Selasa, 11 Agustus 2015

Viral, Facebook, dan LINE

Waktu hari raya lalu, berita tentang kemacetan parah di tol Cipali dan Cikampek sempat menjadi obrolan Chi, K'Aie, dan adik bungsu Chi. Kira-kira seperti ini obrolannya.

Adik: "Kalau lagi macet parah gitu, repot banget kalau lagi kebelet."
Chi: "Wah iya, tuh. Kalaupun sampe rest area pasti toiletnya rame banget. Hadeeuuuh.. Pokoknya jangan sampe kebelet. Apalagi kalau perutnya yang mules. Kacau, deh bakalan."
Adik: "Hahahah bener, tuh."
K'Aie: "Ya, kalau emang terpaksa banget brenti aja di pinggir jalan. Abis mau gimana lagi hahaha."
Chi: "Wkwkwkw..."
Adik: "Wah kalau bisa jangan sampe, deh."
K'Aie: "Lha, kalau udah gak tahan gimana, dong? Hehehehe"
Adik: "Bukan gitu, masalahnya sekarang semua orang pada pegang handphone. Kalau ada yang iseng motoin, wajah kita kelihatan jelas trus dia bikin meme. Abis itu dia upload ke socmed. Udah gitu viral, kelaaaarrrr urusan. Bisa lebih panjang dari mules ituuuu hahahaha."
Chi: "Hahahhaa... zaman sekarang apa juga bisa viral. Gak usah harus jadi seleb dulu."
Adik: "Nah iya, kan? Mending ditahan-tahanin deh biarpun mules juga hahaha."

Kami pun ngakak ngobrolin tentang segala hal yang bisa menjadi viral di zaman digital ini. Udah gak penting berita baik atau buruk. Udah gak penting perasaan orang, yang penting heboh.

Ngomong-ngomong tentang social media, Chi juga berusaha rutin mengingatkan Keke dan Nai tentang social media. Keke dan Nai memang masih dibawah umur untuk social media, tapi semua akun mereka Chi yang pegang, termasuk passwordnya. Sebetulnya gak cuma tentang socmed tapi juga tentang apapun yang berhubungan dengan dunia maya. Chi berusaha rutin menjelaskan apa yang boleh dna tidak, serta bagaimana harus bersikap. Karena di dunia maya pun seharusnya kita punya tata krama sebagaimana kita bersikap di dunia nyata.

Ketika beberapa hari lalu Chi kembali mengingatkan tentang social media ke Keke, Chi kasih contoh socmed yang Chi pakai adalah FB. Setelah Chi panjang-lebar ngoceh tentang FB, Keke dengan ringan menjawab begini, "Tenang aja, Bun. Keke udah gak main FB. Keke sekarang di LINE."

Gubrak!! Pantesan Keke nyantai hahaha..

Sebetulnya Chi bisa aja tinggal bilang ke Keke kalau itu sama aja. Mau FB, twitter, LINE, Path, atau social media manapun, tetap aja kita harus punya tata krama. Chi juga tau kalau Keke sebetulnya mengerti dengan yang Chi maksud. Cuma kenapa dia jawab santai seperti itu, memang menarik juga.

Chi jadi berpikir untuk bisa membuat anak tertarik dengan yang kita omongin, sebaiknya dimulai dari apa yang dia suka. Kebetulan sekarang Keke lagi suka nge-LINE. Sebaiknya memang Chi memberi contohnya itu LINE bukan FB. Biar nyambung, anak juga seneng karena mungkin merasa apa yang dia lakukan itu diperhatiin. Tapi dengan catatan cara ngobrolnya jangan menggurui atau menginterogasi, ya. Nanti anak malah merasa kalau orang tuanya itu kepo banget trus menutup diri, deh.

Kalau ngobrolin tentang LINE, Chi gak cuma sekedar ngasih wejangan, kok. Sering juga Chi ketawa baca obrolan mereka. Atau minta Keke bercerita karena kadang Chi suka pusing sama bahasa mereka. Suka ada aja istilah baru hahaha. Nanti biasanya Keke dengan semangat mau ngejelasin. Nah, kelihatan kan bedanya kalau memulai pembicaraan dari sesuatu yang sedang dia sukai? Walopun sebetulnya tujuannya sih sama. Sama-sama ingin mengajarkan anak tentang bagaimana berperilaku di dunia maya.

Chi sebetulnya gak nge-LINE walopun ada akunnya. Tapi memang Chi sadari gak boleh gaptek biar bisa terus ngikutin perkembangan anak. *Jadi jangan ngotot terus jelasin pake FB hanya karena bundanya lebih betah di FB hahaha*. Keke pun terbuka dengan orang tua untuk semua obrolan di LINE. Selain memang peraturan yang kami terapkan begitu, Keke juga gak keberatan. Dia juga gak pake gadget pribadi, masih pakai tablet bersama. Keke pun pernah bilang ke teman-temannya di LINE kalau orang tuanya masih bebas membaca semua isi obrolannya. Walopun ada temannya yang heran karena menurut temannya itu adalah privacy, tapi Keke cuek aja. Dia udah mengerti tentang kesepakatan bersama yang sudah menjadi aturan di rumah ini.

Yah pokoknya mau itu FB, LINE, atau apapun, sebaiknya terus mengingatkan anak supaya hati-hati. Karena membiasakan hal seperti itu cukup sulit. Orang dewasa aja banyak yang masih asal-asalan di social media. Asal lagi heboh, langsung main share. Atau merasa bebas mau ngoceh apapun dengan alasan kebebasan berpendapat padahal sebetulnya suka-suka gue. Semoga Keke dan Nai gak seperti itu. Kami saling mengingatkan. Seperti Keke dan Nai juga selalu mengingatkan Chi apa aja yang boleh dan tidak untuk ditulis di blog ini atau di semua status FB kalau Chi lagi bercerita tentang mereka :)

post signature

22 komentar:

  1. Skrg ini byk sekali ya Mba media sosial yg makin menjamur.. Aku juga saat ini sdg gandrung sama LINE .. Baru pny akunnya lantaran ganti hape yg mensupport kegiatan sbg blogger.. Nah..asyiknya LINE itu kan kita bisa melakukan video call.. Kini aku gak sedih lg kalo kangen sama ponakan2 yg tinggal di Bangka tinggal pake LINE.. Bisa terobati rasa kangen pd mrk ketika bisa betcakap2 sambil melihat wajah2 mrk yg lucu2..

    BalasHapus
  2. enak ya..punyak anak seperti itu...kadang bisa mengingatkan kita mana yg cocok dan pantes di share :)

    BalasHapus
  3. Siappp kaka, akan saya ingat pesan2nya...untuk berhati2 di socmed xixixi

    BalasHapus
  4. Saya sudah punya akun LINE juga Ya sekedar pelengkap dari SOSMED yang sudah saya miliki sebelumnya Twitter, Facebook dan juga Blog. Namun kadang di LINE juga suka ketuker tuker. Mau nya balas LINe eh nanya nya pake BBM. Tanya pake BBM jawabnya di LINE. Heiheihieiehiehiheeheihiehiheee

    BalasHapus
  5. Wah Keke udah pinter mainan Line, tante malah ngga tahu, ajarin dong Ke... :D

    BalasHapus
  6. asik ya bias sharing bareng dimana2 hehe...saya punya LINE juga,cuma jarang pakai,bunyi2 aja gitu hehe

    BalasHapus
  7. anak saya 8 taun udah minta bikini email aja, maksudnya sih biat bisa donlod game. tapi...masih mikir2 saya. saya jg banyaknya melitik FB kebnyakan sosmed jadi bingung jg kelolanya

    BalasHapus
  8. anak abege saya blum mau py akun sosial bun...nunggu 17 tahun dulu katanya, tapi tetap sosialisasi keamanan medsos harus kita kasih tau ke anak...

    BalasHapus
  9. Iya yah jaman sekarang apa2 gampang bngt jadi hebooh :D

    yeaaay! di Line itu banyaaak gamenya juga yaa, macem2, seruuu, hihhi

    BalasHapus
  10. duh jadi deg-degan ya kalau anak udah mulai kenal dunia maya

    BalasHapus
  11. aku pake line buat main get rich mam chi xD

    BalasHapus
  12. Anakku belom ada yg pengen main sosmed, masih tenang-tenang ajah. Tapi memang harus disiapkan kalau nantinya mereka mau nyosmed. Nice share Mbak CHi :)

    BalasHapus
  13. Nah, itulah! Bbrp waktu lalu mobilku disundul taksi & dia bilang aku yg salah krn mundur pdhl jelas2 aku pake rem tangan. Udah deh aku ngamuk ditengah jalan nggak terima, apalagi bapak itu bawel setengah mati asal ngeles kemana-mana. Itu di jalan utama smp macet panjaaaang bgt. Pas ada orang mau datengin utk tanya masalahnya, aku baru nyadar terus pergi, toh nggak penyok & itu bakal debat kusir. Di jalan, kembali aku nyadar & berdoa, "Ya Allah, moga2 nggak ada yg pegang hape trus nyebarin mukaku di twitter." Aku nggak berani buka twitter wkwkwkk.... Aku ngayem2in hati, "Difotopun nggak kentara kok, pake kacamata item." Habis itu membatin lagi, "Ya Allah, kalau divideo dimasukin ke youtube gimana? Terus ditayangin di acara tv nggak jelas gimana?" wkwkwkkkk

    BalasHapus
  14. kalo line biasanya buat ngegame.. anak2 zaman skrg pda ngegame berkoloni gtu di.line..

    BalasHapus
  15. Bisa bwt contoh nih klo anakku udh gede. ortu gk blh gaptek biar bisa protek anak d dunia maya

    BalasHapus
  16. Mak Chi, punya anak2 gaul itu harus ekstra ya :)

    BalasHapus
  17. Emak sekarang tantangannya makin kompleks, dan aku juga terus belajar memosisikan sebagai teman yang selalu menjadi pendengar, bukan hanya memberi nasehat ^_^

    BalasHapus
  18. waaaaaa anake udah main LINE aja.
    tante aja gak main LINE.
    Bener2 harus ekstra belajar jadi emak sekarang ya apalagi menyangkut gadget dan medsos

    BalasHapus
  19. Noofa udah punya akun fb, hehe.. Emange dia ngerti? Masih bayi

    BalasHapus
  20. Keluargaku jg terbuka utk urusan dunia maya dan gadget, mak. Semua boleh bebas baca termasuk pesan pribadi. Dibebasin gitu malah jadi semacam rem utk semuanya gak neko2 di dunia maya.

    BalasHapus
  21. Bisa lebih panjang urusannya daripada mules :) ngakak saya bacanya :)

    BalasHapus
  22. eh mbak ati2 kalau line..suka banyak abg2 labil :v

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge