Selasa, 27 Mei 2014

Mengatur Keuangan Keluarga Tanpa Ribut Dan Ribet

“Pokoknya setelah kita menikah nanti, urusan keuangan termasuk yang paling mau Chi hindari untuk ribut. Males deh ribut urusan uang,” kata saya kepada (calon) suami saat itu.

Bukan berarti saya gak mau hidup susah, lho. Etapi emang siapa ya yang mau hidup susah hehe. Cuma, maksud saya yang namanya uang itu sensitif banget. Sahabat bisa jadi musuh, saudara bisa jadi menjauh, pasangan suami-istri bisa bercerai ‘cuma’ gara-gara uang. Iya, gak?

Tapi, bukan berarti kalau sampai ada masalah keuangan trus saya menghindar begitu aja. Yang namanya masalah harus dihadapi, lah. Nah, Cuma gimana cara kita menyikapi masalah tersebut supaya selesai dengan. Dan, karena sadar banget masalah uang itu sensitif, saya merasa dari awal harus ada beberapa pembicaraan supaya gak timbul masalah.

Beberapa bulan menjelang menikah, saya memutuskan untuk resign. Kepingin jadi ibu rumah tangga aja ceritanya. Nah, saya minta izin (calon) suami karena kalau saya sampe resign, berarti kan cuma dia yang berpenghasilan. Tentunya harus diatur supaya penghasilan itu bisa dipakai untuk kepentingan bersama dan kebutuhan pribadi kami masing-masing.

Kami juga masih tinggal bersama orang tua. Walaupun orang tua tidak mensyaratkan apapun, tapi dalam hal keuangan kami berdua bertekad untuk tidak hidup gratisan. Tetep aja kami punya pos keuangan untuk dapur, listrik, dan lainnya.

Tip: Meski memiliki rekening terpisah sepertinya praktis untuk pengelolaan keuangan keluarga, LiveOlive menyarankan pasangan menikah untuk memiliki sejumlah anggaran dalam rekening bersama. Dengan cara ini, jika ada sesuatu terjadi pada suami atau istri, pasangannya bisa memiliki akses uang tunai. Untuk rekening pribadi, ada baiknya mengetahui password ATM pasangan, sehingga jika terjadi sesuatu dan dana Anda kurang, Anda pun masih bisa mengambil dana dari pasangan untuk membayar keperluan mendadak. 

Saya dan suami tidak mempunya rekening bersama, tapi saya tahu password ATM suami. Dulu, yang bertugas membuat pembukuan adalah saya. Suami memberi gaji bulanan, kemudian saya masukkan ke berbagai pos. Saya juga pegang ATM suami yang bisa saya pakai sesuai kebutuhan.

Lama-lama saya merasa ribet sendiri. Jujur, saya memang kurang menyukai yang namanya pembukuan hihihi. Tapi, sadar banget kalau pembukuan anggaran itu penting supaya keuangan keluarga tetap aman. Gak habis begitu aja tapi gak jelas kemana. Setelah berdiskusi dengan suami, akhirnya pembukuan keuangan biar suami yang melakukan sampai sekarang.

Mengatur keuangan memang sedap-sedap gimanaaa… Walopun penghasilan utama tetep dari suami yang membuat pos-pos keuangan juga suami, bukan berarti saya bisa seenaknya. Diskusi tetap ada, kepercayaan tetap dijaga. Ya, pokoknya tetap dijaga supaya jangan jadi ribut karena urusan uang.

Untuk para pengantin baru, kalau masih bingung juga tentang bagaimana mengatur anggaran keluarga, baca tip dari liveolive itu dan klik juga sumbernya. Biar gak usah ribut dan ribet lagi sama urusan keuangan. Gak lucu kan, masa selesai masa honeymoon udah ribut sama urusan keuangan :)

post signature

52 komentar:

  1. Benar Mba, mengatur keuangan di dalam keluarga memang seharusnya segala sesuatu harus ijin suami agar keluarga dapat terbuka.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih tentram kalau kompak, Mas :)

      Hapus
  2. ngeri2 sedap deh kalo maslah keuangan,habis terima gaji,masukkan di pos2 tertentu,habis itu lega deh..cukup g cukup harus cukup,jd harus pintar2 nih jd bu erteh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, harus pinter2 ngurus keuangan :)

      Hapus
  3. makasih tips trik ngatur keuangan keluarga tanpa ribut ribut ya...kebetulan saya selalu ribut ngga hanya ribut kecil bahkan bisa ribut besar kalau udah nyangkut soal pengaturan keuangan entah karena saya cuman bisa ngasihnya sedikit atau kenapa...saya sendiri sering bingung...kenapa bisa kejadian ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba aja dicari solusinya bersama-sama :)

      Hapus
  4. mudah2an bisa dipraktekin pas saya nikah nanti

    tip yg sangat membantu Bund :D

    BalasHapus
  5. Andai saya tahu passwor ATM Bapak. Woow bangeeet. :D

    #PasanganMasihAntri. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, coba tanya bapaknya mau gak kasih tau pin atm :p

      Hapus
  6. Setuju banget nih, aku juga menghindari banget ribut karena uang. makanya, pengeluaran seperakpun selalu dicatat, dan Alhamdulillahnya Miswa percaya juga terbuka banget soal uang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak enak banget kalau sampe ribut gara2 urusan duit :)

      Hapus
  7. suaminya telaten ya mba buat pembukuan.....

    BalasHapus
  8. Megang duit memang ngeri-ngeri sedap. Sampai hari ini pun saya gak pernah bikin pembukuan. Pokoknya duit gajian suami diatur sebagaimana caranya agar tidak minus dan tidak berhutang. Sejak dulu sy berusaha menghindari hutang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gak ada utang rasabya tenang, ya :)

      Hapus
  9. betul banget mak chi,,hanya gara2 uang kita bisa spt itu ya,,,semoga2 baik2 saja,,,

    BalasHapus
  10. Kalau aku nggak pakai pembukuan tapi pakai amplop mak. Amplop di tulisis untuk belanja, cicilan dll gitu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya dulu kayak gitu. Tp, lama-lama kok jadi banyak amplop :D

      Hapus
  11. Sebelum menikah pun saya memutuskan untuk resign, tapi harus menyelesaikan kontrak, jadi dua bulan menikah baru bisa resign. Hampir sama dgn Mak, kami juga tahu nomor pin masing2, hihi... Thanks infonya ya sangat membantu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bermanfaat, ya.

      Sama2 tau pin kan enak hihihi

      Hapus
  12. Kayaknya cocok nih buat saya kalo nikah nanti #eh :D
    Kalo bikin pembukua sih saya juga gak bisa, tapi mungkin perlu juga ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu gak perlu sih. Yang penting bisa ngatur ajah :)

      Hapus
  13. kasusnya sama kaya aku ya myr sebulan sebulm nikah aku juga resign

    BalasHapus
  14. Mengatur keuangan memang sedap-sedap gimanaa...setuju, maak.
    Setelah punya usaha sendiri, ada dompet baru di laci. Pos pengeluaran jg ga kecampur sama uang belanja. Tapi kalo kefefet bisa terjadi culik-menculik anggaran, hehe..dan pastinya dikembaliin lagi jika ada pemasukan berikutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu dia. Asal jangan sering aja culik menculiknya hihihi

      Hapus
  15. Pas nih postingannya, peer tahun ini adalah memperbaiki cashflow. Ada tips untuk yang bukan pengantin baru nggak Mba, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya tips yang ini tetep bisa dipake, deh :)

      Hapus
  16. kalo saya semenjak awal nikah sampe sekarng uang gaji tak teransfer semuanya ke rekening istri...
    soal utk urusan dan kebutuhn sy nya selama sebulan...biasanya sy di jatah per tiap minggunya...pernah sih langsung di jatah sebulan...cuma kebobolan blm pas genep waktunya uadah habis duluan ( terpaksa deh rayu2 biar dapet lagi suntikan)..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalikan sama saya. KAlau saya, suami aja yang ngatur. Lebih enak :D

      Hapus
  17. sampai saat ini saya belum bisa menyaingi gaji istri wkwkw walau gitu masih mikir supaya gimana saya bisa dapat uang sampingan :D memang sering juga ribut-ribut karena uang.. tapi ya harus kembali menuju visi misi bersama hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! jangan sampe keterusan ributnya :)

      Hapus
  18. Sejak memutuskan menikah sampe skrg aku dan suami jg ga punya atm bersama. Yg berubah adlh atm suami aku yg pegang xixixi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pernah tuh, Mak. Dan, pegang ATM suami ternyata enak :p

      Hapus
  19. Uang memang masalah sensitif, Mak. Walopun itu sama suami. Aku juga kadang ragu untuk blak-blakan secara terbuka mengenai pengeluaran dan pendapatan ke suami. Tapi, ya gimana, kalo udah nikah mah, masalah keuangan ditanggung bersama. Mau gak mau harus saling terbuka....

    BalasHapus
  20. keuangan keluaraga kalo gak bisa ngatur2nya emang pusing ya mak...

    BalasHapus
  21. siip... tips yang penting niih... eh, pembukuan?? huaduuh.... *tepokjidat..

    BalasHapus
  22. setuju mba, yang namanya mengatur keuangan keluarga emang ribet salah2 bisa jadi pemicu pertengkaran suami istri, makanya aku nyerahin urusan keuangan ke suami aja karena dia lebih jago mengatur keuangan dibandingkan aku yang bisa2 tengah bulan udah abis :)

    BalasHapus
  23. Suami gak ikut campur keuangan rumah mak, setor aja heheeee. Kebiasaan orang Jawa, soal sehari-hari itu urusan perempuan. Waktu pengantin baru masih rajin nyatet2. Lama2 kata suami, "Udahlah gak usah dicatet, ribet banget, insya Allah cukup". :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya pembukuan memang gak harus selama tertib keuangannya. Karena yang pentingnya memang tertibnya itu

      Hapus
  24. Ya, ini juga yang kadang bikin miss communication kalo gak ditata dengan baik

    BalasHapus
  25. Iya ya mbak Chi, temenku ada yg bercerai gara2 uang, aku beneran takjub, kenapa ga bisa dikomunikasikan :(

    BalasHapus
  26. ya bener banget ya Mbak..banyak pasangan yang bercerai karena masalah keuangan..
    Semoga kita tetap bisa menjaga keberlangsungan rumah tangga kita masing-masing tanpa harus ribut soal keuangan..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge