Senin, 28 September 2015

Seporsi Soto Ayam Hangat Untuk Bekal Sekolah


Seporsi soto ayam hangat untuk bekal sekolah itu mungkin gak, ya?

Nai: "Makanannya udah gak hangat, Bun."

Cukup sering juga Chi diprotes sama anak-anak, terutama sama Nai yang lebih suka makanan hangat. Mereka bahkan beberapa kali menyarankan supaya Chi bolak-balik ke sekolah aja. Untuk makanan istirahat pertama, gak apa-apa mereka bawa dari rumah. Tapi untuk istirahat kedua, mereka minta Chi anter menjelang istirahat kedua. Alasannya supaya tetap hangat.

Dulu Chi pernah melakukan seperti itu. Mengantarkan mereka bekal menjelang makan siang. Tapi, kayaknya sekarang agak merepotkan *sok sibuuukk hahaha*. Chi udah berusaha cari tempat makan yang satu set dengan lunch bag. Lunch bagnya katanya bisa menahan panas. Tapi sepertinya gak bisa menahan panas dalam waktu yang lama. Ketika istirahat pertama aja udah berkurang panasnya. Kemudian menjadi dingin di istirahat kedua.

Membuat bento menjadi salah satu cara yang Chi lakukan supaya makanannya tetap habis. Rupanya kadang gak mempan juga. Kalau udah dingin, beberapa makanan gak dihabiskan. Akhirnya Keke dan Nai sampai bikin list, makanan apa aja yang gak enak dimakan ketika sudah dingin. Termasuk makanan kayak nugget aja, gak semuanya mereka setuju untuk dijadiin bekal. Pokoknya langsung dicoret dari list hehehehe.

Pake lunch bag, udah. Ngebento juga udah. Tapi, masih belum berhasil banget. Chi lalu cobain food container OrganicKidz. Katanya, thermal lunch box ini bisa menahan panas hingga sekitar 6 jam-an. Uji coba pertama gak Chi langsung coba ke makanan. Sekitar pukul 10 malam, Chi coba isi dengan air panas, kemudian tutup rapat. Pukul 5 subuh, Chi buka dan air di dalamnya masih panas walopun sudah gak sepanas ketika dimasukkan. Tapi penurunan suhunya memang sedikit. Ya, ini kayak semacam termos air panas. Termos air panas kan bisa membuat air di dalamnya tetap panas untuk jangka waktu yang lama.

Percobaan kedua, Chi bawain sup kacang merah. Pulang sekolah, Nai gak protes tapi dia bilang supnya kurang hangat. Emang, sih, pas Chi masukin supnya ke dalam food container juga gak terlalu panas. Baru dipercobaan ketiga Chi masukin soto ayam yang masih panas. Dan kata Keke, pas disantap di sekolah, kuah soto ayamnya masih panas. Yesss! Berhasil!

Sebetulnya anti bocor. Udah Chi coba bolak-balik saat ada isi air panas, gak bocor sama sekali. Tapi kuahnya tetep Chi plastikin karena namanya juga anak-anak, siapa tau mereka terburu-buru saat membuka tutupnya. Kalau sampe tumpah ke seragam jadinya kasihan.

Chi puas pake food container OrganicKidz ini. Walopun harus dipakai bergantian. *Baru punya 1 soalnya hehehe.* Paling agak kurang dari size aja, cuma 350 ml. Jadi kalau bawa soto ayam, kuahnya aja yang Chi masukin ke food container. Untuk nasi, ayam, dan sayurnya dimasukin ke tempat makan lain.

OrganicKidz ini product dari Canada. Product utamanya sebetulnya botol susu. Ya, karena Keke dan Nai memang gak ngedot dari dulu. Tapi, pas Chi lihat, mereka juga jual food container. Dan, setelah Chi coba, hasilnya memuaskan. Kalau teman-teman tertarik, bisa coba lihat produknya di http://www.toothsie.com/brand/organickidz/

Akhirnya Chi bisa bawain anak-anak seporsi soto ayam hangat untuk bekal sekolah. Berikutnya apa lagi, ya? Sop buntut kayaknya boleh dicoba, nih :)

Produk Organic Kidz juga bisa dilihat di Fanpage FB - Organic Kidz Indonesia. Atau di akun Instagram -OrganicKidzIndonesia

post signature

29 komentar:

  1. Sop buntut buat bekal sekolah? So fancy. :D

    Itu url-nya kok gak bisa dibuka ya, Mbak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesekali aja hehehe

      Memang gak saya bikin link hidup. Dicopas aja URLnya :)

      Hapus
  2. nah iya tuh, kasian anak2 kalo makanannya ga anget pas di makan... jadi aja bekel ga abis..
    ssssttt bisikin dong harganya, mahal ga Chi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekitar 325 ribu-an. Tapi sepadan, lah, sama kualitasnya :)

      Hapus
  3. Keke sama Nai mau ya dibekalin yang kuah2, kalo anak saya maunya yang kering2, jadi unt sayur cuma dikukus2 aja. Asyik juga bekal soto ayam atau sop buntut ke sekolah...apalagi masih anget...hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya keke dan nai makan apa aja, sih. Kebanyakan mereka suka :)

      Iya kalau masih hangat enak buat disantap

      Hapus
  4. wah boleh juga tuh mak tempatnya..bekal suami kekantor juga bisa nih...huhui...

    BalasHapus
  5. Wah, jadi inspirasi kalo beberapa tahun lagi aku udah harus nyiapin bekal juga ya, mak.
    Kalo bekalnya enak gitu, anak-anak mana mau jajan lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak saya sampe sekarang cuma seminggu sekali jajannya :)

      Hapus
  6. Yeayy Nai dan Kei pasti seneng banget bekalnya panas terus yaaa

    BalasHapus
  7. Soto AYam akan selalu menjadi hidangan fave keluarga kami. Bagi saya apalagi Hieheie Sudah lama menggemari hidangan berkuah hihiehiheiheee

    BalasHapus
  8. duuh, sempet ya masak soto pagi2 hehehe.........

    BalasHapus
  9. Yeyeeeee sepertinya itu soto enak bgt ya mb hehe.
    Tp emg bener sih misal kita bawain bekal ke sekolah dlm keadaan dingin biasanya anak jd ga suka
    Recommended dh itu tmpt soto ;)

    BalasHapus
  10. wah,asik ya mak kalo bekal masih anget,apalagi makannya pas siang2...

    BalasHapus
  11. Buat bawa bekal suami nih, kalau Fauzan mah ngga mungkin dibawain kayak beginian. Bukan anak telaten, itu kuah bisa tumpah ke mana2.
    Eh atau buat saya aja, yg sama dengan Nai. Lebih suka makanan hangat :D

    BalasHapus
  12. Aduh, kebayanga makan nasi sama sop hangat selepas belajar di kelas. Mau dong jadi anaknya #eh

    BalasHapus
  13. Waaahhh anak2 banget nih kadang suka protes kalau makanannya dingin

    BalasHapus
  14. Boleh juga idenya. Krn anak2ku juga protes kalo dikasi makanan berkuah tapi pas dimakan dah dingin malah gak enak. Jadinya kering2an terus bekal ke sekolah mereka.

    BalasHapus
  15. Andai aja ortu udah kenal Organickids pastinya saya suka suka aja kalau bawa bekal makanan. Seperti Nai, saya gak suka bekal dingin. Udah dingin, di tutup bekalnya keringetan. Makan jadi gak nikmat. Jadinya pilih jajan aja daripada bawa bekal. ��

    BalasHapus
  16. aku cari ah, utk bekalku ke kantor ;p... biasanya slalu mnta si mba ART bawain bekal yg bukan kuah krn males hrs repot manas2in... wlo dikntor ada sh microwave... tp kalo ada ini jd lbh praktis lg kan..

    BalasHapus
  17. Iya ya kalo pakai thermos gini tetep panas kuah sotonya, anak2 juga sering protes kalo bekal yang saya bawa udah dingin. Gak enak katanya, tapi kok selalu abis ya, tetep aja dimakan.

    BalasHapus
  18. waaah asik juga ya kalau membawa bekel dan tetap panas

    BalasHapus
  19. Mbaaak, saya pernah beli niich, katanya tetap hangaaat mpe 8 jam lebiih..tapi iyaaah masih dingin jugah, mau lihat yang ini...dech..

    BalasHapus
  20. Klo yang tempat nasi...itu produk organickids juga mb...? Ato cuma yang seperti termos..?Annaku maem siangnya dpt dari sekolah. Ini bisa buat bekal jalan2 juga ni mb...

    BalasHapus
  21. Wah asyik bekalnya jadi masih hangat ya. Anak-anakku sekarang jarang mau bawa bekal nasi, paling-paling kue aja itu juga sesekali. Mungkin liat temannya juga jarang bawa bekal kali, padahal dulu di SD minta bawa bekal terus :)

    BalasHapus
  22. Lumayan banget kalau bisa tahan 6 jam. Pas jam makan siang masih anget

    BalasHapus
  23. Kalau garingan terus memang bosenin. Sekali2 kudu bawa yg berkuah.

    BalasHapus
  24. Aak pas banget baca postingan ini. Emang lagi container buat makanan yg bisa nyimpen panas gitu buat bekal moses kalo latihan renang malam. Makannya butuh yang berkuah dan panas Biar badannya anget..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge