Sabtu, 21 Maret 2015

Biaya Keperluan Sekolah yang Tak Terduga

Ketika mencari TK dan SD untuk Keke dan Nai, salah satu pertimbangan adalah biaya. Sudah pasti, lah, itu. Karena harus mencari sekolah yang sesuai dengan kemampuan finansial. Tapi, gak cuma itu aja kalau menyangkut pertimbangan biaya. Selain pertimbangan kemampuan finansial, kami menghindari sekolah yang banyak biaya ini-itu saat kegiatan belajar berlangsung. Misalnya, dapet surat dari sekolah untuk biaya outbound, trus berikutnya dapet surat lagi untuk biaya ini-itu. Kalau nyicil-nyicil, kami gak sreg. Karena kadang suka ada aja biaya yang gak terduga.

Beruntung kami mendapatkan sekolah yang pembiayaannya seperti yang kami mau. Cuma setahun sekali, bayar sejumlah uang dengan beberapa perincian yang sudah tertera di surat edaran. Setelahnya, kami hanya mengeluarkan biaya SPP tiap bulan saja. Buat kami, ini cara yang gak pake ribet.

Ternyata bukan berarti kami sepenuhnya bebas dari biaya sekolah tak terduga. Cuma, penyebabnya bukanlah sekolah. Karena kalau pembiayaan dari sekolah udah jelas. Yang gak terduga itu biasanya karena kecerobohan Keke atau Nai.

Udah gak terhitung berapa kali Keke kehilangan peci. Kadang, peci yang hilang bisa ketemu lagi. Tapi, kadang bener-bener hilang. Bahkan, baru-baru ini dia kehilangan peci yang baru dibeli. Cuma dalam hitungan hari udah hilang. Duh!

Kalau pensil sama penghapus udah jarang hilang. Karena Keke dan Nai udah gak pake pensil dan penghapus, kecuali buat menggambar. Mereka udah pake pulpen. Dan, sering hilang juga hihihi. Karena lumayan sering ganti pulpen, biasanya Chi beli pulpen dalam jumlah banyak. Yang sekotak isinya selusin.

Beli pulpen dalam jumlah besar sekaligus, suka lebih murah harganya. Tapi, kasih ke Keke dan Nai gak sekaligus banyak. Mereka cukup bawa 2 pulpen aja setiap harinya. Syukur-syukur awet. Kalau hilang, baru diganti.

Pulpennya biasa, tulisan di pulpennya yang bikin gaya hahaha. Pulpen gratisan seperti ini suka Chi kumpulin buat jaga-jaga kalau Keke dan Nai kehilangan pulpen dan cadangan pulpen di rumah lagi habis

Selain beli pulpen dalam jumlah banyak, Chi juga suka ngumpulin pulpen yang didapat dari acara. Misalnya kalau brand mengundang blogger ke suatu acara, biasanya suka dikasih note sama pulpen. Nah, lumayan banget pulpennya bisa buat dipake sama Keke dan Nai. Buat gantiin kalau puplen mereka hilang hehehe.

Peci, pulpen, penghapus, pensil, tip-x, penggaris, dan lainnya kelihatannya benda kecil, ya. Tapi, gak bisa dianggap sepele juga kalau sampe hilang. Kalau sampe Keke gak pake peci, dia akan mendapatkan hukuman berupa tambahan berdzikir setelah sholat berjamaah. Kalau sampe gak bawa atau hilang pulpen, mereka akan kerepotan kalau harus menulis. Apalagi kalau ada ulangan. Masa' mau pinjem temen terus.

Tentu aja, Chi dan K'Aie selalu mengingatkan mereka untuk lebih hati-hati menjaga barang pribadi. Semua barang pribadi sering dikasih label. Tapi, tetep aja mau dikasih label atau enggak, kalau memang udah hilang ya hilang ajah. Sanksi pun sesekali diberlakukan, misalnya memotong uang jajan untuk menggantikan barang yang dihilangkan. Keke dan Nai biasanya gak protes kalau uang jajan mereka dihentikan sementara kalau kejadiannya seperti itu. Mereka udah tau kalau itu salah, harus bertanggung jawab.

Tapi, tergantung kesalahannya juga. Gak setiap hilang kami kasih sanksi. Dengarkan dulu pembelaan mereka. Dan, pertimbangkan juga seberapa sering mereka menghilangkan. Biar gimana, mereka kan masih anak-anak. Memang bukan suatu pembenaran. Tapi, kalau kita mengaca ke diri sendiri, Chi aja kadang masih suka lupa dimana menyimpan pulpen bekas pake. Kadang, Chi masih memaklumi diri sendiri kalau lagi lupa. Masa' ke anak-anak gak bisa kayak gitu?

Kembali lagi ke bahasan tentang biaya, menurut Chi ketika anak-anak sudah mulai sekolah memang penting banget untuk menyiapkan biaya keperluan sekolah yang tak terduga seperti ini. Bayangin aja, kalau sebulan kehilangan 1 peci aja udah lumayan harganya. Apalagi ditambah kehilangan pulpen, penghapus, dan lainnya. Nai malah pernah kehilangan lunch bag. Dan, Keke sekarang kehilangan botol minumnya.  Lumayan pake banget itu harganya hehehe.

Biaya ini Chi sebut biaya keperluan tak terduga karena memang gak pasti berapa nominal yang harus dikeluarkan setiap bulan. Kayak semester ganjil lalu, Keke lumayan tertib, nyaris gak pernah kehilangan peci dan pulpen. Nai sesekali masih suka kehilangan pulpen. Semester genap ini, Keke rada sering kehilangan peci. Buku pelajaran pun ada yang hilang. Dan, yang terbaru adalah kehilangan botol minum yang udah dia pake sejak TK. Nai kali ini jarang kehilangan.

Nah, yang lagi siap-siap cari sekolah, biaya keperluan sekolah tak terduga begini sebaiknya diperhitungkan. Diambil rata-rata aja, kira-kira berapa dana yang dipersiapkan setiap bulan. :)

post signature

74 komentar:

  1. Kalau yg anak laki-laki saya mah lurus saja barangnya awet. Tapi yg perempuan....borosnya......, pensil selusin bisa 3 bulan habis apalagi pensil warna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang perempuan senang menggambar, ya :)

      Hapus
  2. Bener bangeeettt. Biaya-biaya tak terduga ini nominalnya mungkin gak seberapa, tapi kalo sering terjadi, dihitung-hitung lumayan juga jumlahnya >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi memang harus dibikin posnya, ya :)

      Hapus
  3. Wah betul mak barang2 kecil seperti pulpen, penghapus, pencil itu sering baget hilang dan harus beli baru ya...

    BalasHapus
  4. sama mak. anak saya jugasering ilang barang2nya. pensil, pulpen, penggaris, penghapus. saya juga nyetok barang2 itu banyak2 di rumah, karena saya punya toko xixixi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kalau punya toko. Kapan pun selalu ada stok, ya hihihi

      Hapus
  5. saya masih pake pensil dan penghapus mak.. beli masing2 satu set di awal semester... nyicil beli di warung sekolah tiap minggu... belum lagi pensil warna yang hilang satu per satu... benar2 tidak terduga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak terduga banget. Makanya harus ada dana cadangan hehe

      Hapus
  6. hihi... saya juga sampai sekarang masih sering kehilangan pulpen..makanya ga pernah beli yg mahal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari yang murah-murah aja. Syukur-syukur bisa gratisan, ya :)

      Hapus
  7. Ga di sangka-sangka ya kalau biaya untuk sekolah itu mahal juga x______x

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua juga pasti ada biayanya. Termasuk sekolah juga ada. Tapi, kembali lagi ke kita mau yang mahal atau mura. Gitu aja, sih sebenarnya

      Hapus
  8. baru sadar sekarang setelah baca artikel ini ternyata orang tua membiayai keperluan sekolah itu tidak murah iyah :( ternyata mahal ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemabli ke pilihan, sih kalau untuk murah mahal. Tapi, memang sebaiknya berapapun biaya yang dikeluarkan orang tua, sebagai anak kita menghargainya

      Hapus
  9. hehehe anak-anak sama aja ya mak...pensil+penghapus paling sering ilang..pensil kalo beli yang murah gampang patah.. :D *curcolemak2*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya rata-rata para emak punya curcol yang sama hihihi

      Hapus
  10. Anak2 memang seringkali ngilangin barang2 kecil spt pulpen, penghapus, peruncingan ya Mak... Trus maunya minta dibeliin yg baru.. Nggak terasa biaya utk beli barang2 kecil spt itu ternyata kalau dikalkulasi bisa besar juga ya rupiahnya... Ngomong2 aku juga suka ngoleksi pulpen2 yg didapat dari suatu acara... kebetulan aku sering ngikutin semacam sosialisasi atau seminar dari kantor.. lumayan jatah beli pulpen bisa menghemat, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa dapet yang gratisan begitu lumayan menghemat hehehe

      Hapus
  11. Arya tahun ini masuk palygroup, Mak. Dan saya memang yg saya pilih, selain play groupnya basic agama, juga karena semua bayar di depan. Saya agak cerewet kmrn tnya pembiayaan ini itu buat apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, Mak. Lagian saya juga gak mau ribet dengan biaya lanjutan. Mending sekaligus bayar di muka aja :)

      Hapus
  12. Bener, pulpen emang barang kecil yang sering tak terawat, sering ilang. Bukan cuma anak2, saya sendiri kalo ngantor, pulpen suka ga awet. Ilang-ilang gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang dewasa pun masih suka kehilangan pulpen, ya. Sama hehe

      Hapus
  13. xixixiixi..jadi inget,dulu setiap piket jaga anak2 ke mushola,adddaaa aja peci atau sarung yang ketinggalan hehehe. paling2 kayak gitu ya si keke hehehe

    BalasHapus
  14. yaa begitu lah
    barang kecil namun mafaatnya Besar

    BalasHapus
  15. jangankan anak sekolah Mak, di bimbel aja pulpen dan pensil sering habis terutama kalau musimnya try out dan ujian. Bukan diambil, tapi terkadang lupa ditaruh dimana... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. akhirnya ganti pulpen baru lagi, ya :D

      Hapus
  16. hahaha..aku juga sama mak...seneng ngumpulin pulpen atau pensil untuk cadangan..namanya anak-anak memang akan selalu kehilangan barangnya di sekolah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss, Mak Indah. Kebiasaan kita sama :)

      Hapus
  17. Dari sekolah sampe sekarang sering banget kehilangan pulpen. Sampe ditulisin nama pun di pulpen tetep aja suka hilang, ntah ketlingsut ato ketinggalan pas arisan RT hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mak. Ditulisin pun tetep aja maish bisa hilang hihihi

      Hapus
  18. Anakku pun begitu, pensil 3 biji hilang semua. Katanya, diminta sama temannya :D

    BalasHapus
  19. Hai teh Chi....


    Kalau di rumah Fadly yg kaya gini, pensil dikasi pagi, siang udh pendek karena diraut melulu. Jadi sehai satu, emaknya yang tekor hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi Fadly lagi senneg ngeraut atau patah melulu? :D

      Hapus
  20. Keliatannya kecil2, tapi kalau dihitung2 totalnya ya jadi banyak juga :)

    BalasHapus
  21. saya kadang suka sebel kalau penghapus Adik setiap hari ilang, kadang-kadang besoknya ketemu lagi...makanya saya selalu stok pensil, bolpoin dan penghapus, tapi hanya saya yg punya wewenang mengeluarkan barang2 berharga itu Mbak...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sama. Pokoknya dijatah. Gak boleh bawa banyak-banyak :D

      Hapus
  22. Wah kisah hidup keke dan Nai sama seperti saya waktu kecil. untung keke dan nai, gak kehilangan sepatu atau celana seragamnya saat sekolah.... untung cuman peci. Sampe sekarangpun saya masih sering kehilangan ballpoint

    BalasHapus
  23. kalo pulpen gratis, sampe sekarang saya sering dapat
    terutama pas acara blogger yang masuk goodie bag :)

    kejadianya ganti2 pensil mirip adik saya yang tk
    kadang baru beli besoknya udah ilang
    tapi, ya namanya anak2 sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sekarang Mas Choirul Huda udah gak pernah kehilangan peralatan tulis, ya? :)

      Hapus
  24. Wah. Sama banget. Aku pun suka mengumpulkan pulpen atau pensil gratisan hehe...
    Kalau ada training, aku suka ambil sebanyak yang dapat pas sudah kelar, dibawa pulang untuk di rumah.
    Kalau di sekolah sebenarnya Vay sudah disediakan semua.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kalu di sekolah Vay, setelah dipakai dikembalikan, ya? :)

      Hapus
  25. wah sama mak, sekolah alde juga bayar sekaligus untuk keperluan setahun, cuma bayar SPP aja. kalau nai tuh yang suka ilang barang2 kecilnya seperti jepitan rambut dan pulpen huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia, pernak-pernik suka rawan hilang hihihi

      Hapus
  26. hihihi pulpennya heeitss tulisannya :D

    BalasHapus
  27. samaan ya sukanya minta dibeliin yang printilan alat tulis gitu anak2..ilang lagi..ilang lagi,,,

    BalasHapus
  28. aku juga kadang bosen beli pensil sama penghapus

    BalasHapus
  29. Hmmm gitu ya mbaa, makasih makasih ilmunya, belum kepikiran nih tentang dana keperluan sekolah yang tak terduga hehee. Berarti harus buka pos satu lagi yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sebaiknya buka 1 pos lagi :)

      Hapus
  30. ahahaha....aku juga punya bolpen itu mak, dan aku menyimpannya takutnya bolpen yg ini habis tinggal nyomot bolpen simpanan..daripada beli..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya rajin-rajin ngumpulin yang gratisan hihihi

      Hapus
  31. Betul Chi, kalau masih punya anak usia sekolah, biaya tak terduga itu harus disimpan di pos tersendiri buat beli sesuatu yang sifatnya mendadak.
    Kalo kayak saya, biaya jajan dan makan diluar itu yang bikin anggaran jadi tak terduga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya harus ada pos tak terduga, ya, Mbak :D

      Hapus
  32. kalo di sekolah anakku beda lagi mbak
    setiap tahun sudah dibeli keperluan untuk di TK-nya, buku gambar misalnya
    karna dia suka gambar, jadi cepet habis, kalau sudah habis beli lagi deh yang baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untuk buku, juga sudah diseiakan oleh sekolah. Tapi untuk peralatan menulis harus menyediakan sendiri. Dan, itu suka hilang hehe

      Hapus
  33. Yang tak terduga dr biaya sekolah anakku adalah daftar ulang saat kenaikan kelas. Astagaa, baru TK diminta daftar ulang naik kelas B. Bayar pula. Kaget karena baru kali ini tau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho, kenapa bisa begitu, Mbak. Memang pas masuk gak ada penjelasannya?

      Hapus
  34. sama banget sama anakku mak.. sering kehilangan pensil, penghapus, plus ketinggalan kaos kaki hehehe

    BalasHapus
  35. Waah...sama. Anakku juga suka banyak yang hilang barangnya. Seringnya kaos kaki. Hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaos kaki juga termasuk sering hilang, Mak

      Hapus
  36. Itulah pentingnya perempuan pinter nyelempit2in *duh bahasanya hahaha* untuk kepeuan tak terduga begini

    BalasHapus
  37. biasanya nih, memang selain uang untuk sekolah biasanya ada keperluan lain kok, Apalagi mbak jadi ibu rumah tangga harus pinter-pinter ngatur uangnya untuk pengeluaran

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge