit. Mungkin Keke punya masalah menyesuaikan diri dengan teman-temannya yang punya karakter berbeda. Semoga Keke bisa mengatasinya ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya mbak.. thx uth tambahan infonya.. Bisa jadi bahan catatan sy utk evaluasi :)

      Hapus
  7. duh aku jadi deg2an nih pascal nanti di SD gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai aja mbak.. yg penting sering2 komunikasi aja sm wali kelasnya :)

      Hapus
  8. wah keke aktif bgt ya bun dikelas... kl aku yg jd gurunya pasti seneng bgt deh dpt murid yg spt keke :)

    semester depan pasti udah ga akan pasif lg deh keke dikelas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah sp saat ini Keke selalu dpt guru yg juga suka sm keaktifan Keke.. Yah moga2 nanti dia bisa aktif lagi ya :)

      Hapus
  9. emang agak menyebalkan kalau pas lagi belajar di kelas trus ada yang ngajak ngobrol. Apalagi bagi siswa SD. Hemm.. dunia anak kecil memang menyenangkan.

    -salam kenal-

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga.. yah tp kl dipikir2 mrk juga masih pd anak2 ya.. kita yg dewasa aja suka ngobrol.. Jd emang hrs pelan2 di kasih taunya :)

      Hapus
  10. bisa minta atur tempat duduknya Chie?
    supaya nggak dekat dengan yang suka ngobrol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya tempat duduknya bebas mbak.. Tiap hari bisa brubah2, gimana mau kita kecuali untuk deretan yang paling depan itu untuk anak-anak yang memakai kacamata katanya Keke.. Trus Keke juga udah di pisahkan dengan temannya yg suka ngobrol.. Tp mungkin anak2 umur segitu kebanyakan masih suka main2, termasuk Keke juga kalo dia di biarin gak ada kegiatan suka main2 juga sih..

      Hapus
  11. Eh keke ternyata sebaya dengan sean ya, putra keduaku mba :)
    sean jg baru naik ke kelas 3, alhamdulillah nilainya meningkat dr sebelumnya ....^^

    semangat ya keke sayang...kembali jd anak yg ceria lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya berarti seumuran ya.. Selamat ya buat Sean, semoga prestasinya terus meningkat :)

      Hapus
  12. Hal wajar kalau anak butuh adaptasi dengan berbagai sifat teman. Tapi bgmn dia menyelesaikan masalahnya itu lbh penting. Hal2 spt itu justru bermanfaat utk menbangun EQ anak. Jadi Keke bisa menyadari bahwa kalau dia melakukan A maka akan ada akibatnya, Kalau dia melakukan B maka seperti apa pula hasilnya.
    Tetaplah menjadi ibu yang selalu membelai anak dengan sentuhan lembut dan kata2 membangun...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mbak.. makanya sy justru lebih memilih utk mengajarkan Keke utk beradaptasi :)

      Hapus
  13. Emang nyebelin sih kalo teman yg duduk deket2 kita suka ngajakin ngobrol pas belajar, bisa mengerti kalo keke jadinya ngambek hihihi.
    Semoga aja kelas 3 nanti aktif kembali ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi anak2 kan kalo kesel larinya ke ngambek ya.. Hehe..

      Hapus
  14. cuma turun dikit.. ga papa.. mgkn dia butuh sedikit penyesuaian. Smoga tak lama lg dia bs kembali ceria 'n aktif seperti sedia kala :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan nilainya yg sy khawatirin.. tp sikapnya yg mendadak jd pendiam yg sy kasih catatan khusus :)

      Hapus
  15. wahh.. luar biasa! inilah kendala yg akan selalu dihadapi oleh anak2 kita (jika berpegang dan mengikuti kurikulum yg ada sekarang).. akan pelik dan panjang lebar pembahasannya karena memang gag semudah itu.. ada keinginan kita dimana guru2 bisa sedemikian mungkin mengerti dengan metode2 yg diajarkan ke anak, sementara (yg namanya anak2), logika dasarnya sedang kenceng2nya.. blm lagi gangguan2 alami spt temen yg pingin selalu ngobrol.. dsb

    di sinilah ternyata peran orang tua akan sangat terlihat, apakah kita memang tipe yang selalu mengejar hasil atau yang menikmati proses.. welehh... ribed saiia klu mo komeng di sini :(

    bisa diliat ajja kali iia di Multiple Intelligence yang kami urai di sana.. semoga bermanfaat..

    terimakasih tuk artikelnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2.. ya memang mslh yg agak ribet kalo di bicarakan ya.. Hrs di urai satu2.. Hihihi.. Sy lagi ke tekapeh.. thx ya utk infonya :)

      Hapus
  16. harus terus di pantau dan dipastikan jangan sampai hobi ngobrol teman keke nular ke keke..btw, pelajaran juga nich buat saya secara azka tahun ini masuk sekolah tk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya Keke juga anak yg suka ngobrol mbak.. Makanya supaya dia gak ganggu temennya sy minta supaya di kasih tugas lebih utk Keke.. :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge