Leptospirosis - Keke Naima

Jumat, 28 Maret 2008

Leptospirosis

Leptospirosis atau penyakit kencing tikus adalah penyakit yang gak pernah Chi bayangin bakal kejadian. Yup! akhir Februari kemarin Keke dan bundanya kena penyakit ini. Waktu pertama kali tau kena penyakit ini, dalam hati agak malu juga. Duh gak asik banget sih penyakitnya! Etapi, emang penyakit ada yang asik ya? Hehe …

Awalnya juga sempet bingung, kok bisa sih kena Leptospirosis? Perasaan gak pernah kontak langsung ma tikus? Setahu Chi itu kan penyakit kalo lagi musim banjir. Tapi, di rumah kan gak banjir.

Ternyata Chi cuma tau sedikit banget tentang penyakit ini. Menurut dokter, leptospirosis gak selalu kalo kena banjir aja. Tapi, ini emang penyakit banyak terjadi di musim hujan. Tikus juga bisa kencing dimana aja dan kita gak pernah tau. Misalnya di jalan, mana kita tau sih kalo itu jalanan malemnya abis di kencingin tikus? Atau kalo kita beli soft drink kaleng, kita juga gak tau kan kalo semalem kalengnya itu abis dikencingin tikus? Minumannya sih aman, tapi kalengnya belum tentu. Nah, padahal seringkali kita minum gak pakai dilap dulu kalengnya.

Trus kata dokter, virus (eh apa kuman, ya? Maap lupa) leptospirosis bisa tahan sampe 1 bulan kalau di air. Makanya dokter menganjurkan selama musim hujan kalo bisa jangan berenang dulu. Selain di air, virus tahannya sampe 4 hari.

Kalo udah gitu jadi bingung juga ya penularannya lewat mana. Mungkin yang paling bisa kita lakuin selama musim penyakit tuh jaga kondisi badan aja kali. Biar gak gampang kena penyakit.

[Silakan baca: Keke dan Pencernaan Sensitif]

Tanda-tanda awal Keola kena penyakit ini tuh hari Minggu malem (tanggalnya lupa, tapi sekitar akhir Februari). Badannya tiba-tiba aja agak panas. Bingung karena tiba-tiba, tapi gak begitu khawatir juga. Abis Keola tuh jarang sakit. Kalaupun sakit, dikasih obat bebas aja biasanya udah sembuh dan gak pernah lama. Chi langsung kasih dia Tempra. Waktu itu Chi masih yakin Keke hanya demam bisa. Dikasih obat penurun panas juga bakal cepat sembuh.

Ternyata malemnya bandannya tambah panas. Udah gitu semakin tinggi panasnya dan badannya semakin menggigil. Telapak kaki dan tangannya dingin banget, tapi bagian yang lain kebalikannya. Semaleman gak bisa tidur, nangis, dan teriak-teriak terus. Chi pun mulai bingung. Keola jarang banget panas sampe setinggi ini. Udah gitu Keola termasuk anak yang tabah kalo sakit, gak pernah nangis. Tapi, ini semaleman dia nangis dan teriak-teriak. Duh! Ada apa, nih? Mulai deh ketar-ketir..

Besoknya panasnya masih berlanjut. Seharian Keola terus nangis dan teriak. Dikasih Tempra kayaknya percuma aja. Cuma turun sebentar, abis itu naik lagi suhunya. Kacaunya lagi Chi juga mulai ngerasain gak enak banget badannya. Badannya panas, tapi Chi juga merasa kedinginan.

Marah dan sedih. Chi kasihan dan bingung melihat Keola seperti itu. Tapi, Chi sendiri juga ngerasain badan gak enak banget. Jadi merasa gak maksimal aja ngurus Keolanya. Udah gitu Chi juga takut Naima bakalan kena. Alhamdulillah, apa yang Chi khawatirkan gak terjadi. Nai tetap sehat.

Besoknya keadaan mulai agak mendingan hampir seharian Keola gak ada panas. Mulai mau makan dan tidur terus sepanjang siang (bangun cuma kalo mau makan aja). Chi seneng banget. Tapi, ternyata itu cuma sementara. Sore hari, suhu badannya mulai naik lagi. Dan sepanjang malem kita mulai gak tidur lagi deh karena Keola yang terus-terusan nangis dan teriak.

Ternyata pola panasnya berubah. Waktu hari Senin kan dia panas seharian. Tapi, sejak hari Selasa, sepanjang siang suhu badannya normal kayak orang sehat. Begitu masuk sore hari, baru deh suhu badannya mulai tinggi lagi. Kami lalu mutusin bawa dia ke dokter.

O’ya waktu itu kami masih sempet berpikir kalo Keola sakit tuh karena ngiri sama Naima. Soalnya dia suka nanya kenapa kalo Naima sakit selalu di bawa ke dokter, tapi Keola gak? Jadi kami pikir panasnya gak mau turun karena dianya sendiri nunggu di bawa ke dokter. Soalnya selama sakit dia juga selalu bilang gak mau sembuh kalo belom di bawa ke dokter. Ada-ada aja ya pikiran kami sata itu hehehe.

Ya, kami sih gak ada maksud untuk ngebedain anak. Cuma kayak yang tadi Chi tulis, Keke tuh anak yang jarang banget sakit. Kalopun sakit paling yang ringan aja, itupun cukup dengan obat bebas. Sementara Naima kebalikannya. Lagipula umurnya juga belum 2 tahun (jarang banget kan obat bebas yang untuk anak di bawah 2 th). Apalagi Nai kan ada asma, jadi lebih hati-hati deh sama obat.

Bener aja begitu tau di bawa ke dokter Keola kayaknya seneng banget. Waktu masuk ke ruangan dokter dia juga lincah banget. Dokternya sampe bingung, sebenernya Keola itu sehat apa sakit sih? Apalagi pas ke dokter suhu badannya lagi normal. Dokter lalu minta untuk di ambil darahnya, karena kalo denger crita kami dikhawatirkan Keola itu kena DBD atau Leptos.

Sempet khawatir dan kasihan. Chi takut aja kalo nantinya Keola jadi takut kalo ke Rumah Sakit lagi. Namanya juga diambil darah. Ternyata Keola emang berani, dia sama sekali gak nangis, cuma sedikit meringis.

Setelah ditunggu sekitar 45 menit hasil labnya keluar. Ternyata positif Leptos. Duh, gimana nih! Tapi dokter bilang selama masih stadium awal gak usah takut, apalagi kalo cepet ditanganin. Udah gitu kalo cepet ditanganin virus yang ada ditubuh kita juga akan bersih, gak ada lagi. Karena kalo masih stadium awal virusnya masih di darah. Akan sulit kalo virusnya udah sampe ke organ lain. Ih! Jangan sampe, deh!

Pulang dari dokter, Keke masih belom bisa tidur. Tapi, besok dan seterusnya, baik itu siang atau malem Keola udah bisa istirahat. Mungkin karena selama beberapa hari dia kurang tidur, jadinya begitu mulai bisa tidur kerjanya tuh tidur terus. Gak papa deh biar istirahat. Biarpun panasnya udah mulai ilang, tapi kedinginannya masih terus ada. Dan itu berlangsung sampe hampir 2 mingguan.

Itu juga yang dirasain ma Chi. Gejalanya sama banget. Makanya Chi bisa ngerasain banget apa yang Keola rasain. Paling gak enak kalo udah kedinginan. Rasanya sampe ke tulang. Chi aja sampe nangis (hehe … cengeng, ya). Makanya gak heran kan kalo Keola juga sampe jerit-jerit.


Pas badannya udah mulai enak, tau-tau betis Chi sebelah kiri sakit banget selama beberapa hari. Boro-boro di pake gerak, kesentuh kain celana aja rasanya sakit kayak ditusuk-tusuk jarum gitu. Keola juga ngerasain hal yang sama. Duh! Nasib … nasib. Tapi, katanya sih itu salah satu gejalanya. Untung aja setelah rasa sakit itu hilang, kami berdua akhirnya bener-bener bisa sembuh total. Alhamdulillah.

Ini emang sakit yang paling lama. Ternyata yang namanya sehat itu nikmat banget ya. O’ya satu lagi hikmahnya adalah dengan sakit ini BB Chi bisa turun lumayan banyak. Hehe… (Dari 52 kg turun jadi 46 kg).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^