Festival Budaya di Sekolah Keke dan Nai - Setiap tahun, menjelang akhir tahun ajaran, sekolah Keke dan Nai selalu mengadakan pentas seni yang biasanya dibarengi dengan Festival Budaya atau Culture Festival. Sepanjang Keke sekolah di sana, sudah tiga kali sekolahnya mengadakan Culture Festival. Acara culture festival biasanya membawakan tema dari daerah yang sudah ditentukan. Tidak hanya hiburan yang berasal dari daerah tersebut, tapi seluruh warga sekolah (murid, guru, hingga orang tua) diharapkan memakai pakaian dari daerah yang sudah ditentukan.

Pentas seni dan culture festival kali ini, agak sedikit terasa beda. Gak cuma karena dipercepat, yaitu dilaksanakan di akhir semester ganjil. Dengan alasan, saat kenaikan kelas nanti berbarengan dengan puasa Ramadhan. Jadi, kegiatan pentas seni dimajukan. Pentas seni kali ini juga merupakan pentas seni yang terakhir buat Keke.

Di sekolahnya, pentas seni hanya dilakukan oleh siswa dari kelas 1 hingga 5. Kelas 6 sudah mempunyai acara sendiri. Dan, tahun ini jadi pentas seni Keke yang terakhir, tahun depan sudah bikin acara sendiri bersama angkatannya. Duh, cepet banget waktu berlalu, ya. Chi suka terharu kalau kayak gini. *Terharu karena sadar semakin tua hahaha!*

Sudah 3 kali diadakan Culture Festival, tapi baru kali ini pula Chi taat sama atura hehehe. Culture festival yang pertama itu budaya Sunda. Chi gak bisa hadir karena saat itu Nai masih TK dan diwaktu yang bersamaan ada acara juga di sekolahnya. Jadi, Keke datang ke sekolah bersama ayahnya tanpa kostum baju Sunda :D
Culture festival yang kedua itu tahun lalu dengan budaya Betawi. Chi lupa Keke pake baju apa. Kalau gak salah juga gak pake baju adat betawi. Nai juga gak mau pake kebaya encim. Dia lebih memilih pakai gamis panjang dengan kerudung. Chi pun sama, lebih memilih pake gamis plus kerudung hihihi

Nah, baru culture festival yang ketiga Chi taat sama himbauan hehehe. Temanya budaya Jawa. Tadinya sempet rada males juga kalau harus pake kebaya kayak ke kawinan atau acara formal. Geraaah dan ribet hehe… Untung cuma dibilang pake kebaya untuk yang perempuan. Etapi sebenernya boleh pake batik, sih.


festival budaya, culture festival, sekolah, kebaya
Kebaya kutu baru dipadukan dengan dalaman kaos, celana jeans, dan sepatu boots. Nyaman, deh, kalau begini :)


Karena gak punya kebaya yang siap dipakai, Chi mulai cari penjual kebaya di toko online. Lagi males beli langsung di toko. Waktunya udah mepet, iya kalau langsung dapet. Mending toko online aja, bisa datengin beberapa toko sekaligus kalau online selama kita tau ukuran tubuh sendiri. Di rumah ada, sih, kebaya wkatu menikah tapi ukurannya? Langsing banget Chi dulu, ya hihihi. Chi pikir, kalau gak dapet kebaya, baru pake baju batik yang ada di rumah.

Alhamdulillah, dapet. Yang susah itu cari kebaya Jawa buat Nai. Akhirnya, dia pake kebaya encim, deh. Kalau Keke pake celana pangsi dan kaos angkatan. Tadinya, Chi udah beliin baju lurik. Tapi, gak jadi dipakai karena atasannya harus kaos hitam. Dan, mereka sepakat bikin kaos angkatan.

Keke: “Culture festival yang sekarang bingung, Bun. Keke gak ngerti pak guru ngomong apa.”
Nai: “Ngebingungin banget, ya, Ke.”

Secara bergantian mereka bercerita kalau pak guru yang jadi MCnya ngomong dalam bahasa Jawa. Ya karena temanya budaya jawa jadi MCnya pun berbahasa Jawa. Karena Keke dan Nai bukan orang Jawa, mereka bingung pak gurunya ngomong apa hahaha.

Bunda: “Begini aja, pokoknya kalian jangan jauh-jauh dari rombongan. Biar tau kapan saatnya tampil.”

Tapi, pas hari H, ada 2 MC. Kalau pak guru pake bahasa Jawa, bu guru menerjemahkan ke bahasa Indonesia. Walopun tampil berbeda, tapi Keke dan Nai sama-sama menampilkan tentang anak-anak yang sedang bermain permainan tradisional sambil menyanyikan lagu anak-anak berbahasa Jawa.

Hmmm… kira-kira Culture Festival berikutnya dari daerah mana, ya? Semoga jangan yang susah-susah nyarinya hehehe.