Rabu, 06 November 2013

Kiamat Internet? Aaaahhh Tidaaakk!!

Buat saya sekarang ini ada 2 hal yang tidak boleh mati, yaitu mati listri sama mati koneksi internet :D

Beberapa minggu lalu, sekitar 2 mingguan koneksi internet saya mengalami masalah. Lemot dan beberapa web tidak terbuka sempurna. Salah satu yang kena adalah blogspot. Saya gak bisa buka blogger.com. Jadi kalau mau bikin postingan harus buka akun gmail, trus buka blog, baru klik new post. Lebih ribet, lah.

Ditambah lagi, kotak komennya gak langsung terbuka. Untuk buka 1 kotak aja, butuh 15 menit. Dalam 1 postingan saya harus membalas beberapa komen belum lagi kalau blogwalking. Kalau 1 komen aja sekitar 15 menitan, berapa lama waktu yang harus saya habiskan untuk komen-komen? Blogwalking tapi cuma jadi silent reader kayaknya bukan saya banget hehehe.

Udah clear catche, ganti browser tetep gak bisa. Setelah tanya sana-sini, saya pun berkesimpulan yang bermasalah adalah koneksi internetnya. Dan memang benar, setelah teknisi datang ke rumah, koneksi internet jadi lancar jaya lagi.

Gara-gara kejadian itu, saya jadi inget pernah baca tentang kasus kiamat internet. Bukan kiamat internet yang hoax itu, lho. Tapi kasus yang lagi melanda IM2. Udah pernah baca belum? Kalau belum coba cari aja di google tentang kiamat internet IM2.

Menurut pak Sofyan Djalil, mantan menteri BUMN, seperti dilansir swa.co.id, “Kejaksaan menilai ada tindak pidana, karena dianggap IM2 menggunakan frekuensi Indosat tanpa izin pemerintah. Mereka tidak bisa membedakan, mana jaringan dan mana frekuensi. Padahal logikanya bukan begitu. Ini perlu diluruskan biar tidak terjadi salah tafsir terus-menerus,”

Dibeberapa media juga diberitakan, kalau Kemenkominfo sudah menegaskan bahwa tidak terjadi pelanggaran dalam kasus IM2. Bahkan gak cuma Kemeninfo, tapi banyak juga pihak yang mengatakan kalau IM2 sama sekali tidak melakukan pelanggaran. Sayangnya Kejaksaan Agung dan pengadilan tetap dengan pendapatnya sendiri. Bahkan mantan Dirut Indosat pun, sudah dinyatakan sebagai tersangka.

Sampai sekarang kasusnya masih bergulir. Dan kalau IM2 tetap dinyatakan bersalah maka ke depannya gak cuma pihak IM2 yg akan terkena sanksi hukum, tapi pihak lain termasuk warnet pun bisa terkena sanksi hukum. Menurut Asosiasi Penyedia Layanan Jasa Internet Indonesia (APJII), ada sekitar 286 operator penyedia layanan Internet di Indonesia yang juga akan terkena sanksi hukum apabila keputusan bersalah terhadap IM2 tetap bertahan. Dan untuk IM2, mereka dikenakan tuntutan sebesar Rp.1,3 Trilyun. Wah, bakalan makin banyak yang teriak, nih kayaknya :(

Investor asing juga enggan berinvestasi di Indonesia. Saya dapat dari beberapa sumber di internet, Ooredo (dulu Qatar Telcom) sudah menyurati Kemeninfo dan menyatakan keberatannya. Bahkan menurut jurnalpos.com, British Telcom akhirnya membatalkan rencana invenstasi di Indonesia. Menurut Setyanto, dibatalkannya rencana investasi itu karena mereka khawatir bila ternyata penyelenggaraan telekomunikasi dan internet di Indonesia dinyatakan ilegal oleh pengadilan.

Saya sebagai orang awam akan membiarkan mereka yang ahli yang menyelesaikan masalah itu secara hukum. Tapi baca uraian di atas, berarti Kiamat Internet bisa terjadi kalau IM2 tetap dinyatakan bersalah. Iya, kan? Aaaahhhh tidaaaaakkk! Pak hakim, pak Jaksa pliiiissss deh, ah!

Apakah saya lebay kalau saya tidak setuju internet kiamat? Bukankah dulu, saya nyaman-nyaman aja tanpa internet. Kembali aja kayak dulu lagi. Gampang, kan? Eits! Tuunggu dulu…

Waktu teknisi sedang memperbaiki koneksi internet di rumah, dia bercerita kalau koneksi internet lagi rusak yang paling kencang berteriak biasanya para pelanggan yang kesehariannya berkutat dengan internet. Contohnya yang bermain saham. Jangankan sampe mati, cuma lemot aja koneksinya, mereka bisa langsung protes keras.

Itu cuma salah satu contoh. Suka atau tidak, kehidupan banyak orang di zaman sekarang sudah banyak yang terbantu dengan internet. Terbantu gak otomatis menjadikan seseorang ketergantungan karena salah satu manfaat internet juga bisa mempermudah hidup seseorang.

Internet gak hanya saya gunakan untuk ngeblog tapi banyak hal lain, misalnya cari resep, bersosialisasi, cari bahan-bahan buat belajar dengan Keke-Nai, cari ide untuk craft, dan masih banyak lagi. Nah, kalau saya aja yang menggunakan internet sebagai konsumsi pribadi banyak mendapatkan manfaat dari internet, gimana dengan mereka yang benar-benar berbisnis? Pasti banyak banget manfaat yang bisa didapat. Lalu bagaimana nasib sebuah Negara apabila tanpa internet di zaman sekarang? Bisa membayangkan? Wew, semoga itu gak terjadi.

Oiya, pas saya bikin postingan ini beberapa waktu lalu, FB lagi down secara global. Saya baca di twitter dengan hashtag #facebookdown, beragam reaksi netizen menanggapi kejadian tersebut. Bahkan beberapa media asing pun memberitakan. Itu baru facebook yang down, lho. Gimana kalau internetnya yang down di suatu negara?

Jadi masih mau bilang kalau kiamat internet itu gak masalah? Kalau saya, sih, kayaknya bakalan teriak, “Aaahh, tidaaaaakkk!!” Bagaimana dengan teman-teman? 

post signature

53 komentar:

  1. Kalau tidak ada internet ?
    yaaa biasa saja sih ...
    shocknya paling sehari ...
    setelah itu ... semua urat di tubuh kita akan menyesuaikan ...
    hawong dulu nggak ada internet ... ok-ok aja kok hidup kita ...

    hehehe ...

    (belum cari makan di alam maya) (jadi bisa ngomong kayak gini ...)


    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada dasarnya manusia memang hidup hrs bs beradaptasi, ya, Om

      Tp sy rasa gak cuma yg cari makan di alam maya aja, sih, yg membutuhkan internet. Kyk dulu sy wkt masih kerja, bs cek persediaan di seluruh toko di Indonesia yg kantor sy miliki cuma bs melalui internet. Bs langsung ketauan ada mslh atau enggak. Jd bs langsung diselesaikan.Tanpa hrs dtg ke toko tsb lebih dulu.

      Laporan berupa print jg dpt, tp ngeceknya manual pdhl ada ratusan toko plus itemnya juga bs ratusan. Blm kl kelewat pemeriksaannya. hehe

      Hapus
  2. kalo kiamat internet ya ngga bisa maenan sosmed,,ngeblog,,he he,,bakal merindukan teman2 dunia maya,,temen2 jauh di grup2,,he he,,balik lagi sms ma telepon aja :) dn rajin2 baca buku,,majalah,,tabloid lg,,biar ngga kupdate,,coz biasanya tinggal browsing,,udah deh,,masalah teratasi,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. membaca edisi cetak memang punya kenikmatak sendiri. Sy juga sesekali masih suka beli. Tp kl dr segi pengeluaran dan kepraktisan, internet memang masih juaranya :D

      Hapus
  3. kalau saya, tergantung sih. sebab pekerjaan saya tidak terlalu butuh internet, meski kadang butuh juga. tapi hobi saya yang internetan itu... jelas terganggu ya. hi....7x

    BalasHapus
  4. Belum tau juga ya efeknya apa buat sendiri, bayangin ngeri juga ya :D

    BalasHapus
  5. matinya internet buat bisnis online sangat berpengaruh banget gitu...

    BalasHapus
  6. Ooo, saya juga ngalamin ini kemarin kak. :o

    BalasHapus
  7. iyak Mak, samaan berarti beberapa hari lalu juga daku sempet ngerasain a bisa posting, ga bisa liat statistik blog, mau blogwalking juga lama bener kebukanya... ternyata sedikit banyak daku juga sudah ketergantungadengan internet

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya kita dimudahkan dg adanya internet kan :)

      Hapus
  8. kiamat internet.. balik bikin surat menyurat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan akan ada lg yg koleksi perangko :D

      Hapus
  9. setuju sama komentar paling atas, shocknya paling sementara. saya pernah ke daerah terpencil di papua yg bahkan sinyal utk nelpon/SMS pun gak ada. sempet nangis dan galau tapi cuma 3 hari. setelah itu rasanya bebas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya utk alasan ketenangan pun sy jg gak ikut semua socmed. bahkan kl lg liburan sebisa mungkin menjauhi dumay. Lebih tenang.

      Tp gak bs dipungkiri jg skrg byk org yg mendapatkan rezeki dr dunia internet. Kasihan jg kl sp kiamat internet terjadi :)

      Hapus
  10. Jangan.......!!!!
    Aku bisa berhari2 tanpa TV, kalo tanpa komputer & internet? Ga mau!

