Jumat, 08 November 2013

Sehari Tanpa Gadget: Gak Masalah, Tuh!

Sehari tanpa gadget? Gak masalah, tuh!

Halah! Chi ini kayaknya labil banget, ya. Sebelumnya posting, gak mau kalau sampe kiamat internet terjadi. Tapi sekarang posting kalau sehari tanpa gadget gak masalah. :p Ya, kalau buat Chi itu beda. Beda dari segi waktunya :)

Chi bukan orang yang terlalu tergantung sama gadget (dalam hal ini alat komunikasi). Walaupun diakui juga waktu FB sempet down beberapa waktu lalu, Chi sempet kelimpungan hahaha. Sebetulnya yang bikin Chi kelimpungan bukan karena gak bisa 'nongkrong' di FB. Tapi ada kerjaan yang harus Chi email saat itu juga. Masalahnya alamat email dan kontak orang tersebut ada di akun FB dan Chi gak punya no telponnya. Jadilah Chi kelimpungan, untung FB down nya cuma beberapa jam aja *lap keringet :O

Banyaknya 'tempat nongkrong' bagi kita untuk berkomunikasi, mulai dari FB, twitter, BBM, Path, whatsapp, dan lainnya makin membuat banyak orang senang berkomunikasi di dunia maya. Gak semuanya Chi ikutin, karena semakin banyak yang diikutin sebetulnya bikin hidup gak tenang *gadget berisik karena bunyi terus plus cepet habis batterenya :r

Lagipula Chi sendiri sebetulnya masih termasuk yang jadul seleranya. Telpon dan SMS masih pilihan yang paling nyaman buat Chi untuk berkomunikasi. Kalau sehari tanpa gadget, tentu aja bisa bikin Chi gak nyaman. Gak nyaman karena gak bisa telponan sama suami. *Kalau sama suami, Chi lebih suka telponan. Sms dilakukan kalau suami lagi ada rapat atau hp low bat. Ngobrol di media sosial sama suami? Nyaris gak pernah dilakukan :)

Tapi kalau dikondisikan sehari tanpa gadget, rasanya juga gak akan terlalu masalah. Lebih memaksimalkan kebersamaan dengan keluarga. Dan ini yang akan kami lakukan :
  1. Baca buku bahkan setelah dibaca biasanya kami saling berdiskusi tentang isi buku tersebut. Buku juga bisa jadi penyelamat buat Chi kalau lagi suntuk. Misalnya pas nungguin anak-anak sekolah. Chi lebih sering baca buku di parkiran daripada online atau ngobrol dengan ibu-ibu di sekolahan :D
  2. Menonton tv. Berlangganan tv kabel di rumah memungkin kami mempunyai banyak pilihan untuk ditonton. Tontonan yang bagus dan layak.
  3. Ngobrol dan aktivitas lainnya. Yang namanya anak-anak itu hidupnya penuh warna-warni. Ada aja ulah atau ocehan mereka yang seru. Seharian bermain bersama mereka juga bisa bisa bikin gak inget waktu :)
Bagaimana kalau lagi jalan-jalan di luar? Buat Chi malah lebih mudah lagi,  selama perginya dengan keluarga, gadget bisa jadi nomor sekian bagi kami. Apalagi kalau lagi pulkam, asik main di sawah atau mancing ikan di kolam bisa bikin kami lupa dengan keberadaan gadget.

Makan jangan sambil bicara? Buat kami lebih baik makan sambil bicara, daripada diam tapi asik dengan gadget masing-masing. Kami dengan tegas meminta anak-anak untuk menyimpan gadget ketika sedang makan. Selain mengurangi keakraban, ada resiko gadget jadi rusak dan kotor. Jadi harus disimpan dan tanpa ada kompromi.

Trus gimana kalau Chi sendirian harus keluar rumah tanpa gadget? Nah, ini yang agak berat. Biasanya kami sekeluarga saling mengabari lewat telpon. Apalagi kalau perjalanan mengalami hambatan. Ya, kalau harus tanpa gadget paling cuma pasrah. Berharap siapa tau masih ada wartel atau telpon umum koin yang bisa digunakan untuk menghubungi telpon rumah. Masih ada gak, ya? :D

Lagian cuma sehari, kan? Kalau berhari-hari, ya, jangan sampe. Nanti bisnis online K'Aie berantakan, dong :)

post signature

50 komentar:

  1. bener mbk,sehari tanpa gadget rasanya biasa aja ya...g heboh2 amat plus stress...toh,bnyak kegiatan yg menyenangkan juga :D

    BalasHapus
  2. betul betul betul.. kalau sehari memang masih enggak apa-apa ya mbak hehehe

    BalasHapus
  3. sehari sih oke ya maaak heheheh...tapi kalau lebih, nah lhoo..bisa dicoba siiih, tapi kebayang ini itu, bisa-bisa ngg tenang hehehe..apalagi kalau lagi di tengah kerjaan dan negblog hihihi...but thanks for the tips..it should work :D...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kl lg byk kerjaan apalagi berkaitan sm internet bs repot kl gak ada gadget :D

      Hapus
  4. Haha... tanpa gadgetnya gak bisa lama2 ya, Mbak. Karena gadget diperluin buat kerjaan :D
    Trus gak bisa ninggalin blog lama juga. Ntar ketinggalan banget :D

    BalasHapus
  5. Kalau di rumah agak susah sih, apalagi kalau gadgetnya bunyi teruss,
    tapi kalau lagi pergi emang gampang banget~ gadget pun terlupakan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kl pergi malah biasanya suka rada lupa sm gadget ya :)

      Hapus
  6. Kalo ngumpul-ngumpul sama temen2.. jangan sampai pegang gadget,,, jadi hilang keseruan nya ya mbak ^_^ ....

    klo dirumah lia gak bisa internetan... sudah rule... :( .. pertama sempat stress tapi untung sekrang bisa diatasi ...^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebaiknya memang gt. Kl lg kumpul dg teman, simpan gadgetnya :)

      Hapus
  7. wah udah pernah nyoba kalo benar2 sehari tanpa internet...

    BalasHapus
  8. sampai hari ini gadget bagi saya bukanlah segalanya, walau diakui dengannya bisa mendekatkan yang jauh, tapi sayangnya dalam kasus tertentu gadget mampu membuat yang dekat jadi terasa jauh.

    BalasHapus
  9. hmm... kalo aku kayaknya gadget addicted deh. sehari tanpa gadget ga akan ada pemasukan. xixixi
    ke tkp aah :D

    BalasHapus
  10. Tergantung keperluan bidang kerjaan dan tingkat perkembangan anak ya Jeng. Gadget sbg alat bantu koq tanpa harus kita yang diperalat. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama penggunaannya tepa, gadget bs bermanfaat :)

      Hapus
  11. aq jg g masalah sih tanpa gadget hihihi

    BalasHapus
  12. Jmn dl sbelum ada gadget jg biasa2 aja ya mak :D

    BalasHapus
  13. Ih ternyata banyak sama nya kita ya mak :D

    BalasHapus
  14. Itu telepon umum, beken bener ye namanya,, *salah pokus dehhh eike, hiihihi..
    Sehari tnpa gadget sih masih OKEe ya mak, tapi kalo sehari tanpa k'Aie, aihhhh mak jlebbb deh :P
    Makasih banyak udah ikutan, biar dicatat mas dan mbak panitia yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya krn dulu emang beken itu telpon umum

      Hapus
  15. Jadi ingat memori Telpon Umum, berasa gimana gitu pas kita asik ngobrol tapi orang dibelakang udah gelisah nyuruh kita sudahi telpnya...heheheh komen salah arah nih mak maapkeun ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nyebelin paling cari yg sepi aja :D

      Hapus
  16. Dulu.... waktu saya belum nikah sama suami, komunikasi ya lewat telpon umum itu tuh.... ngumpulin uang seratusan koin ampe banyak banget hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaaa.. dulu kayaknya koin dibutuhkan bgt, ya :D

      Hapus
  17. baca buku? kenapa tidak? -- irit dan bikin pinter :)

    BalasHapus
  18. Hikhikhik nulis komen ketigakalinya niih...
    Hape saya pernah ketinggalan di kantor pas sabtu-minggu. Jadi dua hari enggak ada gadget. Bingung mau nelponin temen, akhirnya inbox di fb

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin bingung juga kl gadget jauh dr kita, ya

      Hapus
  19. Iya Chi, sehari tanpa gadget kayaknya masih mungkin, asal jangan berhari-hari aja...hehe :D
    Saya bukan pengguna aktif social media, tapi sms dan telpon yang masuk kan lumayan sering. Belum lagi kalo saya lagi diluar rumah, rasanya ada aja yang mesti dilakukan dengan menggunakan handphone...
    Pegang handphone sambil makan atau ngobrol?
    Nggak ah, Chi...saya juga lebih suka menyingkirkan benda-benda itu kalau sedang bersosialisasi di dunia nyata :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, Mbak. Kita hrs bs membedakan kapan berinteraksi di dumay sama di dunia nyata

      Hapus
  20. Benar2 tidak msalah, apalagi kalau sedang traveling. Gadet malah sengaja disingkirkan.

    Sering banget lihat orang makan sambil nat nit nut. Setelah selesai makan, apakah mereka merasakan kenyang, ya. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. saying bgt udh travelling tp focus kita tetep sm gadget, ya. Mending di rumah aja kl gt :)

      Hapus
  21. mbaaaa...
    aku juga bukan gadget freak...jadi gak terlalu masalah kalo gak ada tuuuh...
    Bahkan selama ini semua notif selalu aku silent, biar gak berisik dan gak tergoda untuk buka buka...

    Untunglaaaaah...
    remote dividi tidak termasuk kategori gadget kan yah...hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha yg penting masih ada dipidi :D

      Hapus
  22. setuju, Chi... ga masalah
    wong pny hp aja jarang bunyi, pulsa diisi klo mau pergi.. lumayan awet
    duitnya buat eksplorasi ^^

    BalasHapus
  23. karena hp ilang, saya pernah berbulan2 tanpa gadget (baca: smartphone), berbulan2 hanya pake hp yg cuma bisa sms dan tel, berbulan2 terasing dari media sosial maya, ternyata ada enaknya juga, hidup jadi lebih tenang dan ngga bising.
    ada bagusnya juga ya sesekali melepas gadget, dan lebih peka sama lingkungan sekitar.
    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. Hebat, nih bs tahan sp berbulan2 :)

      Hapus
  24. waaahh, masih ada ya telpon umum disana mbak? jadi kangen juga pacaran pake telpon umum. hihihiii

    BalasHapus
  25. wah boleh tuh...telpon koin ga masuk gadget ya...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge