Harusnya postingan pas kemaren ya tepat di Hari Pendidikan Nasional :D

Waktu sekolah pernah dapet guru yang galak. Kalo Chi pernah, biasanya guru matematika sama ada guru kesenian :p

Trus kalo anak kita yang ketemu guru galak sebagai orang tua reaksinya gimana?


Keke

Chi pernah cerita tentang wali kelas Keke. Di mana pada awal-awal Keke masuk kelas 3 seperti menciptakan benteng untuk bisa menerima gurunya. Intinya buka guru favorit, bahkan Keke sampe minta pindah sekolah.

Sebagai orang tua, rasanya hati agak emosi juga kalo ada guru yang sampe bikin anak kita gak betah sekolah. Rasanya pengen 'ngelabrak' atau protes gimana lah. Tapi saat itu Chi mikir, kalo wali kelasnay Keke ini kan guru senior. Udah lebih dari 20 tahun beliau mengajar SD. Kalo bisa selama itu, di sekolah yang sama berarti kan ada sesuatu yang oke dari guru ini, kenapa masih bertahan, kan?

Chi pun memilih untuk mengamati dulu, dan mengajak Keke untu belajar beradaptasi juga. Karena harus diakui, Keke juga gak gampang langsung 'klik' sama yang baru. Apalagi kalo kesan pertama udah gak enak buat dia, yang ada lebih memilih membangun 'benteng-benteng' dulu.

Ternyata wali kelasnya itu baiiiiiikkkk banget. Beliau juga ramah dan enak diajak komunikasi kapan pun. Tapi memang di sisi lai, beliau tegas. Mungkin itu yang buat sebagian anak termasuk Keke dianggap galak.

Tapi itu dulu, sekarang Keke udah sayang banget sama wali kelasnya. Keke pernah minta Chi bikinin tumis kangkung yang agak banyak, supaya bisa berbagi sama wali kelas. Pernah juga kasih diskon schotel untuk wali kelasnya pas di sekolahnya ada kegiatan pasar mini. Pokoknya Keke perhatian banget sama wali kelasnya deh. Dan wali kelasnya juga perhatian banget sama Keke.

Alhamdulillah, dulu Chi gak ngeduluin emosi. Coba kalo Chi dulu ngomel-ngomel, mungkin hubungan Chi, Keke, dengan wali kelas gak sebaik sekarang


Nai

Sejak November tahun lalu, Nai kursus menggambar di Global Art. Walopun Nai memang suka ngegambar, tapi Chi sempet khawatir Nai gak betah kursusnya karena Chi merasa guru yang ngajar Nai kok galak, ya. Chi tau karena ruang tunggu sama kelas kan cuma dibatasi sekat (kelas di Global Art deket rumah cuma ada 1). Sering banget Chi denger gurunya menegur 2 orang murid disana dengan nada yang lumayan menyentak.

"Fa***, kok, harus ditegur terus sama miss, ya!"
"Aduuuhh, kenapa mewarnainya di acak-acak gitu, sih! Miss kan udah bilang gimana caranya!"

Memang sih 2 anak yang sering ditegur itu gak mau diem. Gak cuma mulutnya yang ngoceh terus, tapi sikapnya juga gak mau diem. Kadang naik ke atas kursi, kadang gangguin temen lain yang lagi serius mewarnai. Pokoknya cukup mengganggu juga, sih.

Nai sendiri gak pernah ditegur. Malah gurunya itu selalu lemah lembut kalo bicara sama Nai. Tapi Chi tetep khawatir, sentakan-sentakan ke murid lain bikin Nai gak betah

Suatu hari Nai harus absen kursus karena ada kegiatan di sekolah sampe sore, jadinya diganti ke hari lain. Pulang sekolah, di mobil, Nai marah-marah ...

Nai     : "Bunda! Ima mau keluar aja, ah, dari Global Art!"
Bunda : "Loh, kenapa? Bukannya Ima suka ngegambar?"
Nai     : "Iya, sih, tapi Ima gak suka sama gurunya! Emang Ima ganti ya gurunya?"
Bunda : "Enggak, itu kan cuma guru pengganti karena Ima kan hari ini ngegantiin yang kemaren absen. Tapi bukannya gurunya yang sekarang baik, gak suka ngomel-ngomel? Bunda malah sempet mikir mau pindahin hari kursusnya Nai ke hari ini aja"

Ternyata setelah mendengar cerita Nai, dia suka sama gurunya karena gurunya lebih membebaskan dia untuk berkreasi. Menurut dia guru penggantinya memang baik, tapi Nai gak bisa bebas. Maksudnya kalo mewarnai harus berurutan. Misalnya hari itu Nai mewarnai kapal, nah kapalya harus selesai dulu di warnai sebelum loncat ke objek lain walopun masih di satu kertas yang sama. Udah gitu warnanya pun di kasih tau harus pake warna apa aja.Nai jadi gak betah karena merasa dikekang.

Sementara kalo gurunya lebih membebaskan. Misalnya di dalam kertas itu adalah gambar pemandangan di pantai. Trus Nai selesai mewarnai layar kapal, dia gak harus menyelesaikan seluruh kapal. Kalo Nai mau loncat ke objek lain dulu, dibolehin. Udah gitu warnanya pun terserah.Paling gurunya hanya menyarankan, termasuk ngajarin teknik mewarnainya. Selebihnya anak-anak dibiarkan berkreasi.

Bunda : "Emang Ima gak kesel sama gurunya? Kan kayaknya suka ngomel-ngomel. Emang sih ngomelnya bukan ke Ima"
Nai     : "Enggak, pokoknya Ima tetep pengen sama miss Claudia. Ngajarnya enak. Kalo enggak boleh, Ima mau keluar ajah!"

Akhirnya tiap kali Nai absen, dia lebih mengganti di hari yang sama dengan hari kursusnya. JAdinya lebih panjang. Mulai dari pulang sekolah sampe sore hari.

Dari 2 kejadian itu, Chi berkesimpulan kadang orang tua (termasuk Chi) emang suka protektif banget, ya. Ngeliat anak kita di omelin atau gak cocok sama guru rasanya pengen langsung negur gurunya. Padahal sebaiknya kan sabar dulu, lihat situasinya siapa tau ada solusi yang lebih baik selain menegur gurunya. Contohnya seperti Chi minta Keke untuk belajar beradaptasi. Ya, pokoknya coba cari win-win solution lah

Atau kayak cerita Nai, sebetulnya anaknya gak kenapa-napa. Dia bisa menjaga dirinya sendiri, tapi kitanya aja sebagai orang tua yang suka cepet khawatir dan ambil kesimpulan sendiri mengatas namakan anak. Padahal anaknya belom tentu setuju sama yang kita pikirkan :)

Ternyata menurut Keke dan Nai bukan guru galak, malah jadi favorit mereka :)