Rabu, 26 Maret 2014

Mengajarkan Nai Tentang Pembagian

Memasuki semester kedua di kelas dua ini, Nai mulai belajar tentang pembagian. Sebelum belajar tentang pembagian, tentu aja Nai harus belajar perkalian. Alhamdulillah, gak terlalu sulit mengajarkannya perkalian selama dia gak terburu-buru.

Ketika memasuki pelajaran pembagian, Nai mulai mengalami kesulitan. Terutama kalau angka yang harus dibagi sudah ratusan. Misalnya, 153 : 3 = ...

Mengajarkan pembagian ke Nai dengan cara tahapan-tahapan konvensional, bikin dia tambah bingung. Cara yang tepat adalah dengan bercerita. Nai yang gaya belajarnya lebih ke visual dan bercerita memang lebih mudah menangkap sesuatu dengan cara bercerita. Biar, gampang jelasinnya, Chi kasih contohnya, ya..

153 : 3 = ...

Penyelesaian : Ada 1 orang penumpang, ingin naik kereta. Tapi, menurut peraturan, kereta baru bisa jalan minimal kalau ada 3 orang yang naik. Setelah ditunggu, terkumpulah 15 penumpang. 1 gerbong hanya boleh diisi 3 penumpang, kalau ada 15 orang yang naik berarti butuh 5 gerbong kereta.

Setelah kereta pertama jalan, kemudian datang 3 penumpang lagi. Karena jumlahnya sudah ada 3 orang, maka kereta kedua pun bisa langsung jalan dengan 1 gerbong saja.

Jadi, 153 : 3 = 51

Buat Nai, cara bercerita seperti itu memudahkannya untuk belajar pembagian. Malah kalau dia lagi seru, suka ditambahin berbagai dialog seperti layaknya sebuah cerita, misalnya "Aku ikuuuuttt!" atau "Ya, terpaksa menunggu, deh."

Kadang, Chi dan Nai bercerita bersama. Tapi, kadang Nai ngoceh-ngoceh sendiri dengan ceritanya. Gak apa-apa juga, sih, biar gimana kalau di sekolah kan dia gak bakal dibantu sama Chi. Harus ngerjain sendiri.

Cara ini berlaku untuk Nai. Kalau untuk Keke beda lagi. Chi ngajarin biasa aja, mengajari tahapan-tahapan pembagian seperti umumnya. Ya, setiap anak kan memang berbeda-beda gaya belajarnya. Bahkan untuk kakak-adik sekandung pun gaya belajarnya berbeda-beda :)

post signature

24 komentar:

  1. Waduuuh... aku gak bisa pembagian, Mak (matematika), harus pake kalkulator. Otakku ini kanan banget :D Panggil Mak Myra aja deh hihihi....

    BalasHapus
  2. ini kudu diinget-inget, kelak ajarin Athar..
    Jadi emak, emang kudu pintar2 bikin cerita analogi, ya, untuk ajarin anak.. ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya. Tapi, tergantung gaya nelajar anak juga, sih :)

      Hapus
  3. kalo saya, matematika ayahnya yg turun mak... saya KO kalau pelajaran eksak hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau saya harus nunggu ayah anak2 bisa2 mereka gak belajar. Karena ayah anak2 pulangnya malam :D

      Hapus
  4. Wah.. Hebat sekali contohnya mbak.. Mudah memahami kalo dengan cerita seperti kereta diatas.. :)
    Layak untuk dicontoh.. :)

    BalasHapus
  5. oo iya yaa..tiap anak pasti beda metode belajarnya...dengan metode yang berbeda tapi kalo akhirnya anak bisa ngerti kan kitanya sebage orang tua jadi lega ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Kalau bisa sih jangan paksakan anak untuk belajar yang bukan dengan metodenya :)

      Hapus
  6. Saya dulu kalo dikasih cerita gini malah puyeng Mba. Hihihihi. Selalu kagum sama yang bisa cepet nangkep soal cerita. :D

    BalasHapus
  7. wah repot juga ya mbak kl hrs pake cerita2 gitu, sebab saya juga kurang mudeng dg cerita yg mbak Myra ceritakan ke Nai, hihii makloom rada lola, hihii.. tp bagus juga sih ya kl anaknya langsung seneng diajarin begitu, jd emaknya ga ikutan pusing nyari cara yg pas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebagai orang tua, demi anak, repot sendiir gak apa2 lah. Malah saya pikir kalau memaksakan dengan metode lain yang bukan tipenya, syaa kana lebih repot lagi karena harus memaksa dia untuk paham :)

      Hapus
  8. haus diingat nih klo nanti punya anak, harus jadi ibu yang sbar seperti mba Myra :D
    Salam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang sabar juga enggak, Mak. cuma berusaha aja hehe

      Hapus
  9. wah,,,seru juga cara belajarnya nai,,,bisa dicontoh ini ya mak,,

    BalasHapus
  10. Saya yang baca tipe cerita malah gak paham, Teh. Ahahaha

    Logikanya Nai yahuuud. Kek Bundanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah mungkin tergantung gimana cara belajarnya, Dah :)

      Hapus
  11. cara belajar pemahaman kalimat ya mbak ?
    bagus buat kecerdasan anak itu.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. menyesuaikan dengan karakter anak

      Hapus
  12. hebat, emak yang satu ini emang jago soal ngajarin anak.
    angkat tangan.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge