Featured Post

Antara Kopi Hijau, Diet, dan Antioksidan

Chi pernah bercerita di blog kalau K’Aie adalah seorang pecinta kopi. Setelah bangun tidur, aktivitas yang pertama kali dilakukan adalah ...

Kamis, 05 Januari 2017

Jaim, Sombong, Tidak Bersosialisasi, Atau ...


Jaim, sombong, tidak bersosialisasi, atau ... Ah, sebelum terburu-buru memberi label negatif untuk anak, mendingan coba baca postingan ini dulu, yuk!

Sore itu, Chi lagi berusaha untuk tidur siang menjelang sore di tenda. Tiba-tiba Nai datang menghampiri.

Bunda: "Hallo, Dek. Gak main?"
Nai: "Enggak, ah."
Bunda: "Adek pengen main perosotan, ya?"
Nai: "Iya."
Bunda: "Tapiiii ..."
Nai: "Ima malu."
Bunda: "Kenapa harus malu. Main aja sana, mumpung banyak temannya."
Nai: "Enggak, ah. Di sini aja."
Bunda: "Ya, udah. Bunda tidur dulu, ya. Adek jangan ganggu."

Chi pun mencoba untuk tidur. Gak ada niatan untuk menemani Nai bermain perosotan walaupun dia terlihat sangat ingin. Tapi percuma juga Chi bujuk untuk menemani, pasti akan ditolak. Kalaupun mau, dia akan terpaksa bermainnya. Jadi, daripada Chi kesal, mending tidur aja. Apalagi hampir semalam suntuk Chi belum tidur. Saatnya nge-charge tenaga sejenak mumpung udara lagi sejuk dengan angin sepoi-sepoi. *Kemudian Chi pun bablas tidur sampai lewat maghrib. Itu juga dibangunin 😅

Baik Keke ataupun Nai memang bukan tipe anak yang langsung mudah berbaur. Kalau Teman-teman baca berbagai postingan celotehan Keke dan Nai di blog ini ataupun di status FB, mereka seperti anak yang cerewet memang benar. Tapi begitu ketemu banyak orang baru, biasanya mereka lebih banyak diam dan nempel terus sama ayah atau bundanya.

Bahkan dengan lingkungan atau orang yang udah mereka kenal pun begitu. Itulah kenapa Chi gak pernah nemenin anak-anak field trip. Pasti akan nempel terus sama bundanya daripada bermain sama teman-teman. Padahal bukan berarti mereka gak punya teman. Tapi begitu ada orang tua, mereka lebih memilih menempel ma orang tua.

Dulu, Chi suka kesal, ya. Kalau lihat anak-anak lain kok gampang banget akrab dengan sesama anak lainnya bahkan dengan orang dewasa. Jadi kan orang tuanya gak ketempelan melulu. Kok, Keke dan Nai gak bisa begitu? Ditanya sama orang, suaranya pelan kayak malu-malu padahal aslinya cerewet. Kalaupun gak nempel ma orang tua, mereka memilih menyendiri.

Tapi setelah dipikir lagi, Chi pun begitu. Chi lebih senang menyendiri. Kalau ketemu orang baru lebih suka jawab dengan kalem. Padahal kalau udah akrab mah bisa cerewet hahaha.

Baca buku, dengerin musik, atau sekadar mengamati orang yang lalu-lalang. Kayaknya menurun ke Keke dan Nai hehehe. Bahkan beberapa kali Chi bilang kalau jari-jari ini lebih cerewet dibandingkan mulut. Karena memang lebih cerewet bikin status atau postingan daripada cerewet ngobrol. Chi pun menolak anggapan dibilang jaim, sombong, tidak bersosialisasi, atau apapun. Karena ini kan tentang kenyamanan bagi diri sendiri aja sebetulnya. Ya, mungkin kami memang nyamannya seperti itu.


Beberapa hari kemudian, Chi lihat Nai mulai berteman. Dia terlihat asik main perosotan bersama teman-temannya. Chi sempat samperin dan melihat Nai bermain, gak sekalipun Nai nyamperin buat nempel. Nai tetep ceria dan asik bermain bersama teman-teman barunya.

Ya, sebetulnya hal-hal seperti ini cuma masalah waktu, kok. Yang penting sebagai orang tua, udah mengajarkan bagaimana berteman dengan baik. Kalaupun bukan tipe yang langsung akrab, gak masalah. Mungkin tipenya memang seperti itu. Harus menyamankan diri dulu dengan suasana dan lain sebagainya. Baru deh akrab dengan orang lain.

Bunda: "Dek, kok tadi main perosotan, sih?"
Nai: "Iya."
Bunda: "Caranya gimana tuh Adek bisa ikutan main ma temen-temen?"
Nai: "Ya, kan Ima lagi lewat trus Ima bilang gini, 'Eh, Aku boleh gak ikutan main?' Trus, mereka bilang boleh. Jadi Ima main, deh."
Bunda: "Siapa aja nama temannya, Dek?"
Nai: "Gak tau."

Nah, berarti memang gak harus dipaksa, kan? Nanti mereka menemukan caranya sendiri untuk bersosialisasi, kok. Teman-teman ada yang putra-putrinya seperti itu, gak? Kalau iya, sebaiknya jangan dilabelin dengan cap-cap negatif, ya. Terus kasih ajakan aja walaupun caranya mungkin harus tarik ulur 😊

Gak cuma saat main perosotan. Nai juga mulai nyaman saat nge-craft dan melakukan berbagai aktivitas lain bersama teman barunya. Termasuk saat makan bakso bareng. Ya, walaupun kalau ditanya nama temannya dia selalu bilang gak tau hahahaha. Yang penting udah mau berteman, kan? 😂

28 komentar:

  1. Ya.. Tinggal masalah waktu ya mbak, kalau aku kadang aku kasih pengertian aja. Walau berusaha untuk nggak maksa. Anakku yang cowok cukup pemalu, tapi sejak masuk TK mulai bisa nggak nempel sama saya kalau di sekolah.

    BalasHapus
  2. Anaakku jg gtu mba klo dirumah bawelnya ampun masuk lingkungaan baru dah kyk siput pemalu n ga mau jauh dri ortunya xixixi biarkan dy mengamati n beradaptasi sendiri

    BalasHapus
  3. Cakeeep, butuh kesabaran dan kejelian menjadi ibu ya mba, bagaimana mengarahkan anak dengan karakter khasnya masing-masing.
    Siip

    BalasHapus
  4. Aku dulu pemalu Mba, tapi sejak SMA enggak lagi. Gatau kenaa ya, lupa. Emang bener masalah waktu aja kayaknya :D

    BalasHapus
  5. tahu deh apa yg dirasain Naima soalnya dulu saya jg orangnya pemalu. sampai dicap sombong sama orang2 padahal sih gak ada sedikitpun niatan untuk sombong dan gak mau bergaul. murni karena malu ajah. untung anak saya gak nurunin saya. hehe... anak saya cenderung lebih mudah bergaul dibanding saya dulu.

    BalasHapus
  6. Iya seiring proses kok. Mungkin kakak dan adek lagi "pelajari" dulu model2 temen barunya :D Ah saya pun begitu kok. Nggak bisa langsung super open dengan orang yg baru dikenal. Lagipula yang sok akrab kadangkala menyebalkan, haha...

    BalasHapus
  7. C bawel dan mudah sekali membaur dengan orang baru. Cuma kadang aku kasian liat dia udah sksd, eee dicuekin sama yang lain. Hihihi....

    BalasHapus
  8. Ada teman saya dulu pemalu disekolahin di sekolah kepribadian lumayan jd percaya diri sih mbak anaknya. Kalau aku dr dulu dicap judes krn mukaku emang judes hehehe pdahal aslinya ngak

    BalasHapus
  9. Bener banget, hanya perlu bersabar dan mengarahkan, nggak perlu kasih label - label apalagi label yang bikin anak berfikir bahwa dia memang "berlabelkan" yang kita sebut...Kata adalah doa :)

    BalasHapus
  10. bener banget mba Chi. anakku dua-duanya bukan anak yang sangat cepat untuk adaptasi dengan teman baru. Ternyata pelan tapi pasti mereka mencoba membaur dengan cara mereka sendiri.

    sharing yang bagus mba..

    BalasHapus
  11. Aku kecilnya dulu gak pemalu, gak jaim, main sama siapapun gak malu. Tapi gedenya aku introvert dan pemalu. Seoalah semua terjadi begitu aja :)

    BalasHapus
  12. Bener banget ya Mba. Jangan keburu melabeli anak dengan kata-kata negatif. Karena semua itu bakal ada masanya. Kalo dipaksa-paksa malah jadi tambah males ntar buat berbaur. :)

    BalasHapus
  13. Memang ada waktunya, Chi, gak usah digubris, pura-pura gak tau aja kalo anak(anak) itu agak pemalu. Nanti juga ketemu sendiri kenyamanannya. Yang penting jangan sampe tercetus kata-kata "kenapa sih koq pemalu banget!". Oke Chi, sabar jadi ibu dengan segala pernak-pernik perkembangan sang permata-permata hati.

    BalasHapus
  14. mbaaa itu di mana tempatnya? anakku pasti seneng tuh main perosotan begitu :D

    Kalo anakku untungnya gampang berteman mbak.. kyk papinya deh.. mudah berbaur... krn kalo aku, pas msh kecil dulu sama aja kayak nai dan keke... g bisa lgs deket ama org baru..pasti butuh waktu :).. makanya aku seneng krn fylly lbh berani.. tapi g tau ya adeknya gimana... krn skr aja di umur 10 bulan gini dia udh kliatan lbh pemalu bgt drpd mbak nya :D.. kalo fylly dulu mau digendong ama siapa aja, adeknya ga bisa... :D..lain anak, lain karakter yaa

    BalasHapus
  15. Kemarin pas anakku sekolah kupikir dia jg bakal susah berbaur alhmdulillah kata gurunya mau. Soalnya emaknya termasuk tipe yg males gaul/ hangout bareng2 hahaha :P

    Hmmm tapi ada bagusnya sih mbak kalau anak gak cepet akrb sama tmn baru/ org asing, jd gak sembarangan mau diajakin org asing.

    BalasHapus
  16. Asik ya kalo udah punya anak kecil bisa pengamatan langsung sama kepribadiannya.
    kalo aku sendiri dulu pemalu dan gak mudah bergaul juga. tapi sekarang mendinganlah walau masih malu hehe

    BalasHapus
  17. Samaan, saya dan anak-anak pun tipenya begitu. Menyamankan diri dulu, baru berbaur :)

    BalasHapus
  18. anakku kalau ketemu orang/temen baru langsung sok akrab hihihi mungkin karena belum genap 3 tahun jadi belum ada rasa malu-malu. Saya jg gak pernah memaksa dia sih untuk berbaur dengan teman2nya :D

    BalasHapus
  19. Susah pastinya menghilangkan kebiasaan labeling, selama lingkungan kita memang sudah terbiasa begitu. Ortu juga sering banget labeling ke anak sendiri. Anakku juga pendiam di luar. Tapi kayaknya itu kalau lagi ada ortunya aja wkwkwk. Btw, ide perosotan di tanah itu boleh juga ditiru nih.

    BalasHapus
  20. ini sesuatu yang para ibu harus perhatikan, hehe

    BalasHapus
  21. dulu saya introvert banget -mirip Peter Parker- tapi pas udah remaja malah ekstrovert (mirip Spider-Man kalo bawel) hehehe

    BalasHapus
  22. Aku perhatiin anakku jg mirip Nai mba, klo ngomong sama kluarga cerewetnya minta ampun.. Tapi bgitu ada di lingkungan luar jd cendrung kalem dan lbh suka merhatiin.. Mungkin memang nyamannya gitu yaa.. Iya ya mba jgn lngsung melabeli anak kita sendiri.. Noted.. :)

    BalasHapus
  23. kadang ada anak yg agak lama adaptasinya ma lingkungan luar bun..

    BalasHapus
  24. Mba, Nai ternyata pemalu ya tapi lama-lama bisa cair juga :) mungkin karakternya kaya gitu ya ^^
    Kaina klo belum biasa atau nggak dipanasin suka asyik main sendiri mba chi tapi klo udah biasa, mau main sampe lama..
    Makasih ya mba chi, dulu aku rada takut si kakak untuk hal bersosialisasi.

    BalasHapus
  25. Mengerikan sekali memang label nagatif untuk anak itu ya, Mom. Bisa mengabaikan bahkan mampu melenyapkan potensi buah hati.

    BalasHapus
  26. Anak2ku didalam rumah terus nggak gaul. Gaulnya dg teman2 sekolah aja. Akunya yg jadi humas biar nggak dibilang sombong hahaaa... Anak & ibu memang bisa beda, gedenya nanti bisa aja lo Nai malah jd anchor di TV heheee

    BalasHapus
  27. baca ini Jadi pengen segera punya keluarga sendiri hehe

    BalasHapus
  28. hehe tidak apa mba malu - malu , daripada malu-maluin. saya juga pemalu loh orang nya. hehe

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge