Rabu, 11 Maret 2015

Koleksi Diecast Keke Dipajang Lagi

Pagi ini, Chi kembali memajang koleksi diecast Keke. Keke belum tau kalau diecastnya kembali dipajang karena udah keburu berangkat ke sekolah. Chi berharap sepulang sekolah nanti, Keke akan senang melihat diecastnya kembali dan boleh dimainin lagi.

Keke memang beberapa bulan gak main diecast. Semua koleksi diecast yang tersisa Chi simpan di lemari. Awalnya, Keke gak menolak karena tau alasannya. Tapi, akhir-akhir ini dia terlihat kangen dengan diecastnya. Chi belum juga mengabulkan permintaannya. Selain masih ragu, Chi juga sempet lupa menyimpannya di lemari yang mana hehehe.

Sebetulnya, Keke gak punya salah apapun yang menyebabkan diecastnya terpaksa disimpan dalam waktu yang cukup lama. Tapi, Keke seringkali terlihat sedih setiap kali diecastnya dimainin sama Fabian, sepupunya yang (sekarang) berusia 4,5 tahun.

Fabian kalau main itu (apapun mainannya) selalu ditendang, dilempar, dan dibanting. Udah gak tau, deh, berapa jumlah diecast Keke yang rusak karena diperlakukan kasar. Belum lagi yang hilang. Kalau udah gitu, Keke suka terlihat sedih. Mau marahin sepertinya merasa gak enak.

Chi sering kasih tau Fabian supaya apik kalau pinjem mainan Keke, tapi sampe sekarang mainnya memang masih sradak-sruduk. Diajarin juga gimana cara main yang apik. Peringatan Chi gak mempan. Sering, sih, Chi kasih tau ke mamah yang memang mengasuh Fabian sejak usia 6 bulan. Tapi, tetep aja sampe sekarang masih kurang apik kalau main.

Udah sempet dibeliin beberapa diecast untuk Fabian. Maksudnya, supaya gak usah pinjem punya Keke lagi kalau masih gak apik. Tapi, gak berhasil juga. Tetep aja pengen pinjem punya Keke, abis itu rusak atau hilang. Karena gak tega, melihat Keke suka sedih, Chi menyarankan untuk disimpan sementara. Dan, Keke mengizinkan. Lagipula kalau terus dipajang, dan cuma melarang Fabian untuk main diecast Keke, dia akan tantrum. Jadi, mending disimpan aja sementara. Lebih aman dan tenang.

Harusnya koleksi diecast Keke lebih banyak dari jumlah kotak yang ada di rak ini. Gimana gak banyak, kalau dia udah kumpulin dari batita.

Keke sudah mengkoleksi diecast sejak batita. Sebulan sekali kami jatah beli 1 diecast untuknya. Kalau diawal-awal, apapun diecastnya Keke suka. Tapi, lama kelamaan dia lebih suka diecast yang seperti minuatur mobil beneran. Diecast keluaran Tomica biasanya yang paling banyak sesuai sama selera Keke. Walopun dia juga koleksi brand lain, sih. Alasan lain kenapa lebih suka beli Tomica adalah ada miniatur kota dan jalannya Keke pernah beberapa kali beli. Dia pernah beli jalanan, pom bensin, dan lainnya. Nah, semuanya disimpen sekarang :D

Keke termasuk anak yang apik ketika bermain diecast. Paling cuma disusun berderet panjang dan dijalanin sedikit-sedikit. Katanya, lagi macet jalanannya hehehe. Nyaris gak pernah Chi lihat dia bikin cerita diecastnya lagi tabrakan. Jadi, kalau ada diecastnya yang sampe kelihatan agak rusak, kemungkinan dia gak sengaja ngejatohin. Pernah juga hilang, tapi jarang banget kejadiannya.

Selain apik, Keke juga hapal semua tipe diecastnya. Chi udah pusing kalau dia udah mulai merasa kehilangan salah satu diecast. Karena di mata Chi semua sama, mobil-mobilan hihihi. Tapi, kalau buat Keke, dia bisa hapal semua detil diecast yang dimiliki. Biasanya kalau udah gitu, Chi serahin sama K'Aie. Karena selain cuma Keke dan ayahnya yang hapal diecast yang dimiliki :D

Chi juga gak bermaksud lebih mementingkan permainan daripada persaudaraan. Tapi, menurut Chi, anak juga harus diajarkan menghargai barang yang dimilikinya. Dibelinya kan pakai uang. Untuk punya uang harus usaha.

Keke udah menghargai mainannya. Tapi, karena kasusnya seperti ini, Chi juga harus melindungi perasaan Keke. Makanya, Chi tawarkan untuk disimpan sementara. Sekarang, Chi coba pajang lagi. Mudah-mudahan Keke seneng. Mudah-mudahan gak diacak-acak Fabian lagi. Lagipula, Chi seneng kalau Keke udah mulai main diecast. Mengurangi keakrabannya dengan gadget :D

post signature

57 komentar:

  1. Ya Allah, banyak banget Ke...demen banget ya ama mainan beginian..ckckckck...nggak habis pikir..cowok banget nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak kan umumnya seneng mainan, Mbak. Kebetulan aja Keke senengnya diecast

      Hapus
  2. Keke anaknya apik ya...rapi nyimpen koleksi diecast-nya...

    BalasHapus
  3. owh, ternyata itu alasannya.
    Memang sih kadang anak kecil susah dikasih tahu.
    Aisyah kalau main juga sering dilepar dan dibuang. Hbs minum aja magmagnya dilempar padahal di rumah kalau hbs minum gak ada yg lempar gelas LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak usia tertentu memang senang melempar. Sepertinya sedang bereksplorasi :)

      Hapus
  4. anak saya juga seneng bangeettt main ini. Kemana-mana pasti bawa satu deh. Banyak banget koleksinya keke ya Mbak Myra..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, dulu Keke kalau kemanapun harus bawa diecast

      Hapus
  5. waah.. banyak banget ya koleksinya :)

    BalasHapus
  6. Wah, Keke dan Papa Aie cocok nih main bareng ayahnya Faris. Koleksi die cast nya juga banyak banget sampe raknya enggak cukup :)

    BalasHapus
  7. Koleksi die cast itu sebenarnya apa sih mak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Oline, Mak Tri itu mainan mobil-mobilan kayak Tomica, hot wheel, dll

      Hapus
  8. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus
  9. sama kaya suamiku hobi banget sama Tomica. kalau yang 100ribuan sih masih ga apa-apa ya beli tiap bulan.. sesek napas kalau udah ngincer yang limited edition bisa hampir nyentuh sejuta.. T____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya kan juga limited. Jangan mainin, dipajang aja biar harganya gak turun. Dan, syukur2 terus naik :D

      Hapus
  10. Ya ampun banyak banget koleksi mainannya :D

    BalasHapus
  11. wow...impian bapaknya anak-anak tuh kalau koleksi mainan khalif khususnya mobil2an seperti itu..jadi sebenarnya keinginan bapaknya kalau saya :p*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untyuk pajangannya juga keinginan ayah Keke, Mbak. Bikin sendiri supaya murah hehe

      Hapus
  12. Wooooww banyak bangeeett koleksinyaaa

    BalasHapus
  13. uwaaa banyak banget mak,cakep juga ya kalau ditaruh dilemari..bakal nambah lemari lagi nih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya cukup 2 lemari itu aja dulu :D

      Hapus
  14. Wuih banyak ya koleksi keke... kaya adekku yg dari kecil udah ngumpulin smp sekarang
    Jadi pengen punya anak cowok kl liat diecast gtu :p

    BalasHapus
  15. Waaah rapi bangeeett! Punya Mas Rexy juga banyak, tapi nggak dirapiin kayak gini. Ada yang muat masuk kotaknya, ada juga yabg tercecer di luar. Kalau hilang satu juga nggak ketahuan :( kebayang kan, berantakannya rumah kami. Keke hebat, deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, saya juga gak hapal koleksi Keke satu per satu. Dia yang selalu hapal

      Hapus
  16. Koleksi yg sangat berharga ya mak...pasti di sayang bangeeet

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dia sayang banget sama koleksinya, Mak :)

      Hapus
  17. Rapihnya koleksi Keke, mak Chi. Anakku yang gede juga koleksi ini waktu kecil. Udah gede, dia wariskan ke adiknya. Sayangnya si adik ga setelaten kakaknya, hadeuuhh

    BalasHapus
  18. lengkap euy :)

    saya cuma ada beberapa (sisa)
    hot wheelss, disney, dll
    rencananya sih mau dialihgenerasikan...

    hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting masih ada yg tersisa :D

      Hapus
  19. waaah banyak banget dan rapih, jadi keingetan ponakan yang koleksinya juga banyak tapi tidak serapi ini perawatannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. abis kalau bececeran nanti bingung carinya :)

      Hapus
  20. mobil2an kecil gitu namanya diecast ya mak,,aku baru tau he he,,banyak banget yaa,,dn saluutnya masiih awet he he,,biasanya mainan kecil2 gt kn gampang ilang ya mak,,

    BalasHapus
  21. rapih banget nyimpennya mak...;D

    BalasHapus
  22. Diecast vs Gadget.. Memang Miss, anak sekarang jangan terlalu dibiasakan lekat dengan gadget. Ketergantungannya itu lho, bikin miris...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun itu yang namanya ketergantungan, bukan sesuatu yang baik

      Hapus
  23. Waduh banyak sekali koleksinya..
    kalau jadi antik harganya naik tdk di kalangan kolektor?
    Blogwalking salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya yang bisa dijual lagi adalah yang limited edition

      Hapus
  24. wah heubat koleksinya keke...kalau raffa dibanting gitu sukanya maininnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. keke juga pernah ada yang dibating, tapi coba dikasih tau pelan-pelan dengan konsisten :)

      Hapus
  25. Wah Keke tertib dan sangat menghargai barang kesukaannya ya Jeng Chi, awal yang sangat bagus. Ayo adik Fabian ikutan kak Keke pelihara barang mainan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Keke suka sedih kalau mainannya dibanting-banting :)

      Hapus
  26. banyak banget koleksinya. Aku sih gak sampai punya kotaknya kaya gitu paling kotak yang berbentuk tas aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke juga punya yang tas. Tapi, biasanya dipakai kalau diecastnya diajak bepergian

      Hapus
  27. Alisha apa ya yang masih awet mainannya? *bingung* secara hampir semua msinannya udah ga utuh lagi :)))

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge