Seperti biasa setiap hari sepulang sekolah Chi selalu ngecek tas sekolahnya anak-anak.. Di dalam tas Keke beberapa hari lalu ada selembar kertas hasil latihan matematika di sekolahnya.. Dan nilainya adalah 30 (dari nilai sempurna 100)!!

Kaget? Marah? Kesel? Kecewa? Pasti!!! Umumnya nilai-nilai pelajaran Keke masih berkisar di angka 90-100. Walopun dia pernah beberapa kali dapet nilai di bawah 90 untuk math.. Tapi kalo sampe dapet angka 30, rasanya gimanaaaaaaa...... gitu...

Berusaha untuk gak marah & ngomel panjang lebar.. Karena biasanya Keke pasti akan "melawan" kalo Chi ngomel... Pengennya sih berusaha tetep tenang, tapi wajah kesel & kecewa susah utuk dihilangkan dari wajah.. Plus sedikit mengomel..

Mungkin karena Chi lebih banyak diam, Keke yang biasanya suka rada ngelawan karena omelan Chi kali ini malah nangis & minta maaf. Keke bilang pelajarannya kali itu susah, tapi menurut Chi harusnya tidak susah buat dia karena soal-soal latihan hari itu hanya tentang penjumlahan berganda yang sebetulnya udah dia kuasain (contoh soalnya : 120 : 4 - 5 x 2).

Sampe rumah Chi langsung telpon K'Aie.. Curhat semua kekesalan & kesedihan.. Kata K'Aie coba di ajak ngomong & jangan di marahin.. Alhamdulillah K'Aie juga minta supaya jangan di marahin, setidaknya Chi punya dorongan untuk lebih tenang.. Ambil napaaaassss.. dan mulai berpikir di mana masalahnya sebelum ngobrol sama Keke...

Menurut Chi ini masalah klasik sebetulnya. Chi sendiri suka berpikir suatu saat bakal ada kejadian seperti ini.. Keke itu pintar tapi kurang tekun.. Chi sangat bersyukur punya Keke yang pintar.. Seringkali cepet nangkep apa yang di ajarkan & cara berpikir dia yang sangat kritis.. Tapi harus di akuin juga kalo kekurangan Keke adalah kurang tekun.. Mungkin karena umumnya dia cepet nangkep jadi dia dari dulu suka males-malesan kalo di suruh mengulang-ulang. Dan kadang jadi suka menyepelekan. Begitu dapet soal yang susah dia suka menyepelekan, akhirnya malah salah.. Atau suka juga dianya jadi males untuk ngerjain, mungkin karena terbiasa cepet ngerti trus begitu dapet soal yang membuat dia harus lebih berpikir dia suka ogah-ogahan..

Chi udah sering nasehatin dia, kalo Keke seperti itu terus bisa-bisa akan kalah dengan mereka yang berkemampuan biasa-biasa aja tapi tekun.. Kalo di kasih tau sih dia iya iya aja.. Tapi trus kayak gitu lagi.. Yah emang gak bisa instant untuk merubahnya kali ya..

Untuk yang latihan matematika ini Chi rasa juga begitu.. Keke terlalu nyepelein.. Akhirnya ngerjainnya asal-asalan, gak teliti.. Makanya jadi banyak salahnya..

Setelah tenang Chi ajak Keke ngobrol.. Agak kaget juga denger jawaban dia.. Katanya "bunda kan udah janji mau kasih Keke soal-soal latihan math tiap hari.. Tapi ternyata Bunda bohong"..

Bener-bener gak nyangka kalo Keke bakal ngomong gitu.. Emang sih Chi pernah janji gitu & ternyata gak Chi lakuin.. Jujur aja Chi agak dilema akhir-akhir ini.. Keke sebentar lagi kelas 3. Yang artinya dia akan bersekolah sampe jam 1/2 3 sore. Itu belom termasuk ekskul.. Kalo ada ekskul bisa lebih sore lagi pulangnya..

Walopun sampe saat ini Chi masih menilai sekolahnya masih cukup fun dalam hal kurikulum tapi bersekolah sampe sore bikin Chi kasian juga karena berarti jam mainnya dia akan berkurang.. Makanya akhir-akhir ini Chi memang agak melonggarkan dia untuk belajar.. Chi agak membiarkan dia bermain sepuasnya.. Karena nanti kelas 3 kan dia akan lebih banyak belajar.. Tapi akhirnya Chi malah gak menepati janji Chi ke Keke *maafin bunda ya Ke..

Chi juga kembali menasehati Keke tentang ketekunan.. Karena Chi masih yakin kalo Keke sebetulnya udah bisa..

Sejak itu Chi kasih Keke beberapa soal Math setelah pulang sekolah.. Gak boleh main dulu sebelum seluruh soal dikerjakan dengan bener.. Dan setelah maghrib, dia belajar math lagi.. Hasilnya alhamdulillah memuaskan.. Dengan catatan Keke harus tekun & tenang.. Biasanya kalo Keke tekun & tenang hasilnya bisa bener semua.. Makanya kalo dia udah mulai ribut-ribut bilang gak bisa, Chi cukup minta dia untuk tenang dulu.. Biasanya setelah itu dia akan bisa nyelesainnya dengan benar.. Kalopun emang soalnya susah, tetep Chi minta dia untuk tenang dulu.. Biar dia ngerti kalo di jelasin..

O'ya pas lagi ngobrol-ngobrol itu Chi tanya ke Keke gimana perasaannya dapet nilai 30.. Katanya gak enak.. Chi lalu jelasin kalo ayah & bundanya gak marah untuk kali ini.. Tapi kami berharap Keke bisa ambil pelajaran dari masalah ini.. Berharap Keke akan kapok dengan nilai 30 nya.. Kalo ternyata masih juga dapet nilai jelek otomatis jam bermain Keke harus di kurangin.. Saat itu sih Keke iya iya aja.. Sejak itu sih Keke ketekunan Keke agak mengalami peningkatan... Alhamdulillah.. Semoga bisa terus meningkat.. Semoga Keke bisa ambil pelajaran dari semua ini ya.. Aamiin..