Sabtu, 15 Agustus 2015

5 Alasan Untuk Tega Sama Anak

Tega sama anak = jahat sama anak?

Beberapa orang mengartikannya begitu. Anak kita pun mengartikannya begitu dan mengekspresikannya dengan menangis atau marah. Bahkan untuk yang sudah bisa bicara akan berkata, "Bunda jahat!" Kalau udah gitu, kita pun jadi punya rasa bersalah. Dari rasa bersalah trus timbul galau mau diterusin teganya atau luluh saja?

Berikut ada 5 alasan tega yang pernah Chi lakukan ke Keke dan Nai

Tega ketika menyapih

Rasanya ini salah satu bentuk tega yang bikin Chi rada mewek dan sempat berpikir untuk tidak jadi menyapih. Chi sudah menceritakan tentang proses menyapih di postingan "Weaning With Love" Pertanyaannya, kalau memang weaning with love kenapa harus pakai tega? Kenapa gak tunggu aja anaknya yang lepas dengan sendirinya?

Untuk Keke dan Nai yang ng-ASInya gak kenal waktu dan tempat rasanya sulit menunggu mereka lepas dengan sendirinya. Setiap saat selalu kepengen ASI dan dimanapun. Mereka pun Chi lihat jadi gak leluasa bermain. Pengennya nempel terus sama bundanya untuk nyusu. Susah mau ngapa-ngapain hehehe. Jadi terpikirlah untuk menyapih. *Apakah timbul luka batin terhadap Keke dan Nai? silakan baca aja postingan yang weaning with love itu, ya ;)*

Tega ketika mendisiplinkan

Dunia anak itu dunia bermain. Yup, itu bener banget. Lagian siapa sih yang gak suka bermain? Kita aja yang udah besar senang bermain. Masalahnya kalau udah asik bermain, suka jadi gak disiplin. Disuruh makan, mandi, belajar, beribadah, dan lain-lain suka susah karena keasyikan bermain. Di sinilah kita perlu tega dalam menegakkan disiplin. Gak cuma tentang waktu, sih. Disiplin juga bisa untuk hal lainnya.

Tega ketika mengajarkan mandiri

Kadang kita suka gak tega melihat anak kecil makan sendiri, bantuin menyapu, makan sendiri, dan lain sebagainya. Akhirnya kita selalu membantu bahkan melayani. Gak sadar waktu berlalu dengan cepat dan anak-anak sudah besar. Setelah besar ternyata kita belum pernah sekalipun mengajarkan tentang kemandirian. Padahal kalau dimulai setelah dewasa itu lebih sulit dibandingkan menanamkan kemandirian sejak dini, lho *pengalaman pribadi*

5 alasan untuk tega sama anak
Kalau makan sendiri pasti belepotan. Kadang sampe ke badan dan rambut. Bikin kita jadi punya kerjaan tambahan untuk bersihin hahaha. Tapi kalau selalu disuapin kapan anak belajar mandirinya? :)

Tapi kadang bukan karen gak tega juga, sih. Bisa juga karena kita malas direpotin. Kalau membiarkan anak makan sendiri, makanan dan minumannya pasti berantakan kemana-mana. Apalagi kalau mereka baru belajar. Meminta mereka untuk mencuci perlengkapan makan setelah dipakai, belum tentu bersih. Kalau udah gitu kita suka males jadinya. Mending disuapin aja biar cepet beres. Mending juga kita yang beberes rumah, deh, daripada dibantuin malah jadinya tambah berantakan. Kita kadang lupa kalau mereka masih tahap belajar. Wajar kalau masih berantakan. Yang mereka butuhkan adalah diajarin, bukan dilarang :)

Tega menolak keinginan anak

Nah, ini juga paling sering dialamin. Kalau anak minta sesuatu kadang kita sebetulnya pengen menolak. Karena kita tau kalau gak semua permintaan anak harus dituruti. Tapi kalau melihat wajah mereka *dengan mata yang berharap kayak di kartun Shinchan* trus mikir reaksi mereka yang akan marah, rasanya pengen mengabulkan semua permintaan. Jadi kayaknya kita kayak gak dikasih pilihan. Padahal sebetulnya ada, lho. Termasuk kalau lagi jalan-jalan itu kan anak-anak suka minta ini-itu, alhamdulillah Keke dan Nai belum pernah sekalipun merengek yang sampe nangis-nangis kalau lagi jalan-jalan permintaan mereka ditolak. Tapi bukan berarti mereka langsung mengerti tentang penolakan. Mereka pernah kok sedikit merajuk. Dan kami ada caranya supaya merajuk mereka sedikit aja, jangan sampe nangis di tempat umum. Kapan-kapan Chi kasih tipnya :D

Tega vs parno

Chi termasuk ibu yang gampang parno wlaopun tetap berusaha tenang. Salah satu rasa parno yang Chi lawan saat ini adalah mengabulkan permintaan Keke untuk naik sepeda ke sekolah. Ada berbagai pertimbangan kenapa Chi akhirnya bisa tega dan membolehkan Keke naik sepeda ke sekolah. Ceritanya juga kapan-kapan, ya hehehe.

Mungkin kalau dipikir-pikir masih ada banyak tega-tega lainnya. Tapi tega itu gak selalu berarti jahat, kok. Seperti yang dituturkan oleh dra. Ratih Andjayani Ibrahim, MM., Psi, di salah satu acara yang Chi datangi, katanya tega pada anak itu boleh saja. Asalkan tega demi kebaikan anak. Karena menyikapi cinta pada anak pun harus bijaksana. Cinta sejati pada anak justru yang harus membuat anak menjadi pribadi yang baik dan mandiri.

Jadi jangan ragu lagi untuk tega sama anak, ya. Tapi tega yang baik tentunya. Dan usahakan komunikasi dengan anak supaya anak gak salah paham :)

Berdasarkan pengalaman, kekompakan dengan pasangan juga penting. Kalau cuma salah satu yang tega, biasanya suka gagal atau lebih sulit untuk berhasil. Karena anak akan meminta 'perlindungan' dari salah satu pihak :) *Baca postingan Chi yang berjudul : 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 1*

post signature

31 komentar:

  1. Aku tega tapi abine ga tega.. Jadinyaa yaa noofa punya perlindungan ke abine

    BalasHapus
  2. Betul. Tega itu perlu sesekali, hehehe. Agar anak tidak terbiasa untuk selalu mendapatkan apa yang ia inginkan :D

    BalasHapus
  3. yang keempat (Tega menolak keinginan anak) itu kadang rada suseh ya mbak
    kata orang sih, ha ha ha

    mungkin, tega dalam tanda kutip ya, alias untuk kebaikan si anak itu sendiri :)

    BalasHapus
  4. Kalau aku tega menolak keinginan anak setelah ada negoisasi mak. Btw, itu fotonya nai waktu kecil kok mirip Ubii ya

    BalasHapus
  5. Keduanya harus yega, kalau salah satu aja ga tega jadi gagal deh mendidiknya

    BalasHapus
  6. Harus mau dan berani tega. Tapi nggak asal tega. Tega yang tujuannya baik dan mendidik. Di samping itu pula tega-nya harus konsisten, biar anaknya paham kalau kebijakan ortunya nggak bisa diruntuhnya pake acara nangis, teriak-teriak, dan ngambek.

    BalasHapus
  7. Aku juga sekarang udh mulai menerapkan rasa tega ke Narend. Sedih sih hati ini. Tapi ya gimana untuk kebaikan dia juga nantinya..

    BalasHapus
  8. Persoalan mendasar pisan yah, tapi haris dilakuin. Keep smileeeee... #menyemangati diri sendiri.

    BalasHapus
  9. Untuk tega yang satu ini memang perlu mak, karena buat kebaikan anak-anak sendiri. Yang pasti, anak-anak selalu saya ajak bicara, jadi terbiasa terbuka

    BalasHapus
  10. setuju mak...memang harus tega sama anak biar gak manja dan disiplin walaupun kadang gak tega nih terutama bangunin mereka pas adzan subuh kasian takut ngantuk jadilah selalu di bangunin mepet jam setengah enam :((

    BalasHapus
  11. Soal tega kayanya udah kebalik
    Waktu aku kecil yang kejam itu bapak, ibu belain. Sekarang yang kejam malah ibue Ncip, aku yang belain. Ini beneran. Aku ga pernah marahin anak. Tau jaman udah kebalik atau gara gara aku jarang di rumah makanya saat pulang pengennya manjain anak anak

    BalasHapus
  12. hai mak,sy yg "tegaan" sama anak,tapiii... abah'y suka ngebelain,yg suka bikin "tegaan" itu jdi trpaksa rada "luluh" ,hiks...

    BalasHapus
  13. untungnya aku ma suami bisa kompak mba... walo ttp si papi yg lbh manjain fylly sih :D.. Tapi kalo Fylly berulah dan nakal, papinya bisa tegas ke si anak..

    Aku jg lbh suka ngajarin anak mandiri dr dini... dimarahin dgn wajar kalo memang salah... diksh tau..bkn cuma didiemin...ini abang iparku bgt nih.. anak ga boleh dimarahin ampe umur 7 thn... Buset dah..skr aja anaknya nakal luar biasa.. pgn aku gaplokin bgt kalo dtg k rumah -__-.. Ga kebayang umur 7 thn gmn ngajarin spy ga nakal nya ....

    BalasHapus
  14. makasih banyak artikelnya mba, bermanfaat banget niiih...masih maju mundur, tega gak tega, harus tega ah untuk yang diatas...

    BalasHapus
  15. Bener banget, mak. Suka tega gitu saya juga. Jadi keinget pas proses nyapih yang aduhai susyahnya

    BalasHapus
  16. kadang2 ortu terlalu protektif dan ga tegaan sama anak, jadinya anak manja dan ga mandiri

    BalasHapus
  17. Untuk 5 alasan di atas, aku termasuk ortu yg tega sama anak. Gak pernah khawatir mereka jd menderita atau giman2, karena kan diganti dengan kasih sayang dan cinta untuk hal lainnya. Memudahkan hidup anak itu menurutku bukan solusi yg ideal utk masa depannya nanti.

    BalasHapus
  18. Mudah2an tar aku gak mewek saat menyapih anakku mb hihihii
    Tapi emg betul sih, semua harus dimulai sejak dini, klo anak disuapin trs lah kapan bisa mandiri.
    Ditunggu cerita tentang akhirnya mbak memperbolehkan anak naik sepeda ke sekolahnua yaaa

    BalasHapus
  19. Mengajarkan mandiri itu memang perlu tega, melihat banyak juga orang yang tidak mampu melakukan hal yang sepele,mungkin karena keseringan dimanja diwaktu anak-anaknya

    #save raja tega :D

    BalasHapus
  20. Hohooo... aku juga tipikal yg tegaan, mau ga mau kudu memandirikan anak2ku denga cepat karena ibunya gak selalu ada di samping mereka. Meskipun ada ART dan nenek, tetep aja aku penginnya mereka apa2 bisa sendiri, termasuk melepas Vivi naik sepeda ke sekolah saat kelas 3 SD. Ada rasa khawatir juga sih, tapi alhamdulillah so far baik2 saja dan membuat dia mandiri. Ya mandiri berangkat sekolah plus ada tanggung jawab ngerawat sepedanya :)

    BalasHapus
  21. Memang kalo masalah tega ini harus dikerjakan Mak walaupun hati menjerit (hihi lebay ya). Tapi beneran, perasaan itu rasanya gimanaaaa gitu kalo harus melakukan ketegaan

    BalasHapus
  22. Mau belajar tega ke anak soal WWL. Sampe sekarang masih nen anaknya padahal udah 3 tahun. Hiks.

    BalasHapus
  23. tega tegain ada manfaatnya juga sich yang chi sebutin,

    BalasHapus
  24. tega emang kadang perlu, biar disiplin hehe

    BalasHapus
  25. tega buat disiplin bagus kok, biar anaknya ga manja berlebihan :)

    BalasHapus
  26. Tega untuk kebaikan pastinya harus diperbuat, mencari solusi dengan sedikit rayuan dan penjelasan tentang hal terkait terhadap anak pastinya dapat mengurangi kekecewaan sang anak ya :D

    BalasHapus
  27. karena belon punya anak, baca2 dulu deh :)

    BalasHapus
  28. Aku bakal tega gak ya nanti saya anakku :D

    Tp klo denger cerita ibu2 yg udah punya anak, memang ada tega gak teganya ya mbak.
    Klo kita gak tega terus, kapan anak akan belajar.. huhu, jd inget emak :(

    BalasHapus
  29. aku tega ga tega
    kalau misal tantrum tak diemin dulu sampe nangis gulur2 abis itu baru dipuk2in xD

    BalasHapus
  30. Kalau ibuku malah ngebebasin anaknya Mba slm anaknya ga nakal, hihihi.
    Blm ada pengalaman ceritanya pengalaman ibuku aja :)

    BalasHapus
  31. Iya, Mak. Jadi emak-emak emang kudu banyak tega. Biar anak mandiri dan berkembang. Tapi untuk nyapih, aku sering melow. Bapaknya sih yang nyuruh aku buat tega. Aku maunya si anak nenen terus. Selain kasian, akunya juga kayak kehilangan gitu. Padahal itu cuma sesaat, ya. Ah emak-emak parno memang... :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge