Postingan ini adalah catatan Chi waktu datang ke acara talkshow "Parenthood Style Di Era Digital" bersama Majalah AyahBunda dan Monde Boromon. Anna Surti Ariani, psikolog, menjadi narasumber pada acara tersebut. Chi diundang oleh pihak Monde Boromon. Terima kasih, ya :)

Banyak yang berpikir kalau era digital itu dimulai pada tahun 90-an. Sebenarnya era digital sendiri sudah dimulai sejak tahun 80-an. Generasi anak-anak kita sekarang adalah generasi Digital Natives. Artinya, sejak lahir bahkan mereka sudah akrab dengan yang namanya benda digital. Misalnya, anak-anak sekarang ketika lahir ditimbangnya pakai dengan timbangan digital. Sedangkan, generasi Chi dan K'Aie termasuk generasi Digital Immigrant.

Pernahkah kita mengetahui apa aja risiko berinternet bagi anak-anak? Ini dia risikonya:


  • Pedofil
  • Akses pornografi
  • Konsumerisme
  • Akses keamanan finansial
  • Cyberbullying
  • Terlibat cybercriminal baik disengaja atau tidak
  • Serangan terhadap privasi
 
Atau yang besar kemungkinan terjadi dikehidupan sehari-hari bagi anak yang sudah akrab dengan dunia digital adalah:

  • Cenderung kurang sabar
  • Maunya segalanya lebih cepat
  • Agak malas bergerak
  • Kurang mampu menunda keinginan
  • Kurang sensitif pada orang lain
 

Hiii...! Ngeri, ya! Apa kita gak usah ngenalin anak-anak ke gadget aja gitu? Tapi, pertanyaannya adalah apa mungkin? Susah banget pastinya, ya. Sebetulnya gak perlu sampai menjauhkan anak dari dunia digital. Karena dunia digital juga banyak manfaatnya. Yang perlu dilakukan orang tua adalah meminimalkan pengaruh negatif dan memaksimalkan pengaruh positif.

Orang tua mempunyai andil besar untuk membuat anak terpengaruh positif atau negatif dari dunia digital. Banyak orang tua yang menjadikan gadget sebagai penyelamat supaya anak-anaknya tenang. Atau jangan-jangan kita termasuk orang tua yang sudah terjangkit Nomophobia?

Nomophobia sebetulnya istilah baru dan belum resmi. Tapi, karena sekarang ini banyak orang tua yang mempunyai ciri-ciri Nomophobia, sepertinya cepat atau lambat istilah ini akan menjadi istilah resmi. Adapun ciri-cirinya adalah sebagai berikut:


  • Setiap beberapa menit sekali mengecek ponsel
  • Merasa ponselnya bergetar padahal tidak ada getaran sama sekali
  • Lebih suka berkomunikasi via ponsel daripada bertatap muka
  • Tidak menyadari keadaan disekitarnya karena sibuk memfungsikan ponsel
  • Panik dan kebingungan ketika kesulitan sinyal atau battere menipis
  • Jarang mematikan ponsel
 
Kalau ciri-ciri tersebut ada pada orang tua, maka bersiap-siaplah orang tua mengantarkan anak pada era keburukan digital. Karena anak-anak itu mencontoh orang terdekat. Dan, biasanya orang terdekat adalah orang tua. Tapi, jangan keburu panik, ya. Masih ada cara untuk meminimalkan pengaruh negatif dan memaksimalkan pengaruh baik, kok.

Minimalkan pengaruh baik dengan:


  • Dibawah 2 tahun jauhkan anak dari gadget
  • Dampingi anak ketika bermain di dunia digital
  • Batasi waktu bermain
 
Maksimalkan pengaruh baik dengan:

  • Mengenalkan fitur apa saja yang boleh dimainkan anak
  • Carikan anti virus terbaik
  • Carikan software untuk memproteksi anak
  • Minta anak untuk membuat karya dari apa yang dia sukai di dunia digital
  • Bantu belajar bedakan yang boleh diklik dan tidak
 
Di acara talkshow tersebut, saat sesi tanya jawab, ada seorang ibu yang bertanya tentang bagaimana kalau semua tip sudah dipraktekkan tapi tetap tidak bisa melepaskan anak dari ketergantungan terhadap gadget? Kalau sampai terjadi seperti itu, kemungkinan si anak sudah kecanduan. Anak yang sudah kecanduan penanganannya harus lebih intensif lagi. Bahkan kalau diperlukan melakukan terapi.


Tentang Monde Boromon Cookies


Monde Boromon cookies diperuntukan bagi anak usia 1-3 tahun. Bisa dimakan langsung atau dicampur dengan susu. Adapun manfaat dari Monde Boromon cookies adalah sebagai berikut:

  • Sehat dan higienis - cookies ini mengandung komposisi bahan baku, yaitu sari pati kentang, gula, telur, dan madu. Higienis karena 1 box terdiri dari 6 sachet kecil. Setiap sachetnya cukup untuk 1x makan.



  • Melatih motorik halus - cookies ini mudah lumer bila terkena air liur. Teksturnya yang lembut memudahkan untuk dikunyah, menguatkan otong rahang, dan melatih kotorik halus di sekitar rahang. Motorik halus pada tangan juga bisa dilatih karena cookies ini mengajarkan anak untuk meraih, memegang, menjepit, dan menggenggam. Membantu kemampuan kognitif mengenal bentuk dan warna. Melatih motorik halus berhubungan dengan ketrampilan fisik yang melibatkan mata dan tangan. Sedangkan kemampuan kognitif berhubungan dengan kreatif dan kecerdasan.

 

  • Bergizi dan baik bagi pencernaan - cookies ini mengandung sari pati kentang yang bebas gluten, sehingga aman dikonsumsi oleh anak yang menderita penyakit celiac, intoleransi gluten, alergi gandum, dan lainnya. Anak yang mengalami obesitas juga aman mengkonsumsi cookies ini.

 
Monde Boromon cookie memang ditujukan untuk konsumsi anak usia 1-3 tahun. Tapi kalau di atas 3 tahun bahkan orang dewasa ingin mengkonsumsi cookies ini juga boleh, kok. Anggap aja camilan. Setelah Chi cobain, rasanya memang enak!

Selain rasanya yang enak, Monde Boromon cookies ini juga bisa melatih motorik anak. Lihat foto jari Chi yang mencapit cookies itu? Buat kita yang udah dewasa, pasti gampang. Malah gak perlu dicapit, langsung aja digenggam dan makan beberapa butir sekaligus. Tapi, belum tentu bagi anak-anak. Mencapit cookies Monde Boromon termasuk latihan buat jari-jarinya. Belajar berkoordinasi antara mata, mulut, dan jari.

Yang perlu diperhatikan adalah, pada saat makan sebaiknya tidak dibarengi dengan aktivitas lain, misalnya menonton tv, sambil bermain gadget, atau ada juga yang disuapi. Banyak orang tua yang membarengi dengan aktivitas lain dengan alasan supaya anaknya mau makan dengan tenang. Padahal itu salah. Konsentrasi anak akan terpecah belah kalau dibarengi dengan aktivitas lain. Anak tidak mengerti arti kenyang saat makan. Motorik anak juga kurang terlatih. Akibatnya, si anak akan mempunyai masalah sulit untuk berkonsentrasi. Kemampuan motoriknya juga buruk.

Tentunya, kita gak mau jadi orang tua yang mengantarkan anak ke era keburukan digital, kan? Yuk, gak perlu ditakuti tapi dimanfaatkan aja sebaik-sebaiknya dengan mengetahui caranya. Salah satunya dengan melatih pake Monde Boromon cookies, dong :)