    BalasHapus
  11. Aduh jangan sampai mbak.... gak ada "hiburan" pengganti jika tayangan tivi sedang gak ada yang oke, atau saat gak punya buku buat dibaca....

    BalasHapus
  12. Jangan atuh laaaaaah...

    Itu gimana nanti kalo aku mau nge yutub in MV baru nya Super Junior?
    Mana bentar lagi Shinee mau comeback dengan album baru pulak!

    Terus streaming drama terbarunya Lee Min Ho The Heirs gimana caranya dooong...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw bs2 kulkas makin dijadiin sasaran, ya :D

      Hapus
  13. emang bener kan apa yang aku tulis di jurnal ketergantungan kemaren
    jaman semakin canggih, otak manusia semakin bego
    aku aja udah repot banget kalo harus kerja tanpa google
    padahal dulu apa sih yang ga nempel di kepala
    kenapa sekarang jadi goblok gini ya..?
    heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak lah kl dibilang otak manusia jd bego. mungkin sadar atau enggak, ada hal2 lain dr otak kita yg sebetulnya dipakai dg teknologi internet ini :)

      Hapus
  14. kalau kiamat internet ya... matilah dunia. nggak perlu lagi canggih-canggihan handphone, ngga perlu lagi bagus-bagusan laptop :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cukup yg bs telp sm sms-an aja ya :D

      Hapus
  15. ooh pantesan, tak kirain quota modem saya yang udah habis mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. koneksi internet sempet bermasalah jg ya

      Hapus
  16. Kiamat internet??

    Haduuuhhhh...
    Ya emang sih kita bisa beradaptasi.
    Cuma ga bisa ngebayangin aja, apa dan gimana. Bukan ga bisa, ga berani hahahaha...
    Inet mati aja jadi bingung mo ngapain. Kembali lagi ke surat pos? Lama beud...

    BalasHapus
    Balasan
    1. blm lg kl sp salah nulis alamat, ya, Mak. Nyampenya bs lebih lama hehehe

      Hapus
  17. klo kiamat internet, aku bakalan gigit jari deh secara aku usaha online hiks

    BalasHapus
  18. wah bagi blogger sejati, keberadaan koneksi internet memang teramat penting. Nggak ngeblog sehari rasanya kurang asyik ya. Saya dulu pernah ngalamin hal itu.

    Saya juga punya teman yang sangat kecanduan dengan internet, tapi bukan blogger melainkan pebisnis online yang omzetnya nyampe Rp. 600 juta per bulan. Bayangkan jika koneksi internet tak ada dalam sehari, ini senilai kesempatan mendapat Rp. 20 juta ilang.

    BalasHapus
  19. hehe kalau saya ya mau gimana lagi yaa.. selama ini memanfaatkan internet gratisan juga jadi tinggal tunggu kelanjutannya aja gmana hehehe .. tapi saat ini memang internet udah jadi konsumsi primer sepertinya bagi sebagian besar orang jadi gimana gitu rasanya kalau g ada akses internet :D khususnya buat yang nyari penghidupan di internet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. udh byk yg tergantung sm internet ya

      Hapus
  20. wah, kalo orang mainan forex/trading/saham emang begitu mbak. Internet lelet aja bikin jeda liat grafiknya. Temen saya misalnya rugi 12 jutaan gara-gara internet lelet. Pas posisi mau sell, internet lelet ditunggu setengah jam ternyata udah berubah posisi, alhasil ya rug dianya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak heran kl mereka yg paling duluan protes, ya

      Hapus
  21. Jaman sekarang kan memang jaman internet, jadi banyak org yg berhubungan lewat internet, jadi ya.. memang internet dibutuhkan pada jaman sekarang ini ya...

    BalasHapus
  22. oh jadi gitu ya beritanya,, berat nih kalo gak ada internet bisa buta dunia -_-

    BalasHapus
  23. internet gak bakal mati, skrg jaman sudah serba online

    BalasHapus
  24. Internet sudah menjadi kebutuhan penting bangi banyak orang. Tidak ada internet itu sama dengan kita pergi tapi HP lupa tertinggal di rumah. Sudah deh, seakan kehilangan yang sangat penting dalam hidup kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita udh sangat membutuhkan internet ya :)

      Hapus
  25. kalau koneksi internet mati, langsung deh mati gaya.... gak bisa ngapa-ngapain di dunia maya..

    BalasHapus
  26. Saya juga akan berteriak "Tidaaakkkk"
    Mending camping ke hutan jika internet dan Listrik tak ada.

    Dulu di Bali sering mati lampu, tapi untung sekarang udah sangat jarang dan itu pun cukup menyiksa karena udara di sini sangat panas. Sampai ada pengalaman lucu, saat mati lampu saya ijin ke salon karena di kantor pun percuma gak bisa apa-apa. Gak ada listrik ya gak ada interenet. Berharap saat balik kantor lampu udah nyala eh ternyata masih mati, habis seger dan massage enak jadi gerah lagi :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge