Tips Memilih dan Merawat Pisau - Keke Naima

Jumat, 22 Maret 2019

Tips Memilih dan Merawat Pisau

Bagi yang sehari-hari berkutat di dapur, pisau menjadi sesuatu yang sangat penting. Memasak tanpa menggunakan pisau, rasanya gak mungkin. Tapi, apakah teman-teman tau bagaimana memilih dan merawat pisau yang tepat?

tips memilih pisau

Tips Memilih dan Merawat Pisau

Sumber: pexels.com

Dua minggu lalu, kami sekeluarga belanja bulanan di salah satu hypermarket. Gak hanya belanja, kami juga sekalian ingin menukar stamp yang sudah dikumpulkan sekian bulan.

Sayangnya, stamp yang kami kumpulkan kurang setengahnya untuk mendapatkan pisau yang kami incar, yaitu pisau khusus memotong daging berukuran besar. Bisa aja menambah sejumlah uang, tapi kok ya malas. Pengennya gratisan hahaha.

Akhirnya kami memilih pisau jenis lain. Pisau yang kami pilih ini bisa juga untuk daging. Hanya berbeda bentuk aja. Selain itu bisa juga untuk memotong sayur dan buah. Jadi lebih multifungsi.

Tips Memilih Pisau


Sebetulnya di rumah, pisau yang kami punya lumayan lengkap. Dari mulai pisau besar hingga pisau buah. Tetapi, setiap kali melihat pisau yang bagus *apalagi gratis hehehe* selalu aja tertarik.

Ada 3 kriteria yang kami pertimbangkan saat memilih pisau yang baik, yaitu

  1. Terbuat dari bahan yang tidak mudah berkarat
  2. Berat pisau
  3. Pegangan pisau

Hal pertama yang Chi lihat saat membeli pisau memang bahannya. Di rumah keluarga besar Chi masih ada tuh pisau yang dari besi. Tajam banget, makanya masih dipakai sampai sekarang. Tetapi, Chi gak suka pisau seperti ini karena mudah berkarat.

Langkah kedua, menimbang berat pisau. Chi suka pisau yang terasa agak berat daripada yang ringan. Gak akan bikin pegel kok saat memotong. Malah kalau terlalu ringan, Chi khawatir pisaunya akan mudah patah.

Terakhir Chi mencoba pegangannya. Nah justru kalau mau merasakan pakai pisau bakal pegal atau enggak dari pegangannya. Kalau pegangannya udah gak enak, bikin jadi pegal saat memotong meskipun pisaunya tajam.

Di pasaran banyak jenis pisau. Tetapi, kalau untuk di dapur rumahan, kami rasa gak memiliki koleksi jenis pisau yang lengkap pun gak apa-apa. Cara memilih pisau juga sebetulnya bisa lebih dari 3 langkah. Chi juga suka memperhatikan sudut pisau dan lain sebagainya.

Tips Merawat Pisau


Di salah satu acara demo memasak, seorang chef pernah berkata kalau pisau itu harus dianggap sebuah investasi. Makanya jangan sembarangan memilih pisau. Apalagi buat seorang chef. Gak heran juga ya kalau di pasaran harga pisau bisa sangat beragam.

Nah, setelah memilih pisau, kita juga harus tau bagaimana merawatnya. Chi punya 3 langkah merawat pisau yaitu:

  1. Segera cuci pisau setelah selesai digunakan
  2. Keringkan dengan lap bersih
  3. Simpan terpisah dari peralatan lain

Pisau memang sebaiknya jangan dibiarkan lama dalam keadaan kotor. Selesai dipakai, segera dicuci dengan tangan. Jangan gunakan mesin pencuci piring. Meskipun pisau yang kita miliki itu terbuat dari bahan yang tidak mudah berkarat, tetapi sebaiknya pisau yang sudah dicuci segera dikeringkan dengan lap bersih.

Pisau yang sudah kering disimpan di tempat yang terpisah dari peralatan lain. Tujuannya supaya pisau tidak menggores-gores benda yang bisa berpotensi jadi tumpul atau ujungnya patah. Pisau di rumah digantung di tempat bermagnet yang khusus pisau.

Kapan pisau boleh diasah? Tentunya kalau sudah tumpul. Tetapi, sejauh ini Chi belum pernah mengasah pisau. Bertahun-tahun pisau yang kami pakai tetap awet. Alhamdulillah.

Membeli Pisau Buah di Shopee


tips merawat pisau

Beberapa waktu lalu, Chi baru aja pulang dari salah satu kebun agrowisata di daerah Subang. Lagi panen buah naga di sana.

Chi langsung ingat sama Keke dan Nai yang memang senang mengonsumsi buah. Makanya beli buah naga agak banyak dan nanas juga. Udah kebayang nikmatnya smoothie buah naga dicampur nanas.

Memotong buah enaknya pakai pisau yang tidak terlalu besar dan ujungnya tajam. Malah kalau buahnya kecil kayak jeruk atau buah naga enakan pakai pisau yang kecil aja.

29 komentar:

  1. Aku ngiler liat buahnya dibuat sate begitu. Jd enak makannya hehe

    BalasHapus
  2. Saya punya tiga pisau.Terakhir beli pisau yang berat dan agak besar, nyaman dipakai sayangnya harus diasah. Yah, sepertinya saya kurang pandai pilih pisau. Mestinya beli yang mahalan dikit asal berkualitas dan tak mudah tumpul.
    Lain kali pengen beli pisau dan bedakan pisau untuk dahing atau buah dan sayuran. Saya belum punya pisau daging ukuran besar, akan dibutuhkan jika dapat jatah daging qurban agar tangan tak pegal motong, he he.

    BalasHapus
  3. Saya lebih suka memilih pisau yang kokoh pegangannya dan tidak terlalu berat. Bagi saya yang penting harus tajam, supaya gak sulit untuk memotong.

    BalasHapus
  4. Suamiku nih, yang suka berbinar-binar kalau liat alat dapur bagus termasuk pisau. Biasanya dia sukanya yg 1 set lengkap atau yg multifungsi

    BalasHapus
  5. Jadi ingat, baru bbrp waktu lalu beli pisau dengan tukar stamp..hehe.. Nah aku suka pisau yang sedang dan nyaman genggamannya..

    BalasHapus
  6. Aku dapat pisau yang satu set itu, tapi memang nambah duit sih tapi masih murah lah dibanding beli sesuai harga.

    BalasHapus
  7. AKu di rumah punya banyak banget pisau, yang bentuk dan fungsinya beda-beda. Koleksian suamiku. Bener tuh mbak, pisau setelah dicuci memang harus cepat dikeringkan. Karena suka muncul karat.

    BalasHapus
  8. Kerjaan suamiku, lihat-lihat pisau di online shop, hahaha. Dia pasti pernah hunting pisau di shopee juga deh. Oya suamiku itu seneng masak. Buat dia pisau adalah senjatanya tukang masak, penting banget.

    BalasHapus
  9. Selama ini kalo beli pisau cuma lihat dari beratnya aja. Ternyata pegangan ngaruh juga ya. Thank's mbak. :)

    BalasHapus
  10. pisau di rumah kami banyakan yang dari besi, Mba. Memang gampang berkarat sih tapi tajam banget makanya sampe sekarang masih betah menggunakan pisau tersebut :)

    BalasHapus
  11. Suamiku beli alat khusus untuk mengasah pisau plus tempat menyimpannya yg dari dari kayu agar rapih. Memang harus resik ya mba

    BalasHapus
  12. Selain tajam saya suka pisau yang gak gampang berkarat jadi pertimbangan bahan dalam memilih pisau memang penting banget ya mbak. Btw thanks tips merawat pisaunya mbak.

    BalasHapus
  13. Noted, habis di pakai pisau langsung dicuci dan di lap kering. Seringnya aku dicuci aja mbak lalu digantungin dan lupa di lap hehe. Jadi pelajaran biar pisaunya awet.

