Suami Hobi Main Game

By Keke Naima - June 08, 2024

Punya suami hobi main game itu bermasalah gak, sih?

Suami Hobi Main Game

Beberapa kali Chi lihat di berbagai medsos tentang curhatan istri yang katanya suaminya hobi ngegame. Sampai istrinya dicuekin. Bahkan ada juga beberapa yang sampai bercerai. Jadi mikir, apakah suami yang hobi main game se-red flag itu?

Menurut Chi, belum tentu bermasalah. Karena Chi juga seneng ngegame. Etapi, sebetulnya bukan hanya karena sama-sama suka ngegame alasannya hehehe.


main game sesuai usia
Atas: Nintendo Switch. Anak-anak lebih cocok sama konsol ini
Bawah: PlayStation 5


Oke, sedikit cerita dulu. Chi memang suka ngegame. Orangtua Chi gak pernah melarang anak-anaknya ngegame, malah memfasilitasi dengan membelikan berbagai konsol. Bukan berarti beli sekaligus, ya. Tapi, setiap ada konsol keluaran terbaru, terutama PlayStation, biasanya dibeliin. Setelah gede dan punya penghasilan sendiri baru pada beli sendiri hehehe.

Ketemu K'Aie yang ternyata juga suka main game. Ya udah jadinya kami sering ngegame bareng daripada jalan-jalan. Punya hobi yang sama, bukan berarti gak akan menimbulkan permasalah seperti di atas. Sekarang sampai mana sih batasannya hingga kemudian timbul masalah?


Tetapkan Aturan dan Batasan


tetapkan aturan dan batasan saat main game

Meskipun sama-sama hobi main game bukan berarti tanpa aturan dan batasan. Kalau Chi perhatiin, masalah terjadi karena kemungkinan besar tidak ada 2 hal tersebut. Misalnya istri merasa sendirian mengurus anak, sedangkan suami asyik ngegame. Begitupun ketika di kamar. Istri berharap punya waktu untuk pillow talk. Tapi, suaminya tetap aja fokus ngegame. 

"Suami kan capek kerja. Jadi, wajar sampai rumah bersantai dengan ngegame."

Iya, kerja tuh capek. Tapi, istri juga pasti capek dengan aktivitasnya. Menurut Chi, gak perlu juga membanding-bandingkan siapa yang paling capek. Malah jadinya ribut. Lebih baik berdiskusi tentang memberikan aturan dan batasan. 

game bikin candu

Bermain game juga memang bener berpotensi bikin candu. Makanya, apapun alasannya, tetap harus ada aturan dan batasan. Jangan hanya ke anak aja yang diperlakukan aturan. Justru anak akan mencontoh dari orangtua.

Kapan suami boleh main game dan berapa lama durasinya? Kapan waktu berduaan dengan istri? Setelah punya anak tentu akan ada lagi aturan-aturan tambahan. Memang sebaiknya jangan biarkan istri yang mengurus sendiri. Punya anak kan tanggungjawab berdua.

Kami yang sama-sama suka ngegame pun memberikan aturan dan batasan tersebut. Tetap pengen ada waktu berdua. Meskipun Chi ibu rumah tangga, K'Aie juga ikut bantu mengurus anak setelah pulang kerja.
 
Nah, ini juga harus jadi bahan introspeksi. Bisa jadi kita menuduh suami terlalu hobi main game. Padahal istri juga kalau lagi beraktivitas dengan hobinya suka lupa waktu. Daripada saling salah-salahan siapa yang paling kebablasan, mending saling introspeksi.


Melakukan Hobi di Waktu yang Sama


family time dengan main game


Karena kami sama-sama suka ngegame, tentu sering main bareng. Termasuk juga sama anak-anak. Jadi semacam family time yang seru. Tentu gamenya disesuaikan, ya. Kalau lagi sama anak, main game yang sesuai usia anak.

Tetapi, ada kalanya kami juga melakukan hobi masing-masing. Selain ngegame, K'Aie suka main RC car. Ketika K'Aie lagi utak-atik mainan, Chi melakukan hobi lainnya, misalnya nonton serial favorit. Seringkali Chi merasa komunikasi kami justru semakin lancar kalau sambil menikmati hobi.
 
Kalau pun gak memungkinkan dilakukan di waku yang sama, setidaknya ada saling pengertian. Kalau suami punya hobi, berarti istri juga boleh. Nah, setelah itu atur juga waktu untuk hal lainnya, termasuk juga kewajiban mengurus anak.


