Kejadiannya udah cukup lama sebetulnya. Waktu itu mobil yang biasa Chi pake untuk jemput anak-anak bermasalah. Terpaksalah Chi cari ojek.

Salah satu kekhawatiran Chi kalau harus ngojek pas hujan mulai turun adalah susahnya cari ojek. Ojek yang biasanya mangkal deket rumah, udah ngacir kalau hujan mulai turun. Ditambah lagi, sejak sekolah Keke pindah lokasi, susah untuk cari ojek. Kalau di lokasi lama, deket sama pangkalan ojek.

Chi larang Nai untuk ikut, tapi dia ngotot kepengen ikutan. Dan, seperti yang Chi khawatirkan, susah banget dapet ojek. Kami harus berjalan lumayan jauh sampe ada sebuah motor nyamperin kami dan ngakunya, sih, ojek.

Legaaa....! Akhirnya dapet ojek juga. Tapi, baru juga Chi bernapas lega. Tau-tau di tengah jalan, tukang ojeknya bilang kalau kami bakal diturunin di pangkalan ojek terdekat. Alasannya, beda tujuan. Lah, padahal dari awal Chi udah bileng mau kemana!
Untungnya di pangkalan itu lagi ada tukang ojek. Dan, untungnya lagi tukang ojek itu mau ngegantiin, padahal keliatannya dia baru mau makan. Baru kali ini naik ojek udah kayak naik metromini. Penumpangnya di oper. *tepok jidat Sampe sekolah, Chi gak minta tukang ojeknya buat nunggu. Kasian, ah, dia kayaknya lagi laper.

Seperti yang Chi khawatirin, susah banget dapet ojek untuk pulang. Kami pun, mutusin untuk jalan kaki. Kekhawatiran Chi saat itu kalau gak juga dapet ojek adalah:


  1. Terlalu jauh kalau harus jalan kaki
  2. Hujan baru reda, jalanan becek
  3. Nyaris gak ada ruang untuk pejalan kaki. Habis untuk kendaraan. Makanya, kami berjalan berbaris.
  4. Banyak genangan karena hujan. Abis, gak ada got juga, sih. Got udah ketutup semua sama jalan :(

Sementara Chi khawatir, Keke dan Nai malah tetep aja kelihatan seneng. Sesekali mereka sengaja menginjakkan kakinya di genangan air. Duh, padahal itu sepatu sekolah. Tapi, mereka seneng aja. Namanya juga anak-anak :D

Nai    : "Ke, kita sebetulnya harus bersyukur, lho."
Keke : "Bersyukur kenapa?"
Nai    : "Iya, untungnya abis hujan. Jadi, jalan kaki juga gak berasa cape. Udaranya adem."
Keke : "Iya bener, Nai."

Mereka pun melanjutkan dengan obrolan lainnya. Chi jadi terharu. Di saat Chi sangat khawatir, mereka akan rewel karena capek.. Di saat Chi sesekali berseru, mengingatkan mereka untuk selalu ke pinggir dan gak injek-injek genangan air. Mereka malah kesenengan.

Setelah setengah perjalanan, kami pun ketemu ojek yang lewat. Awalnya Keke dan Nai gak mau. Tapi, Chi bener-bener khawatiir sama kondisi jalan yang gak ramah untuk pejalan kaki. Untungnya, mereka mau juga naik ojek walaupun harus sempit-sempitan di satu ojek. :D

Lumayan jauh juga kami jalan waktu itu. Jangan tanya gimana pegelnya itu kaki sesudahnya :p Tapi, Chi bener-bener terharu dan bersyukur dengar obrolan mereka waktu itu.

Semoga Keke dan Nai selalu menjadi anak-anak yang bersyukur. Aamiin