    BalasHapus
  14. Pernah lihat tayangan di televisi yang menceritakan pisau termahal di dunia terbuat dari material langka dengan gagang terbuat dari kayu pohon tua berusia ratusan tahun dan diberi perhiasan berlian, wow banget deh harganya, jadi mikir gimana cara makainya ya, yang pasti sih pisau membantu pekerjaan sehari-hari dan sebaiknya dirawat biar awet

    BalasHapus
  15. Mama mertua malah tidak pernah mencuci pisaunya, duh saya sama suami sampai kaget mendengar dan melihatnya. Alasannya, kalau pisaunya dicuci nanti ndak tajam lagi. Duh, padahal pisau yang tidak dicuci kan bakalan tertempel bakteri karena dipakai memotong daging, ketempelan bawang, buat iris cabe, duh.

    BalasHapus
  16. Hahaha..kok sama. Aku juga suka nuker stamp dengan pisau. Kemarin dpt pisau yang bagus. Gak berat atau ringan juga, pas lah digenggaman. Bahannya stainless steel, gak gampang berkarat. Gagangnya juga nyatu hingga mata pisau, jadi gak rentan copot. Tapi ya, kalau liat pisau cakep lain kok masih suka tergoda ya, wekeke

    BalasHapus
  17. Keke inilah yang akan membuat tante makin betah main di rumah keke. ada buah buahan ,keke suka makan buah ya.

    Pisau yang akan membuat kerjaan jadi mudah . cuma gitu deh suka tumpul. Asah aja di tukang asah

    BalasHapus
  18. Aku mau ganti pisau nih mak Chi. Kebetulan set pisau di rumah itu udah 3 tahun dan mulai terasa ga tajam. Mau diasah kok kayaknya repot sendiri hahahaha

    BalasHapus
  19. Pisau yang enak dipakai, bikin masak juga menyenangkan banget. Paling sebal kalau nemu pisau yang udah nggak begitu tajam. Makasih tipsnya.

    BalasHapus
  20. Aku suka pisau yang terusan gitu, soalnya ga takut pegangannya patah.
    Pisau yang lebih berat juga enak dipakainya, terutama untuk memotong yang agak gede seperti tongkol jagung..

    BalasHapus
  21. Oalaah.. aku tuh ga pernah merawat pisau. Cuma no 1 aja, dicuci setelah dipake. Tapi gak dikeringkan dan gak dipisah tempat naruhnya xixi

    BalasHapus
  22. Mak.. tahu nggak, bqru bberapa hari lalu aku tuh ngehnkalo ternyata jenis pisau beda2. Dan selama ino aku cuma tahunya pisau lurus biasa sama pisau yang buat ngiris rmbuah rujak yang ekol ekol

    BalasHapus
  23. suamiku tuh hobi bangeeet mastikan pisau ngg ada yang tumpul! pastinya kita beli alat khusus di NYC mba, khusus buat ngasah hehehe

    BalasHapus
  24. Kalau saya, yang suka beli pisau pak suami. Dia mah beli pisau udah kayak tukang sushi haha gede gede. Kalau saya suka pisau kecil mbak. Benar banget memotong buah dengan pisau lebih mudah dan like pro gitu. Daripada pake pisau gede. Feel motongin buahnya ga dapet (apa sihh hihi)

    BalasHapus
  25. Siap mba tipsnya bakalan aku praktetik
    pantesan sering banget berkarat karena ga langsung dicuci ya

    BalasHapus
  26. Pisau nih barang urgent kalau di dapur ya. Suka kesel lho aku, punya banyak pisau, tapi selaluuuu saja kalau pas nyari entah pada kemana sih. Kalau habis pake pisau pada jarang dikembalikan ke tempatnya sih. Di rumah kan ada banyak orang, kadang suka gitu Chi.
    Eh laaaahh ini kok malah curcol :))

    BalasHapus
  27. Wah, aku nih dulu jorok sama pisau. Gak langsung dbersihin dan dikeringin abis pake. Jadinya karatan. Tumpul deh. Sekarang sih Alhamdulillah udah lebih rapi. Jadinya awet punya pisau. :D

    BalasHapus
  28. Kalau pisau bergerigi, cara merawatnya bagaimana ya? Supaya tahan tajamnya karena kan ga bisa diasah. Makasih.

    BalasHapus
  29. Kak Chi...
    Akutu lagi pingin pisau yang cantik-cantik itu loo...gambar bunga-bunga.
    Tapiii...
    Aku paling males masak. Hhahah~

    Cuma buat koleksi, bakalan rusak juga gak, kak Chi?

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^