Jangan Egois dalam Keuangan


fasilitas game konsol
Fasilitas pendukung PS5. Gak harus punya. Tapi, kalau udah suka banget ngegame, kemungkinan bakal dibeli.


Terkadang kalau udah hobi, ngeluarin uang jadi ringan banget. Jadi lebih royal. Trus, merasa gak masalah karena kebutuhan keluarga kan udah terpenuhi. Padahal belum tentu juga, lho.

Iya, kebutuhan keluarga memang terpenuhi. Tapi, istri kan juga punya hobi. Boleh lah difasilitasi juga. Chi sih terang-terangan meminta ke K'Aie. Nominalnya gak harus sama. Tapi, setidaknya kebutuhan hobi sama-sama terpenuhi. Kan, gak cuma K'Aie yang punya hobi hehehe.
 
Dan kalau bahas dari sisi keuangan, jangan pernah ngegame untuk berjudi. Sekarang marak banget tuh bungkusnya game online, padahal sebetulnya judi. Jauh-jauhin deh ya dari yang seperti itu. Meskipun alasannya sekadar coba-coba. Kalau itu gak bisa ditolerir.

Kesimpulannya, menurut Chi permasalahannya ada di ketidakseimbangan. Bayangin seharian udah sibuk dengan aktivitas masing-masing. Istri kangen sama suami. Tapi, begitu suami sampai rumah malah asik dengan gamenya. Gak sedikit pun menyisakan waktu untuk istri dan anak. Suami kalau untuk hobinya bisa jor-joran banget. Sedangkan ke istri dan anak sangat perhitungan.

Nah, yang begitu biasanya suka jadi ribut. Kalau gak segera diselesaikan, bisa beujung ke perceraian. Naudzubillah.

Chi rasa kalau ada diskusi dan kesepakatan yang baik, masalah pun bisa diminimalisir. Jangan enak hanya untuk diri sendiri. Jadi suami hobi main game tidak selalu berarti red flag.

  • Share:

You Might Also Like

9 comments

  1. Hal yang terpenting adalah komunikasi yang terbuka, jujur, dan saling menghormati antar pasangan. Dengan kesukaan dan hobi yang sama, kakak dan suami dapat menemukan keseimbangan antara hobi dan tanggung jawab dalam pernikahan.
    YAng penting saling berkomunikasi dengan baik yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! Permasalahan sering terjadi biasanya bukan karena main gamenya. Tapi, waktu bermainnya yang kebablasan. Ya intinya berlebihan aja.

      Delete
  2. Kalau sama sama suka malah udah kayak bestie ya, main game memang perlu sih, selain memang buat ngefun, tapi ya game tuh memang menyenangkan, etapi nggak sampe lupa waktu dan mandi kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalau sampai lupa waktu dan lupa segalanya berarti udah kebablasan. Kayak gitu yang biasanya suka jadi masalah ehhehe

      Delete
  3. Wah seru banget sih kak punya hobi yang sama dengan suami ngegame bareng. Anak-anak juga suka ngegame. Daripada saling membandingkan siapa yang paling capek, mending buat aturan dan batasan ya. Kalau dipikir-pikir karena hobinya sama alih-alih berantem justru malah jadi quality time ya. Menurutku sendiri nggak masalah sih suami suka ngegame, hehe. Asal ada komunikasi aja ya.

    ReplyDelete
  4. Wah, sudah sama-sama suka game nampaknya lebih asyik ya. Kadang lupa waktu saat bermain game. Memang perlu orang lain mengingatkan dalam batasan sesuai kesepakatan.

    ReplyDelete
  5. Main Games merupakan salah satu kebutuhan pria pada umumnya untuk menghilangjkan rasa stress

    ReplyDelete
  6. Selama tidak lupa waktu dan merugikan yang lain tak mengapa la, jika setelah ngegame bawaannya jadi hepi dan tetap bisa mengambil peran dalam rumah tangga ga masalah sih menurutku, selama semua bisa dikomunikasikan dengan baik, tak mengapa la

    ReplyDelete
  7. Nah saya setuju nih. Kalau menurut saya lebih ke komunikasi dan saling mengerti aja. Harus ada rasa sungkan kalau kita terlalu asik main game, orang di sekitar kita gimana. Sudah ngelakuin kewajiban dan tanggung jawab kita belum, dan hal-hal mendasar lainnya. Sisanya komunikasi dan kasih pengertian dengan diskusi yang baik dan saling pengertian. Paling enak sih kalau sama-sama hobi nge-game dan jenis game yang dimainin sama. Apalagi bisa jadi lawan sparing main FIFA (misalnya). Hehehe.

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^